Bobo di Luar Angkasa ala Digital Airport Hotel

Siapa yang mau tahu soal masa depan? ngacung!!

Mungkin itulah kenapa pergi ke luar angkasa, ramalan, primbon, desain futuristik, slogan moving forward dan lain-lain selalu sukses menimbulkan rasa ingin tahu yang mendalam karena tidak ada seorang pun yang bisa bener-bener menebak apa yang akan terjadi ke depannya. Sama gak tuh kira-kira penasarannya dengan falling in love with someone I can’t have?

Duh kok jadi ngawang-ngawang sih cerita pembukaku ini. Maklum yah para pembaca setia, ini efek bobo siang di dalam spaceship alias di Digital Airport Hotel – Terminal 3 Domestik Bandara Soekarno Hatta. Hotel yang baru buka 10 Agustus 2018 ini modelnya hotel kapsul yang bahannya langsung dari Jepang sono, yang emang udah terkenal sebagai pelopor hotel macam gini. Jadi gak diragukan lagi lah yah soal kualitasnya.

Sebenarnya tahun lalu karena emang pengen banget nyobain jenis hotel kapsul gini, pas ke Singapura ku rela bayar mahal (3x lipat) buat bobo di Met a Space pod di Chinatown demi yang namanya pengalaman. Pas itu soalnya belum nemu yang ginian di Indonesia. Eh gak tahunya sekarang udah buka satu, sama persis pula! Hm… tau gitu bersabar aja hiks! Kembalikan dolar singapurakuuuu~~

digital airport hotel

Anyway, jadi pas ke hotel baru ini, aku sih tak berekspektasi banyak karena kupikir “ah kurang lebih yah kek di Singapura itu”.

Eh taunya aku terpukau juga. Dari depan lobby, ku nemu maskot lucu yang menyambutku. Ku jadi tak sanggup menahan godaan buat foto bareng.

capsule hotel

Habis itu masuklah ku ke hotelnya. Ada resepsionis, ada ruang serba guna buat duduk-duduk, lalu jeng jeng jeng siap masuk ke dalam “kamar”.

Nah di dalam, yang sengaja dibikin dindingnya hitam, tampaklah 120 kapsul berjejer tumpuk-tumpukan tersusun dengan rapi. Di depan atau sampingnya ada loker yang masing-masing berjumlah sama dengan si kapsul. Macam lagi di “bengkel” NASA deh rasanya. Meski udah pernah liat, feel-nya ternyata beda dan lebih dapet yang ini. Karena jumlahnya buanyak saudara-saudara, sampai ada beberapa lorong gitu.

Aku langsung deh berasanya cem astronot habis pulang kerja mo istirahat dan balik ke peraduannya. Si Digital Airport Hotel ini pun berbaik hati membuka puluhan kapsul buat aku dan tamu lain buat coba. Gak pake lama yah para undangan yang terhormat pun berebut masuk ke masing-masing kapsul. Saking excitednya, jadi bingung mau pilih yang mana.

Digital Airport Hotel

Padahal yah sama aja secara ukuran yah. Cuma di sini emang dibuat ada dua tipe kapsul, yakni Alpha dan Beta. Si Alpha ini pintunya di samping dan TV-nya (agak) gedean ku rasa. Sedangkan beta…  pasti ko orang su cinta lah. Beta ini pintunya langsung di kaki. Jadi TV nya ditempel di samping pintu. Pintunya bukan yang geser kayak alpha, tapi yang buka tutup. Nah TV nya bisa digeser-geser dan diatur biar nontonnya asik depan-depanan gitu. Ohya biar gak berisik, pake headsetnya yah. Masing-masing kapsul udah disediaiin atu-atu. Headsetnya juga bukan yang abal-abal tapi yang bener-bener bagusan. Saking enaknya, ku sampai lupa ini bukan amenities yang biasa aku gondol pulang ehe..ehe.. jadi batal dimasukin ke ransel deh ;p

Untuk masuk ke dalam kapsul, cukup nge-tap kartunya. Lalu setelah terbuka, cantolin lagi kartu di tempat daya layaknya pas check-in di hotel. Fasilitas di dalam kapsul ini juga sebenarnya udah kayak hotel. Kasur empuk, selimut, air sebotol, lalu ada cermin buat narsis dan TV. Di bawah cermin, banyak tuh tombol. Nah di sinilah aku keranjingan eksperimen. Semua dipencet dan dicobain. Paling suka itu ngatur bagian lampu karena ada yang khusus buat lampu baca dan lampu kapsul. Warna lampu kapsul yang di atas itu biru sedangkan di cermin warna-warni ada banyak pilihan. Biasanya kuputer-puterin cepet-cepat dan jadilah lampu disko. Lalu bisa joget Pantura deh karena di dalam kapsul itu lumayan lega. Gak ada ceritanya kepentok atau kejedot di atas. Ohya untuk AC sebenarnya menggunakan AC central ruangan, tapi di dalam kapsul itu ada semacam lobang pengatur angin yang bisa aku atur. Kalau kedinginan, lobangnya kecilin sehingga AC gak masuk banyak. Tapi tenang aja so far gak bakal ngerasa panas atau pengap karena lobang sirkulasi udara itu selalu ada.

Tapi jangan lantas bawa duren ke kapsul atau kentut sembarangan yak, kalau pingsan kan nyahooo sendiri~~

hotel kapsul bandara

Btw sempat banyak yang nanya soal gimana kalau kekunci, mati listrik etc. Pertama aku jelasin dulu yah, kalau mau keluar, pencet tombol buka pintu barulah pintu bisa dibuka. Jadi meski hotel ini sistemnya campur cewek-cowok, tenang aja aman kok. Gak bakal ada yang tiba-tiba bisa ngebuka pintu dari luar. Karena begitu pintu aku tutup, otomatis kekunci.

Lalu soal mati listrik.. Heloowww kayaknya Cengkareng belum pernah deh mati lampu. But in worst case, kalau beneran terjadi, gak usah cemas kekurung dan maksa mau dobrak pintu karena justru si pintu bakal kebuka. Soalnya pintunya pake listrik, jadi kalau mati lampu, otomatis kuncinya gak berfungsi jadi bisa dibuka.

Tambahan yah. Kalau di hotel biasa kan bisa nelpon resepsionis, tapi kalau di sini beda. Yah namanya juga sudah digital yah, jadi mandiri sedikitlah. Tidak ada tombol apa-apa buat manggil. Kalau ada perlu, ya keluar aja sih ke depan. Tapi jarang banget ada kasus gitu. Karena suer deh, sekali masuk kapsul, susah keluar karena mager. Konek ke free wifi, nonton TV, nge-cas, lalu baring-baring bentar udah mimpi ke luar angkasa deh. Dijamin langsung autis dan lupa lah sama dunia luar.

Jadi enakan pilih alpha atau beta?

Karena aku alpha woman #eh, maka rekomendasiku adalah alpha eak. Gak ding. Sebenarnya karena aku pernahnya nyoba yang alpha jadi aku udah terlanjur nyaman dengan tipe ini. Lebih sukanya karena kalau mau buka pintu, tinggal geser dan gelundung keluar pun bisa. Kalau beta..beta susah pung harus nunduk nunduk buat sa keluarnya.

digital airport hotel

Digital Airport Hotel
Jenis Beta

Satu lagi yang harus diinget. Satu kapsul cuma buat seorang yah. Meski suami istri, buat malam ini aja deh pisah ranjang dulu yah. Tapi kalau bawa anak di bawah 5 tahun, bisa kok satu kapsul dengan ibu/bapaknya. Tapi please jangan lah bawa bayi atau anak yang kecil banget atau yang suka rewel biar gak ganggu tamu-tamu lain juga.

Lalu poin berikutnya, karena aku males manjat / naik tangga, maunya dapet kapsul yang di bawah aja deh hehe.

Shower + WC

Nah ini agak unik karena ternyata WC + showernya terpisah di samping ruangan kapsul dan punyanya si bandara. Jadi dari kamar kapsul kan dindingnya hitam semua dan suasana agak gelap, begitu buka pintu ke toilet, suasananya langsung kembali lagi ke airport gitu. Shower (ada air panas loh!) dan WC dibuat terpisah dan masih dipisah juga antara laki dan perempuan. Enaknya karena diurus bandara, selalu ada mas-mbak OB yang standby. Jadi pasti selalu bersih meski kamar mandinya simpel aja. Tapi kalau showernya luas loh, lebih luas deh dari si kapsul haha Aku mah yang penting nemu WC jongkok aja udah seneng kok heheeh.

wc bandara

wc bandara

Loker

Untuk peralatan mandi, tenang udah disiapin handuk, sikat gigi, shampoo + sabun dalam 1 botol dan slipper buat dipake ke WC maupun di area kapsul. Tar sepatu/sendal yang dibawa masukin ke loker yah. Ku tahu alas kaki kalian kan mehong-mehong, jadi mungkin takut ketuker ama orang. Ngeletakin alas kaki di loker ini juga antisipasi massal buat pencegahan biar seisi kapsul gak ada bau kaki hehe. Untuk handuk habis pakai nih, aku sebenarnya bingung tarok mana. Kalau masih dipakai, ya wes bawa aja ke kapsul. Kalau enggak, yah di lokerin aja semua!

Bagi yang bawa tas / barang lain, letakinnya juga di loker yah. Tapi kalau kalian bawa koper segede kebon kan gak bakal muat lokernya, jadi titipinnya ke resepsionis aja yah.

Digital Airport Hotel

Harga

Karena Agustus ini banyak momen spesial (ya ASIAN Games lah, kemerdekaan lah, ultah Angkasa Pura lah), maka si Digital Airport Hotel ngasih “kado” yakni harga spesial khusus bulan Agustus yakni :

6 jam : Rp. 178.000 | seharian : Rp. 238.000

kapsul hotel

Setelah nyobain, ku beneran berpikir ini alternatif pilihan yang ok banget loh. Karena kalau mau nginep di hotel luar bandara pun, harganya malah bisa lebih mahal. Lagian rata-rata nginepnya, pasti gak sampai 24 jam, karena buat transit doang kan yah atau ngejar flight tengah malem atau subuh jadi yah ambil paket yang 6 jam itu udah pas banget. Kalau kalian gak mau coba sekarang, harganya bakal balik normal loh yakni :

6 jam : Rp. 250.000 | seharian : Rp. 375.000

Nah lumayan kan bedanya?

Tapi ingat yah di sini gak tersedia makan pagi. Gak apa-apa toh di T3 restonya buanyakkk! Untuk air minum juga ku gak khawatir, kalau habis tinggal melipir ke T3 buat refill botol minum di water fountain yang tersedia. Hemat dan praktis kawan!

Buat lebih jelasnya soal hotel ini, liat videoku yah 🙂

Jika butuh hotel transit lainnya yang ada di atau dekat Soekarno Hatta, berikut daftarnya yah.

About the author

Travel Now or NEVER
52 Responses
  1. Asli ini lucu banget! Apalagi lokasinya di bandara ya, super cocok buat transit dan rehat sejenak. Dari pertama kali lihat konsep kapsul begini, waktu trip ke Vietnam beberapa tahun lalu, kepengen banget cobain kapsul macam gini. Sayang euy belum kesampaian. Nemu di Indonesia eh jauh banget lokasinya. Pucuk dicinta hostel kapsul dibuka, sekarang nongol di bandara Soetta. Semoga bisa ikut cobain nih, eh bukan semoga sih tapi harus. Hehehe

    1. hahah mas hotelopedia mah HARUS lah yah. DIjamin betah gak keluar lagi deh tuh dari kapsul. Iya aku pun awalnya nyoba di singapura. Untung sekarang udah ada di Jakarta yah.

  2. Ga pernah ngga suka tiap baca2 ulasan di Blog ini ❤
    Btw, Pertama2 makasih banyak y ka Leny sudah me-review hotel ini dengan amat komplit dan ringan, jadi aku tidak bosan membaca sebanyak ini wkwkw (ketahuan ga suka baca) 🙏🙏
    Jujur, info ini berguna banget karna bulan depan aku akan k Bali dan dapat flight jam 4 subuh 😂.
    Tadinya Mau datang jam 2/3 pagi dari kost ku di Jaksel tp takut kesiangan, datang jam 10an malem terlalu cepat n ga mungkin book hotel sekitar airport karna pasti mahal banget hehehe.
    Setelah baca ulasan ini, aku putuskan mau transit di hotel ini aja sekalian foto2 ganteng hahahaha

    Thank ka Leny, ini berfaedah sekali ❤

    1. Ya mpun ikutan dong fadly ke bali nya hehe
      Makasih loh gak sia-sia nulis ampe pegel rupanya ada yang baca wkwkw Iya kan flight subuh tuh emang bingung. Serba salah. Antara kecepatan atau bisa jadi ketinggalan pesawat hehe jadi nginep di Digital Airport Hotel inilah solusi terbaiknya!

      1. Hahaha, hayuuk ka tgl 8-11 september,
        Pagi-pagi kita ikutan lelarian manjah di Bali Marathon , malamnya kita azojing di Balijoe sampai pagi #ehhh wkwkwkw
        🙏❤❤😁

  3. Ini hotelnya ada di dalem area transit apa di luarnya ya? Niatnya pgn nginep sini dulu sebelum gw terbang subuh2, biar ga buru-buru dari rumah. Tapi gw terbangnya dari T2. 😁😁

    1. Hi rahma ini di lantai 1 domestik T3. Jadi masuk aja lewat tempat kedatangan (yang depan bus damri itu) nanti tinggal naik eskalator.

      Kalau ke T2 nanti mungkin bisa naik shuttle atau sky train 🙂

  4. Keren Keren Keren.. Jadi pengen nyobain jg!! makasih kak Lenny buat reviewnya, sungguh menginspirasi😍 doain yaa biar aku bisa membanggakan orangtuaku dengan menjadi orang pertama dikeluargaku yang bisa foto di hotel kapsul itu wkwkwk (?) 😁😆😝😌

  5. Sejujurnya aku nggak pernah nginep di Capsule Hotel dimanapun. Karena agak claustrophobic. Tapi baca tulisanmu ini kok jadi pengen ya nyobain Bobo di luar angkasa ala space begini. Another dream yg belum tau kapan terwujud. Definitely an experience worth to try!

    1. wah kak arief takut tempat sempit? hm karena menurutku kapsulnya lumayan lega jadi masih bisa lah. Pilih yang alpha dan mungkin sambil dibuka kapsul nya biar gak sempit. Bisa juga pilih yang atas jadi kalau buka kapsul gak gitu keliatan kalau orang wara-wiri hehe

  6. Kok lucuuuuu banget sih kak len! Berasa kaya astronot yang lagi tugas ke luar angkasa! Hahhahaha.

    Pengen banget ngerasain boboan ala-laa di spaceship gitu! Hahahha

    Kalau lagi transit dan boboan disitu awas-awas aja kebablasan saling pewenya ya 😂😂😂.

    Btw, disitu bisa minta layanan ke resepsionis buat bangunin/ingetin kalau penerbangan yg lagi ditunggu akan segera beroperasi? Macam layanan di hotel-hotel biasa?

    1. Hai wulan,

      Iya lucu kan jadi gemes pengen nyobain gak hehe
      Nah di dalam kapsul sih gak ada telpon buat bangunin gitu. Jadi mungkin bisa minta tolong digedorin kali yah. Kalau gak yah terpaksa setel alarm yang banyak ehhe

  7. wah seru seru nih ci, mantuul!
    kemaren sempet ke jogja naik GA yg jam 5 pagi di T3, mau nginep malemnya, udah kepikiran mau coba mumpung ada diskon ci, eh my mom gak kasih, jadi jam 2 dianter berangkat ke bandara dari Bogor.

    next, bisa dicoba nih. asyik kayanya, bikin penasaran sensasinya >.<
    thanks for share ci!

    1. untuk saat ini sedang proses agar bisa booking via online web seperti traveloka dll. Jadi sementara langsung ke sana aja ya. Karena baru belum rame kok jadi harusnya ada kapsul kosong eheh

    1. wkkw nah kalau sekarang ku gak tau boleh tidur gak di soetta. Zaman dulu sih emang ngemper di depan meski pegelll encok banget. Sekarang udah jompo jadi cari yang nyaman adlien wkwk

    1. wkwk kalo dalem kapsul sih gak ada telp yah jadi mereka gak bisa wake up call. Kalau gak yang minta tolong digedorin kali yah kapsulnya atau kak D pasang alarm yang banyak 🙂

    1. Setahu saya belum ada. Lalu skytrain mulai beroperasi jam 4.30 pagi. Kalau shuttle antar terminal keknya gak 24jam juga ya. pilihan terakhir mau tak mau naik taxi yah kak buat pindah antar terminal

  8. Linda

    Hai ..salam kenal .. mau nanya kalo booking yang 6 jam aja ..apa ada jam-jam tertentu utk check in? Atau bebas .. sedatangnya kita jam brp lalu dihitung 6 jam dr check in?

    Makasihh 😊

Leave a Reply