Camping di Baturaden Adventure Forest

gunung slamet

Aku tuh sebenarnya suka berada dan tinggal di alam bebas. Cuma butuh kenyamanan juga kek pas glamping di Bali dan Bandung.

Terakhir camping (ekstrem) itu adalah ketika di rimba Sumatera demi melihat Suku Anak Dalam, kali ini aku tidur di tenda lagi, tapi dengan fasilitas lebih mewah yakni Camping di Baturaden Adventure Forest (BAF), Purwokerto – Jawa Tengah. Area ini luas banget, ada kali 50 hektar sehingga masih alami banget dan khusus yang nginep di sini, punya akses dan tempat yang berbeda dari pengunjung umum yang cuma jalan-jalan ke tempat wisata Baturaden. Jadi endak sama yah. Maaf kami ekslusif nih…

Pas ke sini, hari udah malem. Begitu tiba, keluar dari mobil langsung badan kedinginan seperti hati yang kau tinggalkan malam itu. Langsung buru-buru pake jaket jeans. Ya elah ternyata jaketnya gak guna. Tetep aja semriwing. Setelah bagi-bagi tenda, aku dan temen-temen pun langsung berhembus turun ke bawah, melewati jembatan hingga akhirnya melihat barisan tenda biru (literally tenda warna biru yak!) yang udah disiapkan. Naasnya karena aku bawa koper, lumayan juga nih ngangkut-ngangkutnya. Endak apa anggap aja olahraga malam biar tar pas dinner makannya buanyak…

baturaden

Tendaku diisi bertiga dan aku langsung milih tidur di pojok. Kami diberikan kasur dan sleeping bag masing-masing. Rasane ingin berada di sleeping bag aja selamanya, Untunglah ada kak ika yang meminjamkan jaket parkanya untuk menghangatkan tubuhku yang ringkih ini. Setelahnya itu, kami naik lagi ke atas untuk makan di resto. Meski masuk area ini sudah tak ada sinyal, tapi semua tetep aja nge-cas HP, kamera dan lain-lain. Dasar petani konten tak bisa hidup tanpa gadget nih.

Setelah kenyang, kami duduk dekat api unggun dan tentu makan lagi untuk ronde kedua. Sesi BBQ diramaikan oleh sosis, jagung bakar dan sudah tentu wedang ronde. Ini nih favorit cocok banget sama cuaca malam yang menggigit. Namun karena ngantuk mulai menyerang dan tak perlu update socmed, jam 9-an aku balik ke tenda setelah pipis dulu. Habis itu teparrrrr….

Paginya bangun, udara masih dingin aja. Semalam bisa tidur sih meski kedinginan. Pas bangun masih gelap gulita karena subuh. Tapi karena kantong kemih sudah mau pecah, ada baiknya aku menggeret tubuhku ke WC. Untung di sini WC tersedia lumayan banyak dan ada yang jongkok. Meski gak bisa poop, yang penting bersih. Habis itu balik lagi ke tenda dan ngulet lagi kali aja bisa lanjut bobo.

camping di Baturaden

toilet jongkok

Namun di luar tenda, orang-orang pada udah bangun kayaknya excited banget soalnya hari ini ada kegiatan pergi melihat gerombolan sapi di hamparan dataran yang kabarnya indah banget macem di Swiss. Jadinya aku pun terbujuk dan karena gak mau tinggal sendirian juga di tenda. Untungnya nemu abang tukang dokumentasi foto dari grup lain jadi aku nebeng motor deh. Kalau jalan lumayan juga soalnya bisa 40 menit. Sayangnya pas sampai di lokasi, sapinya gak dilepas sehingga gak bisa liat apa-apa kecuali pemandangan hijau dan Gunung Slamet yang menyapa.

gunung slamet

Setelah breakfast, acara berikutnya adalah body rafting. Aku udah pernah river tubing sebelumnya namun kali ini agak berbeda. Body Rafting yah menggunakan badan sendiri untuk meluncur di air. Sayangnya arus di sungai sepertinya lagi seret. Di beberapa lokasi badanku mandek dan pantatku nabrak-nabrak batu di bawah. Akhirnya aku putuskan jalan aja di bebatuan samping. Tapi celakanya pas naik, badan menggigil karena air sungainya seger banget. Barulah kalau ada penurunan yang lumayan, aku masuk lagi ke dalam air. Kata mas-nya pantatku harus agak diangkat gitu. Namun mungkin karena terlalu tegang aku berusaha naikin pantat, tapi jadinya leherku yang pegel. Aduh gimana dah. Barulah di akhir-akhir aku baru bisa agak enjoy. Soalnya awal-awal karena panik hidung jadi kemasukan air dan karena badan lum biasa ama dinginnya air sungai.

camping di baturaden

Selesai body rafting, aku masih keukeuh gak mau mandi karena masih trauma dinginnya. Ya wes lap-lap aja toh. Padahal toiletnya mah bersih tapi yah airnya tetep dingin. Setelah itu, tim BAF langsung menyiapkan mendoan dan gorengan khas lain. Ya ampun langsung perut dan rahim jadi hangat lagi. Tau aja kami rakus dan laper.

Makasih loh BAF atas keindahan alam dan keramahan kalian. Sempat kepikir bawa adik-adikku ke sini main outbond pasti seru. Biar mereka juga bisa merasakan pagi-pagi melihat semburat cahaya ilahi yang masuk lewat celah-celah pohon dan malemnya merasakan jilatan api unggun di pipi.

I’ll miss you.

Camping di Baturaden Adventure Forest

Bisa untuk outbond grup hingga penginapan keluarga. Rate untuk keluarga mulai dari 2jt untuk 4 orang (2 dewasa 2 anak) lengkap dengan aktivitas kayak kami.

body rafting baturaden

Travel Now or NEVER
6 Responses

Leave a Reply