Planetarium Jakarta dan Antrinya yang Nyebelin Banget!

Dari judulny, ini kecium banget yah aroma-aroma mau curhat hehe

Percayalah ku itu orangnya sabar dan kalem banget. Jadi kalau ku udah sebel, itu artinya kalau orang lain yang ngalamin, pasti udah mencak-mencak.

Semua kisah ini berawal ketika dibukanya kembali Teater Bintang di Planetarium Jakarta, sekitar akhir tahun 2017. Seneng dong yah? banget! Nambah satu lagi nih tempat wisata di Jakarta yang murah meriah. Akhir pekan jadi gak mati gaya deh.

Begitu dapat infonya dari share-an di FB, minggu esoknya ku yang belum pernah ke observatorium ini langsung ke sana. Jamnya lupa dah kira-kira jam 11 kali yah buat pertunjukan kedua siang itu. Nyampe sana, antriannya udah panjang. Jadi untuk sampai ke loket, harus antri dari mulai yang kursi-kursi yang dibikin macam labirin. Tapi saking panjangnya, ngantrinya jauh di belakang kursi itu. Kalau yang sudah di kursi mah, mendingan agak enak karena masih bisa duduk. Ku pun memutuskan mengalah dan pulang dengan hampa karena tahu gak bakal kebagian tiket.

Beberapa minggu kemudian, ku datang pagi banget (belajar dari kesalahan) buat beli tiket pertunjukan kedua. Antrian masih aja panjang. Kutanya satpam katanya untuk pertunjukan pertama ini antrian udah habis kalau sebanyak ini. Kubilanglah ku mau antri untuk pertunjukan berikut aja, lalu si satpam bilang loket baru dibuka sejam sebelum pertunjukan. Dafuq masih 3 jaman lagi.

Ku pun balik lagi dengan hati kosong dan perut keroncongan. Masih di hari sama, karena penasaran dan rasa dongkol, ku balik lagi agak siangan. Antrian tetep gitu gitu aja. Gila yah nih orang pada niat banget gak bergerak demi dapat tiket yah?

antri planetarium

Ku pun mau tak mau harus ikut gila dan ngantri juga lah. Dari monitor tertulis 380 tiket yang dijual. Ku ngitung kasar, kayaknya sih dapet lah yah. Ketika sejam sebelum pertunjukan, akhirnya loket sebesar lobang tikus dibuka. Antrian mulai mengulur. Aku mulai panas dingin dan pinggang encok. Semua mata pada ngelototin monitor biar tahu kedapatan tiket apa kagak. Masalahnya, 1 orang bisa beli 4 tiket, jadinya tiket cepet banget ludes.

380-376-370-dst bikin deg deg an banget.

Tak terasa, tiket sudah tinggal setengah dan posisiku masih di tengah antrian.

Tak berapa lama semua yang ngantri pada teriak ketika di monitor tertera angka 0. Napas tercekat, peluh berjatuhan dan pengen ngamuk. Namun tiba-tiba ada lagi angka 80.

“Buat penonton yang gak dapat kursi alias lesehan” ujar satpam menenangkan massa. Gimana pula itu?

Yang jelas, aku dan pengunjung lainnya tetep ngantri karena udah kepalang nanggung. Maju gak bisa, mundur juga kehalang banyak orang. Meski pesimis bisa dapet, tapi tetep lanjut. Emang ngantri di Planetarium ini semacam naik wahana ombak asmara, di mana emosi kita diaduk aduk, dibanting-banting, sambil keringatan karena AC cuma sepoi-sepoi.

Setelah berapa purnama, ku nyampe juga deket loket. Tapi semakin dekat akhir, semakin dikit juga tiket tersisa. Ku udah ada feeling gak bakal dapet karena depanku masih beberapa orang lagi dan pasti mereka langsung borong tiket 4buah tiap orangnya. Benar aja kan, tepat dua orang di depannku, tiket terakhir ludes. Gondok gak tuh??

Tanpa minta maaf dan kasih kejelasan atau basa-basi-busuk, si tukang loket langsung nutup lobangnya, and thats it. Semua penantian dan bolak balik hari ini hasilnya nihil. Kombinasi capek, laper, dan sistem yang gak efektif ini rasanya bikin hati dongkol-se-dongkol-dongkolnya. Apa mau dikata komplain pun tak guna. Agak-agak trauma sudah ngantri tiketnya. Jadi kucoret aja nih ide ke Planetarium dari daftar listku. Waktu itu sih sebenarnya Planetarium ada buka jadwal buat weekday tapi kan kerja jadi tetep aja gak bisa.

planetarium jakarta

Fast Forward beberapa bulan kemudian, ku lagi senggang nih sehingga timbul motivasi mau coba ngantri jahanam di Planetarium lagi. Ditambah temenku yang beruntung pernah liat pertunjukan di sini bilang pertunjukannya bagus. Okey lah ku berusaha positive thinking, kali aja sekarang udah agak sepi dan sistemnya lebih baik.

Manusia itu memang tidak berubah, pun si Planetarium.

Ku sengaja datang hari sabtu jam 10.15. (Ohya sekarang hari biasa malah sudah ditiadakan, hanya khusus rombongan saja. Tapi kalau ada slot boleh ikut rombongan tersebut. Tapi gimana kita sebagai masyarakat umum tau kalau ada rombongan dan slot di Planetarium? Makanya ya bok dibikin dong pembelian secara online. huft!).

Pas masuk TIM, jajaran bus sudah terparkir rapi. Matik! Ada rombongan! Berarti rame nih!

Bener aja. Suasana udah kayak Tanah Abang. Banyak anak sekolahan lagi tur. Mereka udah memenuhi antrian dan sisanya bermain sana ke mari. Ku teguhkan hati untuk sekali lagi ngantri mulai dari di belakang. Baru ngantri, udah dapat info jam 12 tiket sudah habis. Tinggal jam 3. OMG! Dan loket baru akan dibuka jam 2, which is mengharuskan aku dan yang laen mau tak mau harus tetep ngantri 4 jam. Ya ampun kalau naik kereta ke Bandung, nih udah nyampe deh. Salutnya banyak yang memilih bertahan berdiri ngantri sampe duduk di lantai. Tapi ada juga yang pasrah dan keluar dari antrian.

Bener-bener deh aku heran banget dengan sistem pembelian yang mengharuskan belinya sejam sebelum. Buat apa sih? sistem ini nyusahin banget. Kami gak bisa berbuat apa-apa. Keluar sedikit, antrian udah diambil orang dan harus mulai ngantri lagi dari belakang, yang mana berarti resiko ga kebagian tiket. Dalam 4 jam itu, aku sampai gak ke WC dan gak makan minum (untung udah makan minum wc dari rumah karena udah kepikir bakal begini). Lalu bayangin deh pas udah waktunya makan siang, yang antri kan kepaksa nitip ama orang dan mereka makan minum di antrian yang bikin lelehan es, tumpahan air, bungkus makanan, botol aqua jadi bertebaran di mana-mana. Apalagi kebanyakan bawa anak which is berdiri/duduk bersama mereka dalam waktu 4jam itu bikin kesehatan mental sedikit terganggu sedikit sih. Ada yang nanggis-nanggis, tendang-tendang kursi, you name it lah.

Waktu berjalan lambat banget hingga akhirnya jam 1, satpam mulai jalan nge-absen satu-satu dan nanyain mau beli berapa tiket dan masing-masing dapet kertas berisi angka tiket yang mau dibeli. Setelah itu, ya wes nunggu lagi sejam buat loket dibuka. Dan satu lagi kritikku adalah kenapa cuma ada satu loket sih?

Begitu akhirnya tiba juga giliranku, akhirnya aku beli satu tiket which is sangat jarang orang ngantri selama itu tapi cuma beli sebiji doang. Habis beli, ku malah disamperin ibu-ibuk tanyain ku beli berapa tiket, dengan harapan bisa nebeng kali yah. Maaf yah buk, ku suka nonton sendiri!

Karena udah muak mendekam di Planetarium, ku pun nyari makan siang (yang terlambat) dulu dan numpang wc di bioskop 21 TIM. Sungguh ku berharap Planetarium bisa sekeren bioskop ini yang pengunjung dateng bisa langsung milih mau jam berapa. Kalau habis, yah tinggal pilih jam berikutnya. Namun sepertinya, ku tahu jawabannya kenapa harus antri beli sejam sebelum, karena saudara-saudara di tiket yang dibeli tidak tertulis tiket tersebut untuk jam pertunjukan ke berapa. Semua tiket sama, cuma kayak kertas parkir yang tertulis harga gitu doang. Ya elahhh~~~

Anehnya lagi nih, ku kan makan dulu sampai setengah jam. Pertunjukan mulai jam 3. Ketika 14.30 ku ke Planetarium, ruangan kosong melompong. Ku bingung ini studionya di mana? tanya ke satpam dia bilang “Maaf buk tiket sudah habis besok aja datang!”

“Lah pak, aku punya tiket.” kutunjukin gede-gede.

“Oh sudah punya tiket, ke mana aja bu, ayo naik ke atas sana.” Lalu dia pun membukakan jalan buat naik ke lantai 2.

Lah gimana sih? kan masih ada setengah jam sebelum pertunjukan. Emangnya sudah pada masuk dan mulai?

Pas ku tanya ke bagian orang di dalam studio, si bapaknya bilang “Iya bisa kok dimajuin kalau sudah penuh!”

Ku cuma bisa geleng-geleng kepala aja dengan sistem mereka. Pas masuk studio, tidak ada nomor bangku atau apalah di tiket. Jadi duduk bebas cari sendiri (pantes bisa jual tiket buat lesehan). Ku pun duduk di bangku yang seadanya nemu kosong. Studio emang sudah penuh. Mungkin karena pada takut gak kebagian kursi kali yah.

planetarium

Hingga pada akhirnya mendekati jam 3, pertunjukan dimulai. Studio gelap total, lalu sisanya kami dipertontonkan dengan kemegahan galaksi kita. Keren juga sih setelah perjuangan beli tiket ini. Tapi karena bareng ama tur anak sekolah, ribut banget jadinya. Ada yang keren dikit, mereka tepuk tangan. Dan itu hampir tiap saat jadi rasanya mereka sengaja bikin keributan gitu.

Anyway, selama pertunjukan sejam memang dilarang memakai HP / kamera dan apapun itu. Jadi aku gak bakal kasih spoiler di sini dan ku tidak foto apa-apa, hanya mencoba untuk menikmati buah dari perjuanganku. Ceritanya biar kalian pada penasaran heheh. Overall ceritanya berkisah tentang bumi dan temen-temennya. Kata penjaga apa yang ditampilkan ini bukan hasil rekaman loh tapi nyata adanya. Nah si tukang narator juga menceritakan dengan gaya bahasa santai dan humoris jadi seru lah. Cuma satu hal yang perlu diketahui. Nonton di sini, kita bakal tahu bahwa bumi itu bulat. Jadi yang punya pandangan beda, jangan baper yah.

Pertunjukan cuma satu jam loh, and worth it. Yang enggak banget, cuma ngantrinya doang itu sih. So, bagiku tiketnya sih murah cuma Rp.12.000/dewasa (Rp.7.000/anak-anak) tapi karena susah dapetnya plus harus ngosongin waktu buat antri, jatuhnya jadi MUAHAL BANGET!.

Bagi yang pengen menguji kesabaran ke sini aja deh, cobain. Ohya ada beberapa tips buat kalian :

  1. Datanglah berdua atau lebih. Bukan kenapa-napa biar ada yang gantian ngantri gitu. Di sampingku pas ngantri dia juga beliin buat cowoknya. Cowoknya baru datang pas makan siang bawaiin dia siomay. Lalu si cowok pun yang gantian jaga sementara si cewek istirahat dan sholat. Tapi please jangan bawa anak-anak atau lansia. Kasian beut. Anak di sampingku sampai bobo siang di kursi dan nonton segala macam yutub ampe berapa episode. Biarlah mereka di rumah aja. Baru ke Planetarium setelah beneran dapat tiket. Ini bagus juga biar ruangan gak penuh sesak.
  2. Kalau mau jam yang pertama, datang dari jam 7 pagi yah. Pokoknya bawa segala macam hp, power bank, buku, buat ngisi waktu selama ngantri berjam-jam.
  3. Ke WC dulu karena habis itu gak bisa.
  4. JANGAN buang sampah! Aku pun laper dan pengen makan, tapi yah bok dikumpulin di kantong sampahnya. Dan please Planetarium mungkin bisa kasih tong sampah deket antrian.
  5. Sekali lagi semua ini terjadi karena sistem pembelian yang ribet. Zaman udah canggih gini, bisa online, bisa mudah kenapa musti susah yah? Gpp deh kalau saya sebagai pengunjung bayar lebih mahal tapi gak buang waktu, tenaga ampe segininya.

Dah sekian curhatan saya. Adakah yang punya pengalaman sama? atau ada yang gak se-menderita ini ketika beli tiket di Planetarium?

Pesan Terakhir :

Bilangin Dilan sana, yang berat itu bukan rindu, tapi ngantri di Planetarium ini.

**

Jam Pertunjukan : 9.00, 12.00, 15.00 (Sabtu, Minggu, Libur Nasionl dan Cuti Bersama) Tapi please jangan datang di hari libur, karena katanya antrinya bisa ke luar gedung.

Comments(16)

  1. March 14, 2018
    • March 14, 2018
  2. March 14, 2018
    • March 15, 2018
  3. March 14, 2018
    • March 15, 2018
  4. March 15, 2018
    • March 15, 2018
  5. March 15, 2018
    • March 15, 2018
  6. March 16, 2018
    • March 20, 2018
  7. March 24, 2018
    • March 24, 2018
  8. April 4, 2018
    • April 4, 2018

Leave a Comment