Met A Space Pod : Hostel Unik Dengan Desain Futuristik

Hal pertama yang aku lakukan setelah membeli tiket pesawat, adalah mulai mikir “enaknya tinggal di mana?”

Ketika jalan-jalan, kalau bisa, aku selalu nyari tempat nginep yang unik, yang lucu, tapi tentu saja nyaman. Jadi pas ke singapura kemarin, sesuai dengan isi kantong, maka aku nginepnya di hostel. Lalu ku teringat bahwa pernah liat di web travel gitu, tentang sebuah penginapan unik yakni Met A Space Pod.

Dari namanya aja udah nyeleneh yak? Jadilah ku googling dan nemu web-nya. Sayangnya web nya info-nya gak cukup banyak. Tapi dari gambar-gambarnya sih udah bikin ku mupeng pengen bobo di sana. Pas cek harganya, lumayan juga sih harganya, semalem bisa buat nginep di hotel bintang empat di Indonesia.

*terima kasih pada perbedaan mata uang*

Pas ke singapura kali ini berbarengan sama meme lagi, jadinya ku mesen yang double space pod untuk dua orang. Bisa sih kalau mau pesen single dua buah, tapi yah kok harganya beda tipis jadi yah udah double space pod aja lah. Berbekal feeling doang kayaknya hostel ini keren, maka gak ragu-ragu lagi, langsung kubayar lunas.

Esoknya begitu nyampe di Singapura, sudah tak sabar lagi untuk nyobain hostelnya. Oh ya hostel ini ada tiga cabang di Singapura loh, tapi ku pilih yang di Chinatown (Psst beda lokasi bisa beda harga!) karena memang pengen lebih nge-eksplor chinatown. Apalagi pas nginep di sana, pas hari Cap Go Meh jadi kupikir bakal ada keramaian apa gitu di sini.

Berbekal alamat dan petunjuk jalan yang udah ke screen shoot, dari MRT Chinatown, aku tetap aja kebingungan dan mulai hilang arah. Jadilah harus tanya-tanya orang di mana Smith Street tempat hostel ini. Akhirnya salah seorang kokoh-kokoh penjaga restoran memberi petunjuk yang sangat berarti hingga aku bisa nemuin tempat ini. Lokasinya sih di pinggir jalan, cuma plang namanya itu nyelip banget dan adanya di samping, jadi mudah banget kelewat. Meski gitu, sebenarnya pintu depannya menjorok ke dalam, dan langsung ada lift gitu, jadi terlihat berbeda sih ama sekeliling yang pada jualan obat / supermarket khas china.

met pod singapore

Dari lift, diinfokan kalau hostel ini adanya di lantai 3. Pas masuk lift, aku dan meme bareng dengan sepasang suami istri bule, yang mau ke lantai 2 tempat massage gitu. Kami lalu memncet tombol nomor.

.

.

Tidak terjadi apa-apa. Pintu lift aja bahkan gak nutup. Kami agak panik, lalu pencetin semua tombol yang ada biar gimana si pintu bisa nutup. Setelah keringatan dalam lift, entah kenapa akhirnya tuh pintu bisa nutup juga. Tapi lift jalannya pelan banget. Ku jadi curiga jangan-jangan ditarik manual pake tenaga engkong-engkong di bawah sana.

Si bule cewek udah parno aja bilang “I don’t want to stuck here.” Sementara suaminya cuma bisa nyengir. Kondisi diperparah ama tanda petunjuk lantai di lift yang tak berfungsi. Masa udah lama gitu, tetep angka 1 dan tiba-tiba kami udah nyampe ke hostel.

Begitu keluar lift, kami disambut dengan banyak loker, tempat taruh sandal. Tapi sepertinya lebih banyak tamu yang males dan ngebiarin sandal di luar. Jadi jangan heran, kalau kesan pertama agak-agak bau kaki yah ehhe. Si resepsionis yang ngeliat kami, langsung bukain pintu karena kami gak punya key access. Lalu kami pun check-in. Karena saat itu belum jam 3, kami nitip bagasi dan pergi jalan-jalan bentar sekaligus nyari makan.

Pas baliknya, kami datang lagi dan si lift sudah baikan tuh. Entah karena ku complain sebelumnya, atau emang si lift lagi moody aja. Tapi yang jelas liftnya emang super slow seperti yang diakui si resepsionis.

Met A Space Pod ini cukup kecil kalau kubilang. Dia cuma menempati lantai 3 dan ada 2 kamar. Kami dipersilahkan masuk ke salah satu kamar tempat pod kami berada. Dalam kamarku, ada 14 pod campur. Cewek – cowok, dan ada pod yang double, ada yang single. Kami kedapatan pod yang di atas dan pojok. Si mbak resepsionis menjelaskan sekilas cara kerjanya, dan aturan di pod secara gamblang. Habis itu kami ditinggal. Si meme langsung naik ke pod dengan girangnya dan buka TV. Siarannya agak kabur-kabur sih. Apakah itu pertanda kami sudah di luar angkasa? makanya tidak ada sinyal?

Selama di pod, nyaman banget. Sekali masuk, enggan rasanya beranjak keluar. Si meme juga suka banget leyeh-leyeh di dalem. Dia nyobain semua tombol pod yang ada di bawah kaca lebar di dalam pod. Dipencetlah semua tombol lampu yakni putih dan biru yang pake teknologi touch screen. Lalu ada berbagai colokan jenis usb ama yang biasa, langsung dipake buat nge-cas gadget. Di tengah ada tempat tarok kartu buat nyalain lampu. Enaknya meski kartu gak dicolok, tetep bisa ngecas dan nonton tv. Cuma kagak bisa nyalain lampu doang, which we love it. Jadi kalau salah satu pergi ke wc, biasanya kan bawa kunci buat buka kamar, jadi yang di dalem masih bisa beraktivitas. Meski gelap, pod tinggal dibuka setengah gitu biar ada cahaya masuk.

met a space pod chinatown

space pod singapore

Pod ini aslinya terbuat dari plastik gitu, jadi pas malem ada orang ngobrol, meski udah kunci pintu, suara tetep bisa masuk. Lalu suasana di dalam nggak pengap, karena di samping ada semacam kipas penyalur udara gitu, jadi sirkulasi udara tetap lancar. Tapi karena berhubung kami dapat di lantai dua dan posisi di pojok, ku lebih senang buka pod, jadi lebih segar. Di kamar juga dibuka AC jadi selalu dingin loh.

Kalau ngerasa bosen di dalam, bisa main di luar pod, karena ada meja dan kursi. Di area resepsionis juga ada meja dan kursi sedikit sih kalau mau kerja. Untuk gantungan handuk ada di samping pod yah.

Kasurnya sebenarnya gak gitu tebal, tapi di bawahnya dilapisi semacam lapisan lagi jadi cukup empuk kok. Dapet bantalnya juga masing-masing dua biji jadi bisa dipakai guling. Ukuran pod kira-kira cukup lega kok buat berdua. Panjangnya yah masih oaky buat orang 170cm. Lebih dari itu sepertinya kakinya mentok. Untuk tingginya, kalau ku duduk atau jongkok di pod enggak kejedot kok jadi masih bisa sambil kerja di dalem.

met a space pod

Ku juga kebetulan lihat yang single pod punya, dan desain nya lebih biasa dari double pod kami. Lalu tentu saja lebih sempit yah.

So far, di hostel, suasana aman terkendali dan tidak berisik. Suara kresek-kresek, buka tutup tas, masih biasa. Untungnya gak ada suara orang lagi enak-enak aja (if you know what I mean).

space pod hostel

Esok paginya kami bangun, siap buat makan pagi. Lokasi tempat makannya yah di samping resepsionis ini. Tapi yah namanya hostel, yang ada palingan sereal, roti, dan buah-buahan. Ada kulkas dan microwave bagi yang mau simpan / angetin makanan sendiri. Sayangnya si mbak resepsionisnya entah kemana ketika kami butuh. Pasalnya peralatan makan macam mangkuk dan piring cuma beberapa biji, jadi kalau mau makan sereal diakali makan dari gelas kertas. Terus air putih juga habis. Secara ditaruh di jar kecil gitu, yah wajar mah habis cepet. Terus ada tamu yang sempat menelpon lama, jadi gak keangkat terus dia datang dong ke hostel dan nunggu agak lama. Kan kasian. Jadi kupikir emang buat motong budget, shift pagi resepsionis ditiadakan. Tar deket-deket waktu check in baru ada lagi. Soalnya pas kami mau check-out pun, yang ada cuma mbak tukang bersih-bersih. Berhubung gak ada deposit, kartu cukup diletakkan di kotak meja resepsionis. Dah gitu doang. Adios~~

pod singapore

Tapi so far, ku enjoy sih stay di sini, terutama meme. Entah kenapa meme suka sekali di WC-nya. Dia pun bisa mandi sendiri tanpa harus disuruh dulu loh. FYI, wc nya ada dua kamar dibedaiin cewek cowok. WC cewek cuma ada 3 bilik gitu, ada yang gabung ama shower, ada yang wc doang. Desainnya sederhana sih, dan langsung ada jendela di samping jadi wc selalu kering, bersih dan adem, karena ada kipas angin juga. Air panas, sabun, shampoo bahkan hair dryer sudah ada. Cukup mumpuni dan berasa di rumah sendiri sih.

met a space pod

Jadi kalau ditanya, apakah worth it dan aku bakal balik lagi?

Definetely yes! Biasanya hostel campur gitu kan kadang ku takut juga, tapi kalau di sini enak pintu pod bisa dikunci sehingga ku merasa aman dan gak perlu ninggalin barang di loker khusus. Cuma yah itu, harga hostel ini lumayan pricey sih. Jadi buat yang pengen coba-coba, yah cukuplah semalam aja hehe

**

Harga Double Space Pod (2 Maret 2018) Rp. 992.964

Alamat : 46 B Smith Street Chinatown (cuma 5 menit dari MRT Chinatown)

Check in : 3pm Check out :12 am

About the author

Travel Now or NEVER
20 Responses
  1. Sebetulnya kalau mau cari murah emang bukan ke hotel kapsul sih, karena harganya setara harga hotel bintang 2 ke atas hahaha. Tapi dapet pengalaman seru yekan? Beberapa minggu lalu aku juga cobain hostel kapsul di Bandung.

    Smith Street mah jalan yang persis di depan pintu MRT Chinatown, kak. Mungkin kak Lenny salah exit?

    1. Hai mas anton, ku baru tau rupanya di Indonesia hostel semacam ini udah ada yakni di tab capsul hotel surabaya sama whiz hotel di trawas mojokerto. monggo dicoba :0

  2. Simple dan nyaman, kayaknya yang begitu juga harus di sediakan di berbagai kota tuujan travelling di Indonesia.

    biar menarik wisatawan asing gitu, kan lumayan bisa menjadi objek wisata internasional dan keuntungan juga bakal didapat sama warga lokal sekitar, semua itu diwujudkan mungkin butuh bantuan pemerintah

Leave a Reply