β€’
β€’44

Akhirnya Resign Juga!

Aaah nulis ini rasanya penuh dengan kelegaan ~~

Jadi, para pembacaku sekalian, mungkin kalian beberapa ada yang tahu, saya dari Jambi, pindah ke Jakarta demi sebuah Dream Job, yakni menjadi penulis/reporter/kuli tinta di sebuah perusahaan media cetak. Awal-awal masuk, semangat menyala-nyala, ditambah aku belajar banyak hal, dan kesempatan jalan-jalan terbuka cukup luas. Masuk tahun kedua, mulai banyak drama dan gonjang-ganjing. Di saat itu, pikiran untuk resign sudah mulai muncul. Emang dasar akunya kutu loncat juga kali yah jadi akhirnya Dream Job tersebut lama-lama jadi Reguler Job. Aku pun lantas sampai juga di titik jenuh. Di akhir penghujung tahun maren, jadilah rencana resign sudah dirancang sematang mungkin. Aku sudah mulai bikin ancang-ancang, yang ternyata eksekusinya beneran dijalankan di Februari ini.

So i’m free at last!

Keputusan ini tentu sudah dipikir untung ruginya. Perasaanku juga antara senang akan tantangan berikutnya, dan sedih karena meninggalkan zona nyaman. Tapi memasuki tahun ke-3 (kalau tidak resign), aku rasa ini keputusan terbaik.

Jadi pindah ke mana?

Gak ke mana-mana. Aku tetap di sini..di hati kalian semua. Eaaak! Beneran kok aku tetap bakal nge-blog, jalan-jalan lebih sering (finally!), nulis, foto-foto dan woro-wiri di lini sosial kalian. Yang berubah hanyalah statusku.. dari yang harus ngabsen tiap jam 9 pagi, lalu menjadi bisa tidur siang habis makan. Jadilah sekarang aku seorang full time blogger dan freelancer aja.

Tentu enggak mudah mengambil keputusan ini. Tak semua orang mau ambil resiko jadi pekerja serabutan. Penuh ketidakpastiaan. Tapi tak semua orang juga mau terjebak dalam ritme kantoran. Aku pastilah masuk kategori yang ke dua. Meski kudu kehilangan gaji bulanan yang tak seberapa itu tapi mudah-mudahan dibukakan pintu rejeki yang lain. Kalau pun tidak, terbayar kok dengan kebebasan serta peluang lainnya yang kini bisa ku capai. Aku percaya sih, selama melakukan apa yang kita sukai, meski belum membuahkan hasil sekarang, atau bahkan tak kunjung keliatan duitnya, mudah-mudahan semua itu nanti akan berbuah yang manis-manis. Yang penting sekarang itu ketenangan jiwa, jenderal!!

freelance

Btw, postingan ini bukan untuk mengajak kalian “Quit your job and travel the world” loh yah. Aku sadar-sesadar-sadarnya, bahwa tipe orang itu berbeda-beda dan gak semua juga mau resign cuma demi bisa halan-halan. Contoh :

Papaku tipikal harus jadi bos, karena dia pantang dibilangin –> Pantesan aku keras kepala dan susah diatur dari dia kali!

Sedangkan..

Ceceku tipikal idaman semua bos. Workaholic. Weekend, libur nasional atau habis imlek disuruh kerja pun tak masalah. Mungkin dia pikir daripada bengong dan ngomong sama tembok kali yah. Dari zaman lulus kuliah, hingga sekarang beranak 1, dia masih setia loh di perusahaan yang sama. Awal masuk dari entry level hingga sekarang udah level manajer. Cuti tahunan si cece seringkali sampai meluber, kagak dipake. Beda banget ama aku yang minus cuti! Saking banyak cutinya, dia lebih milih diduitin dari pada diambil. Huft!

Nah, aku sendiri, gak masuk ke dua kategori itu kali yah. Tidak pengen jadi bos, tapi kayak ogah juga jadi anak buah mulu. Terus aku tuh kayak gak bisa diam di satu tempat, bosenan, tapi juga sangat menyukai rutinitasku sehari-hari. Kalau gak ada kerjaan, aku ga suka juga karena rasanya gak produktif banget. Tapi giliran terlalu sibuk, sampai gak punya waktu buat diri sendiri dan keluarga, aku juga sedih. Duh ribet yah~~

Jadi idealnya, aku pun jadi freelancer aja deh.

Meski kini sudah tidak jadi karyawan lagi, percayalah aku bakal tetap berkarya.

Bagiku sukses itu tidak harus lewat jenjang karir di perusahaan. Dunia sudah berubah, begitu juga standar sukses ikut berevolusi. Kerja gak mesti dalam kubikel kok. Karya tetap bisa dihasilkan dari mana saja.Β Toh makin ke sini, standar suksesku juga sudah bergeser. Tidak lagi mencari pangkat tinggi-tinggi. Kesuksesan itu hadir dalam banyak wajah. Punya keluarga yang harmonis, sehat, bisa tidur nyenyak tiap malam, punya orang terdekat yang mendukung, de el el itu semua bisa jadi tolak ukur sukses dan prioritas hidup loh.

Meski gitu, gak nolak loh yah kalau ada yang nawarin kerjaan hehe yang penting fleksibel aja.. Eakk! Udah ah mau lanjut bobo siang dulu…zzzzz!

***

Kalau kalian sekarang ada di fase yang mana nih? Lagi meniti masa depan? puas dengan kerjaan sekarang? atau lagi nyiapin surat pengunduran diri? Atau malahan udah bangun bisnis sendiri? sini sini curhat sama tante.

About the author

Travel Now or NEVER
44 Responses
  1. Aku sdg di fase membangun wacana mau resign kak…jujur blm brani ninggalin zona nyaman ini. Toh mediaku g ngarusin absen kok, msh bs kluyuran ngetrip slama g ada tugas khusus. Itu yg bkn aku baru sbatas membangun wacana itu…pdhl gaji jg g seberapa, tp ceperannya itu lo hahaha

    1. Nah kalau kantornya model gitu enak mas… kalau kantorku kagak bisa gitu plus udah jarang ada trip apa-apa, banyakan juga pas jadi blogger #curcol

      Tak sabar jumpa bulan depan yah denger kisah karir mas eaak!

    1. Hai farida, sama keluargaku juga masih tipikal yang konservatif. Tapi mereka daripada ku kerja sebenarnya lebih prefer aku buka toko aja hehe sementara ku bilang aja ku udah dapat kerja baru ehhe

  2. si Engkong Ozi

    Len, asal jangan bosenan sama Pacar aja, tar malah gonta ganti pacar melulu, fase si Engong sekarang sih sudah Pensiun enjoy life aja deh

  3. Beruntung banget dah bisa melangkah keluar dari zona nyaman ya Len… Mgkn ini saatnya mengembangkan potensi diri kali ya…

    Pingin juga sih bisa bebas dr rutinitas yang ngebosani gt.

      1. wahyu ilham

        kaka, inget wahyu gak? kl aku lg dalam tahap ga tau mau ngapain, udah kejebak sama instutisi seumur hidup jd abdi negara. pengen loncat, tp blm ada Batunya. tolong kaka, ayo sini jalan2 ke Batam, dede pengen curhat banyak…..

        1. Hi wahyu,
          Saranku u dalami dulu u ingin jadi apa lalu ditekuni sambil bekerja di institusi sekarang. Sambil dikit-dikit belajar dan membangun portofolio πŸ™‚ semoga sukses yah menggapai mimpinya πŸ˜€

  4. Keputusan kakak untuk resign jadi fulltime blogger ini patut diacungi jempol.
    Kebetulan aku juga punya keinginan yang sama seperti itu,jadi penulis fulltime.
    Keterbatasan waktu kerja saat ini diantaranya jam kerja 10 jam perhari dan tidak ada cuti tahunan di tempat kerjaku jadi penghalang besar.

    Semoga kelak aku dapat kesampaian menjalani jadi fulltime blogger dan berkesempatan dapat dukungan dari sponsor.

  5. Wah cici sudah memutuskan buat masuk ke ‘medan perang’ yang sesungguhnya. Wkwkwkw. Aku dulu juga pernah ngantor ci, dan kayanya rutinitas juga nggak cocok sama aku. Jadilah sekarang freelance-an doang sambil buka usaha bikin-bikin desain.

    Nah, mumpung statusnya sama-sama petarung-di-medan-perang-yang-sebenarnya, boleh kali ya nanti kita saling colabs atau sharing proyek gitu. Hahahaha. Anw, selamat menempuh hidup baruu πŸ˜€

  6. Haha kayaknya aku juga sama dengan papanya, mental bos *alagh hwhwhw, makanya pasca resign langsung jualan. Mungkin karena sejak kecil juga kebiasa liat ortu jualan ya hwhwhw.

    Yang penting, tetap berpenghasilan walau tidak berpenghasilan tetap. Ngerasain, banyak juga kesempatan yang aku dapatkan walau tidak selalu dalam bentuk uang. Coba kalau masih ngantor, bakalan susah. Sampe resign pun jatah cutiku masih full saking tiap mau cuti gagal mulu. (Makanya bos syok pas aku resign hwwhwhw).

    Duh, jadi udah gak di majalah nganu itu ya? cemmana nasip tulisanku itu ya? buahahahahaha. Kalo gak jelas aku tarik ajalah kayaknya.

  7. Welcome to the club, ci. Kalo aku dulu merasa, kerja di perusahaan kok kayak stuck nggak ada kemajuan. Naik pangkat susah, ilmu yang didapat cuma itu-itu aja, gaji juga nggak seberapa, libur susah, bahkan hari libur nasional atau hari besar tetap harus kerja (yah you know kan wartawan ya). Cuma yang didapat nggak sebanding baik itu materiil ataupun keilmuan. Nggak tau kenapa nggak bisa upgrade diri, akhirnya memilih resign dan menekuni dunia baru yaitu blogging n digital.

  8. Waduh, aku makin galau nih Kak Len πŸ™‚ secara aku skrg kerja di instansi pemerintah yang membuatku berkecukupan walau harus bekerja lebih dibanding PNS kebanyakan. Cuma kalau di list 10 hal yang bikin kamu kepingin resign dan 10 hal yang membuat kamu harus bertahan dengan pekerjaan skrg, kayaknya diriku masih berat di yang kedua. Hehehe

    1. Hahah ya wes gpp kok kak aku ngerti kadang kita gak bisa selalu mengikuti kata hati. Harus realistis aja. Syukurnya pas aku bikin list begitu..lebih condong ke aku resign πŸ™‚ syukurlah..

  9. Dian Permatasari

    Halo Ce,salam kenal.

    Pas banget nemu tulisan ini saat tahap mau bikin travel blog yang serius juga. Aku sih masih kerja jadi fotografer di kapal pesiar sampai sekarang. Ngumpulin modal untuk jadi travel blogger soalnya udah nggak betah kerja sama orang juga, hehe.

    Thanks for sharing ce, jadi tambah termotivasi

    1. Hai Dian,
      Salam kenal juga. Wah ada yang jago foto nih!

      Iya tuntaskan dulu masa kerja mu di kapal pesiar sambil melatih diri dan ngumpulin modal buat menggapai mimpimu yah. Semoga sukses!

  10. Tos Kak ! Aku udah lewat fase ini. Butuh keberanian dan perhitungan yang besar untuk mengambil langkah seperti ini. Menjadi freelancer bukan berarti diam dan jadi malas-malasan, tapi makin semangat walau ritmenya berbeda. Karena transferan tiap bulan dan segala benefit dari kantor sudah tidak ada lagi. Makin perhitungan soal uang, tapi jangan sampai pelit. Sekarang rajin mencari peluang dan semangat mengirim invoice. hahaha Kudoakan dirimu sukses selalu. Tetap semangat

    1. amin thanks doanya kak. ku baru sadar kalau freelance itu justru lebih berat loh dari pas ngantoran karena kita mang cuma ngandalin diri sendiri ehhe semoga kita sukses selalu ya kak

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.