Ransel Atau Koper?

Biasanya, ada dua tipe pejalan. Yang bawa ransel atau bawa koper.

Katanya kalau ransel itu pejalan dengan uang pas-pasan, sedangkan yang bawa koper itu tipikal yang gak mau repot. Well, sebenarnya mau bawa yang manapun, sama aja sih. Toh fungsinya sebagai tempat meletakkan barang. Hanya memang masing-masing punya kelebihan dan kekurangannya sendiri.




Jadi sebelum memilih, berikut pertimbangan saya :

Ransel

1. Jika Trip cuma satu atau dua hari, biasanya saya bawa ransel. Ranselnya juga ukuran biasa aja gak perlu yang puluhan liter buat naik gunung atau kayak lagi ikut Amazing Race. Kalau dulu saya memang selalu bawa laptop sih buat internetan, pindahin foto de el el. Namun sekarang udah jarang bawa laptop, karena foto udah bisa dipindahin langsung ke Handphone. Meski lebih ringkas, tapi giliran kamera saya yang jadi lebih besar ukurannya. Demi foto yang paripurna, apa boleh buat. Jadi tetep pake ransel karena ini yang paling nyaman buat si kamera. Selain itu, saya juga selalu bawa air minum, powerbank, dompet dan lain-lain jadi semua bisa masuk ke sini.

2. Kalau medan yang ditempuh memang kebanyakan tidak bisa dilalui roda koper. Misal dulu saya keliling wakatobi, saya harus naek kapal dari satu pulau ke pulau yang lain. Lebih ringkas kayaknya kalo bawa ransel aja. Karena itupun cuma sehari sehari di tiap pulaunya.

Backpack Kalibre

3. Tidak mau pake bagasi. Yang ini karena pertimbangan check-in bagasi dan nunggu bagasi keluar itu bisa makan waktu sejam, misalnya di Cengkareng. Fuh jadi kalo buru-buru mending saya bawa ransel aja. Langsung cabut!

4. Hemat. Kembali ke poin ke tiga, bisa jadi saya mau pake bagasi tapi kalo penerbangan ke luar negeri pake low cost airlines, biasanya biaya bagasi nambah lagi. Nah ini kalau saya lagi hemat, saya biasanya bawa ransel aja..paling tinggal tambah satu tentengan lagi kalo masih kurang tempat.

Koper

1. Trip dalam jangka waktu lama seperti ke USA atau Belanda. Ini memang udah wajiblah yah.

2. Bawa barang yang gak bisa diuwel-uwel masuk ke dalam ransel. Misalnya bawa high heels buat kondangan. Ya kali masuk ransel?

kalibre luggage

3. Kalau malas angkat ransel. Biasanya ini trip 1/2 hari di mana saya bisa leyeh-leyeh jadi saya juga males angkat ransel. Tapi saya tetep pakai koper cabin size yang bisa masuk kompartemen di atas jadi gak perlu nungguin bagasi sewaktu tiba.

Jadi pilih yang mana?

Saya pribadi keseringan selalu bawa koper, terutama yang cabin size. Karena rata-rata bawaan saya dikit kok dan trip nya juga gak sampai seminggu. Dulu-dulu saya punya tuh tas kecil roda dua yang bisa digerek-gerek dan masih cabin size. Itupun nyolong punya papa karena bekas ikut tur. Tapi setelah dua tahun, koper warna biru itu sudah tak layak, dekil dan mulai ada kerusakan minor di sana-sini. Tetep bisa pakai tapi pengen ganti juga. Yah semacam pacaran gitu. Bingung mau putus atau lanjut.

Akhirnya, saya putuskan cari pengganti baru dan jodoh menemukan saya dengan Kalibre. Karena kadang ikut business trip, saya maunya koper yang keliatan elegan. Warnanya netral. Ringan. Dan rodanya empat. Karena koper lama rodanya dua, jadi saya mau ada perkembangan dong. Harganya juga masih pas di kantong. Cuma satu juta, masih ada kembali sedikit hehe.

Saya sengaja pilih Koper Kalibre yang 20 inch cabin size ini. Ini udah ukuran paling kecil tapi ternyata kalau diisi bisa banyak kok. Di depannya pun masih ada dua kantong lagi jadi bisa buat tambahan barang-barang saya. Lalu kopernya sudah termasuk sama kunci TSA. Ini penting karena kalau di USA mereka harus pake kunci beginian.

Saya baru coba pertama dan suka sekali. Apalagi sekarang gak perlu tarik lagi, karena rodanya empat bisa didorong aja gitu ke depan heehe. Sewaktu ke kota lama di Semarang, saya gerek-gerek koper ini sambil keliling buat foto – foto. Teman saya sampai bilang diangkat aja, kasian kopernya. Saya bilang gak usah. Kuat kok! Beneran kan sampai sekarang si kalibrenya masih oke oce.

kalibre

Selain koper kalibre, saya juga selalu bawa ransel untuk kegiatan sehari – hari di luar. Sedangkan koper udah jelaslah yah buat “lemari” saya di hotel. Kebetulan saya pernah dapat ransel Kalibre di suatu acara. Warnanya juga netral dan cocok buat saya yang wanita. Bisa dipakai di berbagai OOTD saya.

Jadi sekarang kalau jalan-jalan, saya sudah mirip Duta Kalibre. Ransel dan koper masing-masing merek buatan lokal asli Indonesia. Bangga!

Comments(10)

  1. May 11, 2017
    • May 11, 2017
  2. May 12, 2017
  3. June 6, 2017
    • June 6, 2017
  4. June 27, 2017
    • June 28, 2017
  5. July 1, 2017

Leave a Comment