DSCF8108

Kisah Food Combining Dimulai

Setelah hidup selalu berbarengan dengan konstipasi, saya akhirnya jengah juga. Hingga saya opname dan akhirnya ketahuan punya ambien di dalem, setelah itu saya selalu berusaha banget buat menjaga makan. Namun udah rutin makan segala macam sayur dan buah, rasanya tidak begitu banyak perubahan pas BAB. BAB lembut dan rutin itu seperti untung – untungan. Lalu karena penasaran, saya baca – baca buku kesehatan gratis di Gramedia, dan melihat buku tentang Food Combining. Pernah denger sih istilah ini tapi belum mengerti itu apa. Akhirnya saya baca satu buku, dua buku, hingga akhirnya pinggang encok kelamaan berdiri. Yaelah beli atuh neng bukunya :p

Saya pun lalu cari – cari info tentang Food Combining di internet. Hasilnya meski masih pro dan kontra, tapi banyak penggemarnya yang sudah merasakan betul manfaatnya. Yang jelas katanya BAB lancar. Kalau soal kurus mah bonus. Iyah saya mah gak penting langsingnya, yang penting gak perlu ngeden lagi. Dengan itikad mau hidup lebih lama dan bahagia, saya coba aja.

DSCF8097

Food combining ini adalah teknik padu padan makanan agar tubuh selalu berada di PH yang seimbang sehingga dipercaya penyakit menjadi tidak mudah menyerang. Inti dari Food Combining ini adalah makannya apa, kapan dan bagaimana cara makannya. Makanan yang dikonsumsi harus dipilih baik – baik terlebih dahulu dan jangan lupa memperhatikan waktu makannya karena ngikutin jam tubuh. Di Food combining ini juga tidak ada larangan gak boleh makan nasi, daging atau apalah. Gak perlu juga hitung – hitung kalori yang penting secukupnya sampai kenyang juga okay sehingga buat saya yang laperan mulu, saya masih bisa bertahan. Berikut hal – hal simpel tentang rambu – rambu Food Combining jika ingin mencoba :

1. Segala jenis karbohidrat (nasi, mi, kentang, roti etc) harus makan ama sayur atau boleh dengan protein nabati macam tempe dan tahu. Pantang dengan protein hewani. Ya ampun berarti nasi padang itu dosa besar? lalu gimana dengan mie ayam? kenapa makanan enak selalu salah?

2. Protein hewani harus makan bareng sayur. Pantang dengan karbohidrat. Udah gitu yang dilebihin sayurnya yah bukan dagingnya. Ya ampun kenikmatan ayam penyet tanpa nasi uduk langsung ambyar. Masa dengan lalapan doang? Ini semua karena tubuh membutuhkan waktu cerna protein yang lebih lama. Katanya juga tubuh sebenarnya gak perlu banyak protein hewani apalagi khusus saya yang ada riwayat ambien, memang disarankan tidak banyak konsumsi binatang kaki empat. Tapi..tapi..abang bakso yang lewat di kala hujan itu kenapa terlihat begitu menggoda?

3. Pagi – pagi begitu bangun, masih ada iler dan kerongkongan masih kering kerontang, langsung minum air hangat dicampur perasan lemon atau jeruk nipis. Yang ini sejatinya sudah saya mulai sebelum tau tentang Food Combining karena baik bagi liver dan memperlancar metabolisme. Sakit perut gak? Yah enggak lah. Pas masuk ke tubuh, asamnya lemon malah jadi basa. Setelah itu, karena ini jamnya tubuh lagi bekerja membersihkan sisa – sisa kemarin, ditambah juga baru bangun, jangan kasih makan berat – berat. Jadi makannya buah aja ampe jam 12 siang. Ok yang satu ini saya akui saya tidak bisa terlalu ngikut. Biasanya saya bangun jam 8-an. Ke kantor jam 9. Saya tipikal yang gak pernah absen makan pagi dan makan pagi saya porsinya cukup gede. Saya juga tipikal gak BAB di pagi hari. Malahan, saya amati kalau saya sudah makan pagi, barulah saya punya keinginan BAB. Mungkin butuh dorongan kali yah? Entahlah. Terkadang saya percaya tubuh manusia itu gak 100% plek sama sehingga kita harus pinter – pinter belajar tentang kesehatan sendiri.

Oleh karena itu, saya cuma bisa ngikuti syarat ini paginya minum air banyak, minum lemon / jeruk nipis kalau ada, dan buah dulu. Setelah itu, kalau emang masih lapar dan gak ada buah, yah saya makan pagi tapi nurut ama poin 1 & 2. Cuma dikurangin porsinya biar saya lapar lagi nanti jam 12 gitu. Tapi pernah loh sekalinya saya coba beneran makan pagi hanya buah dalam jumlah banyak dan lumayan bervariasi yakni pepaya, apel dan jeruk. Lumayan mengisi perut tapi tetap ada yang kurang dan bawaan jadi lemes gitu. Saya pun hanya kuat sampai jam 11-an saja. Itu udah bagus banget dah.

4. Makan buah ekslusif. Sebaiknya buah potong. Katanya ini karena cara serap buah kalau berdekatan dengan yang lain malah merusak kandungan vitamin & mineral makanan. Untungnya saya emang sudah rutin makan buah hampir tiap hari atau paling gak beli jus deh. Selain itu, saya juga tahu buah sebaiknya dimakan pertama saat perut kosong. Jadi bukan sebaliknya menempatkan buah menjadi pencuci mulut. Saya juga suka pesen jus buah buat kudapan atau kalau pas lapar ringan. Tapi kadang kalau lagi acara atau makan di restoran, penyajian buah dan makanan itu bareng. Saya kan jadi galau harus memilih dia atau kamu? Padahal idealnya kalaupun makan buah dulu, tetep kasih jarak setengah jam dulu biar terserap. Pernah saya dalam satu event gitu, saya udah lapar. Buah macam nanas, pepaya, semangka saya makan habis. Setelah itu, saya makan besar dengan menu agak berantakan. Balik – baliknya perut jadi mules dan aneh gitu. Hahah!

5. Syarat lainnya hampir mirip – mirip dengan tips sehat lainnya yang pasti sudah kita ketahui bersama tapi susah dijalani yaitu konsumsi sayur / buah segar, berolahraga / beraktivitas, kurangi pengawet, zat kimia, micin, manis – manis, kopi & teh, jangan sering goreng – goreng….. (and the list goes on. Isi sendiri yah titik – titiknya.)

6. Jam makan berat sebaiknya jam 12 – 8 malam. Kalau pagi saya mulai lebih awal, harapan saya sih jam 8 malem emang jadi jam makan terakhir saya. Ditambah saya gak doyan ngemil jadi aman dong. Namun, ada kalanya pas balik kos tiba – tiba perut berbunyi. Ini nih karena sok sok makan dikurangi malahan jadi kelaparan malemnya. Mau gak mau akhirnya beli satu bungkus nasi goreng. Kebanyakan dan kenyangnya pun gak enak. Begah gitu! Gak lagi deh! Jadi sekarang nyiapin roti / snack kecil buat antisipasi lapar mata atau lapar dikit ketika udah malem atau pilihan makanan sehat terbatas.

7. Sampai di sini udah menciut belum nyalinya? atau ada yang merasa tidak kuat menghadapi banyaknya cobaan mengingat Indonesia adalah surga kuliner dunia? Gpp. Manusiawi. Boleh kok “cheating” pas weekend untuk sehari apa dua hari. Saya juga begitu. Tapi kalau boleh jangan semuanya. Kalau bisa makan paginya masih bener atau soal makanan serasi masih tidak terlalu melenceng. Beli soto ayam, ayamnya minta didikitin ajah ganti bihun dan sayur yang banyak. Setelah beberapa hari “cheating” biasanya akan merasa ” berdosa” dan tubuh mulai kasih alarm tuh. Baru deh besoknya dijamin saya bakal merasa sedikit menyesal gitu dan jadinya lebih bersemangat buat Food Combining yang bener lagi.

DSCF8090

Meski masih banyak bolongnya, selama hampir sebulanan ini saya kerasa manfaatnya. Rata – rata frekuensi BAB saya jauh lebih rutin menjadi 1 atau 2 hari sekali dan teksturnya lebih lembut. Tentunya harus diimbangi dengan tidur cukup dan beraktivitas /olahraga yah. Emang awalnya suka lesu dan ngerasa lapar terus, tapi itu kayaknya sugesti diri karena orang Indonesia kan tahunya “kalau belum makan nasi, belum makan namanya.”. Sekarang urusan nasi saya udah mulai bisa menguranginya. Apalagi karena dulu hidup di USA, ga sering makan nasi, jarang micin, banyak bergerak, saya merasa berada pada titik terbaik dalam hal kesehatan.

Nah tentu saja, niat saya emang sudah bulat, sayangnya mau hidup sehat pasti ada saja hambatannya, persis kayak punya stok beras merah tapi males masaknya. Zzzz! Hambatan terbesar juga kadang datang dari eksternal. Kalau pas hari biasa, saya cenderung bisa mengontrol karena saya sudah hapal jualan di sekitar kos sehingga saya hanya perlu beli – beli sesuai panduan di tempat biasa. Harganya pun murah macam gado – gado, nasi rumahan, mie ayam(tetep!), jus dll. Nah giliran saya akhir pekan di kos adik di bintaro, pilihannya mengerucut dan gak semua jualannya sehat. Makin diperparah deh kalau kami makan di luar. Ramen, roti, minuman, dan yang lain – lain masuk deh ke perut. Yah udah anggap aja cheating day buat saya. Giliran saya lagi liburan atau traveling karena kerjaan baru deh itu berasa bukan cheating lagi tapi bablas semua konsep Food Combining. Karena mau gimanapun saya akan ikut makan apa yang sudah disediaiin. Tapi, paling tidak saya hanya bisa mengontrolnya dengan lebih banyak makan buah, nasinya didikitin, banyakin sayur, minum air banyak dan lain sebagainya. Prakteknya bakal lebih susah lagi pas nginepnya di hotel bagus karena saya suka gak tega kalau cuma makan buah sedangkan breakfast lain dibiarkan menggangur. Nasib..

Ada yang punya pengalaman nyobai food combining? minta tipsnya dong buat pemula yang suka bandel ini!

Ps : Foto – foto di atas bukan yang saya makan tiap hari buat Food Combining. Terlalu bule dan gak kuat di ongkos :p

  • Dhanang Sukmana Adi (March 15, 2017)

    buah buahan segar, kalau makan ini satu minggu aku mungkin jadi langsung kak len

    • Lenny Lim (March 16, 2017)

      hahah monggo dicoba kak.. kasih tau saya hasilnya yah

  • si Engkon Ozi (March 18, 2017)

    Len, sebenarnya segala jenis makanan tidak ada yang harus dipantang akan tetapi disantap secara moderat gitu teratur agar secukupnya karena segala sesuatu terlalu banyak itu tidak baik, tidur saja kalau terlalu banyak kan gak baik malah semakin puyeng kelapa, terlalu banyak minum perut buncit kembung, terlalu banyak manis Diabet, terlalu banyak asin high blood pressure, terlalu banyak lemak kolesterol, terlalu banyak uang sekalipun jadi sasaran penjahat dan polisi, before if I went to a buffet I can eat as much as 4 big plate variety food at once, now I can eat a small portion like a baby and most time skip lunch too

    • Lenny Lim (March 20, 2017)

      Iyah kong harusnya gitu.. tapi kadang saya tetap bingung dengan makan sehat pun masih saja banyak keluhan sehingga tidak ada salahnya mencoba food combining mana tau emang lebih cocok di pencernaan saya 🙂

  • Lombok Wander (March 18, 2017)

    Lebih enak gado gado hahaha

    • Lenny Lim (March 20, 2017)

      saya juga doyan tuh gado gado apalagi pake kerupuk kriuk kriuk

  • Parahita Satiti (March 23, 2017)

    Apa enaknya protein hewani dimakan tanpa karbo (nasi) cobaaaaaaa???

    Yawlaaa, ikan bakar/ ayam bakar / empal itu kan enaknya dimakan bareng nasi panas ngebul-ngebul sama sambel. *lap iler*

    • Lenny Lim (March 24, 2017)

      kak tolong jangan bikin semua proses food combining ku buyar… hahah

  • richotraveling (March 27, 2017)

    Kalau udah biasa food combining gini sebenarnya malah akan aneh dengan makanan lainnya.

    Aku jg mau kurus kalaud dengan konsep ini.

    • Lenny Lim (March 27, 2017)

      Yoiks… karena masalah makan itu sebenarnya soal terbiasa aja.

      Hayukk kurusan sana..

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published.

You Might Also Like

Here you can find the related articles with the post you have recently read.