β€’
β€’16

Di balik foto indah Instagram, ada perjuangan yang tak terlihat

Sejak kehadiran Instagram, kiblat dunia blogger mau tak mau jadi sedikit berubah. Sekarang tulisan yang asik dibaca dan foto yang bagus itu sama pentingnya. Jadi tentunya yang bilang kalau jadi Travel Blogger itu cuma enak-enaknya doang, salah dong!! Simak di sini mitos yang sering salah kaprah itu yah.

Ini jadi game changer sih, karena harus bikin effort lebih. Selain harus riset mengenai lokasi yang ingin dikunjungi, lalu juga jangan lupa mencari angle buat foto yang kece. Kalau bisa ditambah dengan tempatnya yang anti mainstream, dan habis itu mesti di-edit lagi fotonya. Nah tambah lagi kan PR.

Jadi ketika saat ini aku melihat IG feed orang yang begitu rapi dan cantik foto-fotonya, kadang aku mikir ini fotonya gimana. Persiapan sematang apa yang harus dilakukan, lalu drama apa yang mungkin saja terjadi ketika foto kayak gini.

Karena ku percaya, foto tidak hanya selembar gambar. Pasti ada cerita dan kisah perjuangan di baliknya sehingga bisa mendapatkan foto kayak gitu.Β Biar gak susah jelasinnya simak gambarnya langsung aja yah :p

Foto berinteraksi dengan masyarakat lokal

Ketemu petani baru balik sawah dengan memangkul hasil sawah, indah banget pasti kalau diabadikan Human Interest-nya. Petani tersebut lalu tersenyum, dan menawarkan jika kita ingin mencoba memangkul beban hidup yang dia rasakan setiap harinya. Tentu saja kita langsung menganguk-angguk sembari meminta tolong teman untuk menjepret momen langka ini. Si petani yang ramah itu lalu malah menawarkan diri untuk berfoto bersama. Kita pun makin girang karena ini makin menjadi pengalaman otentik nih.

tegallalang

Sayangnya setelah pengalaman manis tersebut, si bapak tersenyum sambil meminta uang rokok.

Ups! Jebakan batman. Ternyata tidak ada yang gratis di dunia ini yah?

Kejadian ini aku saksikan sendiri pas di sawah hits ubud yakni Tegallalang dan memakan korban 1 bule wanita seperti yang diperagakan dalam foto di atas.

Kalau menurut kalian piye? Aku sih kok ngeliatnya kayak miris gitu sih. Kalau emang awalnya ada harga khusus buat berfoto, mending dari awal dibilang, jadi gak merasa ketipu. Takutnya meski si bule pada akhirnya nge-post di IG, dapet like dan komen berjibun, tapi pikirannya pasti keinget pengalaman yang ternoda tersebut. Takutnya ini lama-lama merusak citra kita sebagai negara yang ramah loh.

Foto di tempat yang hits dan cuma ada 1 spot

Ketika semua ngantri berebutan demi foto, di situlah drama akan bermunculan.

taman sari

“Ayolah mas, kami cuma bentar doang kok,”

“Gpp, yang lain makan siang aja dulu. Tar kami nyusul.”

“Masa udah nyampe Taman Sari, gak foto di sana.”

Begitulah aku, dan temen-temen membujuk guide kami agar mau mengantarkan kami ke tempat di atas. Dari awal ketika diajakin famtrip Jogja, aku udah pengen banget ke sini. Lokasinya rupanya ada di Taman Sari. Cuma lokasinya agak nyempil. Nah di itenerari di Taman Sari, malah gak ada pula dibawa ke sini. Hingga akhirnya sudah harus keluar dari Taman Sari dan makan siang, aku dan teman-teman “ngambek”. Kami berusaha merayu seorang guide untuk membawa kami balik ke sini. Mana nunggu mobil yang menjemput lama gitu jadi kami pikir masih ada waktu kok. Si mas guide-nya enggan gitu mungkin takut melanggar dan tar kena marah. Tapi karena rayuan maut kami yang bertubi-tubi, akhirnya dia mengiyakan dan hanya memberikan waktu sebentar aja.

Kami pun langsung kegirangan dan mengikuti dia berlari balik. Pas nyampe, rame banget dah. Di tiap lorong samping tangga, sudah banyak orang yang lihat-lihat sambil ngantri foto. Si fotografer kami, Karnadi Lim langsung naik ke lantai 2 dan ambil ancang-ancang buat foto. Setelah dirasa pas (sambil kami ngantri di ujung tangga), kami pun mulai photoshoot.

Karena gak pake nomor antrian, aku harus agak muka tembok langsung maju sih. Mungkin yang ngantri karena liat persiapan kami udah matang plus aku kayak wisatawan jepang, mungkin aku dikasih duluan deh. Tapi jadinya agak kagok karena pada liatin gitu. Duh mayuuu~~~

Udah gitu yang pada ngeliatin berdiri pula di ujung lorong itu, alhasil semua foto bocor huhuhu kami tak bisa take ulang karena si guide udah manggil-manggil. Akhirnya foto tersebut aku tampilin di majalah dan juga IG dengan foto orang-orang yang dihapusin karena alasan estetika. Hiks maafkan aku yah kalian. Jadinya begini deh πŸ™‚

taman sari

Foto Drone

.

.

.

Tapi aku gak punya Drone! Buat ngakalinnya kepaksa untuk menciptakan foto berikut ini, harus nyari tempat tinggi.

anvaya resort bali

Pas nginep di Anvaya Resort, Bali, aku dan si meme kedapatan kamar di lantai paling tinggi. Lantai 4/5 gitu deh. Begitu masuk kamar, liat balkon eh di bawah ada kolam renang ini manggil-manggil buat nyebur. Langsung deh aku inisiatif, besoknya harus foto di kolam. Tapi biar beda, aku pengen foto seolah pake drone (padahal gak mampu beli!).

Keesokan harinya, kami leyeh-leyeh gak jelas di kamar. Ampe siang, meme masih nonton TV. Karena pool lagi kosong alias gak bocor, maka aku pun menjalankan aksi. Aku udah bilangin ke meme sih rencanaku. Jadi aku bakal turun sendiri, sementara meme dari balkon akan motoin. Dodolnya, aku gak bawa HP jadi koordinasi kami pakai bahasa tarzan dan teriak-teriak aja. Untung siang hari bolong, sepi. Kebanyakan tamu juga pasti lagi pada eksplor Bali.

Jadi semua foto yah hasil jepret sembarangan si meme karena kesulitan kami dalam berkomunikasi hahah untung dari puluhan jepret ada beberapa yang bagus. Sisanya yah aku lagi nungging gaya kupu-kupu, ngangkang gak jelas, atau ekspresi muka aneh karena silau beut kalau liat atas. Untuk menambah variasi, aku pake ban safety guard heehe. Itung-itung ada deh setengah jam lebih di bawah sna membiarkan tubuhku dibakar matahari… demi sebuah konten Instagram.

Foto Winter

Sebagai penghuni negara tropis, kayaknya impian kita itu yah ketemu salju lah yah. Aku pribadi kebayangnya sih nampung salju yang turun dari langit, ditumpuk jadi es serut lalu kasih susu kental manis. Alamak! nikmatnya!

Pas di USA kemarin, di Buffalo, New York state sempat nih living my dream. Pagi-pagi bangun tidur, liat hujan salju turun dari surga. Kalau biasanya liat salju udah tergeletak di tanah, tapi yang ini beda. Saljunya pas lagi turun! Aku langsung keluar rumah, cuma pake kaos oblong, dan kamera terus semua udah jadi putih-putih. Jalanan, rumah, ketutup salju. Seneng deh ah~

Tapi gak sampai 5 menit habis berdingin-dingin ria, aku masuk lagi ke rumah sambil menggigil gitu. Gak taunya di TV ada laporan hujan badai. Lah jadi yang barusan itu dong. Dan kabar lebih shock-nya adalah flight pulang ku siang itu ke New York City di-cancel-in dong gara-gara cuaca buruk. Jadi aku kayak dapat emotional roller coaster gitu. Tadi barusan happy-happy di luar karena liat hujan salju, sekarang aku kebirit packing karena pusing bagaimana cara keluar dari kota ini secepat mungkin. Akhirnya satu-satunya jalan yang memungkinkan adalah naik kereta api AMTRAK yang mahal itu.

Sepanjang jalan aku liat danau sudah beku, dan kemarin aku sempat nyaksiin seekor rusa gede mati beku dan badannya tegang gitu dalam kondisi kebalik. Miris! Temen yang tinggal di sini juga cerita kalau winter pas parah-parahnya, yang kasian itu yang homeless gak punya rumah. Apalagi yang tua. Kadang mereka bisa ditemukan keesekon harinya ketimbun salju dalam kondisi..tidak bernyawa lagi. OMG!

Ternyata salju dan foto – foto winter itu hanya indah kalau kita prepared dengan kondisi cuaca saat itu. Pakaian yang hangat, tempat tinggal yang nyaman, moda trnasportasi yang bisa keluar dan lancar, etc. Kalau enggak, dinginnya salju itu bisa jadi kejam banget guys. Aku aja yang udah well-prepared sering banget mimisan, bibir pecah-pecah kalau winter gini. Mending summer deh kalau aku πŸ™‚

salju

Salam, dari aku yang masih bisa nyengir dan belum nyadar flight-nya cancel.

**

Selain cerita-cerita di atas, di tiap momen traveling pasti selalu ada keribetan lainnya seperti siapa yang bakal fotoin, dan pakaian apa yang mau dibawa.Β Apalagi buat aku yang tingkat narsisnya lumayan, di mana biasanya selalu ada aku di tiap foto Instagram, maka packing baju ini bisa makan waktu lama buat sesuain baju. Kadang mesti gonta-ganti baju juga loh di tiap destinasi biar ga selalu sama pas di foto. Maklum wanita hehe girls, ada yang kayak aku juga?

Tapi meski pun terlihat banyak keriweuhan yang perlu dilakukan demi sebuah foto, namun aku tetep seneng kalau bisa dapat foto bagus. Rasanya semua kerja keras tersebut jadi worth itu. Jadi ini murni gak cuma buat kasih makan feed Instagram aku aja sih, ini lebih ke kepuasan pribadi. Kalau pun tar kelak gak ada sosial media lagi buat pamer-pamerin foto, tar pengalaman gokil ini bisa tetap jadi memori indah buat diketawai atau dikenang selalu.

Jadi, usaha paling yang paling hebok yang pernah kamu lakukan demi foto? Share yok!

About the author

Travel Now or NEVER
16 Responses
  1. si Engkong Ozi

    Len, petani jaman now saja sudah terbiasa Korup/Suap yah minta uang rokok segala, memang korupsi sudah sangat luas merata di Indonesia….ha ha ha pas winter turun hujan salju pakai pakaian seperti di Jakarta aja ya pasti menggigil dong

  2. yang foto ala drone, aku pernah tuh pas di hotel 101 jogja, hihihi.. kebetulan balkon kamar ngadep kolam renang. jadi temenku yang motoin pake ponselnya dari balkon, aku ngambang gitu di kolam. dan beneran ada yang nyangka itu fotonya pake drone..hahahaha..

  3. Hahaha kalau aku perjuangan dalam memotret foto ‘adegan ranjang’ hotel kalau lagi review staycation. Kebanyakan aku motret sendiri pakai self timer, selalu ribet musti beberapa kali bolak-balik ganti posisi, dll, dsb, dan belum tentu hasilnya memuaskan, hahaha

Leave a Reply