Sleeper Bus Juragan 99 Malang – Jakarta

bus juragan 99

Puas dengan naik luxury bus sleeper Unicorn Indorent kemarin, aku pun coba naik yang lain yang katanya lebih mewah dan juga udah tenar banget yakni Bus Juragan 99. Dari aplikasi mereka, emang selalu sold out hingga seminggu ke depan. Akhirnya aku putuskan terbang ke Malang terus pulangnya naik sleeper bus Juragan 99. Segitu niatnya yah kan… Itu pun kebagian dapat seat paling belakang samping toilet yakni 6B. Aku juga memilih titik keberangkatan paling awal yakni dari Garasinya yang jam 13.30 WIB.

Sampai sana kebetulan jam 12 dan ada penanda “istirahat” namun ternyata ada staffnya satu cowok di sana dan dia bantu ngecheck bookinganku. Setelahnya aku diminta menunggu di  sana. Lucu deh bangkunya aja bangku bis gitu. Namun yang menjadi tidak lucu adalah si staff ini ternyata ngerokok dan itu di ruangan ber-AC. I mean okaylah mungkin si bapak itu ngira awalnya gak bakal ada customer jadi dia ngerokok. Tapi ternyata hingga aku duduk lama di situ pun, dia malah lanjut menghidupkan rokok berikutnya. Kebayang dong itu ruangan jadi bau. Karena dongkol, aku buka deh itu pintu kaca. Harusnya dia ngerti lah maksudku aku gak nyaman dan ingin asap rokok itu keluar. Hingga akhirnya mbak-mbak resepsionis itu datang, dia pun gak ada negur bilang ke staff cowok itu juga.

Karena kecewa, aku nitip koper dan milih pergi ke belakang garasi ngeliat bus-bus di sana. Untungnya ketemu satu mas-mas yang baik hati dan membiarkan saya lihat bus sambil diceritain tentang bus ini. Ternyata bus yang akan saya naiki adalah yang tipe biasa, bukan double decker. Biasanya yang double decker ini adanya pagi pas jam 7 gitu. Nah yang bus aku naiki ini bakal berisikan 11 sleeper. Hebatnya bus yang beroperasi sejak Juli ini udah pake air purifier. Ini kayaknya satu-satunya yang aku denger deh. Jadi berasa aman lepas masker deh.

Untuk harga sleeper ini 600rb yah kecuali 2 yang paling depan yakni Hot Seat itu 620rb karena lebih panjang 20cm dan punya view bagus yakni langsung ke jalan. Tapi selain itu masing-masing yah sama fasilitasnya. Dapet bantal, guling, selimut, snacks, 3 roti, headset, masker dan juga air mineral serta banyak free flow minuman aneka jenis.

Armada bus sleeper Juragan 99 ini juga dilengkapi toilet dan smoking room. Salah satu alasanku mau naik ini karena penasaran dengan bus yang WCnya bisa eek ini. Katanya udah ada tempat penampungannya dan dikasih chemical untuk mengurai kotoran jadi tar pas disedot bukan dalam bentuk kotoran lagi. Tapi entahlah berhubung aku gak BAB kala itu, aku gak bisa review banyak. Yang unik yang baru aku liat di sini adalah WCnya ada gayung dan bak air kecil gitu. Rupanya karena tak ada wastafel sih, jadi cuci tangan yah pake air digayung terus siram ke WC. Oalah lebih ribet yah takut ngebasahin ini dudukan toilet. Terus ukuran toiletnya sempit banget, bahkan buat aku yang kurus dan tinggi 163cm, ini mentok kalau duduk dan gak bisa geser-geser lagi. Aku jadi berharap mendingan smoking room nya yang dikecilin dan toiletnya dibikin legaan sedikit. Tapi WC ini lebih wangi ketimbang Indorent karena ada parfum otomatis dan exhaust fan nya ada 2 pewanginya pun gitu jadi berasa lebih segar.

toilet bus juragan

Buat smoking roomnya sendiri ada kaca yang bisa dibuka, ada exhaust fan da nada beberapa minuman kemasan berbagai macam yang bisa diseduh sendiri yah. Aku sih gak minum, paling cuma refill air putih saja. Untungnya sepanjang jalan tidak ada yang merokok di smoking room ini fiuh. Tidak ada bau wc juga dan ruangannya cukup kedap. Ohya di smoking room pake stella jeruk juga loh ehe bagus lah biar orang-orang yang ngerokok lebih cepat selesainya sebelum mabok perjalanan.

smoking room di bus

Lalu untuk di sleepernya sendiri rupanya dia hanya bisa rebahan, gak bisa diturunkan lebih jauh lagi. Dari mas-mas itu aku baru tahu kalau ternyata emang ada peraturan kalau kursi gak boleh tidur yang lurus banget gitu. Tapi entahlah jadinya kursinya cuma bisa dibaringkn palingan 45derajat aja. Kelebihannya ini tuh sleepernya dapet 1 kotak gede jadi mau duduk mau berdiri palak gak mentok. Cuma sayangnya kakiku yang mepet jadinya kena ke area situ.

Kursi di bus juragan 99 ini juga ada fasilitas getar kayak kursi pijat namun gak terlalu signifikan menurutku karena antara getaran bus dan juga getaran kursi itu mirip. Tinggal pencet aja tombolnya tar 5 menit gitu mati sendiri kok. Dah bus udah jalan dan pick up beberapa penumpang. Sampai di terminal Arjosari Malang, aku cukup kaget karena ada pedagang asongan yang naik hingga ke bus nawarin jajanan gitu. Walah-walah…

Okay setelah itu aku sempat istirahat deh karena TV nya ga berfungsi, mungkin sinyalnya. Pramugaranya juga bagiin snack dan printilan lain. Masing-masing dapet roti 3 biji, 2 snacks kering, air mineral, headset dan penutup mata. Untuk dinnernya di Ngawi yah di sebuah area makan yang besar sekali namun sayang di dalemnya semua pada ngerokok. Huft! Untungnya dapet VIP room sehingga lebih nyaman. Cuma pramugaranya gak menemani jadinya pas di VIP room sempat yang tanya-tanya sendiri. Untuk makanan lebih banyak varian mulai dari bakso, ayam bakar, nasi gule, geprek, rawon, soto dll. Aku pilih soto dan rasanya lumayan sih. Porsinya sedang menurutku. Cuma dia minumnya cuma ada teh. Karena aku gak minum teh, maka aku pun request air putih aja pas udah di resto dan dikasih air mineral gelas.

Balik dari dinner, udah deh pules bobonya karena udah capek juga. Cuma karena agak mentok, maka aku tidurnya harus agak miring ato tekukin kaki. Perjalanan juga on time karena jam 2 subuh udah masuk Jakarta. Aku turun di Pondok Pinang dan pas itu dibangunin pramugaranya jadi langsung kemas-kemas dan turun. Bus berhenti di tepi jalan gitu. Ada supir Primajasa yang udah standby di sana. Awalnya aku mau Blue Bird. Ada mobilnya tapi entah ke mana supirnya. Jadi yah udah aku pun pasrah diambil taksi Primajasa yang ingkar janji. Karena awalnya aku bilang pake argo, eh pas nyampe di dalem harganya diketok jadi 60rb. Hiks!

Yah sudahlah yang penting nyampe kos dengan selamat. Sejauh ini pengalamanku dengan Juragan 99 adalah aku puas, harga segitu worth it buat perjalanan Malang – Jakarta karena kalau naik pesawat aja udah kena 1,4juta. Cuma aku tidak terkesan dengan pelayanan dan staffnya. Pada baik-baik sih tapi yah b aja gitu kebanyakan juga bapak-bapak sehingga yah standarnya seperti itu. Kadang kalau aku udah banyak tanya dan ramah, mereka mulai tanya yang personal seperti “Kenapa sendiri?”, terus juga masih males pake masker. Yha pokoknya keramahan dan pelayanannya masih standar bus lain, bukan yah detail spesial banget sih.

bus juragan99

Untuk kebersihan kabin juga aku perhatikan ada beberapa noda yang kasat mata. Yha mungkin karena udah jalan beberapa bulan yah. Mungkin perlu deep cleaning. Other than that, semuanya OK sih.

**

NEXT : Sleeper Bus Indorent 450rb JKT-Jogja!

NEXT : Kereta Luxury Argo Parahyangan JKT – Bandung

NEXT : Sedot eek kuping penyebab telinga berdenging

Travel Now or NEVER

Leave a Reply