Hostel 5Footway Inn Bugis Singapura

Liburan lebaran pada ke mana nih guys? mudik? aku enggak. Aku malah nyasar ke negeri tetangga, yakni Singapura.

Sebenarnya dari bulan-bulan kemarin Singapura sudah menjadi tujuan wisata aku sama meme (adik perempuan). Namun banyak aja kendalanya. Mulai dari long weekend berjibun dengan harga tiket (masih) mahal, terus kepentok meme mau cari kerja, atau akunya aja lagi gak pengen.




Nah giliran lebaran, kami niatin aja harus jadi ke Singapura. Habisnya di Jakarta itu gak asik, secara warteg langganan gak ada yang buka, plus gak ada yang ngirimin rendang dan ketupat, maka meski tiket tetep mahal, saya dan meme pun ke Singapura buat #SisterTrip yeay!!

Meme emang maunya ke luar negeri, maklum ABG baru dapet paspor jadi mau stempel paspor ceritanya. Karena duit udah habis buat beli tiket, maka dana buat nginep jadi terbatas. Ekspektasinya sih nginep di Marina Bay Sands, tapi realitanya kami nginep di hostel bernama 5Footway.Inn yang ada di Bugis.

Setelah melalui berbagai pertimbangan, saya pilih hostel ini karena letaknya strategis. Deket bugis mrt, bus station dan cuma 5 menit dari mural-mural keren Haji Lane . Kalau biasanya di negeri bule, hostel yang terkenal itu macam YHA. Nah kalau di Singapura kayaknya jaringan 5footway inn ini cukup okay dan sudah punya 5 cabang. Rata-rata di daerah turis macam Chinatown dan Clarke Quay. Buat trip ini rencana sih mau di Clarke Quay, tapi paling mahal kayaknya karena daerah elit gitu. Ya wes saya pun minggir dikit jadinya di Bugis deh.

Ini pertama kalinya juga meme nginep di hostel, jadi saya gak mau yang terlalu ekstrem macam tinggal di kamar campur atau pilih kamar pod yang bener-bener munggil. Ditambah lagi saya orangnya gak bisa BAB kalau bukan di wc sendiri, maka harus cari yang ada wc dalam HAHA! Jadi kayak hotel rasa hostel gitu deh.

Dari beberapa pilihan kamar, akhirnya saya pesen yang Deluxe Double Loft Room untuk dua orang. Kamar ini lucu deh karena ranjangnya di atas agak tinggi. Semacam bunk bed tapi bawahnya kosong jadi bisa beraktivitas di bawah. Jadi ingat dulunya pas kecil pengen punya ranjang bunk bed terus bobonya di atas biar gak diganggu gitu. Dream comes true nih!

Di hari pertama, excited banget begitu nyampe, check-in, buka pintu. Ta-da!

5 footway inn singapore5 footway inn bugis

Meme langsung manjat dan rebahan di kasur super empuk dan lebar. Gak bisa berdiri sih karena kepentok di atas. Hari pertama naik turun tangga buat ke WC ke kasur masih semangat. Namun sudah hari ketiga berasa deh capek juga habis nyaman nempel di kasur, ketika mau pipis kudu turunin tangga baru ke WC. Kalau masih dalam keadaan sadar, gak masalah. Tapi kalau baru bangun, mata siwer, laper dan kaki pegel banget habis jalan-jalan, maka harus banget nyeret-nyeret badan buat nurunin tangga dengan hati-hati. Dan itu ternyata BERAT SEKALI!

Saya sampai negative thinking “udah berapa orang yang jatuh gara-gara tangga ini yah?”

5 footway inn singapura

Soalnya tangganya lumayan tinggi kira-kira 1,5 meter. Mungkin standar bule kali yah jadi dibikin buat bawahnya bisa berdiri atau nari -nari gitu. Jadi bagi yang bawa anak kecil atau orang tua atau yang susah naik turun tangga, jangan pesan tipe ini yah. Karena seringnya sudah mager di kasur, saya sengaja bawa botol air minum, snack, power bank ke atas biar ga usah capek bolak-balik turun. Fiuh untung aja dulu pas kecil gak dapet bunk bed!

Lalu karena di kamar gak ada jendela, maka cuaca agak lembab – lembab gitu. Biasanya kalau lagi di kamar, saya bukain tuh pintunya dikit pakai penyangga, biar sirkulasi udaranya agak enak. Kebetulan dapet kamarnya di lantai satu, sampingan dengan resepsionis jadi gak perlu naik tangga hingga ke lantai 3.

Tapi berhubung dapur dan air minum di lantai dua gedung sebelah, tiap hari boleh-balik ambilin air. Kalau males, yah minum air aja pas lagi mandi atau gosok gigi. Kan air keran di singapura aman sentosa.

Untuk urusan makan pagi, memang hanya seadanya, yakni roti, apel sama sereal. Tapi untungnya di sini ada mesin kopi nescafe gitu, jadi banyak pilihan minum dan gak cuma bisa diambil pas breakfast. Siang – siang pas gerah, paling enak bikin es teh tarik. Tapi ya kok di kulkas gak ada es batu, kepaksa saya dinginin manual gelas saya sambil ditungguin atau ditinggalin. Setelah udah dingin, karena makan minum gak boleh di kamar jadi saya letakin di dalam botol air mineral deh baru dibawa. Kalau punya makanan atau mau panasin makanan pake microwave, bisa juga di sini. Terus makannya di luar gitu sambil view di depannya menghadap jendela kamar belakang Hotel Clove. Sedang di samping…. ada orang lalu lalang karena ada wc umum dan wc khusus wanita. Jangan lupa habis itu cuci sendiri yah peralatan makan dan minumnya! Sampah juga dibuangin sendiri.

DSCF0400

DSCF0399

DSCF0397

Saya sempat curi-curi pandang wc umum yang dipake penghuni hostel lain. Sama persis dengan wc kami tapi karena dipake beramai-ramai ya kondisinya mungkin lebih kotor, tapi masih layak pakai kok. Terus kebetulan saya liat kamar lain yang terbuka yang ada dua bunk bed gitu. Bener-bener kecil. Begitu buka pintu, langsung berhadapan ama kasur dan loker. Udah gitu aja. Gak kebayang pasti lebih berisik dan sumpek kalau gabung sama orang asing.

Di kamar kami sendiri, sebenarnya ada suara-suara terdengar juga misalnya suara air yang melewati pipa-pipa di atas. Untungnya gak ada suara “plung..plung..prett” yang menggelikan. Suara resepsionis di depan juga sering kedengaran pas mereka lagi bercanda. Namun yang paling nyebelin adalah dua orang cewek penghuni kamar sebelah yang asik ngobrol sampai tengah malam. Saya yang udah kelelahan dongkol setengah mati. Saya pun berinisiatif mengetok dinding pembatas kami yang tipis. Namun apa daya pesan itu tak tersampaikan dan mereka tetep ngobrol. Saya akhirnya tidur dalam kondisi kelelahan jadi bablas gitu aja. Hal ini berlangsung hingga dua malem. Apes emang kalau dapet penghuni hostel macam gitu. Pfft!

Selain hal-hal di atas, enggak ada lagi sih yang menganggu.

-Check-in sempat nunggu karena baru bisa masuk jam 3, tapi karena ada tempat buat maen komputer, baca buku dan duduk di sofa depan TV, so I have no complain.

DSCF0384

DSCF0385

-Deposito SGD 20. Untung bawa cash cukup.

-Kamar tidak dibersihin sampai kita check – out. Jadi kami jaga rapi-rapi dikit. Pas hari terakhir baru deh diberantakin!

Overall, saya jadi pikir kalau nginep di hostel jangan lama-lama karena capek juga karena kualitas tidur kurang baik sepertinya. Lirik AC yang posisinya tepat di samping ranjang atas. Pulang-pulang saya demam. Mungkin kalau low-budget, bolehlah 2 malem di hostel, esoknya cari hotel murah yang nambah gak banyak biar tubuh dikasih istirahat yang maksimal.

Tapi, sejauh ini saya nilai hostel ini OK kok dan saya cukup puas. Tetep direkomendasikan, buktinya cukup sering jumpa turis Indonesia di sini. Bisa diliat dari bawaan mi instan-nya :p

***

5 Footway.Inn (entah kenapa beribet namanya yah)

Alamat : 10 Aliwal Street, Kampong Glam-Bugis

3 Malem : Rp. 2.371.119 (Akhir Juli pas mahal-mahalnya lagi lebaran hiks!)

Comments(10)

  1. July 13, 2017
  2. July 15, 2017
    • July 15, 2017
  3. July 25, 2017
    • July 26, 2017
  4. August 6, 2017
  5. August 25, 2017

Leave a Comment