Review Pempek Jambi Yang Paling Enak

•13
pempek jambi

Iya…iya tahu mpek-mpek itu asalnya dari Palembang. Tapi meski gitu, boleh dong aku klaim kalau udah soal rasa dan kualitas, Jambi juaranya. Emang sih aku baru sekali ke Palembang dan kalau gak salah makannya mpek Candy Palembang dan menurutku itu biasa aja. Maksudnya dengan rasa yang begitu, di Jambi juga ada.

Kalau udah soal mpek, di Jambi biasanya ada 3 nama besar yang tersohor yang lokasinya deketan semua yakni di depan Lippo Mall – Talangbanjar. Pokoknya di deretan ini juga banyak toko mpek lain. Tinggal pilih aja sih sesuai budget gitu.

Ohya ini review-nya khusus pempek yah, tapi kalau ditanya soal tekwan model, belum ada yang bisa ngalahin abang-ku karena rasanya yang begitu beda dari tipikal tekwan model Jambi atau Palembang.

Jadi inilah 3 toko pempak yang biasa kalian liat turis-turis nenteng kotak oleh-oleh :

Terang Bulan

Pemiliknya dari Bangka rupanya. Pantes otak-otaknya juara nih. Ia berujar mpeknya terbuat dari Tenggiri Premium dan ini tempat pernah kurekomendasikan ke temenku dari Jakarta dan mereka nyicip mpek tempat lain juga dan menurutnya masih ini yang terbaik. Aku setuju terutama untuk otak-otak dan mpek keriting yang menurutku harus beneran fresh dan ngerti cara buatnya, maka Terang Bulan masih jadi yang nomer 1 kalau di Jambi. Jadinya kalau mau bawa pergi, khusus di tempat ini aku beli dulu otak-otak ama keriting. Sisanya untuk mpek yang standar, yah bolehlah beli tempat lain deh, karena kalau sudah digoreng apapun jadi enak menurutku. Selain itu ukuran otak-otak dan keriting di Terang Bulan termasuk paling gede sih jadi meski mahal, tapi beli beberapa biji aja udah puas.

Harga : 8.000 / biji

Poin Plus : Terang Bulan juga ada masukin mpeknya ke beberapa swalayan lokal di Jambi jadi kalau gak sempat beli ke sini, bisa beli di swalayan aja.

Asiong

Nah kalau bingung mau makan mpek di mana yang cukup lengkap, ada panggang, otak-otak, mpek campur yah sudah ke sini aja. Tempatnya cukup gede jadi gak perlu takut gak dapet duduk. Rasanya juga tidak mengecewakan dan kabarnya merupakan salah satu yang tertua yang masih eksis hingga sekarang karena udah dari 1974. Seingetku mang sebelum kehadiran Terang Bulan dan Selamat, tempat ini udah jadi tempat aku nongkrong bareng temen pesen es campur setengah. Dulu bangunannya masih kek model kayu rumah lama deh. Senang juga bisa melihat dia berkembang hingga saat ini.

Cuma aku baru ngeh ternyata di sini tuh gak ada mpek telor kecil. Adanya yang gede kapal selam. Yha!

Harga : 4.500/biji

pempek asiong

Selamat

Toko ini ingatku adalah punya salah satu keluarganya temenku. Ku tahunya gitu hingga sekarang makin populer dan punya banyak cabang hingga ke Lampung. Bahkan kalau di Jakarta, bisa langsung pesen ke wa(081314318393) nanti dikirimin ke Jakarta (ongkir 23rb/kg gitu). Kalau makan di Jambi, mereka sudah ada sistem online yang order sendiri gitu di meja makan. Keren deh. So far untuk bawa tamu-tamu, yang butuh makan di ruangan AC dan dilayani bak resto, maka Selamat sih paling representatif. Selain itu, menu mpeknya bervariasi dan juga aku suka beli tekwan keringnya (sudah sekaligus bumbu kuah dan soun jadi tinggal rebus) buat bawa ke Jakarta. Oh dan mereka jual kerupuk yang porsi kecil banget jadi cocoklah kalau buat nyemil di kosan gitu.

Harga : lupa! wkkw keknya mereka beda mpek beda harga tapi harganya sudah mau menyamai si Terang Bulan karena kena pajak dll. Kalau gak salah di atas 6rb an deh per biji. Ada yang inget?

pempek selamat

Sebetulnya sebagai warga lokal, kalau aku di rumah pribadi malah jarang makan tiga mpek ini. Mungkin karena budgetnya lebih mepet, makannya yang biasa aja dan kami sekeluarga itu pelanggan mpek yang tidak bernama seperti mpek Sarinah yang lokasinya juga lebih dekat di rumah (Cempaka Putih). Rasanya sama-sama enak tapi cuma pilihan mpeknya terbatas kayak gak ada otak2 gitchu.

mpek jambi

Ohya dari pengalaman nyemil mpek berpuluh-puluh tahun aku punya “cita rasa” tersendiri dalam makan dan pilih mpek :

  • Ada yang bilang kunci mpek enak di cukonya. Endak berlaku di aku tuh. Aku makan cuko juga cenderung sedikit cuma coel biar ada rasa aja. Tentu kalau cukonya pas makin jadi enak. Tapi tetap tolak ukur utama mpek buatku adalah kegurihan dan adonan mpek yang bercampur dengan tepung yang pas. Ohya makan cuko ini biasanya di jambi itu dikasih piring/mangkok kecil. Habis itu dituangin secukupnya yah jangan banyak-banyak tar mubazir. Cuko di Jambi mah pedas gak kayak di Jakarta jadi tes aja dulu. Entar habis itu tinggal diseruput atau mau disendokin juga bisa. Kalau menilik orang dulu, kebanyakan makan mpek itu langsung cocol pake tangan biar lebih nikmat.
  • Mumpung di Jambi, makanlah dulu mpek yang hanya tersedia dan fresh di sini. Misal otak-otak, pempek tahu, pempek panggang, pempek isi pepaya, itu gak mungkin dibungkus pergi karena harus habis di hari itu. Atau kalau mau makan mpek dan turunannya yang susah dicari di tempat lain seperti lenggang bakar pake daun pisang, celimpungan, dll.
  • Setelah puas dengan yang mpek-mpek yang bakal susah dibawa keluar Jambi, baru bungkus yang biasa aja misal favoritku itu pastilah mpek keriting (tinggal kukus tapi harus yang kualitas bagus juga yah!), mpek telur kecil, panjang, dan bulat deh. Kalau kulit aku mah gak gitu suka deh. Entar sudah sampai di kosan masukin ke freezer, paling lama harus habis 3 minggu yah biar tetap enak.
  • Setelah aku rasa-rasa, jenis ikan yang paling masuk di lidahku itu yang tenggiri. Kalau mau bikin tekwan model juga kudu jenis yang ini. Kalau kuahnya base-nya dari udang justru kurang nendang di akunya karena kek terlalu fishy.
  • Selain mpek ikan, di jambi itu juga ada mpek sagu dan menurutku tetap enak-enak saja karena aku pecinta makanan dengan bahan sagu seperti udon, dll.

Kalau kalian ada kriteria khusus mpek enak gak? Pernah nyobain di mana aja makannya?

Travel Now or NEVER
13 Responses
  1. Menurutku enggak ada pempek yang enggak enak, Kak. Secara anaknya doyan banget makan. Hehehe. 😀 Tapi penasaran juga sama pampek di atas. Wajib coba nih kalau lagi main ke Jambi.

    1. Jadi pengen pempek… ?

      Tapi kayaknya, mau di manapun pempek tetaplah pempek. Perbedaannya: ada orang yang bikinnya enak dan ada yang kurang enak. Itu aja. Hoho

      Menurut pengalamanku pempek yang terkenal di Palembang bukan berarti yang dijamin paling enak sih mba. Kadang yang gak punya “nama” juga bisa jauh lebih enak (setelah membandingkan dgn yang terkenal sekalipun)…

      Kesimpulannya adalah tergantung siapa yang bikin. Hohooo

      Kadang nih, yang udah punya nama aja, bisa kadang enak bisa kadang biasa aja. Salah satu faktornya mungkin ya karna yang bikin beda. Haha.

      Jadi susah kan mau nentuin yang mana yang paling enak… ?

      Btw, waktu ke Palembang pernah ke “sarangnya” pempek belum mba?

      1. Nah betul! Kadang memang kita suka “kemakan” nama besar karena beberapa faktor padahal kalau mau diliat dari mpeknya saja yang tak punya nama kadang bisa sama enaknya. Makanya kalau di Jambi keluargaku pun juga lebih sering beli yang tak bernama tapi tetep cocok di lidah dan budget sehari-hari hehe

        Wah sarang mpek palembang tuh di mana yah?

  2. aku ga suka pempek,,, di asiong aku sukanya otak-otak haha..

    kirain rumahmu di deket asiong, soalnya banyak yg mukanya mirip kamu, sipit2 putih hihi..

    -Traveler Paruh Waktu

  3. Terang bulan belum pernah euy, kalo Asiong enak bgt wkwk, paling suka Mamad deh, enak tp murah, kalo Selamat no hahaha..rasanya udah lain dan agak mahal, eh tp Mamad jg mahal sekarang hbs renov toko.. 🙂

    1. Cobain terong bulan itu the best nya keriting ama otak2nya belum seng ada lawan kalau buatku. Gede pula cuma yah mahal heheh oow mamad aku jarang nih kalau gak mpek noni juga enak yah katanya. Iya aku selamat masih agak jarang beli mpeknya sih hahah belinya tekwan kering.

  4. Aku baru Asiong, mamad, selamat, sumsel wkwk.. enak semua, take-one kurang suka sih,yg kuah² gitu lebih suka bakso. Entar ke terang bulannya nunggu traktiran kak Lenny aja deh :-p

    1. Ohya? patut dicoba. Iya mpek sumsul cukup hits juga dan sudah ada beberapa cabang keknya. Yang paling aku inget size mereka lumayan. Si mama pernah beli soalnya.

  5. Wah thanks to Lenny yang sudah kasih rekomendasi mpek-mpek di Jambi. Secara istriku suka mpek-mpek walau bukan yang keriting ataupun tekwan. Saya akan coba terang bulan deh.

    Tekwan kemarin saya nyoba di Poodak masih kurang nendang yah menurut saya.

    Untuk di Palembang yang istriku suka adalah Mpek Beringin dikenalin teman yang di Palembang. So far itu terbaik sih walau daku bukan ahli mpek-mpek. Hehehe.

Leave a Reply