Hotel di Semau : Dari Kayu Semua!

hotel di semau

Aku kaget pas tahu sudah ada hotel di Semau. Terakhir aku ke Pulau Semau itu 5 tahun lalu di mana emang masih jarang banget turis ke sana. Jalan masih ancur dan bahkan belum ada mobil sehingga kami bawa motor sendiri dari Kupang. naik kapal kayu.

Kedatangan kedua kali ini tentu sudah lebih nyaman meski jalan kebanyakan masih sama aja kondisinya. Dari pelabuhan, kami nyewa mobil dan kira-kira 2 jamlah baru nyampai di Pantai Liman di mana ada sebuah cottage / bungalow. Mungkin inilah hotel di Semau yang dibangun pertama. Pas kami nyampe, pas juga ada rombongan bapack bapack ibuk ibuk gitu jadinya resortsnya langsung full yah secara cuma 5 atau 6 bungalow doang.

cottage liman

Bentuknya rumah gitu jadi dalam satu cottage gitu bisa diisi hingga 4 orang dengan tambahan kasur lagi. Sudah ada AC, kamar mandi luas banget, ruang tamu dan balkon luas buat jemur pakaian ataupun ngaso sore-sore.

hotel semau

Tapi cottagenya gak bakal banyak ditempati karena begitu nyampe, kami langsung ke Pantai Liman karena sunset di sini juara banget. Mana gak ada orang pula, cuma kami saja jadi berasa milik sendiri. Enaknya bisa main laut puas karena gak perlu takut basah dll secara nginapnya di sini. Cuma ombak di sini kencang yah dan jangan jauh mainnya karena bahaya, apalagi gak ada pengawasan di sini, jadi cukuplah cebur-cebur tjantik seperti ini saja.

Setelah menggigil kedinginan ama air laut, di sini sekarang sudah ada penjual kelapa muda dan mi instan ala kadarnya. Sangat menolong banget sih buat yang mau jajan, secara di Pulau Semau ini gak ada orang jualan makanan dan area ini jauh ke mana mana, jadi liat ada orang lokal berjualan jadi seneng banget. Ibu penjualnya juga nawarin madu khas Gunung Liman. HA? aku baru tahu!

Berhubung hotel di Semau ini tak menyediakan makanan, kami sudah bawa makanan dan bekal banyak dari Kupang buat malamnya hingga pagi jadi cukuplah buat ngisi perut. Setelah malam, langsung masuk bungalow karena cuaca mulai semriwing. Mandi deh habis tuh gantian. Di sini juga gak dapat toiletries yah jadi bawa sendiri. Habis itu tidur cepat karena besok pagi mau trekking ke Gunung Liman.

Aslinya sih bukit doang sebenarnya, tapi orang lokal nyebutnya Gunung. Rencananya sih ngejar sunrise tapi aku memilih leyeh-leyeh aja di pantai Liman yang ketika pagi tak kalah indahnya. Ngelihat kepiting jalan pula~

Setelah itu kami checkout dan ke Pantai Otan. Di sini rupanya juga sudah ada penginapan 4 buah model rumah juga tapi lebih mewah. Sekilas dari luar bikin teringat dengan rumah Belanda dari jendelanya. Rumah dua lantai ini cocok banget buat honeymooners kali yah. Ada resto dan tempat nyantai terpisah yang sepertinya bisa pesan makan. Cuma kalau pantainya, aku pribadi lebih suka Pantai Liman sih. Kalau hotel di Semaunya, yang di Pantai Otan ini yang paling bagus dan masih baru banget.

pantai otan

pulau semau hotel

resort semau

Destinasi berikutnya adalah Pantai Uinina yang di dekat sana juga ada homestay Tiga Sekawan kalau gak salah yang bener-bener tinggal sama lokal. Kata supirku itu makan semua ditanggung karena bareng ama yang punya rumah. Boleh juga nih next time yah.

Buat yang mau booking cottage di Pantai Liman / Otan, hubungi Flobamors Tour yang di Kupang yah ->0821-4466-6948

Tonton Room Tour Kamar Hotel di Semau!

****

Belanja baju keren & murah di shopee ini yah. 

****

**

NEXT : Nginap di hutan untuk ketemu Orang Rimba

**

NEXT : Kalau hidung mampet / pas covid ga bisa nyium bau, coba pake sterimar nasal spray.

sama pake Air Purifier buat bersihin udara

Travel Now or NEVER

Leave a Reply