Kerja Freelance Itu Ada Juga Kok Gak Asiknya. Ini Kisahku!

Sehabis menyampaikan keinginanku buat resign dan disetujui ama bos, aku agak blank sesaat.

SO, WHAT IS THE NEXT?

Balik jambi buka toko, sesuai keinginan orang tua?

Cari suami sebelum ketuaan, sesuai keinginan kakakku yang beranak satu?

Cepet-cepet lamar kerjaan biar gak nganggur, kata temenku?

atau …. Jalan-jalan dululah ngilangin stress?

Akhirnya setelah hati dan pikiran berkecamuk tercetuslah sebuah keputusan :

Jadi Pekerja Lepas saja. Atau bahasa kerennya Freelancer.

Mulai deh aku hunting beberapa pekerjaan yang gak harus ngantor tiap hari atau bisa dilakukan di mana saja.

SYUSAH rupanya!

Dari ribuan loker, paling gak nyampe 10 yang freelance. Itupun kebanyakan gak masuk ama kriteriaku, soalnya yang dicari kayak guru bimbel, programmer, gitu-gitu deh. Lalu aku putuskan carinya di website yang khusus buat pekerja lepas yakni Freelancer.com dan Projects.co.id. Yang Freelancer punya orang luar, dan ku daftar beberapa kali tapi tidak pernah ada respon. Yang Projects, banyak banget tawaran pekerjaan, aneh-aneh juga mulai dari cari model baju buat IG sampai, lirik lagu, bikin review bodong ampe bikin aplikasi kayak Gojek pun ada. Cucok nih! Tapi setelah sekian kali melayangkan tawaran dan kasih rate-ku, hasilnya selalu ditolak. Tapi projects.co.id ini enaknya sistemnya fair, ketahuan tuh kalau kita lamar kerjaan mana satu, terus yang punya proyek akhirnya milih orang lain, bakalan kelihatan tuh si penawar kasih rate berapa. Jadi transparan banget. Dari situlah baru kutahu rate kebanyakan orang itu banting harga banget. Bahkan buat kerjaan yang lumayan banyak rata-rata yang dipilih yang rate-nya cuma Rp.100.000 doang. Mungkin seandainya ku tinggal di daerah berbiaya hidup rendah masih ketolong kali yah dengan bayaran segitu?

Nah suatu kali ku dapet tuh proyek entri data. Sekali lagi rate-nya (menurutku loh!) cukup ngenes. RP.3.000/entri ke website. Ya wes aku coba dulu deh, lumayan petjah telor kan yah. Kerjanya masukin data ke website itu gak lama sih, 5-10 menit selesai. Yang menjadi lama adalah kalau data gak lengkap, kepaksa ku harus “neror” customer buat mintain foto, data etc. Terus setelah submit, rupanya kalau ada editan atau komplain karena aku yang hubungi si customer, maka aku juga yang dihubungi ama mereka, which is cukup menyita waktu. Akhirnya ku minta naik gaji dong yang disanggupi jadi Rp.5.000/entri. Dijalani sebulan, total aku cuma menghasilkan 150rban gitu, karena tidak tiap hari ada entri data. Emang sih gak nyita waktu banyak tapi aku diharapkan always ON di whatsapp karena begitu data masuk harus segera input atau paling gak kasih kabar gitu. Setelah dipertimbangkan, akhirnya kerjaan ini aku kasih ke temenku aja yang lebih membutuhkan dan rate-nya tidak masalah segitu.

Fiuhh…cari duit gini amat yah guys.

Sekali lagi, soal fee segitu sangat personal yak. Ada yang bisa terima, ada juga yang keberatan. Jadi tidak ada yang salah atau benar. Kebetulan saja di aku nya segitu belum bisa. Untungnya itu bukan satu-satunya gaweanku, karena aku masih mengerjakan proyek laen yang sudah kudapatin sedari pas masih kerja dulu. Sisanya aku isi hariku dengan lebih sering nge-blog, jadi kontributor di majalah lain dan pindahan kos ke deket kos meme. Because now I can spend more time and taking care of her. #prioritas

Selain itu, sudah sebulan sejak aku freelance, aku juga bisa ngelakuin hal-hal yang selama ini tak bisa kulakuin. Ketemu sahabat lama, catch up dengan orang-orang sambil ghibah, menghadiri acara kampus meme, taping radio, dan juga pastinya Jalan-Jalan. Pas beneran habis resign, aku menang kuis ke Singapura buat dua orang (sudah pasti ajak meme). Emang rezeki anak terzolimi nih 🙂 hitung-hitung uang pesangon lah yak!

Setelah itu, di bulan kemarin aku juga nyempetin ke Tebing Koja yang lagi hits itu. Pilihnya weekday, tengah hari bolong. Karena apa? Karena sekarang, tak usah izin sama siapa-siapa lagi. Karena ke tempat wisata emang kudu weekday biar tempatnya gak kayak cendol. Lumayan kan jadi dapet cerita (yes karena puas ngobrol ama orang lokal!) dan foto yang layak buat dipajang di IG deh. Jadi boleh pamer dikit yah guys… ini ekspresi kemerdekaan yang sesunguhnya.

tebing koja

Masih asik-asiknya nikmati waktu senggang sendiri, eh tiba-tiba ditawarin kerjaan ngeliput ke Belitung di akhir bulan Maret. Dah gak nolak banget ini mah. Seperti durian runtuh. This is what I’ve wanted. Nikmatnya dibayar dengan melakukan pekerjaan yang kita suka itu sesuatu loh guys. Semoga kalian juga selalu bisa ngerasainnya gitu yah.

OK Enought with happy stories! Sekarang ku mau cerita soal pahitnya bergelut di dunia freelance. Selain curhat soal fee freelance yang menyayat hati itu, ada lagi nih sisi lain freelancer yang selama ini mungkin gak keliatan. Jadi bagi maren yang komen pengen banget berada di posisiku sekarang, kalian siap gak nerimo kenyanyaan pahit kayak gini :

Selamat tinggal gaji bulanan yang tak seberapa itu

Berapapun duit bulanan yang diterima, selama ada, rasanya gak khawatir aja. Besar atau kecil yang penting ada duit masuk di akhir bulan aja. Meski ku sadar kadang gak nutup juga sih ama kebutuhan dan gaya hidup. Tapi paling gak, gak nombok banget. Nah begitu status karyawan dicabut, maka dicabut jugalah kenyamanan itu. Makanya ada yang bilang kalau mau jadi freelancer, siapin dulu minimal 3x uang gaji kamu buat nalangin di bulan-bulan pertama. Untuk detail soal “dapur” freelance, tar bakal ku bahas lebih lanjut deh. Kalau ada yang tertarik…

Pertanyaan dan Prasangka Tak Berujung

Yah taulah yah masyarakat kita itu sangat perhatian. Liat aku yang tiap hari gak perlu mandi pagi, terus cuma buka laptop, ditanyainlah “Emangnya gak kerja?”. Sungguh ku ingin bilang “Menurut ngana?”. Tapi yah aku akui di Indonesia, pekerja lepas macam aku masih dipandang sebelah mata. Kerja tapi dianggap main-main. Kalau ku jelasin, yang ada pertanyaan makin panjang. Kerjanya ngapain aja? jadi gak usah ngantor? emang cukup duitnya?. Nah kan makin kepo kan. Jadi lebih sering ku-cut di awal. Atau kalau lagi males, ya wes bilang aja “iya saya nganggur! Emang situ bisa ngasih kerjaan?” lalu mereka pun melipir mundur dan syukurnya besok-besok dikasih makanan lebih dan gak pernah minta tolong pinjem duit. Hazeg~

Sampai sekarang aja aku masih agak susah loh ngejelasin soal kerjaanku ke keluarga, maklum mereka masih konservatif banget. Jadi kerja itu yah harus pake seragam dan pergi ke kantor. Balik jam 5 atau 6. Jangan lebih. Jadi biar cepet, ku bilang aja aku udah dapet kerjaan baru di majalah sebelah. EH ga taunya timbul lagi pertanyaan, “kok masih bisa jalan-jalan?”.

Tidak ada Kepastian

Kalau kalian yang tiap liat muka pacar, terus pengen nanya soal masa depan dan status hubungan yang belum kunjung naik level jua.. kayaknya cara kerja ini gak cucok meong buat kamu. Karena yah emang freelance itu biasanya kerjaannya gak tiap hari ada, jadi rasanya seperti tidak punya rutinitas. Tapi itu gak selalu jelek kok. Contohnya aku malah suka begitu, jadi tiap hari itu berbeda. Bukankah sedikit banyak alasanku resign juga biar lepas dari rutinitas.

Jadi ada kalanya seminggu itu, habis udah nyelesain “PR” aku leyeh-leyeh aja tanpa ngerjain apa-apa. Nge-mall, baca buku, main games, yang seperti orang gak punya gawe tetap. Lah emang enggak?

Tapi bisa juga dalam beberapa hari itu ribetnya luar biasa. Kayak tugas liputan ke Belitung, begitu landing di Jakarta udah langsung ditagih artikel tiga hari sudah selesai. Badan masih pegel tapi otak sudah harus encer. Nah gitu loh ritmenya!

Ibaratnya kalau yang biasa tiap hari sudah ketebak pagi makan soto, siang makan ati ampela, malam mie ayam, sekarang ritmenya diobok-obok. Pagi kadang disuruh makan ayam geprek super pedas, eh siangnya cuma dapet duren aja sedang malem gak makan. Intinya kita tak pernah tahu apa yang akan terjadi esoknya. Nikmati aja kalau mang lagi senggang, bisa aja besok tawaran kerjaan mendadak datang. Yang penting selalu cek email, hp dan socmed yah, kali aja ada yang nyolek nawarin ehheeh.

Sepi

Ini sebenarnya relatif yak. Buat yang suka ha-ha-hi-hi di kantor, pasti berasa banget kehilangan temen. Kalau di rumah atau kos ada orang atau punya temen ngobrol, yah asik. Kalau gak, mblas langsung hampa gitu. Ketik-ketik sendiri, makan sendiri, ke WC sendiri (?), lalu mau ghibah ama siapa? tembok?.

Tapi kalau emang dasarnya pendiam atau sudah muak dengan drama dan sikut-nyikut di kantor, ini malah jadi Zen banget loh. Akhirnya bisa fokus ke kerjaan tanpa ada gangguan dari sana sini, jadinya produktif banget deh. Awal resign ku agak kangen suasana kantor dan temen-temen sih. Kangen juga ada mas Andi yang beliin makan siang, cuciin piring dan bisa dimintaiin tolong. Halah! rupanya ku se-manja itu. Habis resign, terpaksa jadi mandiri deh. Untungnya tak lama kemudian aku pindah ke deket kos meme yang lebih nyaman, selalu rame (area kampus) dan ada penjaga kos baik hati ku jadi betah banget. Biasa kalau di kos lama, bosen kan yah di kamar doang, jadi ada aja alasan ke mall buat cuci mata. Nah sejak pindah, gak perlu gitu lagi. Kalau bosen di kos ku, ke kos meme aja. Nge-mall pun jadi cuma weekend. Hemat nih!

Kerja Lebih Ekstra

Di awal-awal resign aku sempat kepayahan buat dapetin proyek dan hari-hariku dipenuhi dengan mencoba networking dengan orang-orang dan ngelamar-lamar kerjaan yang fleksibel. Ketika itu emang sih aku makin sadar kalau cari kerja itu gak mudah, apalagi di Jakarta yah dengan persaingan yang ketat. Eits tapi ini bukan lantas ku nyesel resign. Enggak banget.. justru dengan susahnya dapet kerja, sekarang ku makin menghargai status ku yang bisa kerja secara mobile gini. Sungguh sebuah kemewahan di tengah macetnya Jakarta.

Resign juga membuatku tersadar kalau ternyata jadi pekerja lepas itu justru lebih susah daripada kerja kantoran. Soalnya gini, kalau dulu kerjaan hari ini apa aja sudah jelas. Kerjain bener apa gak nya kan akhir bulan masih nerima gaji dan tunjangan yang lain. Sedangkan sekarang kalau gak dapet proyek, yah gak dapet duit kan. Kalau klien gak puas, besok-besok gak dipake lagi. Nah mau gak mau jadinya aku harus lebih ekstra rajin dan bisa ((memuaskan)) klien. Kalau dulu cuma jadi penulis, sekarang harus bisa jadi Akuntan, Public Relation, Editor, dan Manager buat diriku sendiri. Multitasking lah yah. Intinya kalau sekarang tuh harus pinter-pinter “jual diri”. Gak bisa lagi kayak dulu, nebeng dan bilang “Aku Lenny dari majalah xx”. Jadinya tiap kali approach klien, yah kualitas diriku seorang yang bakal dilihat, bukan nama besar tempat kerja yang dulu lagi.

blog lenny

So far itu aja sih. Jadi sudah tahu yah bahwa freelancer itu tak selalu senang-senang, tapi bahagia itu iyes hahaha!

Kayak kerja biasa, yang namanya tantangan, kesulitan, klien yang membingungkan, hari yang nyebelin, mood turun naik itu semua juga tetep ada kok sehari-harinya. Cukup dijalani dan disyukuri aja. Karena inilah fase kehidupan yang aku idam-idamkan dari kemarin.

A life full of ups and downs. The one that put me on roller coaster journey.

***

Buat freelancer lainnya, boleh dong berbagi pengalamannya juga di kolom komentar. Thanks!

About the author

Travel Now or NEVER
24 Responses
  1. Deddystankovict

    Plus minus kerjaan yg kita pilih pasti ada, dan akan mungkin ada pepatah yg menghampiri “rumput tetangga akan selalu lebih hijau” 😀 .
    dan akhirnya aku berkata “kamu luar biasa🤘”

  2. Aku kerja kantoran, tapi nggak betah ternyata haha.
    Cuma kalo harus beralih ke freelancer, jaringannya masih kecil. Kayaknya kalau mau hidup dari blog gitu harus dikuatin dulu brand dan jaringannya ya, Kak?

  3. si engkong Ozi

    Len. yang pasti semua jenis perkerjaan itu ada plus minus nya jadi tergantung kita yang melakukannya mau yang mana tinggal pilih saja

  4. Menarik bangat, dua bulan kedepan saya akan kembali ke dunia freelance. Sy sejak 2006-2009 pernah kerja freelance sbg tenaga ahli untuk riset-riset kebijakan .. lalu sy terjerembab di dunia itu dgn environment yg mendukung, di Jogja. Semangat ya nbak !!

  5. Emang as freelancer sebenernya melatih mental juga sih. Jujur aja, gak bisa seenak dulu yang dapet gaji tiap bulan. Tapi, kebebasan bisa kita raih mau ngapain aja juga bisa. Hohoho. Ayo dong meet up kita. Udah sekota masih aje susah ketemu hahahaha…

  6. Halo kak Lenny Salam kenal…Kaka Dr Jambi ya? Aku jg nih hehe. Wah aku baca tulisan kakak berasa Ada mirip2nya dg pengalamannya aku. Aku lulusan boga, freelance sbg food stylist dan suka ngeblog jg klo ada cerita 😁 . Suka sm postingan yg kakak dpt kesempatan community college di amrik. Pingin jg bisa kayak gitu.

  7. Guntamas

    Kereennn…. kalo ad waktu pengen Ikutan Lenny travelling. Haha semangat kak Lenny, semoga byk project ya, ad waktu ngumpul bareng di jakarta ya.😁😁

  8. kalo saya gila kerja…
    hahahaha..
    kerja kantoran saya hajar, project pribadi saya ambil, kerja remote hampir tiap malam.
    freelance itu keren waktunya bebas kita yang atur, tapi kalo bisa kenapa tidak keduanya di ambil mumpung masih muda.

  9. pagi-pagi gugling eh nemu ini. Asik juga ya ceritanya.

    Emang sih ya kerja freelance lumayan aduhai, apalagi pas sama hobi. Pernah dulu jadi freelance writer yg suka ngalong sampe pagi sampe keasikan, lha malah skripsi gak keurus 😀 Ah, masa lalu wkwkwk

Leave a Reply