Battle & Review Semua Celana Pembalut

celana pembalut

Sejak kemunculan celana pembalut Softex, kini banyak juga merk lainnya macam Charm, Laurier pun ikut nyemplung bikin produk ini. Nah aku sempat beli dan coba-coba ketiganya. Jujurl sih sebenarnya sama aja. Sama-sama nyaman. Berhubung reviewnya personal jadi bisa aja pas aku pake satu merk pas haidku gak sebanyak pas make celana pembalut merk lain jadi kemungkinan besar aku gak bisa obyektif yah. Tapi kalau liat penjelasan dari masing-masing celana pembalut, udah pasti bagus, nyaman, daya serap tinggi dan semua sudah ada izin Kemenkes jadi aman-aman aja gak usah takut kalau mau coba.

Cuma.. yah tiap merk aku liat punya beberapa perbedaan dan kelebihan lainnya sih. Nih aku kulik atu-atu :

Softex (13rban)

Pioneernya jadi pengalaman pertama aku pake celana pembalut yah sama si softex ini dan langsung jatuh cinta. Karena tipikal aku haid itu kayak pendarahan banjir gitu dan softex ini bisa nampung banyak ga bocor, maka aku akui efektif banget. Berhubung barang baru, dia ada kasih petunjuk di celananya mana untuk depan mana belakang. Ini cuma si softex yang beginian. Yang lain mah kayaknya depan belakang sama aja. Mungkin kalau si Softex depan pembalutnya lebih pendek dibanding yang belakang kali yah. Panjang pembalutnya sendiri 47cm jadi udah cukuplah. Cuma mang kalau buanyak banget darahnya, dia bisa rembes ke samping dari sela selangkangan itu loh kalau darahnya gak terdistribusi ke belakang. Tapi ini mau pake merk manapun yah sama sih. Masalah klasik.

Charm (23rban)

Nih merk sejuta umat yah tapi harganya yang paling mahal sih. Kelebihannya di karet pinggangnya itu datar halus banget gak benjol-benjol kek celana pembalut lainnya. Jadi kalau misal pake baju ketat pasti kayak berasa pake seamless underwear gitu endak nonggol-nonggol. Mungkin ini yang bikin mahal kali ya materialnya. Tapi tenang cukup kuat juga. Ukurang pinggang bisa pake hingga 105cm.

Laurier (19rban)

Ini celana pembalut yang ukurannya paling jumbo bisa pake XL hingga no celana penjang 36. Kalau yang Softex itu cuma ampe 30. Kalau Charm dia standarnya pake ukuran cm. Tapi buatku yang size M atau ukuran celana sekitar28-29 yah enak-enak aja pake celana pembalut Laurier. Kalau celana pembalut lain dominan warnanya pink, maka Laurier ini dominan putih dengan gambar domba gitu. Jadi kalau misal mau pake celana/dress terang gitu biar gak gitu keliatan pinky-pinky kali yah dalemannnya.

Terus ada satu lagi ni yang aku suka yakni dia ada perekat khusus yang jika kalau udah selesai pake, si pembalut celana tinggal dilipet aja. Kantong plastik pembungkus juga jangan dibuang bisa buat kantong sampah yah. Nah dari sini sebenarnya udah ketahuan kalau celana pembalut dan pembalut biasa pada umumnya itu sebenarnya emang diciptakan untuk tidak dicuci. Yha samalah kayak popok bayi mana ada yang dicuci. Sama-sama kotor kok dan mang didesain buat menampung segala cairan tubuh biar gak bersebaran ke mana-mana. Kalau dicuci justru celana ni jadi menggembung gede dan pas buang jadi ribet dah. Tapi yah balik lagi masyarakat kita cenderung punya kebudayaan dan kepercayaan masing-masing yang tidak boleh membuang darah sembarangan. Kalau aku sih tipikal bisa dua-duanya liat tempat dan sikon.

Selain perbedaan tersebut, ketiga merk ini punya kesamaan yaitu :

Sama-sama buatan China. Sama-sama isi 2 bungkus. Sama-sama dari kapas gitu pembalutnya, bukan yang gel.

Jadi pakai yang mana satu?

Aku lebih cenderung ke merk Softex karena yang paling murah dan emang aku pembalut yang biasa pun juga pake merk itu. Namun aku gak tiap kali pake kok, hanya ketika banyak banget atau harus pergi ke luar atau nantinya bakal susah ganti. Kalau masih di kosan aja, pake pembalut biasa aja udah.

Btw, selain ketiga merk populer ini, ada satu lagi merk yang kurang dikenal plus jarang banget ada di swalayan gitu. Tapi pas dicoba, enak-enak aja dan murah banget. Harganya cuma 10rban isi 2. Belinya di shopee ini ya

Produksi lokal dari Bogor pula. Tonton reviewnya di sini

NEXT : Nginap di Rimba untuk ketemu Suku Anak Dalam

NEXT : Facial sakit yha 🙁

Travel Now or NEVER

Leave a Reply