Pasar Digital Pertama di Indonesia? yah Pasar Semarangan!

Halo guys, kalau pada ngikutin media sosial saya, harusnya tahu yah kalau aku baru balik dari Semarang. Meski sebelumnya sempat drama banget karena ketinggalan pesawat di Singapura, namun yang penting bisa nyampe juga di Ibukota Semarang dan hore-hore lagi bersama teman-teman.

Nah dalam rangkaian famtrip Semarang Hebat kemarin, salah satu agendanya adalah mengunjungi pasar lokal yakni Pasar Semarangan. Dulunya lokasi pasar ini adalah sebuah kebun binatang, lalu tutup dan mangkrak. Biar gak terlantar, oleh pemerintah, dihembuskanlah sebuah nyawa baru yakni agar tempat ini berubah wujud menjadi sebuah pasar. Tapi bukan pasar becek yang bau amis gitu loh yah. Soalnya ini pasar jualan utamanya adalah makanan siap jadi.

Pasar tinjomoyo

Lokasinya ada di hutan Tinjomoyo, sekitar setengah jamlah dari pusat kota. Awalnya aku gak tau ini lokasinya di hutan, jadi pas dianter ke sana agak bingung ini mau ke mana yah? Setibanya di sana, ada sebuah area luas tempat di mana banyak gazebo dari bambu. Kira-kira ada 20 gazebo kali yah. Jadi masing-masing penjual, diberi satu gazebo dan bebas mau jual apa. Kebanyakan sih jual makanan tradisional, tapi ada juga makanan western seperti steak, chinese, jepang atau arab gitu. Cukup komplit dan bikin ku galau mau makan apa. Soalnya enak-enak sementara perutku kan cuma satu.

pasar semarangan booth

Begitu masuk, ada booth BNI di sana. Tempat ini emang hasil kerja sama pemerintah dengan bank BNI sehingga semua transaksi harus menggunakan produk e-money bank ini yakni BNI Tap Cash. Kalau belum punya, bisa langsung beli di sana, atau kalau ada kartunya tinggal top up. Untungnya nih aku beli, dan gak nyesel karena kartunya dibikin khusus edisi Semarang. Lucu~~ maklum yah aku doyan ngumpulin kartu macam beginian.

Lalu buat cara kedua bertransaksi, bisa dengan menggunakan aplikasi Yap! Terus tar bayarnya tinggal pake QR code. Tapi kalau gak mau beli apa-apa, cuma masuk doang, yah gratis. Tapi lur, yakin gak ngiler nih ntar?

pasar digital

Ku sempat tanya sih ke salah satu penjual, “mbak misalnya kalau mesin lagi error atau udah makan, terus mau bayar saldonya kurang, boleh nombokin pake uang tunai gak?” si mbak penjual menjawab tidak boleh. Dia lebih baik pembeli ngutang aja dulu, besok-besok baru bayar. Wah segitunya yah! Iya emang, karena kan ini adalah pasar digital pertama di Indonesia. Jadi kalau ke sini tidak perlu lagi bawa-bawa uang receh karena semua sudah cashless. Karena mungkin baru satu-satunya, rencananya Menpar Arief Yahya bakal menjadikan tempat ini sebagai percontohan untuk pasar-pasar lainnya. Hebat nih! Kapan lagi yah kan liat mbak-mbak pake kebaya yang gesit sekali pas menggesek kartu EDC.

bni tap cash

Pasar Semarangan tergolong masih baru, dibuka sekitar April 2018 lalu dan beroperasi mulai jam 3 sore hingga jam 9 malem tiap harinya. Pas ku datang sore harinya, ku terpengarah melihat banyak monyet yang berkeliaran di belakang area, yang notabane emang rumah mereka. Tapi sayangnya belum puas lihat mereka, gerombolan monyet ini keburu diusir ama petugas, mungkin takut si monyet ngambil jajanan para pedagang yah.

Untuk kalangan para pencari tempat Instagramable, di sini juga ada beberapa spot foto ciamik yang bikin betah.

semarangan

Terus jadinya aku makan apa aja? Aku sih makan satu doang yakni BAKSO! Yaelah, gak jauh-jauh yah. So me! Tempat bakso yang aku kunjungi ini juga jual Mi Kong, yakni mi dari singkong yang teksturnya kenyal dan rasanya gurih. Harganya semua juga masih murah-murah. Kayak bakso Rp.15.000, Mi Kong Rp.6.000. Nambah terus nih ceritanya. Cocok bangetlah buat petualang kuliner macam aku. kuliner pasar semarangan

Selain makanan yang enak-enak, makan di sini juga makin nikmat karena berasanya makan di kampung dengan rasa yang otentik. Aku sebagai pembeli bisa langsung bercengkerama sama penjual, sambil melihat langsung dia nyiapin makanan. Apalagi pas aku pesen bakso, tempat kuah kaldunya itu tepat di depan mata dengan kuah menggelegak. Mana masih lengkap dengan tulang sapi ama tetelannya. Gimana coba aku gak lahap makannya?

Jadinya dijamin fresh nih makanan di sini, tanpa harus beneran ke tempat asal makanannya lalu bedol desa. Alat makannya juga tradisional banget. Kayak mangkok bakso dari tempurung kelapa, bungkus pake daun dan macem-macem. Semoga ini menjadi kebangkitan makanan lokal Semarang dan Jawa Tengah untuk bisa go digital, tapi tetap dengan jati diri lokalnya!

nasi jantung

Semoga saja kalau nanti sudah semakin ramai, bakal ditambahi beberapa kursi lagi beserta meja agar lebih leluasa makannya. Sehabis makan, jangan lupa main ke area belakang, karena katanya ada jembatan dan beberapa spot yang indah. Sayangnya ku tak sempat lihat sampai malemnya. Padahal harusnya sih indah loh secara ada lampu-lampu yang bakal menerangi area ini. Remang-remang romantis-romantis gitu deh!

hutan tinjomoyo

Yuk di-support pasar ini sedulur.. ajak temannya sekampung yak!

Pasar di semarang

 

About the author

Travel Now or NEVER
22 Responses
  1. Aku seneng di sini ketemu Mie Kong yang udah langka banget, kalah sama mie instant kali yaaaa….

    Dulu waktu kecil suka jajan mie singkong itu di pasar dekat rumah mbah. Jadi nostalgia deh di Pasar Semarangan ini 😀

Leave a Reply