Aku kena COVID-19 di Jakarta!

kena covid

Bulan Juni ini adalah bulan yang aneh. Mendebarkan. Penuh airmata. Berselimutkan duka. Hati tak tenang terus dan rasanya seperti ingin menulis puisi “Hujan Bulan Juni”. Padahal hari-hari sebelumnya berlalu begitu saja, normal tanpa anomali hingga tiba-tiba adikku memberikan kabar kokohku sakit, demam gitu deh. Tak lama si adikku (meme) pun dirundung hal yang sama. Setelah tahu kokohku bandel tidak pake masker dalam kesehariannya dan begitupun beberapa anggota keluarga yang lain, maka hati kecilku langsung berteriak “Pasti kena covid nih!”

Tidak butuh waktu lama hingga tebakanku menjadi kenyataan. Satu persatu semua tumbang di rumah tersebut. Akhirnya hingga hari Sabtu, 12 Juni meme mencoba tes antigen dan memang hasilnya positif. Si meme termasuk yang gejalanya paling berat karena disertai demam, sempat muntah, tenggorokan, sakit perut dan anosmia belakangan. Yang lain juga rerata demikian tapi masih lebih mendingan.

Mendengar kabar ini tentulah aku syok. Takut juga cepat atau lambat bakal kopdar sama Corona. Untungnya senin depannya aku dapat jadwal vaksin AZ. Semakin ingin rasanya buru-buru vaksin biar dapat proteksi diri.

Namun lagi-lagi semesta terus bercanda. Di saat keluargaku perlahan pulih dan mulai negatif, aku justru kena Covid. Senin setelah vaksin, aku sempat bedrest hingga selasa meski tidak ada efek samping macem-macem cuma badan agak loyo saja. Tidak perlu minum obat. Rabunya, karena sudah merasa fit, aku pun keluar beraktivitas. Esoknya, masih juga aku keluar karena ada urusan walau saat itu paginya aku bangun dan merasa tenggorokan ada yang mengganjal, namun kupikir panas dalam aja. Sialnya aku baru sadar orang yang kutemui hari itu sedang flu karena suaranya bindeng. Padahal dia juga telah vaksin pertama sama sepertiku.

Dari situ aku udah ada feeling kalau inilah hari apesku. Mana aku mulai bersin-bersin. Fix esok harinya aku mulai meriang. Aku lekas minum lianhua, vitamin dan pake obat kumur Betadine. Awalnya aku kira masih panas dalam karena aku pun sariawan. Atau aku berharapnya ini masih efek vaksin yang telat gitu. Tunggu punya tunggu 3 hari kemudian, kondisiku masih gitu-gitu aja. Tak banyak kemajuan, pun tenggorokan tetap panas kering gitu. Tapi tetap yang paling parah yah sariawan karena tiap makan minum gitu selalu meringis kesakitan.

Senin pagi, aku tes antigen dan hasilnya positif. Enggak kaget juga sih cuma lega aja karena tahu sakitnya apa. Aku beruntung karena gejalaku termasuk ringan. Aku konsul Halodoc dan dokter pun setuju dengan pendapatku bahwa tidak perlu minum obat antivirus & antibakteri seperti adikku mengingat aku gak batuk/sesak. Flu meriang juga masih ringan pake pandol udah bablas. Untuk tenggorokan aku kasih obat batuk kering & herbal Ibu& Anak sambil banyak minum.

Yang penting aku selalu doping Vit D, zinc & vit c. Anehnya di masa ini, aku lebih rempong gegara ni sariawan daripada kena covid. Pedih banget euy. Pernah aku coba tempelin vit C di sariawanku. Yang ada pedihnya kek luka disayat dan itu sampai ke akar gigi rasanya ngilu. Duh ampun gak lagi deh.

Seminggu setelah gejala awal nonggol, barulah terasa badan sudah di jalan menuju kesembuhan. Awal mulanya dari sariawan yang kempes dulu. Yak setelah itu makan minum udah enakan dan badan pun lebih enteng gak meriang atau chill yang gimana gimana. Tapi di saat udah mulai baikan, hidungku yang mampet tiba-tiba sudah tak bisa merasakan bau. Sedangkan lidah juga agak error karena rasa makanan hambar semua tapi rasa manis pait gitu masih bisa kerasa. Oh ini toh anosmia. Tapi di aku tak bikin frustasi. Makanku tetep selalu kayak orang kelaperan tiap 3 jam gitu harus ngunyah. Emang sampai bosen sih makan terus tapi gak kenyang-kenyang. Tapi yah udahlah ini yang bisa aku lakukan untuk membantu imunku dalam perang melawan Corona.

Tapi hal itu gak berlangsung lama kok. Setelah 3-4 hari agak anosmia, samar-samar aku juga udah bisa nyium bau pesing pipisku atau parfum gitu meski masih tipis-tipis. Vit juga mulai kujeda biar kasih istirahat ginjal dll biar gak overdosis setelah semingguan lebih pipis kuning ngejreng mulu.

Terakhir, pas ngetik ini aku sudah ngerasa sembuh sih meski belum tes lagi. Cuma fisik sudah segar lagi. Palingan tinggal hidung kayak suka mampet dan kadang masih ada dahak dikit di tenggorokan. Sungguhlah aku beruntung bisa melewati masa kritis Covid ini di kosan saja dengan lancar dan tanpa penderitaan yang berat.

Semoga antibodiku sudah kebal sama virus jahanam ini yah. Terus harus makin waspada karena penularan Covid udah cepat banget hitungan detik deh. Untung keluargaku & aku udah beli Air Purifier juga buat memfilter virus jahanam ini.

 

Ada yang juga kena COvid 19?

NEXT : Cuci hidung atau semprot-semprot bersihin pake ini yah

Sama pake betadine kumur-kumur.

Travel Now or NEVER

Leave a Reply