Makan Nasgor Tiarbah Belitung

tiarbah

“Mau makan nasgor tiarbah gak?” tiba-tiba guideku di Belitung, Bang Ogud, berseloroh.

HA! Aku langsung teringat dengan chef Tiarbah yang sempat aku ikuti kehebohannya di Twitter. Mulai dari ngajarin orang bikin nasgor dendeng lemak khas dia agar laku dijualin hingga tweet-tweetnya yang membumi. Pokoknya beda banget dengan persona celebrity chef yang suka nampang di layar kaca.

Tanpa pikir panjang, aku langsung ngebet mau ke sana. Hari itu juga. Kata Bang Ogud, kebetulan rumahnya berdekatan dengan chef Tiarbah dan dia udah nyoba, enak katanya. Aku pun makin ngiler membayangkannya. Sore-sore kami ke sana dan ternyata tutup. Pagar rumahnya terbuka, tapi sebuah kotak kontainer tempat ia berjualan tertutup rapat.

Hari berikutnya, yakni hari terakhir di Belitung, sebelum flight sore membawaku balik ke Jakarta, kami mengadu nasib lagi melewati rumahnya. Kontainernya masih tertutup namun melihat ada beberapa mangkok besi diletakin di luar kontainer. Kami harap-harap cemas sambil turun dari mobil. Bang Ogud yang berinisiatif duluan mengecek keadaan.

“Nah ini orangnya,” teriak Bang Ogud.

chef tiarbah

Chef Tiarbah aslinya orang Bandung namun beristirkan Orang Belitung. Dia dulunya kerja di Sheraton Belitung. Sewaktu Covid-19, dia khawatir soal persedian protein kalau semisal lockdown. Makanya ia kepikir bikin nasi goreng pake lemak sapi sebagai sumber protein. Eh ternyata banyak yang doyan. Akhirnya pas Juni 2020, ia pun resign dari kerjaannya dan fokus di bisnis kulinernya. Apalagi sekarang sistem kemitraannya sukses banget di seantero Indonesia.

Jujur aku sih lum pernah coba nasgor Tiarbah tapi review orang-orang tuh selalu positif. Aku juga sebenarnya gak gitu makan daging, apalagi lemak. Gak pernah! Namun karena ini momen langka, yah udah aku coba. Pas chef Tiarbah masak, aku liatin tuh lemak ginuk-ginuk putih itu dicemplung ke kuali dan digoreng ampe kering.

“Kalau digigit, nanti pecah di dalam,” begitu kata chefnya. Duh aku membayangin sensasi lumer di dalam yang hangat ((eh ambigu)).

Setelah itu, masak nasgornya seperti pada umumnya. Telor diorak-arik, kasih bumbu halus kek bawang putih dll, lalu masukin nasi dan lemak garing tersebut. Semua bahan itu dia timbang biar presisi. Maklum karena sudah jadi brand, chef Tiarbah pasti pengen dimanapun aku makan, rasanya tetap sama gitu loh. Tapi pastinya “goyangan tangan” chef Tiarbah jelas beda. Terus ada satu lagi bumbu bubuk putih gitu yang kata chef itu rahasianya. Kalau diliat-liat kek merica gitu sih.

Pas jadi (iya cepet banget!), aku nyicip dan beneran emang rasa lada cukup mendominasi. Bahkan dari nasgor itu masih bisa terlihat tekstur lada seperti biji, patahan bunga, tangkai dll. Tsaaah itu kalau aku gak salah liat dan sotoy yak!

Tapi semua bumbu itu bersatu padu membuat semua rasa menjadi sempurna. Lemaknya juga tak pelit dan selalu ada di tiap sendokan. Paling enak makannya pake kerupuk. Kerupuk putih itu dibuat jadi sendok gitu. Kriuk kriuk deh. Aku juga nambah telor ceplok biar makin yahud. Soalnya porsi segitu di aku masih agak kurang. Maklum anaknya gak bisa bedain antara rakus dan laper.

tiarbah

Untungnya nasgor Tiarbah ini bisa dipilih tingkat kepedasannya. Aku pilih level 1 aja cabe merah potongnya sedikit. Tapi kalau mau request lain yang gak aneh-aneh kayak misal daun bawang langsung dimasak, bukan ditabur dll bisa juga sih. Seneng deh Chef Tiarbah bisa mengabulkan berbagai permintaan dan selera para tamu. Ada istrinya juga dan seorang staf lagi yang bantuin di warung ini. Great team work deh!

nasgor tiarbah

Buat dine-in bisa di teras rumahnya yang nyaman. Minumnya emang cuma air putih tapi sudah cukup banget sih. Kebanyakan orang sih bungkus dan emang udah tersedia di gofood atau bisa juga langsung WA ke mereka.

Tapi kalau turis seperti aku, tentunya pengen makan langsung di sini biar bisa ngelihat aksi chef Tiarbah dan foto bareng tentunya. Apalagi beruntung banget bisa liat anak chef, Luna, yang manis dan lucu banget. Gemezin banget!!!!

Nasgor Tiarbah jadi penutup yang nikmat di akhir trip Belitungku. Beneran save the best for the last ceritanya. Aku optimis ini bisa jadi destinasi kuliner Belitung nantinya loh karena kan makanan Belitung cenderung didominasi seafood jadi setelah beberapa hari kenyang makan ikan, udang, kepiting dll, saatnya makan nasi goreng dendeng lemak!

Nasgor Tiarbah Belitung

Alamat : Jl. Sekip no 2 – Air Merbau

Jam Buka : Mulai dari jam 12. untuk hari dan waktunya lebih jelas liat IG mereka aja @nasgortiarbahbelitung

Harga : 25 K. Pake telor tambah 3rb saja.

****

Belanja baju keren & murah di shopee ini yah. 

****

**

NEXT : Kuliner Belitung wajib coba

NEXT : Pulau Penis Belitung

Travel Now or NEVER

Leave a Reply