Naik Super Air Jet Beneran Kayak Lion

super air jet

Sewaktu mau pulang kembali ke Jakarta, aku sempat nyobain Super Air Jet untuk pertama kalinya. Pesawat ini mang udah ada kira-kira 3 bulan deh. Aku tahu juga ini tuh sebenarnya adik “Lion Air”. Mungkin si singa pengen ganti branding karena selama ini yha persepsi orang ke si singa agak kurang baik aja. Nah mungkin ini jadi kesempatan kedua mereka untuk memperbaiki keadaan.

First impression yang kudapat awalnya mang OK lah. Counter check-in di Jambi agak lambat, tapi begitu penumpang numpuk, mereka buka 1 counter lagi. Pas mau boarding, tepat waktu juga. Malah lebih cepat karena mang kan urus penumpang juga ribet dan lama. Tipikal-tipikal yang naik Super Air Jet yah yang ekonomi ke bawahlah ya anggapnya karena emang harganya yang paling murah sekitar 600rb. Kalau Batik 800 mirip Citilink. Kalau Garuda yah pasti paling mahal punya.

Nah awalnya aku agak bingung karena Super Air Jet kan warnanya cokelat gitu. Tapi pas di kursinya sarungnya warna biru. Terus di badan pesawatnya dari luar belum kelihatab ada cat cokelat ato tulisannya dah. Itu yang sepengelihatan aku sih. Jadi agak rancu. Tapi senengnya mereka udah pake Airbus dan rasanya ada feel kayak wah pesawatnya lebih keren dari yang biasa nih. Untung AC nya tidak dingin banget sehingga sekarang gak perlu pake-pake jaket lagi.

Tapi minusnya ternyata gak ada pake HEPA filter karena kalau ada pasti kayak di Batik dikasih tau pengumuman karena mang itu poin plus sih apalagi COVID masih ada dan karena sekarang gak perlu tes lagi, bisa jadi ada penumpang positif yang bandel naik pesawat dan resiko jadi cluster juga lebih besar. Mana di pesawatku ini pada badung. Anak-anak sibuk ngemil gak pake masker, kakek-kakek di sampingku sibuk ajak ngobrol dengan masker di dagu dan semua itu gak ada teguran dari awak pesawat. Bahkan sudah tidak ada lagi himbauan untuk menggunakan masker yang diumumkan. Ini aku agak kecewa sih. Gak tahu apakah ini karena uda mulai endemi atau emang dari Super Air Jet yang tidak ada peraturannya. Jadi aku berasa lebih was-was aja selama penerbangan mana ada yang batuk pilek juga yekan.

Selama penerbangan, mulus-mulus saja. Begitupun landing juga cukup baik. Dapatnya di terminal 2 D seperti di Lion yah. Emang aku selalu pilih Batik / Lion karena terminal 2 paling nyaman, gak kayak T3 yang jalan ke gate / pintu keluar bisa langsung encok saking jauhnya.

Kesimpulan Sebenarnya karena ini pertama kali naik dan pengalaman agak kurang enak dari para penumpang dan bayi yang nanggis -nanggis, jadi review ini mang agak bias sih. Tapi secara teknis dan lain-lain menurutku mereka mirip Lion. Bisa bagus, bisa agak apes. Tapi sepertinya aku masih bakal tetap naik ini karena jadwal mereka yang paling banyak pilihan dan tentu harganya yang paling bersahabat. Yha semoga karena masih baru, Super Air Jet akan terus memperbaiki kualitas mereka agar penumpang selalu merasa aman dan nyaman yah.

Salam super~

Udah ada yang coba Super Air Jet?

NEXT : Facial di Erha

NEXT : infinity Pool di Jakarta

NEXT : Kalau hidung mampet / pas covid ga bisa nyium bau, coba pake sterimar nasal spray.

NEXT : Sedot eek kuping penyebab telinga berdenging

Travel Now or NEVER

Leave a Reply