Gowes Sepeda Gratis di Monas

Jakarta terutama Monas adalah ikon Indonesia. Namun jika boleh jujur, kalau mau rekomendasiin temen atau turis ke Monas, aku rasanya gimana gitu, secara apa yah yang mau dilakuin di sana selain lihat-lihat saja. Naik ke puncak teratas, aku sendiri belum pernah, karena liat antriannya aja sudah jiper. Jadinya palingan cuma mampir ke (mini?) museum di bawahnya sambil ngelihat penjelasan sejarah dalam pajangan. Sisanya, yah leyeh-leyeh mandangin tugu monumen dan bongkahan emas di atas itu. Pulangnya, bisalah ajakin makan kerak telor atau soto betawi di sekitar area Monas.

Tapi sejak kemarin (27 Juli), ada gebrakan baru yaitu diresmikannya peminjaman sepeda gratis berbasis digital. Jadi ceritanya pemerintah bekerjasama dengan si Monas menggandeng Gowes (aplikasi bike sharing app) buat nyediaiin 100 sepeda di 7 titik yang tersebar di Monas.

gowes monas

Wih begitu baca kata gretongan, sorenya juga aku langsung ke sana. Udah pula download dan sign up dulu app-nya biar gak ribet. Masuk dari gerbang yang depan Bank BI itu, langsung keliatan barisan sepeda ungu kuning gonjreng menanti. Ada beberapa petugas yang berjaga. Emang sih gak ada banner atau sign age gede yang menjelaskan ini Gowes jadi aku pikir orang yang belum tahu info ini pasti menyangka ini peminjaman sepeda biasa ngono. Tapi karena ku udah paham, langsung deh ku hampiri mas-masnya.

Dia pun mempersilahkan aku men-scan barcode yang ada di pantat sepeda agar gembok di roda belakang bisa terbuka.

Ku buka apps-nya dan pilih Scan. Tapi ketika sudah 80% malah hang. Akhirnya kututup lalu buka lagi apps-nya terus coba ke sepeda yang lain. Giliran 80% berhenti lagi. Aku baru mau mulai komplain eh tiba-tiba gemboknya sepeda terbuka… yang artinya sudah bisa dipakai.

gowes app

Yang temenku satu lagi, Richo, malah lebih apes karena dia sempat nyoba beberapa sepeda dan error hingga percobaan ke berapa barulah berhasil. Fuh drama membuka sepeda selesai, dan aku pun siap menggenjot sepeda.

Ohya sebelumnya mas yang tukang jaga bilang kalau Gowes ini sebenarnya sudah ada di Bali. Kalau di Jakarta emang baru ini, namun tar ke depannya rencananya bakal diperbanyak lagi titik-titiknya. Kita doakan saja.

Sepeda gowes yang tersedia ini semua dalam satu ukuran. Gak ada buat anak kecil. Tapi aku sempat liat anak kecil yang tetep pakai sepeda ini meski tinggi sepedanya melebihi badannya. Gokil! Tapi buat yang jangkung, bisa diatur tempat duduknya biar tinggian. Sepedanya cukup ringan meski gak ada gigi. Di depan sepeda Gowes ada keranjang gitu, yang di mana lapisan bawahnya gitu kan ada lempengan besi. Itu rupanya solar panel buat nge-cas si mesin barcode. Tapi berhubung aku bawa tas, keranjangnya tertutup deh hahah gak apa-apa, dari tadi sepeda nunggu customer pasti udah penuh baterainya, apalagi dengan terik matahari Jakarta gini. 10 menit sudah cukup!

Program sepeda Gowes ini bakal gratis selama 3 bulan. Jadi jangan sampai gak nyoba. Tiap orang yang pakai sepeda juga tidak dibatasi waktunya. “Sekuatnya mbak aja,” gitu kalau kata mas-nya. Selain itu, sepeda bisa dibawa ke mana aja selama di area Monas. Karena aku gak begitu sering ke Monas, pas aku sedikit nyasar ke area orang jualan makanan, dan menuju ke satu pintu, si mas sepeda Gowes (ngejar pake sepeda listrik) langsung meneriaki ku karena katanya itu pintu keluar, jadi gak boleh ke sana.

Oooww mungkin dikiranya aku mau nilepin sepeda ini kali yah. Karena pake app, keberadaan kita di mana bisa diintai sih hehe Jadi jangan macem-macem yah.

sepeda monas

Beberapa area di Monas ada yang pake paving block yang gede-gede dan renggang gitu terutama yang dekat monumen di tengah sehingga bawa sepedanya harus dipelanin sambil tubuh ikut tergoncang-gancing. Jadinya trek gowesku lebih sukanya sih ngiterin area samping yang banyak pohon di ujung-ujung. Lebih rindang dan jalannya lebih mulus aja.

Kalau dipikir-pikir kalau bukan karena Gowes ini, gak bakal aku bisa tau banyak tempat di area Monas yang menarik seperti taman Monas bagian barat, area yang banyak kandang burung, lapangan basket de el el.

Berkat Gowes, kini menyusuri Monas serasa betualang. Jam operasional Gowes pun dibikin mengikuti jam buka Monas yakni jam 6 pagi hingga 9 malem. Nantinya kalau sudah selesai menggunakan sepeda, balikin lagi ke tempat semula pick-up-nya, lalu digembok manual yah. Kalau digembok, gak perlu pake app lagi cukup digeser gemboknya doang. Sudah deh beres. Tinggal ucapkan terima kasih kepada mas-mas penjaga sepeda tersebut.

Nah kalau gini kan, aku pun sekarang gak bakal segan-segan lagi buat nyaranin siapapun yang mau ke Jakarta buat mampir ke Monas dan sepedaan di sini. Buat warga lokal pun, kalau sudah sering ke sini, yah mampir aja lagi. Hitung-hitung buat olahraga cuy. Buktinya aku gowes kelilingi Monas 2x aja langsung keringetan dan laper. Ujung-ujungnya sih yah wisata kuliner. Surprisingly mi ayam di sini plus es buahnya jempolan!

#GagalDiet

Kalau bingung mau ke mana lagi di Jakarta, cek di sini tempat menarik lainnya yah!

About the author

Travel Now or NEVER
6 Responses

Leave a Reply