Tur MNC Vision dan Serunya Dolby Experience

Tau gak napa kalau staycation aku dan adikku (meme) bakal seneng banget?

Karena..

karena..

..

Kami bakal puas nonton seharian!

Di kos meme sebenarnya ada TV. Begitu pun di rumah yang di Jambi. Tapi channelnya terbatas banget dan adanya yang lokal pula. Itu pun sudah pasti remotenya dikuasai ama ibu kos dan mamaku. Yang diputar pun tak jauh-jauh dari “Anak Jalanan”, “Kisah tukang bubur naik haji” dan sekelasnya.

Sedangkan aku dan meme tentu bedalah yah kelas tontonannya. Jadi pas nginep di hotel atau traveling gitu, langsung deh gantian meme yang pegang kendali. Tontonannya pasti film-film box office gitu. Dari yang awalnya aku main HP, lalu karena suara film yang diputar begitu menggema, ku jadi penasaran juga..dan berakhir nonton deh.

Kalian juga suka pada gitu gak sih?

Untuk menjawab rasa penasaranku seputar film dan proses di baliknya, kemarin aku mengiyakan ajakan main ke MNC Vision #CeritadiMNCVision yang ada di Kedoya, Jakarta Barat.

Kalian tau Indovision? Top TV? Okevision? Nah mereka bertiga ini sejak Desember 2017 udah diganti menjadi MNC Vision. Oleh karena itu, tak heran sih MNC vision sekarang telah mendominasi pasar TV kabel di Indonesia hingga 60%. Soalnya channelnya juga lengkap sih hingga 139 channel. Begadang berapa malam tuh yah baru kelar nontonin atu-atu?

Di acara tur maen ke kantor mereka, pertama aku dan rombongan blooger mampir ke Walk in Center-nya alias tempat untuk menghandle para tamu yang datang. Kami pun disambut dengan wajah-wajah ramah yang bakal melayani sampai puas! #eh

MNCVision

Setelah itu, aku dan romobongan diajak keluar panas-panasan. Sempat mikir nih mau ke mana yah? gali kabel TV apa? Eh rupanya aku diajak ke lahan di sebelah kantor, katanya ada Antenna Farm.

Ha? kebun di tengah jakarta? Tapi rupanya isinya bukan buah atau sayur, tapi pohon besi alias parabola.

Lama banget dah rasanya ku tak pernah ngelihat parabola lagi. Di rumahku di Jambi, kami sih masih punya satu parabola segede gaban yang tinggal kerangka doang dan sudah karatan kuning-kuning. Kalau dibandingin dengan parabola di sini, duh..cuma upil doang deh. Soalnya di sini parabolanya raksasa banget dengan total 34 parabola berbagai ukuran. Yang paling gede, ampe punya dua lantai gitu hahahha.

Antenna MNC

Langsung deh semangatku memuncak, dan segera lelarian melihat ke sana ke mari sampai lupa gak dengerin lagi penjelasan si guide. *maafkan aku pak*

Habisnya kalau gak ikut tur ini, mana mungkinlah kan orang umum dikasih masuk. Mana akses masuk dijaga ketat ama pak satpam. Jadinya ku seneng banget foto-foto di sini, berhubung langit Jakarta juga lagi sangat terik seperti biasa.

Antena MNC

Setelah mulai gosong, tur pun dilanjutkan balik ke gedung ber-AC untuk melihat tempat berikutnya, yakni penyalur keluh kesah atau nama bekennya call centre. Ku pikir itu ruangan bakal gaduh yah secara orangnya banyak dan sedang telponan. Rupanya enggak loh! Suaranya pada pelan-pelan dan santun banget. Training berapa lama nih mbak mas nya kalo leh tau?

Memang sih semuanya pada pake headset gitu, tapi kasak-kusuknya mulus banget. Kalau gini gak heran sih lebih dari 100 agen ini mampu menjinakkan 6000an telpon dalam sehari dari para pelanggan terkasih. Mau dari Papua hingga Aceh, semua diladeni. Tepuk tangan dulu dong~~

Call Centre MNC Vision

Setelah itu, lanjut lagi kita.

Berhubung sudah di tempatnya TV, gak sah dong kalau belum masuk studionya. Tapi karena aku udah pernah tampil di depan kamera, jadi kali ini, aku main di belakang..kamera saja. Udah pantes belum?

Studio MNC Vision

Sesi terakhir yang ditunggu-tunggu pun tiba. Salah satu agenda kami diundang adalah karena ada orang dari Dolby Singapura yang datang. Tahu kan Dolby? itu loh kalau nonton bisokop, ketika filmnya mau mulai, bakal ada suara nonggol “ting dum dum” dengan video bola yang kelempar sana-sini. Terus yang paling kuinget adalah bisikan gaib “All around you” yang bikin bulu-bulu berdiri.

Opening yang selalu nyantol di kepala ini tentu bukan kebetulan semata tapi sudah pasti diperhitungkan. Di akhir kunjungan kami, ada narasumber kece yakni Khikmawan Santosa dari Crossfade Audio Post yang bakal menjelaskan hal ini. Mas kiki ini rupanya sound designer hits Indonesia. Dari tangan dinginnya, sudah lahir film-film keren sebut aja Cek Toko Sebelah, Kartini, Critical Eleven de el el. Meski udah hebat banget, mas-nya gak pelit ilmu dan sabar menghadapi kami (aku sih) yang minim banget pengetahuannya soal suara. Taunya cuma menikmati film tapi gak ngeh behind the scene-nya itu ada orang yang sibuk merekam suara langkah kaki, goyang-goyangin dedaunan hingga berulang-ulang ngucurin air biar dapet suara jernih sesuai kebutuhan. Yup baru kali ini deh aku kenalan sama profesi sound designer.

Yang lebih mencengangkan lagi, ternyata studio milik mas Kiki ini merupakan yang pertama dan satu-satunya di Indonesia yang sudah Dolby approved. Sebelumnya kalau mau “meramu” suara, mas Kiki kudu ke luar negeri biar suaranya, musiknya bisa diterima secara maksimal pas karyanya diputer di bioskop. Meski gitu gak mudah loh dapat lisensi kayak gini. Karena Dolby kan brand yang sudah terpercaya banget kalau soal memanjakan telinga jadi dia pun tak mau main-main dengan standarnya.

Rombongan blogger juga beruntung sempat nyobain nonton beberapa klip film dengan berbagai speakernya Dolby yang harganya bikin elus-elus dada itu. Tapi emang wagelaseh kalau nonton pake Dolby. Film apapun itu, bisa buat aku bengong cuma gegara dentuman suaranya. Kayak berasa di bioskop gitu loh yang jantung berdetaknya seirama dengan adegan yang ada. Mungkin itulah sebabnya orang-orang habis nonton Pengabdi Setan (juga hasil karya mas Kiki! Salute!) pake Dolby di bioskop, pasti susah tidur semaleman. Rasanya resonansi suaranya ngintilin mulu.

Tapi buat anak rumahan atau keluarga yang susah ke bioskop, tenang wae karena sekarang ada kabar gembira nih. Si Dolby ini barusan kerjasama sama dengan MNC Vision. Jadi kalau berlangganan MNC Vision, sudah ada 3 channel yakni RCTI, HBO, Fox Movies yang kejernihan suaranya sudah diakui dari Dolby. Jadi gak usah lagi ke bioskop juga tak masalah karena kualitasnya udah sama dengan kayak nonton di bioskop, kalau pake MNC Vision bukan yang lain yah..

MNC TV

Oh ya, Dari peserta blogger yang datang kemarin, kebetulan ada seorang ibu yang pengguna MNC Vision. Kebetulan dia punya perkebunan dan di sanalah dipasang MNC Vision. Kenapa bukan TV kabel sebelah? Karena menurutnya cuma MNC Vision yang tahan cuaca sehingga nonton gak keganggu setiap saat. Sedap banget yah. Bayangin nonton film galau di tengah kebun sambil makan mi rebus, rawitnya dua telor satu. Nikmat mana lagi yang kau cari?

Tuh dengerin yah, testi ini langsung dari pelanggan loh yah, jadi bukan hoax.

So, kira-kira kapan si Pengabdi setan disiarkan di RCTI yah? #eh

About the author

Travel Now or NEVER
14 Responses
  1. Nonton TV kabel gini kalau lagi nginep di hotel doang hehehe. Itupun kalau pas lagi ngendon di dalam kamar aja. Seringnya udah malem dan buat bobo aja. Kalau di rumah emang gak nonton tv. Masih banyak buku yang belum dibaca. Hiks :'(

    1. wkwk iya betul kalo di hotel seneng banget buka TV buat liat channel2 yang jarang ditonton 🙂
      Bagusnya sih gitu. Aku di kos juga lebih seneng kalau baca majalah gitu hehe

  2. Dulu waktu rumah di Sentul aku langganan Indovision yang udah ganti nama jadi MNC ini, Len. Sayangnya di rumah sekarang paketnya gak cucok lagi. Padahal dulu aku puas banget lho sama MNC ini

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.