•,
•18

Kebiasaan mengambil Toiletries Hotel

Saya mau ngaku nih :
Sejak makin getol traveling belakangan ini, saya tak pernah lagi beli sabun mandi.

Bukan! Bukan karena saya nggak mandi atau gak punya duit tetapi gegara kegemaran saya ngumpulin sabun mandi dari hotel / villa yang saya tinggali. Terakhir saya beli itu satu batang sabun mandi lifebouy and that’s it! Hingga sekarang awet karena ketolong sama stok sabun cair maupun batangan dari hotel-hotel. LOL!

barang gratis di hotel
Kesannya saya kikir amat yah? tapi kalau saya mikirnya ini bisa jadi salah satu usaha mengurangi sampah. Tapi ada syarat dan ketentuannya loh yah.

Gini loh…
Saya tuh paling gak bisa tahan liat botol-botol kecil aneka rupa dan warna yang tersedia di kamar mandi. Entah itu botol sabun, shampoo, kondisioner, body lotion, atau sabun bunder cuci tangan. Pokoknya banyak deh.

Nah biasanya walaupun ukurannya mini, namun karena rata-rata saya cuma nginep sehari dan perkiraan mandi cuma 2 kali (atau sekali doang kalo capek langsung zzz), maka tuh sabun/body lotion dll yang sudah aku pake / buka jadi berkurang dikit dong yah.

Ketika mau check-out saya yakin (kalau hotelnya benar) produk toiletries yang sudah saya pakai itu mestinya dibuang dong yah karena tamu baru mana mau pakai bekas saya, meskipun yah sebenarnya masih bersih toh saya cuma ambil sedikit. Tetapi dengan alasan kebersihan, produk yang masih banyak isinya tersebut berakhir gitu aja di antah berantah. Sayang kan??? Lalu keinget mamaku di rumah aja kalau liat sabun cuci piring masih dikasih air terus dikucek dengan alasan “Sayang..kan masih ada isinya…”

Pokoknya hingga tetes terakhir lah.

Oleh karena itu berdasar alasan sama, kalau toiletries yang udah aku pakai itu daripada jadi sampah, yah aku bawa pulang buat dilanjutkan pemakaiannya. Hemat banyak toh?

Gak usah pas check-out deh. Pas dibersihin kamar aja aku suka gemes kalau kadang sabun cuci tangan bunder itu udah hilang dan diganti yang baru. Kemanakah sabun-sabun itu semuanya?

Mungkin si housekeeping gak mau repot yah jadi mending dilempar ke tong sampah daripada di-recylce atau diapain. Meski gitu, karena tidak ada data pasti, sebenarnya aku juga kurang tahu sebenarnya nasib toiletries itu setelah dipakai bakal diapaiin. Adakah kemungkinan diisi ulang? mungkin aja sih kalau yang botolan gitu tapi saya pun belum pernah liat secara langsung sehingga agak ragu. Jadi buat amannya saja, yah saya mengakalinya dengan membawanya pulang saja apalagi kalau aku emang suka.

Selain terobsesi ama benda-benda kecil gitu, saya juga kadang mengembat barang-barang gratis hotel lainnya seperti :
pencuci mulut, scrub mandi, hygiene water, hingga yang agak mewahan yang diberikan untuk tamu seperti  tas rajut, kipas tangan jadul, dan kain batik.

Namun seiring membludaknya stok toiletries ini, maka saya sepertinya perlu mengevaluasi kebiasaan ini dengan cara :
1. Menahan keinginan
Kalau saya hanya menggunakan sabun itu sekali saja selama menginap, mendingan saya gak usah pakai sama sekali daripada sabun itu cuma dibuang atau malah dikasih pakai ke tamu berikutnya. Eew? We never knows. Solusinya? yah saya bawa sabun bekas hotel yang kemarin-kemarin untuk dipake di perjalanan berikutnya.

Selain itu, saking seringnya nginep di hotel, sekarang saya cukup picky. Istilahnya standar saya jadi naik dikit. Saya cuma mau pakai produk / gratisan yang lucu atau yang emang saya suka / berkualitas. Entah itu karena harumnya, nyaman di kulit dan lain lain. Biasanya juga saya hanya mengambil barang dari minimal hotel bintang 3+. Kalau hotel kecil / murah jangan deh itung-itung bantu mereka hemat biaya toiletries.

2. Berharap / memberikan saran ke hotel / villa agar menganti botol botol sabun / sampoo dengan tempat sabun / sampo yang lengket di dinding. Pastinya mengurangi banyak sampah botol kecil itu dan bisa ngambil sabun / sampo sesuai kebutuhan. Setuju? Tapi please sabun/shampoo cair ini jangan dibungkus bawa pulang yah heheh

3. Kalau udah sempat dipake, bawalah pulang kan bisa buat next trip atau dikasih ke siapa gitu yang butuh. Kadang yah di rumah di USA, saya pernah liat rumah di mana mereka meletakkan toiletries dengan kualitas bagus hasil nginep di hotel berbintang buat dipake di WC tamu. Misal body lotion gitu.. Memang sih kalau nginepnya di hotel / villa mahal biasanya mereka punya produk toiletries yang baik bahkan berasal dari produk yang branded sehingga gak tahan kalau gak diambil heheh mana pikirnya kapan lagi yah kan nginep sini :p

4. Donate / ikut terlibat di NGO yang me-recycle toiletries hotel yang nantinya akan disumbangkan ke orang yang membutuhkan. Kalau enggak, bisa juga nginep di hotel yang peduli akan hal ini, seperti contohnya hotel jaringan AccorHotels setau saya bekerjasama dengan Soap for Hope. Jadi mereka mengumpulkan sabun bekas, didaur ulang, lalu diberikan ke daerah yang sanitasinya masih kurang. Mantap yah?

Nah itu dia. Jadi lain kali kalau ketemu saya dan ngerasa wangi badan saya beda – beda, anda boleh tanya “Kali ini sabunnya dari hotel mana?” hihih

Again, kembali meluruskan ini bukan karena tak mampu beli toiletries yah. Tapi lebih karena ku suka koleksi aja karena mengingatkanku udah pernah nginep di hotel mana aja. Kayak ada kan yah suka kumpulin magnet kulkas. Nah kalau aku yah kumpulin toiletries. Meski kalau udah habis, ya udah aku buang juga ahahah

**

Adakah yang punya pengalaman atau pendapat seputar toiletries ini? atau ada yang seperti saya, yang masih punya banyak toiletries cadangan hingga beberapa bulan ke depan?
Anak kos banget deh saya yah….

About the author

Travel Now or NEVER
18 Responses
  1. Gio | Disgiovery

    Kalo aku paling susah pakai toiletries hotel (mostly karena aromanya), biasanya lebih suka pakai toiletries bawaan sendiri. Tapi biasanya kalo hotel lekseri mah aromanya enak-enak dan malah dbawa pulang perintilannya, hahaha!

    Btw betul juga ya, kalo cuma mandi sekali dua, lebih baik pakai toiletries sendiri aja, lebih hemat dan lebih ramah lingkungan.

  2. Ahahahha…ini saya banget
    sampe punya sekaleng bekas biskuit,isinya sabun, shampo dan lotion dari hotel
    jadi setiap saya dinas, atau travelling, saya bawa sendiri buat jaga2 aja
    😮

  3. Ejie juga kok, suka ambil. Tapi liat kebutuhan juga. Sekiranya masih ada dan botol toiletries masih bagus, ya ga ejie ambil/pakai deh. Malas juga kalau kebanyakan.

    Seneng nih baca tulisan kak len. Diselipin pesan 😘

Leave a Reply