Cara Cairin BPJS Ketenagakerjaan via Online

cairin bpjs

Terakhir aku kerja full time itu adalah februari 2018. Setelahnya hingga sekarang, yah freelancer dan serabutan wae. Buat nambah-nambah pemasukan, emang rencananya aku mau cairin BPJS Ketenagakerjaan pas pulang kampung di Jambi. Aku udah coba riset-riset apa aja dokumen yang diperlukan dan aku bawa deh semua beserta fotokopiannya ke kantor BPJS. Antri sejaman sambil ngisi formulir, terus baru dilayani petugas. Dia ngecek dokumenku. Semuanya OK kecuali surat keterangan berhenti bekerja dari perusahaan yang gak diterima karena gak ada cap basah, ttd perusahaan gitu. Seingetku emang pas itu surat ini aku bikin sendiri dan minta tolong bos ttd. Itupun aku bikin buru-buru setelah resign karena yah aku pas hari terakhir gak ketemu si bos.

Kecewa ditolak soal itu, akhirnya aku beranikan diri coba menghubungi bosku lagi minta tolong bikin surat resmi sesuai standar mereka. Sempat juga nunggu beberapa lama. Untungnya si bos lagi baik hati kali yah jadi akhirnya dia bersedia bikin. Udah dapet tuh surat, aku gak langsung urus di Jakarta tapi mau nunggu pas pulang kampung ajalah. Karena saat itu juga males ngantri dan syukurnya masih ada rezeki.

Karena kelamaan, tuh surat dari bos entah nyempil ke mana dan gak ketemu. Akhirnya yah udah aku biarin aja lah dulu. Lantas sapa sangka Covid-19 menyerang dan sempat ga da pemasukan apa-apa. Ekonomi morat-marit sementara pengeluaran makin banyak buat kesehatan. Pas baru-baru ini pulang kampung dan lagi beberes barang-barangku, tiba-tiba aku nemu “surat sakti” tersebut dan semua dokumen yang dulu sempat aku siapin. Semua terkumpul jadi satu di amplop cokelat.

Kali ini aku sudah pasang niat sekeras baja. Harus bisa cairin ini BPJS. Esoknya aku ke kantor BPJS lagi. Masa pandemi ini emang merubah segalanya. Pas dateng dan bilang ke petugas keperluanku apa, si petugas lantas menginfokan kalau sekarang semua sudah serba online. Dia pun menyuruhku mengklaimnya di web ini :

http://lapakasik.bpjsketenagakerjaan.go.id/

Pulangnya, aku coba akses ke webnya. Cepat dan to the point. Input data, registrasi, verifikasi semua udah. Habis itu langkah berikutnya masukin semua dokumen ASLI yang dibutuhkan yaitu :

  1. E-KTP
  2. Kartu Keluarga
  3. Buku tabungan halaman depannya
  4. Kartu BPJS Ketenagakerjaan
  5. Surat keterangan berhenti bekerja / habis kontrak
  6. Foto diri  tampak depan (tidak perlu ke studio foto aja di rumah asal jelas, tidak blur dan background polos)
  7. NPWP jika klaimnya di atas 50 juta. Aku mah 10juta aja gak nyampe jadi ga perlu hiks.

Ingat semua foto / scan dokumen yang di upload harus asli bukan fotokopian yah. Berhubung dulu aku terdaftar di BPJS Ketenagakerjaan sejak 2009, maka aku punya kartu Jamsostek yang jadul itu loh. Itu juga harus di upload yah. Terus aku sempat kerja di Jambi juga dan aku lupa upload surat keterangan berhentinya. Ini nanti bakal ditagih loh. Jadi daripada bolak balik, mending pas daftar siapkan dulu semua, dan upload aja semua surat keterangan tersebut. Kalau banyak banget yah ambil aja beberapa yang terbaru gitu.

Setelah semua diupload, pastikan lagi semua data bener. No ktp, bpjs dll, jangan sampe salah. Kalau udah yakin, ya wes submit langsung. Setelah itu dapat notif email, kalau nanti aku akan dihubungi lagi buat wawancara.

Minggu siang submit, hari Rabu malem aku dapat WA dari orang BPJS cabang Surabaya yang menginfokan wawancara aku bakal diadakan besoknya dengan perkiraan jam 08.00-16.00 WIB. Aku pun disuruh menyiapkan lagi semua berkas yang maren diupload dan sekali lagi harus dokumen aseli, gak nerima fotokopian.

Besok paginya, aku udah set HP dari silent jadi bikin ringtone yang super gede karena aku takut pas mereka video call dari WA, aku gak keangkat. Sepanjang hari aku pegang terus dan masukin kantong. Tiap ada notif jadi deg-degan. Eh gak tahunya pas mo jam 11 siang, aku ditelpon ama CS BPJS Surabaya dan diinfokan dokumenku ada yang kurang dan harus segera dilengkapi dalam waktu 30 menit karena udah mau wawancara. Kalau gak tar gagal. Kalang kabutlah aku ambil tuh dokumen dan fotoiin satu-satu. Untungnya ada semua yaitu kartu jamsostek jadul dan surat keterangan berhenti kerja yang dulu di Jambi.

Setelah aku submit baru si mbak CS mau melakukan wawancara. Posisi HP harus disandarkan dulu ke meja/dinding gitu karena aku gak boleh pegang HP. Lalu akhirnya si mbak CS nelpon. Wah beneran orang Surabaya karena aksesnya medok banget hihihi. Mbak itu dengan sabar memintaku pegang kedua kartu BPJS Ketenagakerjaan & Jamsostek di tangan kiri, lalu E-KTP di kanan buat dia foto / screenshot. Lalu berikutnya dia foto juga semua dokumen lain sambil aku pegang mulai dari KK & surat berhenti bekerja. Yha buat bukti dan ngecocokin dengan muka kali yah. Jadi jangan lupa duduknya di area yang terang / keliatan gitu. Sinyal juga pastikan bagus. Terus ruangan gak ada orang / sepi jangan sampai ada bayi nangis, tetangga motong keramik, suara knalpot motor rombeng dll biar mbaknya bisa dengar jawaban kita dengan jelas.

Setelah difoto semua barang bukti itu, si mbak pun nanya-nanya deh.

Siapa nama ibu kandung?

Tanggal lahir aku?

Riwayat kerja, posisinya apa sampai nama yayasan atau PT yang bekerja dulu pun ditanyain. Aku sempat gak hapal nama yayasan dulu pertama kali aku kerja di Batam karena biasanya juga tahu nama instansinya. Duh..

Terus alasan behenti mengundurkan diri napa, sekarang kegiatannya apa.

Semua ini harus hapal yah karena gak boleh “nyontek” liat dokumen. Kalau jawabnya lancar kan enak jadi mbaknya gak curiga atau takutnya dianggap gak valid. Jadi sebelum wawancara, di riset lagi misal nama PT, terus tahun berapa resign dll. Jadi belajar dulu sebelum wawancara demi lolos dan bisa cair BPJS nya.

Setelah mbaknya puas melihat jawabanku, akhirnya dianggap lulus dan diinfokan ternyata saldoku ada 2.

  1. Jamsostek yang versi jadul dari sejak di Batam – Jambi
  2. BPJS ketenagakerjaan yang dari Jakarta

Kedua saldo ini bisa dilihat di apps BPJS ketenagakerjaan juga kalau kalian mo download. Tapi karena aku lum punya appsnya, aku dibisikin sama si mbak itu. Terus katanya tar seminggu lagi cek ke bank yah duitnya udah masuk lum.

Wih seneng banget dengernya. Akhirnya si mbak pamit dan aku haturkan banyak terima kasih sudah mau ingetin soal dokumenku yang kurang dan bersabar kasih instruksi dan tanya-tanya. Total wawancara gak lama kok paling 15 menit cuma berasa tegang gitu karena takut aja gak bisa klaim.

Tapi sejak online kayak gini sangat terbantu sih. Efisien, gratis dan proses cepat. Semoga sistem kayak gini makin meluas di semua instansi pemerintah & swasta biar kita pun ga ribet yekan.

GOOD NEWS lagi duitnya langsung masuk keesokan harinya, weh cepat banget seneng banget bisa jajan bakso tusuk dulu lah~~

Ada yang pernah cairin BPJS juga? Share ceritamu!

**

NEXT : Nginap di Rimba untuk ketemu Suku Anak Dalam

NEXT : Kalau hidung mampet / pas covid ga bisa nyium bau, coba pake sterimar nasal spray.

Travel Now or NEVER

Leave a Reply