Ke Papua Enaknya Pake Ransel Atau Koper?

Biasanya, ada dua tipe pejalan. Yang bawa tas ransel atau yang bawa koper.

Katanya kalau ransel itu pejalan dengan uang pas-pasan, sedangkan yang bawa koper itu tipikal yang gak mau repot. Well, gak selalu bener sih karena intinya sih mau bawa yang manapun, sama aja. Toh fungsinya sebagai tempat meletakkan barang. Hanya memang masing-masing punya kelebihan dan kekurangannya sendiri.

Jadi sebelum memilih, berikut pertimbangan aku :

Tas Ransel

  1. Jika trip cuma satu atau dua hari, biasanya aku bawa ransel.
    Apalagi aku tipikal gak bawa banyak barang kecuali emang ada agenda photoshoot eaak. Tapi meski gitu ranselnya yang ukuran biasa aja gak perlu yang puluhan liter buat naik gunung atau kayak lagi ikut Amazing Race. Lagian dulu itu aku emang selalu pake ransel karena bawa laptop sih buat internetan, kerja, pindahin foto de el el.Kalau sekarang sih cuma kadang-kadang aja bawa laptopnya, karena foto udah bisa dipindahin langsung ke Handphone. Meski lebih ringkas, tapi giliran kamera yang ukurannya lebih besar sehingga makan tempat. Ok baiklah demi foto yang paripurna, apa boleh buat, ransel tetap selalu jadi pilihan. Apalagi aku selalu bawa air minum, powerbank, dompet dan lain-lain jadi semua bisa masuk.

    Backpack Kalibre
    Backpack Kalibre
  2. Kalau medan yang ditempuh memang kebanyakan tidak bisa dilalui roda koper.
    Misal dulu aku keliling Wakatobi harus naek kapal dari satu pulau ke pulau yang lain. Lebih ringkas kayaknya kalo bawa ransel aja. Karena itupun cuma sehari di tiap pulaunya.
  3. Tidak mau pake bagasi.
    Yang ini karena pertimbangan check-in bagasi dan nunggu bagasi keluar itu bisa makan waktu sejam, misalnya di Cengkareng. Fuh jadi kalo buru-buru mending bawa ransel aja. Langsung cabut!
  4. Hemat.
    Kembali ke poin ke tiga, bisa jadi aku mau pake bagasi tapi kalo penerbangan ke luar negeri pake low cost airlines, biasanya biaya bagasi nambah lagi. Nah ini kalau pas lagi ngirit, yah mau gak mau semua bawaan harus dipasin ke ransel. Kalau kurang, yah tinggal tambah satu tentengan lagi.

 

Koper

  1. Trip dalam jangka waktu lama seperti ke USA atau Belanda. Ini memang udah wajiblah yah.
  2. Bawa barang yang gak bisa diuwel-uwel masuk ke dalam ransel. Misalnya bawa high heels buat kondangan. Ya kali masuk ransel?
  3. Kalau malas angkat ransel. Biasanya kalau pengennya leyeh-leyeh dan males angkat ransel, maka dikoperin aja semua. Tapi aku tetep pakai koper cabin size yang bisa masuk kompartemen di atas jadi gak perlu nungguin bagasi sewaktu tiba.

 

Jadi pilih yang mana?

Aku pribadi adalah tipe ketiga di mana bawa dua-duanya. Apalagi pas trip ke Papua barusan. Karena belum tahu Papua itu bakal gimana, maka aku packing cukup ringkas untuk seminggu di sana. Pilihan koper dan tas ransel pun aku percayain ke Kalibre. Soalnya sejak beberapa tahun ini aku emang udah pake Kalibre. Dari awalnya tuh tahun 2015, ngikut acara KAI. Nah di sana aku dapat goodie bag berupa tas kalibre. Warna abu dan mirip dengan tas ransel anak kuliahan gitu deh. Awalnya ku gak ngeh karena belum pernah nemu brand ini. Pas dipakai, loh kok enak dan nyaman yah? Jadinya ketagihan deh. Nah habis itu mulai deh tasnya dipake buat sehari-hari hingga dibawa traveling yang jauh kayak ke Belanda (seperti foto di atas).

Tak pernah rewel dan selalu bisa diandalkan, makanya untuk trip yang penting macam di Papua ini pun, aku pake tas ransel (Rp.359.000) plus Koper Kalibre (Rp.1.250.000) ukuran cabin size.

Biar tetap trendi, pilihnya koper keluaran terbaru Kalibre yang keliatan elegan dan didesain emang buat para eksekutif yang doyan traveling. Eakk aku banget gak sih? Warnanya juga dibikin netral, hitam dan abu-abu. Koper Kalibre jenis Rover ini 100% Poly Carbonate jadinya ringan banget jadi gak nambahin banyak beban ke timbangan bandara tar. Dan yang paling penting rodanya udah empat. Ini krusial banget karena koper lamaku rodanya dua, jadinya harus geret miring gitu. Untunglah sekarang sudah ada perkembangan yah.

Koper Kalibre yang trendi
Koper Kalibre yang trendi

Meski cuma ukuran 16 inch aja, koper ini cukup banget buat bawa muatan aku selama seminggu. Ada 3 sepatu, baju seplastik besar, belum ama printilan lainnya. Aku rasa ini karena di koper kalibre ada kayak partisinya. Jadi yang daleman, baju beberapa aku tarok di kiri. Toiletries dan lain-lain di kantong tengah. Lalu baju (ntar) kotor, topi, sepatu dan barang yang agak gedean tarok di kanan karena lebih lega spacenya. Masih ada kurang lagi, letakin di depan.

koper kalibre
Inside Koper Kalibre

Selain koper, aku juga selalu bawa ransel untuk day trip-nya. Sedangkan koper udah jelaslah yah fungsinya buat “lemari” di hotel. Dibanding dengan tas ransel Kalibre sebelumnya, yang kali ini aku bawa (Tipe Romsdal 24 L) ini lebih gede. Atasnya ada lipatan jadi bisa dibuka hingga atas buat nampung lebih banyak. Tapi kalau gak mau, bisa digulung biasa. Dan meski ada lipatan gitu, gak perlu tiap saat buka lipatan untuk ambil barang,  karena di belakangnya sudah ada resliting, sebagai akses langsung.

Tas Ransel Kalibre
Tas Ransel Kalibre – Romsdal

Di dalam tas juga ada partisi khusus buat laptop. Yeay, laptop tua dan gede aku bisa masuk. Setelahnya, di dalem lega. Oh ya, yang berikutnya aku sukai dari tas ini adalah dua buah kantong sampingnya yang gede sehingga bisa masuk botol air minum yang botol besar bukan hanya yang seeukuran Aqua. Selain itu kantongnya juga dalam sehingga ngeletakin barang jadi gak takut bakal jatuh atau tercecer.

Selama jalan-jalan di Papua, pas pulang dari Island hopping, kami sempat diterjang ombak di kapal, menerobos hujan dan gangguan cuaca lainnya. Untung saat itu teman mengingatkan bahwa si ransel Romsdal ini punya rain coat yang ada di bawah tas, sehingga kalibreku masih tetap aman dari cipratan air. Syukurlah karena semua barang berharga seperti kamera kan ada di dalam tas.

Tidak hanya tangguh pas di alam liar sih, si Romsdal ini juga bisa jadi partner buat OOTD karena modelnya yang trendi. Setuju atau setuju banget? Maka dari itu, gak pernah deh malu-maluiin bawa ransel ini meski buat nge-mall atau nongkrong cantik. Malah sebenarnya ransel kalibre ini juga cocok buat orang urban dan perkotaan.

Ohya yang terakhir, mau kasih tahu aja kalau Kalibre ini asli merek buatan lokal Indonesia loh. Bahannya awet (terbukti yang lama itu nyaris bentuknya masih sama kayak sedia kala!) dan selalu ngeluarin model yang tak lekang oleh zaman. Tak heran kan yah jadinya aku pun makin semangat deh jadi Duta Kalibre!

Tas Ransel Kalibre
Tas Kalibre – Romdals

Nah kalau kalian doyannya bawa ransel atau koper? atau keduanya? Kasih komentar dibawah ya!

About the author

Travel Now or NEVER
13 Responses
  1. Andi hardiansyah

    Aku kok bagaimanapun suka ransel ya.. Apa karena udah dari awal sukanya naik gunung kali ya..
    Suka pake 2 depan belakang hihihi..
    Satu buat lemari dan satu buat moving..
    Dan tetep masih bawa laptop..

  2. Kalau aku sesuai nama hehe… kemana mana bawa koper, dan ransel tetap juga harus, karena semua peralatan perang aku masukkan ransel, sedangkan koper untuk baju dan peralatan mandi. Jadi aku nggak bisa memilih hehe

  3. Kadang ransel kadang koper,tergntung brapa lama dan tujuan kemana, kalo destinasi banyakan ke alam dan akses ga memungkinkan buat bawa koper ya akhirnya ransel aja,tp ga enaknya ga bs bw barang banyak, printilannya kebanyakan hahaha

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.