Suka Duka Naik Transportasi Umum di Jakarta

Salah satu faktor penentuku untuk kategori kota yang asik buat ditinggali adalah ketersediaan transportasi publik. Coba liat deh kota-kota keren dan maju di dunia, paling gak punya transportasi yang bisa diandalkan. Yang paling deket aja deh contohnya, yakni Singapura. Ku suka banget keliling di sini, karena bisa ke mana aja gak ribet. MRT, bus, semua menjangkau area penting dan nunggunya gak lama. Jadi gak perlu lagi deh ada kendaraan pribadi.

Lalu gimana nasib Jakarta, ibukota kita tercinta?

Pas dulu pindah dari Jambi ke Jakarta aku sempat cemas juga sih. Selama di Jambi aku bebas motoran tanpa macet. Kalau mau punya motor di Jakarta, rasaya ku tak sanggup. Untung pas aku pindah ojol sudah banyak jadi bagiku ojol-lah transportasi publik yang paling OK di Jakarta. Namun karena meme tinggal di Jakarta Selatan, aku di pusat, maka kalau mau ke sana pake ojol bisa sih. Cuma bikin tepos pantat dan sekali naik harganya lumayan, bisa buat beli mi ayam + es teh.

Jadi demi berhemat, mulailah ku coba naik KRL tanah abang. Eh rupanya asik juga nih kereta, meski tetep ada plus minus. Yakni super crowded kalau di jam sibuk. Pernah saking rame, ku di gerbong wanita mau turun desak-desakan terus yang ada botol air minumku jatuh deh ke rel dan gak bisa diambil. Hiks!

KRL

Lalu setelah jadi freelance, ku pindah ke area Jakarta Selatan. Eh malahan dapet klien-nya di Jakarta Pusat dan ku rutin ngantor jadinya kalau pas gak ada acara atau jalan-jalan. Berhubung sekarang gak bisa reimburse uang transport di kantor, ku jadi harus hemat-hemat deh naik ojol. Jadinya ku coba alternatif lain yakni nyoba bus. Gak sepenuhnya beralih ke bus sih, karena tetap saja dari kosanku ke halte kudu naik ojol dulu.

busway jakarta

Naik bus ternyata sama juga kayak KRL yakni ada menyenangkannya dan tidak enaknya juga. Biar lebih rinci, aku kasih plus minusnya yah :

Duka :

  1. Tahun kemarin meme kecopetan pas mau masuk halte busway. Pelakunya diindikasi cowok-cowok dan mereka bergerombol mepetin meme dari belakang. Kebetulan pas itu meme pake celana training dan hp tarok di kantong celana. Pas diambil, gak berasa gitu. Giliran udah masuk ke dalam busway, kantong sudah kosong dan cowok-cowok tersebut gak naik ke busway dan sudah lenyap gitu aja. Hiks. Kejadian ini cukup bikin trauma sih. Jadinya ampe sekarang meme agak males kalau disuruh naik busway. Mending naik ojol dia.
  2. Waktu tempuh yang lama. Dari Blok M-Trisakti IKPN kalau naik ojol pas macet yah setengah jam lah. Kalau naik busway, 1,5 jam sodara-sodara. Hal ini karena tidak ada jalur khususnya, jadi busway nyaris susah bergerak. Jatuhnya kayak naik mobil gede aja gitu.
  3. Lama dan antri masuk yang cukup bikin BT. Dari grogol kala itu mau ke Kali Deres, antrian menuju masuk itu bisa sampai 2-3x antri baru kedapetan masuk, karena bus udah dalam kondisi penuh juga. Sedangkan bus datangnya bisa 15menitan sekali. Jadi berdiri nunggu gitu cukup pegel yah.
  4. Tidak seperti KRL yang punya tim bersih-bersih dan keamanan, di halte masih jarang ada. Jadi kebersihannya agak kurang terjaga. Pun dengan keamanan, kalau sudah malem banget dan sendiri, aku lebih baik naik ojol. Jangan lupa tetep hati-hati sama barang bawaan yah.
  5. Jalur busway belum steril. Padahal kadang kulihat ada penjaganya, tapi kok yah mobil pribadi dia biarin aja masuk ke sana. Satu dua okelah yah. Tapi kadang sampai jalur busway pun jadi macet. Pernah nih pas itu antrian di jalur busway macet total tidak bergerak karena mobil pribadi yang menerobos masuk malah mogok. Kan gondok banget dah. Sementara itu posisi kami di bundaran semanggi, jadi mau keluar naik ojol pun gak bisa. Harus nyambung pake taxi. Tapi kalau bokek, ya pasrah aja gitu menuggu mobil derek yang membawa si mobil mogok itu.

Suka :

  1. Ke mana pun 3.500 aja nih. Jauh dekat sama. Kalau dari kantor klienku di Bundaran HI ke Trisakti, pas jam pulang hingga malam kalau naik ojol bisa kena hingga 40rb. Sungguh kejam. Jadi untung saja ada halte dekat kantor jadi bisa hemat setengah perjalanan, baru nyambung ojol. Fiuh!
  2. Sejak rutin naik busway / KRL, otomatis ku kan harus lebih banyak jalan atau naik tangga. Nah itu kuanggap aja olahraga tambahan. Cukup keringatan, pulang-pulang sehat ditambah kantong gak jebol.
  3. Naik bus transjakarta pengalaman selalu jadi beda-beda karena busnya banyak macam nih. Yang kususka itu yang vintage series, model jadul tapi lengkap dengan AC dan mobilnya baru. Lalu di lain kali, kadang dapet juga yang model lama yang bus gandeng, atau model baru yang bangkunya warna-warni, macam-macam lah pokoknya jadi gak bosen aja. Bahkan nih yah kondektur atau bus yang kutumpang selama sebulan ini nyaris gak pernah ketemu yang sama. Selalu ganti-ganti orang hehe Selain itu naik TJ ini juga cocok buat yang doyan perhatiin human interest karena segala macam bentuk manusia ada di sini.
  4. Ada area khusus wanita jadi aman di dalam.

transjakarta

Nah gitu deh suka dukanya. Sementara itu, aku sendiri kalau lagi fit, gak buru-buru, dan tujuan dekat dengan halte / stasiun ku masih pilih transportasi publik. Yah itung-itung latitan buatku karena bentar lagi kan Jakarta bakal punya MRT. Yippi~

Sebelum itu ada yah kita doaiin saja transportasi publik di Jakarta makin nyaman, aman dan banyak rute serta armadanya.

Kalau kalian sendiri gimana pertimbangannya? ada cerita lucu / duka ketika memilih transportasi publik di Jakarta?

**

NB : Khusus kopaja atau angkot, emang aku hampir gak pernah naik. Sepertinya masih rawan hehe

About the author

Travel Now or NEVER
8 Responses
  1. Hi ci Lenny, suka duka banget emng ya naik transport di Jakarta.
    aku waktu stay di Jkt juga lebih sering pake Ojol karena kemana-mana cepet. dulu sih pake Uber karena ratenya paling murah dibanding 2 Ojol lainnya cuma pas Uber udah ga ada, jadi lebih sering naik KRL.

    dan naiknya diakalin, cuma di jam2 ga sibuk.
    secara aku stay di Bogor dan kantor di Jaksel, aku lebih pilih naik KRL lanjut Ojol ke kantornya.
    duh, kadang suka kapok nawar kalo naik bajaj atau opang :’

    1. Hai liana, aku malah jarang tuh naek uber sewaktu dia masih hidup.
      Iya KRL so far bisa diandelin banget, habis itu tinggal lanjut pake ojol.

      Ku juga selalu merasa kena tipu kalo naek opang dan bajaj. Susah nawarnya hiks

  2. si engkong Ozi

    Indonesia umumnya dan Jakarta Khususnya Transportasi Umum belum mampu menandingi di LN, baik itu segi keamanan maupun perawatan, padahal Busway Sydney dibangun lebih awal 4 tahun dari Jakarta dan KRL Sydney sudah ratusan tahun tuh, semua masih hebat keadaannya, baik PPD nya Sydney sudah lama banget tapi tetap jalan dan terawat baik semua

Leave a Reply