Bersihin Telinga Yha di Dokter THT Guys!

kotoran telinga

Kebiasaan warga kita tuh kalo bersihin telinga itu pasti pake jari, cungkilan besi, cotton bud, ujung pena dll. Niatnya bener tapi seringnya eksekusinya salah karena beresiko. Secara kan gak keliatan jadi kita main ngasal korek dan bikin taiknya makin masuk ke dalam atau malah melukai gendang telinga atau bikin berdarah. Ini aku juga tobat dan tahunya juga setelah infeksi telinga karena terlalu rajin ngorek. Padahal yang aku tahu telinga itu bisa keluarin kotoran sendiri. Yha memang mungkin tak semua dan tak kasat mata. Ada yang punya bentuk telinga yang mungkin susah keluar, kotoran telinga terlalu keras dll.

Nah oleh karena itu aku kalo bersihin telinga yah yang bagian luarnya aja pake jari gitu. Gak pernah diobok-obok. Kalau dirasa udah penuh dan telinga mulai gak nyaman, kayak barusan berasa berdenging gitu, maka aku langsung cari dokter THT. Aku iseng nyobain di RS Siloam Jambi. Pendaftarannya cepat dan nunggu hanya sekian menit udah langsung ketemu dokter. Setelah diperiksa ternyata telingaku penuh. Yha wajar selama pandemi ini gak pernah check-up. Akhirnya bersihin telinga dulu. Perawatnya langsung netesin cairan gitu ke lobang telingaku. Dingin banget dan kayak langsung menjalar hingga ke belakang telinga. Mbaknya juga kayak mijit-mijitin gitu biar airnya masuk hingga ke dalam kali yah.

Setelah ditetesin semua, si dokternya langsung ambil alat penyedot dan mengarahkan di kupingngku. Suaranya NGIINNNG kenceng banget sehingga aku ampe mengernyitkan mata. Gak sakit dan cepet sih prosesnya tapi suaranya kenceng banget karena posisinya persis di dalam kuping. Tak lama nyantol lah kotoranku lumayan gede warna hitam menggumpal. Begitupun telinga yang kanan yang gak ada masalah, kotorannya juga gede ehe sampai malu nih jadinya.

Okay setelah dikeluarin taiknya, aku berasa dapat kuping baru deh. Sensitif dan bisa denger suara sekecil apapun. Bahkan suara orang ngomong jadi kayak teriak saking plongnya telingaku. Setelah itu yah udah selesai cepet banget mulai dari administari ampe tindakan setengah jam doang. Tapi pas bayar kaget karena harganya 430rb hiks!

Terus sotoynya aku, aku baru inget kakak iparku sempat ke dokter THT juga bawa anaknya bersihin telinga dan pas aku cek nama dokternya sama kayak di Siloam yaitu Dr Agus Multazar di Apotek Agia di dekat Taman Remaja. Jadi aku pun bawa adikku ke sana dan cuma kena 150rb! Hiks jadi merasa menyesal dikit tapi yah sudahlah. Yang penting sekarang kupingku sudah gak berdengung dan bersih.

Kalian juga jangan lupa bersihin telinga di dokter THT yah!

**

Btw ini penjelasan kenapa gak boleh korek kuping yah. Aku bukan dokter jadi bisa jadi salah, jadi sepengetahuanku aja.

**

NEXT : Nginap di hutan untuk ketemu Orang Rimba

Travel Now or NEVER

Leave a Reply