Kuliner Bangka yang Enak-Enak

MAKAN-MAKAN!

Gak usah susah-susah nebak kenapa aku memutuskan Bangka sebagai pelarian tahun baru kemarin.




Alamnya bagus, tiketnya masih sesuai kantomg pas harga naik gila-gilaan di hari libur, dan cita rasa makanannya pas ama lidah Jambi dan sumatra-ku!

Dari Jakarta, kami dapet flight subuh. Perut keroncongan. Belom sarapan. Pas landing di Bandara, agenda pertama sudah jelas. Cari Breakfast!

“Mas, kita cari makan dulu yah?” pintaku pada supir rental mobil.

“Mau makan apa?” ditanya balik.

“Adanya apa mas kalau pagi ini (7.45WIB)?” balasku lagi.

“Palingan nasi uduk. Kalau yang lain belum buka.” jawabnya.

Aku dan meme masih terdiam. Hari hujan. Yang terlintas di perut dan pikiran pastilah yang panas, kayak mi pangsit gitu mungkin. Melihat kami lemas dan lesu gitu, mas-nya memberikan ide.

“Atau mau Mie Koba, tapi bisa tahan satu jam lagi gak?”

Aku memandang meme, menunggu jawaban.

“Aku bisa tahan kok.” jawab meme lantang.

“Okay mas, kita ke Mie Koba aja. Gak apa-apa sejam lagi. Kalau nasi uduk kan biasa aja, maunya yang khas.” celoteh saya sok diplomatis padahal sudah pengen gigit dudukan kursi karena kruyuk-kruyuk.

1. Mie Koba

Setelah sepakat, aku pun teler di mobil karena mau nyimpan tenaga hingga nanti tiba saatnya kami di Koba. Iya betul Koba itu nama daerah di Bangka Tengah!

Setelah satu jam, cacing-cacing perut makin mengganas. Mau ngemilin roti, tapi mager. Untunglah kemudian, kami pun tiba di sebuah ruko yang tak bernama. Di plang cuma tulis “Mie Koba”. Blas gak ada apa-apa.

Biasa kan ada itu tulisannya misal Bakso Pak Doyok, Soto bu Asni. Nah itu gitu doang.

“Di sini, cuma dio seorang yang jual. Mi nya bikin sendiri, tidak dijual sama yang lain. Tapi dio punyo satu cabang di Pangkalpinang.”

Begitu penjelasan si Driver.

Ketika masuk ke sana, aku bertanya apa aja yang dijual. Ternyata yah cuma ada Mi Koba itu. Kami pun pesan dua piring.

Ibunya langsung merebus mi, dan tak lama menyiramnya dengan kuah berwarna cokelat yang aku duga berasal dari kaldu ikan. Habis itu, di atasnya ditaburi rebusan tauge, seledri dan bawang goreng. Voila! Jadi!

Kami yang melihat mi dengan asap ngepul-ngepul gitu, langsung bertindak segera dengan menghabisi mi tersebut. Lima menit doang sepertinya, waktu yang dibutuhkan untuk memindahkan mi tersebut ke perut. Porsinya tidak banyak rupanya. Tidak perlu dimacem-macemin lagi.. slurp..slurpp…setelah beberapa tarikan mi ke mulut, aku pun terpuaskan.

Bagi yang gak suka ikan, mungkin agak kurang suka Mie Koba ini yah apalagi karena ada kayak irisan / potongan ikan gitu yang masih kasar jadi kalau pas gak diaduk, terasa banget ikannya pas dimakan. Opsi lainnya, yah minta kuahnya aja yang cokelat bening gitu. Tapi sebenarnya rasa amis hampir gak terasa loh. Malah ada rasa manis tapi gurih gitu. Buat nambahin selera, jangan lupa masukin jeruk nipis dan sambal.

Biasanya buat tambah kenyang, ditambahi dengan telor rebus. Tapi pas saat itu, aku liat di meja gak ada, habis kali. Untung aku bawa bekal beras merah jadi pake itu. Mi + Nasi = Double Carbo hahahh! Biar kuat jalan-jalan di Bangka!

Harga : Rp. 12.000.

mi koba

2. Ikan Lempah Kuning

Kelar makan Mie Koba, kami lanjut ke Danau Kaolin dong. Sayangnya hari gerimis, sehingga aku gak banyak eksplor karena tanah putihnya itu licin. Takut kalau paksaiin turun, malah gak bisa naik. Pas pula cuma pake sandal jepit, jadi kayaknya alas kaki pun gak memadai. Setelah itu, kami langsung lanjut ke Toboali, demi melihat Batu Belimbing. Selesai dari sini, kami menuju Pantai Batu Kapur sekalian makan siang tepi pantai di warung sederhananya Ibu Sumiyanti. Menunya yang direkomendasikan supir, yakni Ikan Lempah Kuning. Lempah artinya kuah, jadi sup ikan kuning deh. Ikannya dari ikan pari. Aku gak pernah coba sebelumnya, tapi enak banget. Gak amis, ga lembut, agak kenyal gitu. Kuahnya agak asem pedas segar gitu. Ada juga ayam di kuah kuning-in tapi rasanya masih biasa saja. Untuk menu sayurnya dikasih kangkung. Alamak pedasnya tak terkira. Antara terasinya yang dari Bangka emang terkenal yahud dan mantap, atau cabenya yang nendang banget. Hampir gak bisa kemakan buatku. Kalau yang suka pedas, ini mah tantangan banget. Aku makannya sih pasti habis tapi sambil megap-megap kepedasan dan minum air kelapa terus. Fiuh~~

Lempah kuning bangka

Harga per porsi (nasi + ikan lempah kuning + sayur + dikasih minuman kemasan gelas gratis) = Rp. 29.000!!

Kata supir kami lagi, kalau udah di Pangkalpinang tentu gak semurah dan seenak ini. Jadi kami beruntung banget nih!

3. Otak-Otak

Keesokan harinya, kami berangkat siang karena kebanyakan leyeh-leyeh paginya plus nungguin motor rental yang emang datang telat. Hari itu udah hari terakhir 2017. Sepertinya tak banyak yang jualan. Untung karena tinggal di Sun Hotel yang dekat dengan pusat kuliner yakni Kampung Bintang, masih ada beberapa yang buka. Yang paling rame adalah Otak-Otak Ase. Kami langsung parkir. Saking ramenya, gak ada meja. Akhirnya kami mengalah dan pindah ke sebelah. Literally ke sebelah yakni Otak-Otak Fung-Fung. Lumayan sepi dibanding tetangganya. Buat aku gak masalah, yang penting mpek, otak-otak dan sejenisnya cepat disajikan. Begitu tiba, begini penampakannya.

pempek bangka

Sepiring otak-otak itu langsung ludes, dan pempek rebusnya kami minta goreng dua biji buat nyoba. Rasanya bukan main memuaskan. Meski cara makan dan rasanya agak beda sama pempek biasa yang aku makan, tapi tetep enak dan bikin ngidam mulu.

4. Mi Bangka

Ya lord, sebagai maniak mi, emang tak salah memasukkan Bangka sebagai destinasi kuliner. Mi nya enak-enak. Setelah nyobain Mi Koba, saatnya aku nyobain Mi Sungailiat. Ini kami nemu Mi A_something (aku lupa namanya hiks!) di tepi jalan (Jl.Sungailiat-PangkalPinang gt), gak sengaja, pake insting pas mampir karena rame. Terus si meme makan yang mi babi-nya, dan aku pilih yang versi halal alias pake bakso tahu ikan aja. Dua-duanya enak sih. Kuahnya bening dan gurih. Tak dikasih cabe pun sudah mantap. Mi nya halus tipis gitu, dikasih tauge, sawi dan berasanya semangkok itu gak cukup. Bakso dan tahunya dapet banyak jadi satu porsi lumayan kenyang.

Harga : Rp. 25.000.

mi sungailiat

mi bangka

PS : Selain yang di atas, kuliner maknyoss lainnya adalah martabak dan seafood. Pas dinner dua malem, kami makan seafood terus di Rumah Makan Anggrek dan Asean Seafood. Gak usah ditanya lagi, semua enak dan segar dong! Tapi karena menurutku semua seafood sama aja jadi gak ku-list yah. Terus ada satu lagi yang unik yakni kebiasaan makan kembang tahu atau minum susu kedelai (Theu Fu Sui) pas sore hingga malam. Kalau di Jambi dan juga Jakarta, biasanya tuh pagi hari. Tapi kalau di Bangka adanya pas malem hari. Lucu yah?

**

Apa lagi nih kuliner lainnya yang harus kucoba di Bangka?

Comments(9)

  1. January 10, 2018
    • January 10, 2018
  2. January 10, 2018
    • January 11, 2018
  3. January 11, 2018
  4. January 12, 2018
    • January 12, 2018
  5. January 12, 2018
    • January 12, 2018

Leave a Comment