Asuransi Jiwa dan Kesehatan AXA Bikin Liburan Bebas Stress!

Wisata Belanda ke Taman Tulip Keukenhof

“Len, ketemuan yuk!”

Kalau di whatsapp tiba-tiba ada pesan begitu, maka radarku langsung bunyi. Kalau gebetan yang kirim, respon “YUK!” sambil nge-block tanggal langsung dikirim dalam hitungan mili detik. Kalau teman biasa, maka cuma dijawab seadanya melihat agenda. Kalau yang jarang jumpa atau sudah lama ga kontak, biasanya cuma didiemin aja sambil basa-basi soalnya takut masuk dalam perangkap orang jualan asuransi atau mau pinjem duit.

Eh ini bukan aku jahat atau ngerendahin sales asuransi yah karena beberapa keluargaku juga profesinya ini dan mereka sukses. Punya mobil, bonus jalan-jalan ke luar negeri dan yang pasti orang tua tau anaknya kerja apa. Gak kayak mama papaku yang masih bingung sebenarnya aku nge-freelance di Jakarta tuh cem mana. Hm….

Namun kalau soal asuransi ini, aku emang masih bandel sih. Aku pengennya biarlah kalau aku udah sadar diri, maka aku sendiri yang cari infonya tentang perusahaan asuransi, apa-apa saja produk asuransi yang ditawarkan de-el-el. Kalau enggak, yah aku sih berpikir seharusnya paling tidak jika bekerja maka pihak pemberi kerja itu sepatutnya harus ngasih asuransi sih ke karyawannya. Gak usah yang mahal, yang penting simpel aja. Tapi habis itu aku jadi mewek karena teringat betapa teganya tempat kerja lamaku yang bahkan tidak memberikan BPJS buat tenaga kerjanya. Jadinya dulu pas aku opname di RS Tarakan, kepaksa keluar biaya dari kantong sendiri. T.T

Untungnya itu masih di Jakarta alias Indonesia yah.

Kalau ceritanya jalan-jalan ke luar negeri dalam waktu cukup lama, maka lebih wajib lagi deh punya asuransi kesehatan dan asuransi jiwa. Dulu pas beasiswa di USA 1 tahun, untungnya udah langsung dapet asuransi kesehatan. Beneran kepake loh. Pernah nih pas sakit yang butuh ke dokter, aku tinggal isi form, dan cukup bayar biaya tambahan yang tak seberapa. Sisanya itu udah urusan dengan asuransinya.

Belajar tentang asuransi jiwa dan asuransi kesehatan untuk perjalanan

Lalu pas pergi ke Belanda pertengahan tahun 2016 buat seminggu, salah satu syarat visanya kan harus ada asuransi perjalanan tuh. Sebagai orang yang maunya praktis aja, aku bingung harus ambil yang mana dan ke mana. Hasil dari googling kala itu nyaranin pake AXA aja. Jadilah kuikutin. Aku beli asuransi perjalanan AXA yang Smart Traveler seharga 500ribuan.

Gampang banget!! Aku belinya lewat website, kemudian bayarnya transfer via ATM, dan polis serta receipt-nya langsung masuk ke email. Pas banget nih buat yang males dan pengen praktis kayak aku. Selain itu, harganya juga bersahabat tapi keuntungannya banyak dan gak kalah dari produk tetangga.

Pas di hari keberangkatanku ke Belanda, paginya aku vertigo parah hingga masuk ke unit kesehatan bandara. Sempat cemas dan takut gak bisa berangkat ke Belanda. Tapi untungnya minum obat, lalu istirahat bentar terus berangsur pulih deh.

Saat itu langsung terpikir deh beneran perlu namanya asuransi jiwa dan kesehatan, bahkan ketika lagi traveling. Karena hal-hal surprise gini ini nih yang suka bikin kantong jebol. Yah untungnya pas di Belanda, gak ada timbul vertigonya atau berasa sakit sedikitpun. Semuanya berjalan mulus kecuali berat badan turun karena gak nemu warteg. Tiap hari makan ikan dan kentang tumbuk, sehat sih tapi perut meraung-raung nyari nasi.

Wisata Belanda ke Taman Tulip Keukenhof

Mungkin karena aku pengguna asuransi AXA yang setia dan tidak sombong, maka hari sabtu kemarin aku sempat diundang datang ke acara AXA Financial Indonesia bareng C Channel Indonesia. Kirain bakal berat gitu kan yah bahasannya. Untungnya enggak. Mungkin mereka paham kali blogger ini orangnya pecicilan jadi gak tahan lama-lama diam gitu.

Jadi acaranya yang pertama biasalah ada pembukaan dulu dari pihak AXA Financial Indonesia. Rupanya jika selama ini aku tahunya AXA itu cuma asuransi perjalanan, nah di sini mataku dibukakan karena ternyata banyak produk lainnya yang juga bisa membantu para traveler, yakni asuransi jiwa dan kesehatan yang akan meng-cover biaya sakit dan kecelakaan jika sedang jalan-jalan. Ini nih salah satu poin yang emang masih kurang diperhatikan. Tapi beneran dah aku harus rekomendasiikan apalagi kalau perginya ke area yang rawan sakit atau tingkat kriminalitas tinggi. Semisal ke India nih. Rata-rata yang ke sana tuh pasti kena diare akut seperti temenku. Lalu obat-obatan yang udah dibawa dari Indonesia semisal oralit kurang ampuh. Yah soalnya kuman lokal India lebih seterong kali yah. Jadinya harus pake obat lokal juga hahah.

Begitupun yang di aminin oleh travel blogger kondang PergiDulu yang sempat hadir buat sharing. Mereka share salah satu momen paling serem ketika pergi ke Kolombia dan melihat seorang pria yang berlumuran darah melewati mereka. Duh gak kebayang deh yah deg-degan nya. Emang sih pasti tidak ada yang mau mengalami itu. Tapi nasib kan bisa berkata lain dan selalu lebih baik punya perlindungan. Jadi kalau amit-amit terjadi apa-apa, biarlah si AXA Financial Indonesia yang nalangin dulu duitnya.

asuransi axa

Gathering Blogger tentang asuransi jiwa dan kesehatan axa financial indonesia

Di sesi berikutnya, kami mendengarkan arahan Mas Yuniadhi Agung, fotografer dari Kompas yang sudah menghasilkan buku fotografi. Salah satu album fotonya yang dikasih liat itu yang hasil jepretan dari smartphone doang. Tapi gak ada yang bakal menyangka karena hasilnya bagus banget dan punya cerita di baliknya. Emang beda nih kelas masnya..

Setelah itu, si mas nantangin kami buat mempraktekkan apa yang udah dia ajarkan dalam kompetisi foto per kelompok. Jadi kami ada 20 orang dibagi ke 4 kelompok. Aku kebetulan sekelompok ama Indohoy, Nidy, Ghana dan Astari. Temanya tentang #RencanakanLebih liburan dan masa depanmu dengan memanfaatkan apapun yang ada di sekeliling kami. Waktunya cuma 15 menit!

Parah nih mepet banget waktunya mana otakku lagi buntu. Yang lain udah pada mulai gerak, aku baru keinget di bawah tadi tuh lagi liat orang ngedekorasi venue buat acara ultah sorenya. Dekorasi mereka temanya super mario dengan balon-balon biru lucu gitu. Aku jadi pengen foto aja di sana. Meski mungkin gak nyambung dengan tema acara, ya udahlah yah foto aja dulu hehe.

Akhirnya aku pun menggeret Astari untuk fotoin aku. Tapi lagi asik foto, waktunya malah udah habis dan kami diminta naik. OMG astari malah belum foto! Akhirnya dengan sekadarnya ku fotoin dia di kursi dengan background ijo-ijo aja. Balik ke tempat acara, karena udah mepet banget waktu untuk posting ke IG, jadinya beginilah hasil postingannya!

Setelah itu udah deh gak mikirin lagi karena perut udah keroncongan. Aku pun lanjut makan siang. Setelah itu sambil ngunyah makanan, maka diumumkanlah para pemenang untuk hari ini. Ada dua pemenang untuk kompetisi foto. Dan yang terakhir adalah pemenang group challenge yang ternyata jatuh ke tim kami yakni Maestro!

Kata mas yudhi sebagai jurinya, tim kami ini paling kompak dan bisa menanggalkan sisi egoisnya demi tercapai tujuan bersama. Uwuwuw makasih yah mas. Sebenarnya kami tim paling berisik, slebor dan super aktif sih jadinya emang nyatu aja. So lucky to have my fellows!

Setelah itu acara pun berakhir. Aku sempat nanya-nanya dulu ama beberapa teman tentang rencana berikutnya mau ke mana lagi nih. Ngobrol-ngobrol gitu bawaannya jadi pengen traveling juga nih! Apa kita ke Kompas Travel Fair aja yah tanggal 7-9 September 2018 di JCC ini? Soalnya banyak promo menggiurkan. Ada yang mau juga? beli di sini yah, bisa sekaligus menangin paket spesial dari AXA Financial Indonesia!

kompas travel fair

Tapi ingat. Mau ke mana pun itu, jangan lupa beli asuransi jiwa dan kesehatannya yang dari AXA Financial Indonesia yah!

***

Kalau kalian, gimana nih ada yang pake asuransi jiwa dan kesehatan gak? Share dong pendapatmu di sini dan di postingan Instagramku. Dua orang yang beruntung aku kasih voucher Coffee Bean senilai 100K plus souvenir dari AXA Financial Indonesia deh. Mau? silahkan tulis di komen yah 🙂 Ditunggu sampai tanggal 10 September 2018! (Dan Yeay pemenangnya adalah Richo dan Irene) Selamat yah!

Kali aja kamu pemenangnya dan kita bisa nongkrong bareng ngobrolin soal asuransi. Mungkin habis itu aku bisa freelance jadi sales AXA Financial Indonesia #eh

Travel Now or NEVER
24 Responses
  1. Sesungguhnya aku cuma punya asuransi kesehatan aja. Abis ikut acara ini jadi pengen beli asuransi jiwa deh. Biar lebih tenang dan damai. 😀
    Hahahaha.. lombanya kayak lagi ikutan uang kaget ya. Buru-buru banget jadi bikin panik. Tapi seruuuu..

  2. Duhh memang kadang kita gak tau yah kalo kenapa2 tu. Aku ada asuransi, tapi belum pernah pake asuransi kalo ke luar negeri. Ternyata pentiinnggg bangeettt yaa! Iyess! Aku juga mau ke KTF2018. Siapa tahu ketemuk kamu. Hihihi. Jangan lupa minum air putih & take care kak Lenny! 😉

  3. berasa bangeeettt gw skr. beruntung punya asuransi jd keluar biaya hanya sedikit karena vitamin tidak di cover asuransi. sejak saat itu sadar kalau asuransi sangat dibutuhkan. apalagi tahun ini gw kepala 3 booookkkkk. gilak gilak gilak gw udah tua!!!!

  4. Wah keen sekali kak Lenny, sampai diundang acara oleh asuransi seperti itu. Biasanya member paling best kalo gitu sih, hehehe.

    Aku sampai sekarang belum punya asuransi. Bepeje es pun belum ada. Gara-gara baca tulisan ini jadi pengen hunting-hunting asuransi yang pas.. Duh, makasih ya kak Lenny

  5. Keren ya kak Lenny Asuransi AXA ini, dulu sih bingung gitu apa sih kegunaan asuransi ini secara “kita” kan orang-orang eh, dakuw ding termasuk orang yang tak percayaan yang namanya asuransi, ribetlah, ngurusin ini-ono, ini-ono kan blibet, tapi semenjak dakuw belajar financial di kampus dapat mata kuliah finencial, eh jadi tau dong sejuta manfaat dari asuransi ya, kak! terlebih dengan mengasuransikan diri kita berarti menjaga keselamatan/ membantu kita jika suatu hari nanti kita terkena musibah ya kak. Save me #AXA love, Yopis

    1. ku juga sama sih tipikal ama kak yopi. Suka males ama proses yang ribet. Jadiny suka banget ama AXA karena bisa beli online. Tinggal baca sendiri polis, bayar, udah deh dapet via email hahah

  6. hendi

    Dulu, aku tipe orang yang cuek dan ga mau tau tentang ilmu financial planner, padahal salah satu poin penting yang harus diperhatikan adalah adanya asuransi jiwa dan kesehatan. syukurlah sudah setengah tahunan ini mulai menerapkan ilmu yang didapat. Memang sih masih menggunakan asuransi jiwa dan kesehatan milik pemerintah namun tidak menutup kemungkinan untuk mencoba mengcover lagi dari pihak swasta yang pilihannya beragam.
    Jadi menurutku, kedua asuransi tadi tuh penting banget untuk zaman sekarang, nggak mau dong, kerja keras kita selama ini harus sia-sia saat sakit dan (amit-amit) mengalami musibah tertentu. Ga mau dong orang terkasih harus ikut menderita juga, hehehe

  7. Sama banget. Kalo udah masllalah asuransi tuh gak ngerti. Dan kalo asa yg nawarin ya ngeleos karna gak ngerti. Hahahhaa
    Baru rtsu juga kalau traveling ada beberapa yg minta asuransi kesehatan.

    Kalo nunjukkinnya BPJS bisa gak tuh ya? Hahhaaa

  8. Sekarang kayaknya makin banyak orang yang sadar untuk berasuransi, hehehe.
    Banyak banget sih asuransi yang ada di Indonesia ini dan menawarkan berbagai fasilitas yang beragam.
    Tinggal kitanya pilih aja mau ikut yang mana 🙂
    Untung di kantor saya udah nyediain macem2 fasilitas asuransi sampai2 potongan bulanannya juga lumayan, wkwkwkw 😆

Leave a Reply