Le Minerale Galon Sekali Pakai. Yes or No?

le minerale galon

Le minerale punya galon baru cuy! Awalnya aku gak ngeh. Jadinya di suatu siang yang terik, air aqua di kosan habis. Mau tak mau aku menyeret kaki ke warung terdekat. Di warung itu aku liat ada galon Le Minerale. Kata bapaknya produk baru belum ada seminggu! Harganya sih lebih mahal seribu dari Aqua galon dan lebih dikit yakni 15 L sedangkan Aqua itu 19L. Kalau sekilas liat sih gak keliatan bedanya. Cuma gemes banget ini bentuk galonnya. Sejujurnya dia lebih mirip botol raksasa sih karena ada tutupanny jadi kalau gak habis bisa nutup dan aman terjaga kebersihan airnya. Berhubung pengen coba dan ini galon Le Minere ada pegangannya sehingga bisa aku seret, maka ya udah aku beli ini aja.

Niat hati sih pengen review gitu, tapi apa boleh buat semua air minum di lidahku sama aja. Tapi emang sih kalau udah biasa minum Aqua, pas minum Le Minerale rasanya agak lain. Kalau kata orang sih kayak ada manis-manisnya. Kalau kata abang warung, karena kaya oksigen makanya ada bubble gitu. Kalau kata pabriknya, karena kaya akan mineral alami dari mata air pegunungan. Kalau kata aku sih, yang penting menghilangkan haus dah. Mana aja boleh.

Cuma emang kelebihannya buatku itu karena bisa dibuka tutup. Kalau Aqua cuma aku cantelin gelas di atas buat mencegah debu dll masuk ke galon.

galon le minerale

Galon Le Minerale ini plastiknya tipis dibanding Aqua yang dibanting aja masih seterong. Rupanya plastiknya ini katanya sih go green gitu bekas daur ulang. Beda dengan Aqua, Le Minerale galon juga ada masa berlaku expired datenya. Keknya sih galonnya bukan airnya yah.

Kegunaannya yang hanya sekali pakai ini menimbulkan kontroversi sih karena yah sampah plastik segede ini sih bakal mencemari lingkungan. Untungnya habis aku beli, aku kasih tukang sampah dan dipake buat tempat cuci tangan di depan warung makan, maklum lagi Covid gini kan banyak tuh yang butuh. Tapi kalau misal lagi traveling atau ada acara daripada beli air minum seliter beberapa botol, yah hemat dan praktis langsung beli segalon gini awet berhari-hari. Setelahnya gak pusing untuk balikin ke toko lagi galonnya.

Cuma yah itu harus pinter-pinter olah lagi sampahnya. Coba kalau pabrik Le Minerale mau nampung sampah galon/botol plastiknya pasti jadi keren. Atau misal dibikin program daur ulang bagi yang balikin galon/botol plastik, maka dapat seribu perak. Pasti masyarakat seneng deh. Kalau enggak, mungkin kedepannya bolehlah dibikin galon versi isi ulang aja biar gak terlalu banyak sampah.

Kalau menurutmu gimana guys?

Tonton video unboxing Le Minerale galon

**

**

****

Belanja baju keren & murah di shopee ini yah. 

****

NEXT : Kalau hidung mampet / pas covid ga bisa nyium bau, coba pake sterimar nasal spray.

sama pake Air Purifier buat bersihin udara

**

NEXT : Mall Ashta baru di SCBD. Ada Rooftop dan balkoninya keren dengan view gedung pencakar langit.

Next : Nginap di hutan untuk ketemu Orang Rimba

Travel Now or NEVER
6 Responses
  1. Ikawati

    Kalau menurut saya lebih baik galon isi ulang dari pada galon sekali pakai. Ibarat kita belanja, bawa tas sendiri bisa mengurangi pemakaian kantong plastik sekali pakai, sama dengan galon juga. Mirisnya iklan galon le mineral ini tidak hanya di media, bahkan portal berita mereka beli dengan menulis artikel yang membuat seolah2 galon ini tidak hanya lebih higienis tapi juga membantu industri daur ulang, padahal yang perlu di ingat adalah jangka panjang jika air dan tanah tercemar, yang paling dulu kena imbasnya adalah masyarakat kecil dan kurang mampu. Jujur saya merasa sangat sedih akan keberadaan galon sekali pakai ini.

      1. Nugroho

        Galon isi ulang juga sama…Retak dikit anda harus beli lagi, retak dikit udah ga kepake dan ujungnya ke tukang ronhsok juga, retak dikit pedagang rugi krn harus beli galon lagi, untung cuma 2000 harus neli galon 35000. Di sini pedagang dab pembeli sering terlibat dalam perasaan saling tidak nyaman…
        Kalau saya pribadi saya ga nyaman dengan masalah galon retak ini…saya sbg pembeli udah diminta beli galon masih dibebani masalah pemeliharaan galon…
        Di sisi penjual, mereka dibebani keluar modal tambahan untuk stok galonnya…itu uang mati yg ga bisa diputer lagi dan tidak ada benefit sama sekali dari “aset galon” ini selain menuh2in tempat dan meringankan beban pemilik distribusi merk galon tsb…hehehe

        Intinya mau galon isi ulang dan galo sekali pakai jika tidak terpakai toh bisa dijual atau diberikan ke tukang rongsok…Mereka yg akan distribusilan sampah plastik ke jalur daur ulang lagi…

Leave a Reply