Nge-fly Habis makan Pinang, Sirih dan Kapur di Papua

Aku baru saja tiba di Bandara Sentani dan langsung keluar ke parkiran. Karena masih teler berat karena kurang tidur di flight malem, mata masih sayu banget. Pas jalan ke mobil, ku liat ada bercak merah di tanah. Eeeww darah siapa nih? Aku pun menghindar dengan cepat. Tapi tak lama, bercak becek itu ada lagi.

ludah pinang papua

Apaan sih ini?

Tak lama aku melihat sekeliling ke arah orang-orang yang mulutnya asik mengunyah. Oh iya sirih dan pinang. Jadi yang sedari tadi aku yang ku liat itu adalah lepehannya. Tapi buat turis yang baru pertama kali menjejakkan kaki di sini kayak aku, sungguh ini bikin culture shock juga sih.

Terus pas masuk ke hotel malamnya, ditambah pula ada tulisan “Dilarang meludah pinang” di kamarku. Makin lah yah aku was-was ngecek kasur, kali aja ada noda terlarang. Peringatan ini mungkin mirip-mirip yah ama larangan yang biasa kayak “Dilarang makan / membawa durian” atau sejenisnya. Meski sirih dan pinang tak berbau nyengat kayak duren, tapi katanya bekas noda merah menyalanya akan selalu tampak, jadi wajarlah pihak hotel cemas. Apalagi mengingat seprei, handuk dan beberapa perlatan kan warnanya putih tanpa dosa ngono.

Lanjut tentang pinang dan sirih…

Sebenarnya budaya makan pinang atau sirih ini gak cuma ada di Papua. Di Jambi, Bengkulu atau daerah melayu pun dikenal Tarian Sekapur Sirih di mana tamu terhormat akan mengambil secuil sirih lalu dikunyah sebagai bentuk penghormatan. Tapi emang sih rata-rata tinggal orang tua aja yang masih akrab dengan budaya ini. Jarang banget ada anak muda yang nyirih, apalagi anak kekinian..hm yang ada bukan nyirih tapi nyinyir. #Eh

Nah itulah bedanya kalau di Papua ini, makan pinang dan sirih ini levelnya sudah dewa deh. Mulai dari yang jompo hingga yang ingusan sudah mulai dicekoki dengan sirih dan pinang. Jadinya udah pasti pemandangan gigi merah ini sudah biasa banget. Awalnya ku heran ngapain sih pada ngunyah-ngunyah ini? emang manfaatnya apa?

Rupanya buanyakkk! Beberapa sumber yang aku baca, PSK (pinang, sirih dan kapur – disingkat aja yah biar gak capek ngetik!) ini bisa buat antiseptik di mulut, buat menjaga kesehatan mulut, bikin gigi kuat, baik buat pencernaan dan yang paling lucu katanya baik buat rahim dan bahkan bisa merapatkan alat kelamin perempuan(?).

*Be right back nelen pinang dan sirih dulu banyak-banyak*

Tapi ada juga yang bilang karena di papua jarang-jarang ada buah, jadi sebagai penutup makanan yah dessert-nya ini si PSK. Selain itu, PSK juga bisa membantu menghilangkan rasa amis habis makan ikan gitu.

Apapun itulah yah tapi jangan sering-sering karena ada efek negatifnya yakni bisa bikin luka di mulut hingga kanker juga loh katanya.

Okay stop sampai di sini. Kok jadi berasa jadi blogger kesehatan nih heheh.

Anyway, pas di Jayapura kemarin, emang beberapa sempat nawari aku jadi PSK (duh maaf singkatan yang kubuat ini berkonotasi negatif hehe), tapi aku kayak masih yang ogah gitu. Padahal di sepanjang jalan banyak banget yang jual. Biasa ditumpuk kecil-kecil gitu pinangnya. Sebenarnya pas jalan-jalan di Jayapura ini, kalau aku perhatiin banyak sih pohon pinang menjulang tinggi gitu tumbuh aja di rumah warga, pinggir jalan dll. Kayaknya tinggal dipetik, ambil sendiri. Eh tapi gak boleh yah? kudu izin ama si pemilik. Jadinya banyak deh yang jualan di pinggir jalan. Tapi kirain mereka sekalian jualan gorengan, es teh, kerupuk gitu biar rame dan aku juga bisa beli sesuatu gitu hehe.

Lalu akhirnya di hari ketiga perjalanan, pas lagi leyeh-leyeh di Jembatan Kuning, ada seorang gadis penjaja PSK + pop mie. Karena lagi senggang, ku hampiri dan tanya-tanya. Satu kelompok (duh apa yah bahasanya.. maksudnya satu kepal itu) PSK dia jual 10.000 saja. Murah juga. Lalu datanglah pace yang langsung membeli beberapa. Sambil menunggu dimasukin ke kresek, sambil itu pulalah si pace mengambil sebatang sirih lalu mencoel bubuk kapur dari kaleng rokok.

KRAUK KRAUK KRAUK…. si sirih itu pun berpindah ke mulut pace.

pinang sirih

Ekspresinya datar aja, kayak ngunyah ciki kali yah. Tapi aku yang ngelihat aja jadi napsu.

Lalu tak lama datanglah satu temen rombonganku sebut saja A (karena ku lupa namanya wkkw). Si A sudah mencoba PSK pada hari pertama, dan kini pengen lagi. Tapi niat itu diurungkan karena bajunya hari itu putih. Mungkin takut menodai bajunya. Kan belum foto OOTD hehehe.

Keesokan harinya, di hari keempatnya nih, rencananya kami akan menuju ke salah satu kampung di pinggir Danau Sentani. Hari sudah siang, namun aku belum makan siang. Yang sudah aku lakukan cuma mencomot setengah mangkok indomie kopertraveler dan beberapa cilok (yes di papua cilok juga ada dan enak! wong yang bikin orang Surabaya!). Karena belum terlalu laper, aku putuskan makan beratnya tar aja agak siangan.

Nah ketika menuju ke pulau tersebut, kami harus menjemput Pak Elvis dulu yang nanti akan mengantarkan ke kampungnya. Seperti pace pace di Papua, bapak ini membawa sekantong PSK lalu duduk dekat denganku dan si A, yakni di ujung kapal. Sepanjang jalan si bapak mulai menikmati PSK. Si A pun juga akhirnya luluh. Mungkin karena bosen di kapal, si A pun akhirnya mulai meminta PSK si Pak Elvis.

Berdua mereka asik masyuk dengan PSK, sehingga aku pun jadi tergoda.

Tanpa bertanya lagi, Pak Elvis memberikanku sebiji buah pinang. Aku agak bingung sih harus bagaimana memakannya. Kalau di sini, buah pinang begini ada yang dimakan sama kulitnya, ada juga yang dikelupas dulu. Aku memutuskan makan tanpa kulit, secara pasti nih buah kagak dicuci kan yah kulitnya.

pinang

Aku berusaha memotek-motek si buah tapi gagal maning. Kulitnya keras banget dah. Sudah biasa ditempa kejamnya kehidupan kali yah?

Si A yang melihatku hopeless pun memberikan trik.

Digigit ujungnya dulu, baru dikupas dari belakang.

Tetep ku tak bisa. Ribet! Ada kali 5 menit aku berusaha buka tapi selalu gagal di tahap pertama yakni gak kuat gigit. Akhirnya ku serahkan si buah itu ke pak Elvis dan minta dia bukain pake giginya yang pasti sudah teruji handal. Begitu terpotek dikit, baru dah nampak itu buah pinang yang terselimuti bulu-bulu atau serabutnya. Kecil aja kok ukurannya.

Aku pun disuruh memakan si pinang dulu, baru nanti sirih dan kapur menyusul.

Baik.

Aku coba gigit sedikit pinangnya. Tak terlalu keras kayak kulitnya. Ya iyahlah…

Gigitan pertama tidak berasa apa-apa. Tapi setelah satu biji terkunyah, mulut jadi sepet dan kering.

Habis itu si Pak Elvis menyodorkan aku sebatang sirih yang lebih mirip buncis tapi bentol-bentol kurapan. Dia lalu mengolesnya ke kapur sedikit. Adegannya kayak lagi nyocolin cokelat Nyam-Nyam. Aku pun menerimanya dan menggigitnya. Semua itu kukunyah bersamaan, masih sambil clueless sebenarnya aku lagi ngapain.

Berharap gigiku sudah kayak orang lokal, aku mencoba memamerkan mulutku ke Pak Elvis. Olehnya cuma dijawab belum merah, dan lantas memberikanku sirih lagi. Kali ini dengan kapur yang banyakan.

Baik. Aku makan lagi.

Sementara itu si A bercerita kalau efek pertama orang yang belum pernah coba PSK adalah bisa mabuk.

Argumen itu lantas di-counter ama Pak Elvis “Asal jangan telan ludahnya tidak apa-apa.”

GLEK!

Mendengar itu, aku tanpa sadar malah menelan liurku.

Aku panik.

“Pak ini barusan aku ketelan, gak apa-apa?”

“Oh sudah, tak apa.” jawabnya tenang.

Yee….gimana sih. Akhirnya kuputuskan untuk membuang sisa ludah yang seakan lumer keluar di mulut ini. Pas dibuang ke laut, tampak cairan oranye keluar dari mulut.

“Pak ini dimakan sampai kapan?” tanyaku.

“Sampai sudah tidak ada rasa lagi.” jawabnya.

Oh gitu. Aku pun dengan sabar masih mengunyah-gunyah, berharap gigiku cepat oranye biar bisa difoto.

Lama-lama aku mulai mati rasa. Malahan berasanya gak punya kepala lagi, karena rasanya ringan banget. Padahal saat itu matahari teriknya bukan main, tapi rasanya anteng sekali.

Aku sempat terdiam, sambil tubuh mengikuti ayunan kapal kayu. Ke kiri ke kanan, aku ikuti aja ritme ombak yang membawa kapal ini. Sadar bahwa otakku sudah mulai hibernasi, sejcara bijak, aku putuskan balik ke dalam kapal. Temen-temenku yang laen sedari tadi di dalam kapal kayaknya sudah ngeh aku habis mencoba PSK.

“Bibirmu bagus loh len. Pipi juga jadi merona merah.” puji Kak Eka yang cuma kutanggapi senyum-senyum tipis.

Mungkin karena mataku mulai sayu dan aku mulai sedikit limbung, temen-temen sadar bahwa aku tanpa sadar sudah bukan Lenny 5 menit yang lalu.

Aku pun duduk di kapal dan memilih udahan aja. Sambil membuang ludah-ludah oranye ke laut, aku buang juga tuh PSK yang telah melebur jadi satu di mulut. Sana biar jadi makanan ikan saja kau PSK~~

Si Richo langsung menyuruhku (baca memaksa) menengak sebotol aqua agar menghilangkan efek PSK. Aku patuh saja. Si kak Gio juga sempat menyuruhku pindah duduk di tengah biar aku gak terjatuh ke laut. Aku patuh saja.

Hahah kalau dipikir-pikir lucu sekali sih waktu itu. Mana ketika aku berusaha mengenyahkan PSK dari mulut, beberapa seratnya justru nyangkut di gigi. Jadi adegan ku korek-korek PSK itu pas banget kayak ekspresi orang bego. Pokoknya aku yang halu saat itu puas lah jadi bahan bully temen-temen saat itu.

Untungnya perasaan nge-fly itu gak terlalu lama. Mungkin sekitar 15 menit saja. Habis itu paling berasanya ngantuk doang, males mikir, hidup jadi selow, dan lapar pun tidak. Nah ini yang terakhir sangat bukan aku banget. Padahal pas itu aku belum lunch cuma nyemil, dan pas late lunch mau jam 14.30 WITA masih belum ada napsu makan, sehingga nyaris cuma masuk makanan ke perut secuil doang. Dinner pun makannya agak telat tapi tetap perut gak keroncongan banget. Sungguh luar biasa! Cocok buat diet nih #eh

Pas besok-besoknya sudah gak nge-fly, akhirnya Si A juga cerita tentang pengalamannya. Dia sempat nyoba di hari pertama. Menurutnya saat itu karena baru nyampe dan berada di luar ruangan seharian, dia merasa urat lehernya tegang. Tapi ketika makan PSK, syarafnya langsung kendor, dan masalah leher teratasi dengan cepat.

Baik. Pantesan dia nagih!

Kalau buatku? hm… ini pengalaman baru sih nge-fly tanpa perlu minum. Tapi mungkin lain kali nyoba makan tapi jangan sampai ketelan ludah sendiri. Pengen tahu apakah hasilnya juga bakal sama?

FYI, aku orangnya jarang minum alkohol sih jadi bisa aja karena itu jadinya sangat sensitif hehe. Btw foto aku lagi nge-fly ada, tapi ya ampun jelek banget. Sampai aku mikir ini beneran mukaku kah? wkwk jadinya gak lulus sensor. Sebagai gantinya, kukasih foto adik manis satu ini yah!

pinang-papua

 

Ada yang pernah makan pinang dan sirih juga ? gimana sensasinya?

About the author

Travel Now or NEVER
20 Responses
  1. Hahahaha akhirnya ya

    Aku pertama ke Papua juga kaget lihat merah-merah di aspal. Kirain abis ada bunuh-bunuhan. Tahunya sirih pinang.

    Pertama kali nyoba nyirih biasa aja, justru kedua kalinya yang fly. Habisnya kebanyakan sih. Tapi efek flynya beda, jadi lebih ringan dan pengen ngomong terus gak henti-henti.

    Kebiasaan nyirih pinang ini sebenarnya dibawa orang luar, kebanyakan orang Melayu. Lalu jadi kebiasaan orang Papua, khususnya di pesisir. Di daerah gunung agak jarang karena di sana pinang gak tumbuh.

    Oh ya, bandara Sentani sekarang udah jauh lebih bersih dari ludah pinang, beda ketika pertama saya ke sana tahun 2014. Bersihin ludah pinang itu susah banget loh, bandel gak mau hilang hahaha

    1. Haha parno abis ya kl pertama liat noda merah itu!
      Oh begitu kah? jadi kalau di kayak wamena gt jarang nyirih dong orangnya?

      Hm sebagai orang melayu aku justru nyirih pertama kali di sana.

      Iya mas daeng paling gak di bandara sentani itu yang ada ludah cuma di luaran lah gak sampai di dalem bandara hehe

  2. Hahaha seru kan jadi punya bahan cerita!

    Nah baca komen Daeng, aku baru tahu kalau budaya makan pinang itu bawaan dari Melayu. Jadi ingat waktu mas Faat di Bengkulu jadi tamu kehormatan trus disuruh mengunyah sekapur sirih, trus pada lupa sesudahnya dia butuh minum atau gak, hahaha.. 😀

  3. Dulu pas tinggal di NTT sih udah terbiasa dengan kebiasaan masyarakat sana yang suka PSK (duh singkatanyya :V),, tapi kayanya gak semasif di papua sih. Yang sering nge-PSK biasanya orang2 di daerah yang lebih pelosoknya..

    Ditunggu ah foto kak Leni pas nge-PSK nya :V

    -Traveler Paruh Waktu

Leave a Reply