Ke Ayanaz Semarang Demi Bubble House

ayanaz

Entah kapan gitu aku liat ada bubble hotel di Bali. Dikelilingi alam bebas, tidur di bawah bintang namun tetap nyaman karena ada AC dan toilet bersih. Fix aku juga mau! Namun ku tahu sepertinya itu angan-angan masih jauh. Hingga akhirnya maren ke Semarang, tak sengaja ku lihat ada bubble yang sama persis. Tempatnya di Ayanaz dan lokasinya di Candi Gedongsongo – Semarang . Tempat ini bukan hotel tapi cuma tetap foto-foto. Endak apa, aku tetap pengen. Jadi sudah diniatin extend dan HARUS ke sini.

Dateng jam 9-an di hari Sabtu, ternyata udah rame aja. Harusnya udaranya sejuk namun karena udah banyak orang, maka aku pun bisa menanggalkan jaket. Aku sama si Zain, langsung menuju ke tempat incaran yakni Bubble VIP yang gede dan cuma ada 2 biji. Ayanaz ini bentuknya kek sawah terasering yang berundak-undak gitu jadi posisi Bubble VIP di paling bawah, mungkin untuk unsur estetika juga biar belakang-belakangnya gak bocor.

Pertama, aku harus beli tiket masuk lagi. Berdua harganya 20 K. Jika yang masuk ke bubble makin banyak orang, maka makin mahal juga tiketnya. Nantinya bakal dikasih waktu 3 menit. Untung pas aku dateng, lagi sepi jadi langsung masuk. Aku duluan, terus aku udah kasih tau abang-abang-nya angle yang aku mau jadi dia tinggal jepret. Habis itu giliran zain, baru habis itu kami berdua. Karena baju kami gak sengaja sama-sama biru polos, hasil fotonya persis orang lagi pre wed, bedanya posenya lagi berantem perang bantal!

Ternyata kalau di dalam bubble itu cukup pengap dan panas karena udara yang di-supply dari mesin tidak mencukupi yah kalau lama-lama di dalem. Makanya itu juga mungkin ada pembatasan waktu. Jadi mikir kalau bubble hotel bali apa ada celah buat sirkulasi udaranya gak?

Dari yang bubble gede, aku coba yang kecil. Bentuknya sama aja cuma bayar 5 K dan di dalemnya sudah ada boneka gede dan bola-bola buat main. Ini favoritnya anak kecil sih. Tapi eh enggak juga ding kami aja juga heboh jadinya.

ayanaz di semarang

Video Ayanaz Semarang nya kakak!

Kalau tidak mau coba masuk bubble dan bayar-bayar lagi, cukup leyeh-leyeh aja di tempat kayak sangkar burung ini. Ada beberapa yang disediaiin dan gratis. Tapi kadang harus sabar nunggu hingga kosong. Alasnya adalah rumput plastik gitu dan agak basah mungkin karena embun pagi. Terus kupikir itu bantal beneran ternyata luarnya dari bahan spanduk banner gitu yang agak kaku dan gak empuk karena diisi seadanya haha ya sudah namanya juga wisata foto aja.

ayanaz gedongsongo

Beberapa tempat juga sangat IG-able (if thats what you’re looking for), sehingga kalau mau foto harap datang pagian karena makin siang makin rame. Aku sih fokusnya cuma mau ngerasain bubble itu. Tapi buat kalian, kalau udah selesai, boleh loh eksplor Candi Gedongsongonya sekalian. Kalau takut capek sewa kuda aja 100 K bisa dianterin ke semua candi kayak aku dulu 2 tahun lalu. Dijamin memuaskan dan uji nyali juga karena kudanya jalannya menanjak.

Btw aku sebenarnya agak bingung juga sih kenapa lokasi Ayanaz bisa di dalam candi. Apa dimiliki oleh kompleks candi ini? atau ini trik marketing biar kunjungan meningkat? Entahlah! Tapi mang jadinya orang lebih tertarik ke Ayanaz dulu apalagi karena masih baru (sekitar setahunan kali yah) habis itu baru pulangnya mampir liat candi bentar karena aji mumpung gitu.

Kalau menurut kalian gimana?

Ayanaz Semarang

Buka setiap hari : 08.00-17.00 WIB

HTM : Karena di area candi kudu bayar tiket masuk Gedongsongo dulu yah : 10 K /orang

Setelah itu tinggal naik dikit, terus ketemu konter tiket Ayanaz :

20 K (dewasa) | 10 K (anak-anak) | 25 K (Libur Nasional)

Travel Now or NEVER
12 Responses
  1. Kereeen banget! Dulu pernah nemu sebuah artikel yang bahas tentang hotel macem ini. Tapi hotel beneran lho ya. Jadi kita bisa nginap di hotel yg bentukannya transparan begini. Pasti lucuuuk baanget, deh.

    Thanks for sharing, ka

    Salam kenal 🙂

  2. Wah ada juga yang di Semarang ternyata, hehe kalau memang niatnya hanya untuk foto-foto mending yang di Semarang daripada yang di Bali 😀 soalnya yang di Semarang lebih meriah dekorasinya dan harganya lebih terjangkau hehehehe. Sirkulasi udara yang di Bali oke kok karena ada aircon, tapi kalau sudah pagi jelang siang jadi panas 😀

Leave a Reply