8 Makanan Wajib Coba di Belitung! Siapkan Perutmu Mulai Dari Sekarang!

Dear Provinsi Bangka Belitung,

Kenapa sih kalian harus punya begitu banyak makanan yang sedapnya tak terperikan? ku kan jadi ngiler tiap ngebayanginnya.

Tahun baru kemarin ku ke Bangka, senang banget kuliner di sana. Nyaris tidak ada yang tidak enak. Mana murah-murah lagi kan dibanding Jakarta?

Terus pas akhir Maret ada kerjaan ngeliput Belitung, ku sudah girang karena kebayang makan-makanan yang pas di Bangka. Dalam pikiranku, pulau Bangka dan Belitung kan sebelahan, yah kurang lebih makanannya paling sama.

Ternyata tidak…

Banyak hal yang kutemui di Belitung, mungkin gak ada di Bangka, dan begitu juga sebaliknya.

Hari pertama landing di bandara Tanjung Pandan yang ku susah banget nyebutnya itu, aku dijemput si guide. Karena udah keroncongan dan masih pagi, jadilah kami mampir ke warung kopi dulu. Ingat aku kan lagi di negeri 1001 warung kopi. Tak sah kalau memulai hari tanpa ngopi dulu.

Nah sampai di sini muncul pertanyaan “Mau warung kopi yang mana?”

“Kong Djie” begitu kataku yakin berdasar riset dari mbah google.

Tapi berhubung ku butuh makan (besar), sementara warung Kong Djie tak punya pilihan makan yang banyak, maka guide lokal nyaranin ke Warung Kopi Ake sajalah. Lagian mungkin karena warung kopi Kong Djie sudah kayak Starbucks-nya Belitung, kekhasannya jadi agak berkurang di mata lokal yah. Nanya-nanya kayaknya ada tuh lebih dari 10 warung kopi Kong Djie di sini karena mereka memang sudah buka franchise. Bahkan di Jakarta juga ada guys, gak usah jauh-jauh.

Sedangkan kopi Ake ini malah tampak begitu istimewa karena cuma ada satu-satunya di Belitung. Warung Ake ini ada di bundaran batu meteor, jadi pas banget di pusat kota Tanjung Pandan. Warungnya cuma satu ruko gitu, terus dudukannya juga sampai ke luar. Pas aku ke dalam, ada kokoh-kokoh lagi nyiapin minuman. Kokoh yang namanya willy ini rupanya generasi ke 4 dari Ake (si kakek buyut yang dulu pertama kali buka kedai kopi).

kopi ake

Dibuka pada tahun 1911, warung kopi ini dahulunya adalah tempat peristirahatan bagi para pekerja kantor timah yang lokasinya ada di depan. Meski perusahaan timah tersebut kini telah tiada, kebiasaan minum kopi sudah mengakar dan menjadi budaya masyarakat. Itulah kenapa mulai pukul 6 pagi hingga tengah malam, Willy tetap setia melayani para pelanggannya. Pas ditanya biji kopinya dari mana si willy mengaku dari Palembang. Lalu untuk peralatannya, beberapa masih pake alat-alat yang sama dari dulu, misal itu teko air yang di atas kompor, kayaknya itu udah dari zaman Belanda hingga kini masih berfungsi bagus. Mungkinkah di situ rahasia kenikmatan secangkir kopi Ake?

Mie Belitung

“Mau makan apa?” tanya guideku.

Ku bukanlah wanita yang ngejawab “Terserah” kalau soal perut. Oleh karena itu, maka ku jawab dengan tegas “Mie Atep Belitong” karena itulah yang selalu disebut-sebut kalau sudah menyoal kuliner Belitong. Ternyata aku tuh agak salah kaprah sih. Ku pikir Mi Atep itu satu-satunya yang jual mi kuah ala Belitong yang enak. Rupanya Mi Atep itu hanya segelintir dari banyakanya yang jual Mi Belitung. Nah pas di Kopi Ake, pas pula ada menu mi rebus ini. Langsung dong pesen. Ditunggu bentar, pesanan ku udah jadi. Mi nya sesuai ekspektasi. Luar biasa enak. Mi kuning pake kuah kental udang, dikasih kentang, taoge, tahu, timun dan emping. Terus disambelin. Seporsi gak cukup!

mie belitung

Nasi Gemok

Ibarat Nasi Uduk Jakarta atau Nasi Kucing di Jogja, begitulah arti Nasi Gemok bagi penduduk Belitung. Bedanya Nasi Gemok di Belitung ini pake ikan Bebulus. Ikan khas Belitung ini biasanya harus dipancing di tepi pantai. Selanjutnya, siram nasi dengan kuah ikan yang gurih-gurih-asam ini yah. Eh tapi habis itu kalian tim makannya diaduk apa makannya yang rapi?

nasi gemok

Kalau liat dua contoh makanan di atas, semuanya menggunakan Daun Simpor. Pohon Simpor sih sebenarnya bukan cuma ada di Belitung, tapi dasar orang sini lebih kreatif kali yah mereka pake daun ini buat bungkus-bungkus makanan. Dibanding ama daun pisang yang masih harus dipotong-potong, daun Simpor lebih praktis. Tinggal petik, lalu ukurannya udah pas aja buat satu porsi nasi atau bungkus mi pas take away. I love it! Go green banget konsepnya dibandingin pake plastik apa kertas.

Ohya kedua makanan di atas belinya di Kopi Ake yah. Khusus Nasi Gemok katanya cuma di sini yang jual. Kalau Mi Belitung ada di mana-mana. Cuma kadang isinya bisa agak beda. Misal ada yang tambahi bakwan atau isian lainnya. Yah suka-suka deh yang penting enak!

Suto Belitung

Lagi lahap makan, pesanan guide ku datang, yaitu Suto Belitung. Mungkin maksudnya soto kali yah, tapi bagiku lebih mirip kayak lontong. Ada lontong (pasti!), bihun, emping, kentang lalu kuah santan. Ini belinya samping Kopi Ake, yakni warung Mak Janah. Emang gak salah nih milih breakfast di sini. Kulinernya asli lokal punya dan sebelah-sebelahan pula, jadi puas milihnya.

suto belitong

Gangan

Serupa tapi tak sama dengan Ikan Lempah di Bangka, di sini ada juga sup ikan macam gitu yang namanya Gangan, cuma for me rasanya lebih light aja. Ikan buat Gangan yang dipakai bisa menggunakan Ikan Ketarap, Tenggiri atau ikan lainnya. Bahan utama Gangan itu ada kunyit, lengkuas, terasi, dan rempah-rempah lainnya. Gangan juga dicampur dengan potongan buah nanas sehingga rasanya sedikit asam. Untuk pedas, kadang ada yang pedes ada yang enggak jadi bisa diatur kayaknya. Meski begitu, ada juga variasi Gangan Darat yang mengganti ikan sama sapi atau hewan di darat lainnya.

Kalau di Belitung ini memang kalau belum nemu Gangan, berarti belum makan. Jadi kan pas ngetrip, kami dibekalin nasi box. Hampir tiap hari menu siang itu selalu ada si Gangan ini. Anehnya selain gangan, ada lagi lauk daging tambahan kayak rendang, ayam goreng, dll. Jadi kalau dihitung lauk kami ada dua. Tapi mungkin bagi orang lokal sini, menu ini harus selalu ada sih. Jadi jangan sampai bosen yah nyicipinnya.

 

gangan

Bedulang

Dulang adalah wadah besar yang terbuat dari kayu, kuningan, atau besi. Sedangkan makan bedulang adalah cara makan tradisional yang menggunakan dulang. Biasanya bedulang ada pada perayaan penting seperti pernikahan, pesta adat, dan lain-lain. Namun tak perlu lagi harus khusus menghadiri kondangan mantan di Belitung cuma buat menambah luka di hati nyobain sajian ini. Cukup bertandang ke restoran Belitong Timpo Duluk. Resto ini sendiri bentuknya rumah panggung ala Belitung loh. Ada dua rumah kayu model panggung terus halaman parkirnya luas banget karena sering buat tempat makan orang-orang yang lagi tur. Di dalam rumah panggung ini banyak diletakin hiasan atau benda-benda jadul jadi ku berasanya masuk museum modern buat belajar sejarah dan budaya Belitong.

Belitong Timpo Duluk

Habis liat-liat resto ini, kami pun langsung order sepaket bedulang. Di menu sih tulisnya ada paket bedulang buat dua orang(Rp.100.000) & empat orang (Rp.200.000). Tapi nyatanya kami berlima makan yang untuk empat orang pun tak habis loh!

Nah bedulang yang kami pesan itu pas dateng ditutup pake tudung saji yang cantik. Ketika dibuka, dalamnya sudah ada Ikan Gangan (lagi?see!), Sate Ikan, Ayam Ketumbar, sayur dan lalapan. Yang membuat dulang makin spesial adalah sambal serai yang menjadi teman makan yang pas. Rasanya gak pedes sih cuma menambah cita rasa lokal.

Sebelum makan, sebenarnya ada aturan mainnya loh. Jadi untuk menghormati, yang muda haruslah ngambilin nasi dan lauk buat yang paling tua. Jadi kalau makannya ama orang yang baru dikenal, ini metode paling pas buat menyingkap usia dengan sopan. haha!

Memang begitulah adat di sini. Dengan filosofi kebersamaan dan kekeluargaan yang tersemat, di situlah letak kenikmatan makan bedulang ini. Tidak cuma pada rasa makanannya yang sudah pasti lezat, namun juga pada esensi makan bersama bersama sambil bercengkeramalah saling comot makanan.

bedulang

Kue Bingke

Kalau orang dulu, habis makan Bedulang snack-nya itu kue Bingke. Tapi pas di Belitong Timpo Dulu gak sempat nyoba. Malah dapetnya pas ke sekolah Laskar Pelangi, dijual eceran gitu ama pedagang sana. Pas liat, ku kayak pernah makan nih kue pas di Jambi. Bahannya dari sagu gitu dan agak kenyal-kenyal. Sekilas kayak bika ambon gak sih? *Nom-nom*

Kue Bingke

Ketam

Pecinta kepiting pasti akan menyukai Ketam yang sekilas mirip dengan perkedel. Ketam ini diolah dari daging (anak) kepiting yang disuwir-suwir lalu dicampur dengan tepung, lantas digoreng deep fried gitu. Di bagian belakangnya masih tertempel cangkangnya gitu. Semoga si kepiting masih banyak penerusnya yah supaya masih ada kepiting saos padang yang dapat kami nikmati. Ohya ini biasanya jadi camilan sih. Camilan pemicu kolesterol naik. Eak~

ketam

Pentol Ikan

Selama di Belitung, daku nginepnya di hotel mewah, tapi kelas melati. Yup bener nama hotelnya Lux Melati.

Nah hotel bintang dua ini, sudah pasti hotel lokal mah. Tapi enaknya, makan tiap paginya juga berasa bener-bener nyicipin makanan daerah. Jadi kagak ada tuh ceritanya omelette atau roti bakar. Kadang ku bikin mi belitung sendiri, kadang nasi campur ala orang Belitung dan hari terakhir adalah sup tahu. Pas ku buka tempat makannya, rupanya sudah ada genangan tahu ama bakso putih-putih. Orang sini rupanya bilang bakso itu pentol. Karena hasil laut berlimpah, yah tak usah lagi makan bakso sapi yah, mending bakso ikan aja. Pentol di hotelku ini enak banget. Buat sendiri jadi kagak sama ama yang beli bungkusan di supermarket. Paduan tepung ama takaran ikannya sempurna. Terus kuahnya bening gitu, tinggal dipakein sambal merah. Ugh ku tak sanggup untuk tak nambah tentunya!

pentol ikan

Mungkin karena keinginan ku makan pempek, tekwan atau model tak bisa terpenuhi (karena katanya itu bukan makanan khas mereka) selama di sini, jadinya ini Pentol ikan menjadi pelipur lara. Berasanya makan tekwan tapi pake tahu. Tahunya sih biasa aja, tapi sekali lagi yah aku tegesin ini pentol luar biasa. Ku ingin meluk dan cium mbak-mbak dapurnya.

Pas lagi nyedokin pentol untuk kelima kalinya, eh mobil yang menjemputku untuk ke bandara malah udah datang.

Hiks! Sayonara pentol ikan dan semua makanan khas Belitong yang bikin aku foodgasm berkali-kali.

Ku kan kembali lagi~~

NB : Pada akhirnya ku gak ke Kopi Kong Djie. Pas ke Mie Atep pun, menurutku lebih asik di Warung Ake. Entahlah~

About the author

Travel Now or NEVER
6 Responses
  1. 2 kali ke Belitong, gak juga ngerasain Mie Atep. Soalnya tinggal tempat keluarga di Belitung Timur yang lumayan jauh. Di sana udah dimasakin segala macam makanan yang enak-enak. Begitu ke Tanjung Pandan, nyobain kuliner lain lagi,jadi Mie Atepnya masih ada dalam angan-angan hehe.

    1. Hahaha kalau gitu gpp. Emang Belitung Timur lumayan jauh yah 1,5jam an. Ku malah lum eksplor sana..baru wisata sekolah Laskar Pelangi ama Kampung Ahok aja hehehe

Leave a Reply