Kolonoskopi

Setelah 3 hari 2 malam merasakan opname karena BAB Berdarah di RS. Tarakan, saya merasa cukup. Cukup untuk belajar dari pasien lain, bahwa sehat itu mewah. Suasana RS yang bikin saya makin down dan terkungkung, ditambah toiletnya yang bau membuat saya harus keluar. Untungnya dokter Tjahyadi mengizinkan saya pulang, setelah dua kantong darah ditransfusi ke tubuh saya. Dia juga menjadwalkan tes kolonoskopi minggu depannya.

Sesudah menyelesaikan administrasi dan nebus obat, saya sudah siap berpisah dengan teman sekamar saya. Namun tiba-tiba berasa sedih juga ninggalin kamar itu karena semua pada perhatian sama aku. Mereka memberikan minum, makan buat aku, tanyain mau titip apa. Pas dadah- dadah gitu makin terasa nyess. Saya udah bisa pulang tapi yang lain ntah kapan baru bisa pulang. Semoga kalian cepat sembuh dan terima kasih buat kebaikannya selama ini yah.




Segera setelah keluar, saya langsung ngidam berbagai jenis makanan. Padahal gak boleh karena untuk tes kolonoskopi saya harus mengosongkan usus saya. Tapi kalau gak makan yah mati dong yah? jadinya saya cuma boleh makan bubur aja dan buah. Namun karena saya udah ngidam banget, saya sempat ke Sarinah makan mi campur sayur steamboat. Gak pake cabe tentu saja. Rasanya surga banget!

Begitu keluar RS, saya langsung bisa BAB. Mendingan meskipun masih keluar darah dikit. Untuk mengetahui secara pasti penyebab pendarahan, maka harus dilakukan kolonoskopi. Ada yang tahu itu tes apaan? Ini tes yang cukup bikin mental kecut karena bakal ada sebuah kamera yang akan dimasukkan melalui dubur untuk melihat kondisi, rektum serta usus saya dan mencari tahu di mana sumber pendarahan.

Sesuai panduan dokter, H-1 tes endoskopi saya disuruh minum dulcolax agar semua kotoran keluar. Belum cukup, malemnya saya harus minum garam inggris yang pahit banget dan panasnya kayak membakar tenggorokan. Setelah itu baru deh mulai dari jam 10 malam, semua kotoran di perut keluar. Saya ter-mencret – mencret hingga hanya ada air yang bisa saya keluarin. Suatu sensasi yang menyenangkan mengingat selama ini harus kesusahan BAB dan ngeden terus. Capek boker, saya pun pengen tidur tapi tetep aja mulesnya bikin saya bolak balik WC meski cuma ada serpihan kotoran atau air.

Jam 4 subuh saya sudah bangun dan kali ini harus memasukkan suatu cairan ke dubur saya. Susah banget masuknya saya udah ngangkang, tidur menyamping, tapi cuma ada sedikit cairan yang masuk. Saya pun nyerah. Sejak malam tadi, saya udah gak boleh minum air dan saya udah puasa sejak sorenya agar usus saya dipastikan bersih. Saya pun berangkat ke RS Tarakan buat ambil hasil lab. Untungnya kondisi saya membaik. HB udah naik jadi 10 dan cairan tubuh OK jadi bisa melakukan endoskopi. Saya pun menuju ke lantai 11 dan di sana sudah ada seorang ibu yang duluan di endoskopi. Seorang lagi masih menunggu setelah giliran saya.

Saya menunggu di ruang sebelahnya sambil berbaring dan dipasangi infus yang anehnya gak dijalani. Saya menunggu cukup lama karena dokter Tjahyadinya entah ke mana. Saking nervous, saya sampai lupa akan lapar dan haus yang ada. Pokoknya pengen cepat – cepat tes biar ketahuan penyakitnya. Ketika si ibu yang pertama udah selesai, saya ,masih harus nunggu karena alatnya harus dicuci dulu jadinya si dokter pergi lagi buat nenggok pasien. Tapi sementara itu, perawat pun mulai dorong ranjang saya menuju ke ruang sebelah untuk bersiap – siap.

Ketika dokter Tjahyadinya masuk ruangan, saya senyum – senyum. Eh dianya seperti gak kenal siapa saya. Dia membaca lagi sejarah riwayat sakit saya. Yang bikin sebel adalah tetap ada 2 co – as yang akan ikut dalam prosedur ini. Ditambah satu perawat. Duh rame banget buat nonton usus saya secara langsung.

Sebelum ini, saya sudah riset – riset dan baca – baca tentang bagaimana sih prosedur yang bakal dilakukan. Tetapi sepertinya semuanya diluar ekspektasi dan harapan saya. Dokter Tjahyadi mulai memasang sarung tangannya, pertanda kolonskopi akan segera dimulai. Infus dipasang. Alat jantung di telunjuk kiri dipasang. Hidung saya dimasukin alat khusus agar udara dari tabung bisa masuk sesukanya. Rasanya dingin gitu. Jadi males bernafas nih. Di kiri saya ada semacam TV yang bakal jadi monitor untuk melihat. Sedangkan seorang perawat di sisi kanan mulai memberikan arahan.

“Tenang yah.. jangan tegang.” lalu saya pun dibaringin ke kiri sementara pantat saya yang polos mulai merasa dingin.

Dokter Tjahyadi mengambil sebuah alat yang mirip selang hitam yang diujungnya dilapisin pelumas.

Plup! Tiba2 gambar  anus dan isi perut saya dengan jelas terpampang layar. Lah gak dibius atau dibikin tidur dulu nih?

Kaget namun penasaran yang begitu kuat membuat mataku tak mau sedikitpun lepas dari layar. Alat hitam yang diameternya 3-4x pena itu meliuk – liuk di dalam usus. Tangan dokter Tjahyadi mengendalikan alat itu dari luar. Jadi semacam ada pengatur buat selang itu masuk atau mundur. Saya yang sempat tegang awalnya kembali diingetin ama mbak perawat.

“Lemesin mbak,.. kalau enggak nanti gak bisa masuk terus” Ternyata kalau kita panik, usus ikutan jadi mengkerut rupanya. Saya pun dipandu untuk mengambil napas dalam – dalam sementara dokter terus mengobok – obok usus saya dan mengambil foto beberapa tempat. Dari bawah, selang tersebut kini sudah melintang di perut saya dan sensasi tidak nyaman itu perlahan menimbulkan rasa sedikit sakit. Sialnya lagi saya lupa pipis tadi dan sekarang rasa itu datang lagi di saat kritis begini. Tapi yah gak bisa berhenti wong udah tengah jalan. Si perawat meminta saya bertahan sebentar lagi. Kalau gak bisa tahan, pipis / poop di sini aja gak apa – apa. Begitu katanya.

Berulang kali saya berusaha rileks dan mengabaikan rasa kebelet agar selang itu bisa terus naik hingga ke atas. Iya beneran berasa loh itu selang udah sampai mana haha. Sekali – kali si dokter berkata “Wah ini kotorannya masih ada nih..ya udah sekalian saya siram biar nanti kamu ke WC” ya ampun padahal di monitor cuma kayak sehelai dua helai benang kuning. Lalu dari selang yang juga berfungsi sebagai kamera go pro itu, keluarlah air yang menyembur ke dinding usus sehingga kotoran tadi langsun turun. Duh makin mau pipis!

Namun setelah beberapa menit, sampailah selang tersebut di ujung usus besar. Mentok. karena di depan cuma ada lobang kecil alias usus halus yang gak mungkin bisa dimasuki. Ok selesai. Dokter pun menarik selang tersebut. Leganya!

Dari hasil beberapa gambar yang diambil, terlihat ada dua foto (di bawah) yang paling atas di mana ada pembengkakan dan merah – merah itu yang berarti ambien, namun lokasinya di dalam.Sedikit di atas dubur jadi pas colok dubur gak keliatan atau dokternya gak berasa. Sisanya adalah gambar usus saya. Semuanya normal dan tidak ditemukan ada kanker , tumor atau benjolan yang mengkhawatirkan. Fiuh!

kolonoskopi

Saya pun dikembalikan lagi ke ruang sebelah. Si dokter tidak banyak berkata apa – apa. Saya lega tapi harus segera ke WC nih. Tapi si mbak perawat lagi nyuci alat selang itu lagi karena buat pasien berikutnya. Saya sduah tak bisa menahan jadi mohon izin tetap pipis meski mbaknya di samping lagi cuci – cuci. Sambil nutup, nutup gitu, keluarlah desiran angin berkali – kali ketika saya pipis. Bikin malu sih, tapi mbaknya malah senang karena itu artinya sehat. Memang setelah kolonoskopi, pasien wajib istirahat dulu dan menunggu kentut dulu baru boleh pulang.

Balik lagi di ruangan si dokternya nyiapin laporan. Pas didorong sempat liat sih hasil fotony dan emang ada bengkak merah dan benjolan yang bikin sempit di anus. Itulah ambien dalam yang selama ini menyebabkan pendarahan. BAB yang kerap keras gitulah yang pas lewat bikin darah segar mengalir. Dokter lalu meresepkan obat dan beberapa catatan yang harus saya patuhi. Makan pepaya tiap hari. Serat yang banyak. Hindari cabe. Kalau bisa jangan banyak makan binatang kaki empat. Dan list nya bisa lebih panjang lagi mungkin namun itu yang paling utama.

Balik dari RS, antara lega dan sedih. Lega karena perjuangan endoskopi yang dinantikan udah selesai. Sedih karena ternyata positif ambien di dalem, tapi setidaknya lega karena gak da tumor / kanker. Emang harus merubah pola makan dan mulai menjaga makan yang bener nih. Doakan saya sehat selalu yah 🙂

Comments(4)

  1. February 25, 2017
    • February 27, 2017
  2. March 1, 2017
    • March 2, 2017

Leave a Comment