Tukar Baju Dan Kurangi Sampah Pakaian

tukar baju

Dari kecil sebenarnya kita sudah menerapkan konsep Tukar Baju dalam bentuk dapet lungsuran dari kakak, sepupu atau saudara lainnya. Dulu selalu sebel sih kenapa cuma dapat baju bekas kakak-ku. Pengennya kan punya baju baru yang masih bau pabrik. Tapi begitu aku punya adik, maka pakaianku yang sudah gak muat pun berpindah kepemilikan juga. Tanpa disadari, kebiasaan ini bagus buat bumi karena memperpanjang usia pakaian itu sampai benar-benar robek, lusuh, jelek baru dijadiin lap kaki atau lap-lap apa sebelum tak berbentuk lagi baru dibuang. Di rumahku bahkan kutangku yang udah gak kepakai dijadiin kain pel oleh emakku. Dulu pas liat itu, aku suka mengernyitkan dahi. Tapi sekarang, aku malah berbangga hati.

Makin tua dan makin sadar untuk mengurangi sampah, aku pun makin mirip emakku. Mulai memberdayakan semua hal hingga tetes terakhir. Untuk masalah pakaian, jadi jarang beli kecuali butuh banget. Kalau masih bisa pakai aja punya adik atau minjem/tukeran sama temen. Aku sendiri bukan tipe gengsian make bekas orang atau belanja pakaian bekas. Dulu tahun 2011 ke Wakatobi, aku dan temen-temen dari Australia malah seneng banget belanja pakaian bekas yang tak jarang masih pada bagus-bagus dan branded pula. Kaos cuma goceng doang coba. Hingga sekarang masih kupakai dan awet bener.

Selain itu, pas maren pulang ke Jambi, aku bongkar semua lemari pakaian. Baju emak yang dulu-dulu zaman dia gadis aku bawa ke tukang jahit dan aku rombak buatku biar agak kekinian. Sisanya yang gak mau lagi, aku kasih ke mbak ART. Balik ke Jakarta lagi, lumayan wardrobeku jadi agak bervariasi.

Belakangan, aku baru tahu kalau ada gerakan yang namanya Tukar Baju. Tujuannya sungguh mulia yaitu biar mengurangi sampah dari hasil industri fashion sekaligus mengatasi kekhawatiran feed instagramku bajunya itu-itu mulu.

Konsepnya sederhana banget yakni bawa (maksimal) pakaian 5 potong / orang lalu dituker dengan 5 potong pakaian yang telah tersedia (tentunya yang berasal dari temen-temen lain yang bawa juga). Jadi tinggal pilih-pilih sendiri. Tapi inget bajunya harus yang sudah dicuci, enggak koyak, bernoda, warna gak luntur, kumel dll. Yah anggaplah kamu akan memberikan ke orang kan gak enak kalau kamu sendiri tahu itu sudah tak layak. Selain itu, jenis pakaiannya pun diseleksi dulu loh jadi endak boleh baju anak-anak, pakaian dalem, kaos, legging, kerudung kayak gitu.

tukar baju jkt

Aku cobain Tuker Baju ini pas event-nya di Grand Indonesia tanggal 15 Agustus 2019. Begini kira-kira cara mainnya yah.

  1. Bawa pakaian 5 potong. Kebanyakan yang kubawa itu dress, batik dan celana yang takarannya terlalu formal / untuk acara resmi. Karena aku kan pengangguran jadi tak perlu pakaian itu lagi. Sudah kuinspeksi masih sangat layak.
  2. Dateng ke Tukar Baju, registrasi dulu dan panitia akan menseleksi pakaian tersebut. Kuratornya pada detail-detail banget loh. Diliatin satu-satu, ada yang udah burikan alias yang bahannya sudah agak keluar bahannya, ditolak. Ada juga koyak dikit, ditolak juga. Dan sedihnya baju batikku ditolak katanya stok sudah kebanyakan. Untung yang celana batik, masih bisa lolos. Jadi dari 10 baju (aku + adikku), cuma 5 yang lolos. Jadi sebagai imbalannya aku dapet token berupa kancing baju kayu 5 biji yang bakal dipakai buat “beli” pakaian yang diinginkan.
  3. Setelahnya, langsung pilih-pilih. Pakaian sudah digantung per kategori, misalnya khusus cowok, khusus batik, kusus rok atau khusus warna hijau dll. Hampir kalap liat pakaian yang dipajang. Pengen borong semua tapi cuma bisa pilih 5. Ini semacam untung-untungan sih buat nemuin yang cocok dan disuka. Tapi rata-rata pakaiannya semua bagus, tinggal sesuai selera masing-masing aja.
  4. Kalau sudah dapet pakaian yang diinginkan, langsung ke “kasir” dan “bayar” pake 5 token tadi. Pulang deh dengan hati riang serasa habis shopping di mall.

tukar baju di jakarta

Mudah kan? Aku malah jadi nagih dan pengen dateng lagi esoknya heheh ohya di acara ini juga ada tempat untuk nampung sisa kain/perca yang digunakan untuk acara sosial. Aku jadinya bawa satu dressku yang sudah koyak buat dijadiin kain perca aja.

Nah penasaran gak jadinya aku dapet apa aja? Eng Ing Eng aku dapet :

1 outer batik yang bisa dibolak-balik. Masya allah ini udah idamanku dari dulu. Fotonya yang paling atas yah.

1 celana biru 3/4 gitu dengan potongan di depan. Fotonya yang di atas aku pake batik itu.

1 jas kotak-kotak.

1 rok batik pendek.

1 shoulder off yang ada pom-pom.

Kalau di mix and match jadinya gini nih.

acara tukar baju

tukar baju jakarta

Cem Mana? Gak Pengen Punya Pakaian Baru GRATIS? Nih Save the Date yah!

Lokasi : Grand Indonesia West Mall lantai 3 Depan Martha Tilaar

Tanggal : 15-18 Agustus (Sesi 1 : 10.00-15.00 WIB | Sesi 2 : 16.00-21.00 WIB)

Untuk tau event Tukar Baju selanjutnya, jangan lupa follow Instagramnya di @TukarBaju yah.

Tips :

  1. Bawa tas sendiri untuk menampung pakaian karena tidak disediakan kantong plastik.
  2. Bawa botol minum sendiri karena di sini ada refill station.
  3. Baju yang udah ditukar tidak bisa dikembalikan.
  4. Tidak disediakan kamar ganti.
  5. Boleh registrasi dulu sebelum datang (link di IG mereka) agar nanti tinggal sebutin nama aja.
  6. Kalau dirasa tak ada lagi yang cocok pakaiannya, tungguin aja peserta lain dateng. Kan lumayan ada limpahan pakaian baru. Kalau aku sambil mantau juga mereka bawa apa, kalau sreg begitu diletakkan di hanger, langsung aku comot biar gak diambil yang lain. ehe.
  7. Have fun milih-milih bajunya.

Travel Now or NEVER
4 Responses

Leave a Reply