Terbang Murah ke Berlin Jerman Dengan Scoot

Ku pernah nge-review beberapa maskapai penerbangan yang pernah diduduki. Suka aja, soalnya mikirnya kali aja gak pernah naik lagi. Apalagi yang internasional, seperti Delta Airlines, KLM, kan lum tentu banget soalnya mahal hehe.

Namun, sekarang mah ke luar negeri gak mesti kok keluar duit banyak-banyak. Tapi murah bukan berarti sampai harus ngorbanin kenyamanan juga yah. Salah satu maskapai murah tapi gak murahan yang banyak direkomendasiin itu adalah Scoot. Warnanya kuning nyala gitu. Ada maskotnya pula yang lucu yakni cewek terus pakai jubah ala superman gitu. Lucu~~ Feminis juga nih Scoot.

Scoot ini masih satu grup loh ama Singapore Airline Group (SAG) yang tiketnya gak kebeli di kantongku itu. Jadi meski gak bisa nyobain “kakak”nya, yah paling gak ku pengen nyoba si adiknya aja yang gemesh. Baru tahu juga rupanya Scoot dan Tiger Air itu udah merger loh. Pantesan aja makin lebar nih sayap besinya. Scoot juga gak cuma mainnya di Jakarta-Singapura doang, tapi ke banyak negara. Pas ku cek rute-rutenya mereka, kaget juga rupanya banyak banget destinasi mereka. Ada yang sampai Hawaii dan beberapa negara di Eropa.

Nah baru-baru ini (27 Maret 2018) si Scoot ngajak ketemuan. Aku iyakan dong. Rupanya Scoot lagi ada hajatan yakni mau meluncurkan rute baru (lagi!), yakni ke Berlin, Jerman. Oalah pantesan aja kopi daratnya di Paulaner Brauhaus, restoran Jerman hits di Grand Indonesia. Makanannya enak-enak dan mevvah deh buat anak kosan sepertiku.

Duh, maaf jadi salah fokus.

Ehm.. jadi pas acara, si Scoot mulai deh cerita soal kelebihan-kelebihannya. Saking banyaknya, ku jadi overwhelmed dan lupa. #halah

Pokoknya kalau ibarat nyari pasangan hidup, Scoot ini kayak udah masuk ke kategori sempurna.

scoot fly to berlinEmang apa aja sih kelebihan Scoot dibanding pesawat sebelah?

1. Scoot-in-Silence

Pas datang acara ini, ku baru banget paginya landing di Jakarta dari Belitung. Di perjalanan (naek maskapai lain tentunya), sebaris aku ada satu keluarga bawa anak. Cewek. Masih TK mungkin. Pas saat pramugari nawarin jualan boneka barbie, si anak langsung merengek manja minta dibeliin. Tapi ortunya nolak. Lantas nangis lah itu bocah. Nangisnya kalau sebentar saya maklum. Tapi guys, ini nangisnya lebih dari setengah jam. Dan bukan yang tersedu sedu gitu, tapi ngamuk kejer yang mukul-mukulin papanya. Ortunya sih sebodo teuing. Mungkin karena gagal membujuk si anak dan sudah paham kelakuan anaknya, jadi mereka diam aja pura-pura tidur. Tapi kan yah, ini lagi di pesawat. Semua bangku pasti denger karena posisi kami di tengah. Aku yang waktu itu kurang tidur banget pengen rasanya melakukan tindakan kejahatan dengan meletakkan si bocah di sayap pesawat. Atau membungkam mulutnya pake awan. Arrgh!

Lesson Learned : Kasus kayak gitu emang paling amit-amit deh yah. Makanya si Scoot pinter aja nih bikin area khusus dimana tidak ada penumpang di bawah 12 tahun, yang disebut Scoot-in-Silence. Jadi gak perlu trauma harus ngalamin pengalaman kayak aku.

Terus gimana akhirnya si anak nangis itu? nah ini epic nih endingnya. Setelah semua mata penumpang dengan sinis ngeliatin si bocah dan ortunya, tapi gak berhasil jua, tiba-tiba datanglah malaikat dalam wujud seorang ibu dari bangku di belakang. “Nih bonekanya” dia langsung memberikan boneka barbie seharga 60 ribu ke bocah itu. Bak dipencet tombol off, tangisan memekakkan telinga dan bikin sakit gigi itu tiba-tiba lenyap. Ajaib!

2. Jendela yang luas dan bisa diatur cahayanya

Siapa yang selalu request tempat duduk dekat jendela? AKU!!!

Gak heran sih kalau banyak yang doyan di jendela, soalnya kan bisa liat view kece. Apalagi kalau naik Scoot, karena jendelanya lebih besar dari jendela pada umumnya. Terus yang gokil, cahayanya bisa diatur sesuka jidat kita. Biasa kan kalau jendela ada tutupannya gitu kan. Kalau di Scoot mah udah kagak perlu diturun-naikin manual. Cukup dengan pencet tombol aja yang ada di bawah jendela.

3. Scoot yang Fun! 

Di video Scoot yang diputerin, ditunjukin bahwa Scoot itu maskapai buat anak muda yang seru dan beda. Jadi ada tuh yang namanya orang married in the air, lalu orang konser dalam pesawat, party-party di udara dan segala macam. Jadi kalau ada yang mau bikin surprise ulang tahun atau mau ngelamar anak gadis orang, monggo colek Scoot yah buat dibantuin.

.

.

4, 5, 6. De el el masih banyak banget.

Silahkan liat gambar di bawah yah.

scoot airline

Nah semua kelebihan di atas yang kusebutin itu bisa banget dinikmati ntar pas peluncuran rute pertama ke Berlin tanggal 20 Juni 2018.  Terbangnya tar bakal pake Boeing 787 Dreamliner yang gede dan canggih itu loh!

Lah terus pasti puluhan juta nih?

Iya kalau duduknya di kelas bisnis. Tapi kalau kita rakyat jelata ini cukuplah pilih kelas ekonomi karena harganya bersahabat banget yakni mulai dari 6 jutaan untuk rute Singapura – Berlin non stop. Durasinya 12 jam sodara-sodara dan ada 4 kali flight dalam seminggu (Senin, Rabu, Jumat dan Minggu) yaitu di jam 12.25 tengah malem terus tar nyampe jam 7.20 pagi waktu Berlin sono. Pesawatnya nyaman pasti langsung bikin semangat jalan-jalan di Berlin.

Terus nyampe di Berlin mau ngapain aja?

Banyak guys! Tapi kalau boleh flashback dulu nih yah aku mau cerita.

Ingatanku pertama tentang Jerman itu asal muasalnya dari tanteku. Jadi ceritanya kakak papaku nikah ama orang Jerman. Sayangnya dia diceraikan, dan pulang deh ke kampung kami di Jambi. Tapi untungnya dulu gak ada tuh gonjang-ganjing gosip apa yang bikin tanteku jadi takut bergaul. Ku malah seneng dia pulang, karena boleh dibilang dia yang paling keren dong dibanding tante-tante lain. Dia care banget sama perawatan gigiku, terus aku diajarin jahit baju sendiri ama dia, belajar dan main game komputer juga dari dia. Pokoknya ku anak kesayangan tanteku banget dah ampe dikasih duit logam Jerman yang kusimpen ampe sekarang. Meski gak pernah cerita banyak soal Jerman (mungkin itu masa lalu yang kelam), tapi darinya sedikit banyak ku jadi penasaran ama negara yang bikin lidahku keblibet ketika ngucap Guten Morgen.

Nah begitulah kawan. Jadi ku pengen ke sana buat memburu mantan suami tanteku ngeliat gimana sih kehidupan tanteku dulu. Terus pengen juga ngerasain Octoberfest. Bukan karena pengen minum bir ampe mabok, tapi pengen aja ngerasain suasana heboh, orang-orang pesta, masyarakatnya pake baju lokal… pasti seru habis yah!

Terus habis itu mampir ke Berlin Wall nih. Walaupun banyak kisah duka tentang tembok ini, tapi harus tetap dikunjungi biar tau dan mengambil hikmahnya. Semoga sih tidak bakal kejadian lagi yang seperti itu.

scoot

Jadi, udah ada yang pernah naik Scoot? Minta rekomendasinya dong apa plus minusnya? Ku juga pengen nyobain Scoot nih. Tapi ke Singapura doang sih, gak kuat (budgetnya) kalau sampai ke Berlin.

Comments(10)

  1. March 30, 2018
    • March 30, 2018
  2. March 31, 2018
    • April 1, 2018
  3. April 1, 2018
    • April 2, 2018
  4. April 7, 2018
    • April 7, 2018

Leave a Comment