Review Klinik Fisioterapi di Jambi Buat Terapi

klinik fisioterapi

Aku tuh selalu suka pijet, massage, spa atau apalah itu yang sejenisnya. Emang dasarnya tubuh butuh sentuhan manusia #eh untuk melancarkan darah, bikin rileks dan usir pegel-pegel. Namun baru kali ini aku nyobain terapi di klinik fisioterapi di Jambi. Bermula dari sejak pandemi awal karena gabut, aku jadi iseng main games buat ngisi waktu luang di kosan. Toh lockdown gak bisa ke mane-mane bosan juga kan gabut di kos. Jadi dari main game itu, aku ngerasain dah jempol kananku agak pegel. Ditambah selalu ngecek HP, scroll timeline dll semua pake jempol kan. Nah dari situ berasa cekat-cekit. Aku pikir cuma capek biasa, tapi ternyata kambuhan gitu. Lama-lama jempol agak sakit kalo ketekuk dalem dan lebih sensitif kalo dipegang. Beda banget lah ama jempol kiri yang gak banyak aktifitas main HP.

Nah udah mau jalan 2 tahun rupanya rasa tak nyaman di jempol kanan ini gak hilang-hilang. Pernah sekali juga dekat jempol itu bengkak tapi reda sendiri. Akhirnya pas di Jambi aku mikir sekalian periksa deh takut napa-napa udah lama gini. Awalnya pengen nyari dokter dan ketemulah di Talang Banjar itu sebuah klinik fisioterapi dan ada dokternya juga. Klinik fisioterapi nya meyakinankan dan selalu rame. Aku penasaran tanyain jadwalnya dokternya. Cuma ada satu orang sih yakni Dr. Frans tapi keknya udah hits karena dia praktek di Siloam & Theresia Jambi juga jadi keknya ini pasiennya pada ke sini dah. Jadwal si dokter pun penuh terus hingga beberapa hari, mana sempat libur praktek kan abis imlek.

Berhubung lum urgent dan jempolku lum sakit, yah udah aku sabar ae nunggu waiting list. Hingga akhirnya dapat jadwal kosong jam 8 malem, tetap aku jabani karena penasaran juga nih. Klinik fisioterapinya pas aku dateng udah cukup rame. Ada yang tunggu giliran dokter, ada yang mau fisioterapi. Nah kalau di sini gak bisa fisioterapi tanpa ke dokter yah. Jadi harus konsul dulu. Karena aku pengen coba terapi, maka selain curhat ke dokter soal jempol, aku juga minta general check up punggung pinggang karena ngerasa suka encok apalagi sejak pandemi ini banyak duduk baring mager dan posisinya aneh-aneh. Mesti ni tulang dan otot pada kecengklek semua.

Dr. Frans yang memeriksa aku cuma senyum-senyum saja. Katanya sih untuk jempol emang karena beban banyak dipake main HP dll secara terus-menerus bikin urat sekitar jempol meradang jadi kudu diistirahatkan sih kalau ngerasa udah gak enak. Alhasil aku pun sekarang udah mulai ngurangin dan bagi tugas ke jempol kiri hehe. Untuk pinggang, pas di cek mang agak keras tegang gitu butuh direlekskan. Awalnya Dr. Frans mo kasih obat buat pelemas gitu tapi aku bilang gak usah karena gak ada nyeri apa-apa cuma pegel. Jempol pun gitu masih OK juga menurut dia. Jadinya langsung diterapi aja. Habis selesai dari dokter, aku langsung fisioterapi ama susternya gitu.

Suster di sini ramah banget dan sabar aku tanya-tanyain. Maklum karena baru pertama, aku tentu kepo segala macam hal. Tak kira bakal kayak pijet gitu kan, rupannya enggak. Di sini lebih banyak pake alat semua. Si mbak susternya malah gak pernah menyentuh tubuhku eak.

Di sesi pertama ada dua alat kayak lempengan di letakkan di pinggangku yang dirasa pegel. Lama-lama itu lempengan jadi hangat. Hangat aja gak boleh sampai panas karena bisa bikin melepuh. Katanya ini untuk benerin seluruh jaringan di sekitar itu. Beda dengan pijet yang kebanyakan cuma benerin otot aja. Kalau dengan alat ini bisa mencapai hingga 3-4 lapisan ke dalam katanya. Okay deh jadi aku cukup baring doang bengong sambil ngerasain anget di pinggang. Mungkin 10menit gitu. Setelah itu ganti lagi alat kecil buat gosokin pinggang. Nah yang ini paling enak adem soalnya digosok-gosok ke area yang pegel juga. 10 menitan ada juga kali. Berikutnaya baru ke jempol. Yah jempol juga digosok pake alat dingin bentuknya bulet gitu.

Terakhir si suster ajarin teknik stretching di kasur yang harus aku lakukan beberapa menit tiap harinya agar pinggang gak ngerasa pegel lagi. Beberapa gerakan aku udah tahu karena biasa juga gitu. Wah berarti aku tuh sebenarnya udah on track sih cuma mang kadang males stretching / olahraga aja karena males hehe.

Semua sesi itu sebentar banget rasanya mungkin cuma setengah jam total, Selama sesi fisioterapi dilarang pake HP karena takut kena alatnya jadi aku cuma punya foto ini setelah sesi berakhir.

klinik fisioterapi di jambi

Biaya semua 230rb. Fisioterapi sendiri 120rb sih per sesi dan sebenarnya disarankan fisioterapi hingga 6x gitu. Seminggu 3x biar hasil maksimal. Tapi kayaknya aku sekali aja cukup dulu deh. Biaya ke dokter berarti 110rb giu. Jadi kalau menuruku harganya masih murahlah, daripada ke praktek dia di RS pasti udah mahal.

Kesimpulan Puas dengan hasil konsultasi dokternya. Ruangannya juga bersih dan pake air purifier. Dokter pake masker N95 bagus jadi yakin banget dia peduli prokes meski ketemu banyak orang tiap hari. Terus sabar mau dengerin curhat kita dan jelasin. Jadi bukan tipikal asal liat sentuh pegang suruh makan obat eheh

Tapi aku lebih seneng lagi fisioterapinya sih karena susternya ramah. Ada 3-4 bilik gitu deh. Sayangnya sesinya kurang lama. Kalau soal efektivitas sebenarnya aku kurang berasa. Ya iya karena aku bandel cuma sekali doang. Emang sih habis itu rasanya lebih enteng. Mungkin lain kali bakal di coba mix aja yah pijet + fisioterapi. Lebih mantap itu mah. Cuma duitnya yang melayang heheh

Klinik Fisioterapi Jambi

Buka tiap hari jam 10.00-21.00 tapi kalau Dr. Frans prakteknya dari sore ke malam yah. Buat tau jadwalnya mending tanya dulu via WA di 08117488292

IG : frans_rehab_center (setelah liat IG nya ternyata bisa buat menangani berbagai macam penyakit loh!)

Alamat : Jl. Gr. Djamin Datuk Bagindo No.24b, Talang Banjar (simpang talang banjar yang seberang Indomaret dan samping bakso sukat dah)

**

NEXT : Sedot Eek Kuping di Dokter THT

**

NEXT : Facial di Erha

**

NEXT : Nginap di hutan untuk ketemu Orang Rimba

Travel Now or NEVER

Leave a Reply