Warung Sai Ramen Alam Sutera

sai ramen

Sejak Corona, udah gak pernah makan ramen karena biasanya makannya di mall, tapi berhubung takut lepas masker di ruang tertutup ber-AC, maka yah sudah puasa aja. Nah baru-baru ini, ada toko ramen baru yaitu Sai Ramen di gedung Synergy Buliding, depan Mall Alam Sutera yang punya konsep bagus yaitu bikin ramen bar. Ini tuh persis kayak zaman dulu di Jepang orang nongkrong makan ramen. Kalau buatku, keliatan seperti angkringan juga karena sistemnya on-the-go gitu. Beneran pesen, duduk, makan dah cabut. Praktis kan plus berada di outdoor jadi lebih aman.

Berhubung rame, aku datangnya minggu jam 9.30 pagi padahal mereka buka jam 10. Itupun ternyata aku bukan yang pertama, tapi yang kedua. Tapi untungnya karena selang setengah jam, antrian udah jadi belasan orang. Beberapa yang datang habis sepedaan atau olahraga gitu jadi laper kali butuh yang anget-anget. Sai Ramen ini cuma sekotak doang tempatnya dengan kapasistas duduk mungkin 10 orang. Biar cepat, aku udah ngeliat menu mereka dan mutusin nyoba yang original dulu deh dan pake katsu. Di sini semuanya halal karena ayam semua. Ada nasi juga tapi keknya mah yang dicari ramen deh. Kalau nasi bungkus wae juga masih enak. Ohya di sini belum bisa debit jadi pake cash atau dompet digital macam OVO dll gitu yah.

Dah tuh pas nomorku dipanggil, aku langsung bayar dan duduk di pojok. Karena makan di sini, gratis ocha. Pun mereka juga gak punya menu minuman sih. Tak lama, semangkok ramen dengan asap ngepul-ngepul sudah disajikan. Wih liat kuahnya yang kuning gitu aja udah kebayang ini bikin supnya ampe sekental dan sewangi ini pastilah lama. Sai Ramen mengusung cita rasa Kyoto, tapi karena aku gak pernah ke Jepang yah aku gak ngerti bedanya, yang jelas enak dong. Rinduku pada ramen setelah lebih dari setengah tahun terbayar juga.

sai ramen alsut

Di semangkok original katsu itu ada jagung, jamur, telur, daun bawang dan katsu yang tebal dan emput. Sayangnya mereka cuma ada cabe bubuk gak ada sambal jadi kalau doyan pedas, mungkin agak kurang nendang yah. Atau lain kali pesan yang kari karena keknya rempahnya lebih banyak lagi tuh. Duh ngiler lagi liat orang makan itu 🙁

Berhubung antrian makin panjang, makannya agak buru-buru nih karena kasian ama yang lain udah nungguin. Yha moga aja konsep ini bisa diadaptasi resto lain jadi semakin banyak pilihan makan di warung yang keren dan bersih. Untuk Sai Ramen, harapannya besok-besok dibikin menu tambahan kayak Gyoza, gorengan dll karena buat camilan sih, meskipun semangkok itu aja aku udah kenyang lo. Porsinya lumayan. Pas sambil makan, aku juga suka baca-baca stiker dan cerita yang ditempel di depan meja makannya. Small detail yang ternyata bikin pengaruh suasana warung ramen ini jadi beda. Jadi tahu kan sejarah mereka dan terus gimana cara makan yang benar menurut orang Jepang.

ramen sai

Itadakimasu Sai Ramen

**

Buka mulai dari jam 10 pagi hingga sold out. Mereka porsinya gak dibikin banyak jadi kadang sore udah habis jadi cepet-cepetan aja yah.

Bisa dipesan lewat online tapi rasanya makan ramen mah enakan di tempat.

****

Belanja baju keren & murah di shopee ini yah. 

****

review sai ramen

**

NEXT : Kalau hidung mampet / pas covid ga bisa nyium bau, coba pake sterimar nasal spray.

NEXT : Sedot eek kuping penyebab telinga berdenging

NEXT : Facial di Erha

**

NEXT : Mall Ashta mewah banget

Travel Now or NEVER

Leave a Reply