Jelajah Keindahan Danau Toba dan sekitarnya

Danau Toba merupakan salah satu objek wisata unggulan yang sedang diprioritaskan oleh Kementerian Pariwisata Indonesia. Bahkan disebut-sebut sebagai salah satu dari 10 (sekarang tinggal 4, FYI!) Bali Baru. Pembangunannya lagi diprioritaskan banget, bahkan sekarang udah ada rute penerbangan Jakarta – Silangit yang langsung menuju pulau Samosir yang ada di tengah danau tersebut.

Jadi, begitu nyampe Medan, aku pake bus cataran gitu buat menuju ke Danau Toba, dengan bermalam di Taman Simalem Resort sebagai tempat boboku. Di perjalanan, aku sempat singgah dulu di Berastagi buat istirahat dan lurusin kaki. Aku sempat loh maen ke Pasar Buahnya yang menjual buah-buahan lokal yang seger. Ya wes beli buat sekalian pencuci mulut nich. Total ada 7 jam deh perjalanan darat, sebelum akhirnya tiba di Taman Simalem Resort.

Penginapan paling bagus (dan juga paling mahal) di Danau Toba ini letaknya memang nggak di pinggir danau toba, tapi di atas bukit merek. Begitu tiba di gerbang khususnya, bus dicek. Lalu dari gerbang ternyata masih masuk lagi cukup jauh. Ini penginapan ternyata maha luas, jalannya pun turun – naik bukit gitu. Gak kebayang deh kalau pake jalan kaki.

Sehabis check-in, aku gak langsung ke kamar tapi nongkrong dulu di Cafe Tongging Point, tempat buat makan malam sekaligus makan pagi. Karena hotel ini berada di atas bukit gitu, pemandangannya keren banget dan juga cuacanya adem banget alias dingin semriwing gitu. Sambil mencari tempat duduk, di sinilah pertama kali aku terhipnotis melihat Danau Toba. Matahari kala itu perlahan mulai tenggelam dan membuat semburat warna di langit dari ungu hingga oranye hingga menjadi keemasan gitu. Aku duduk lamaan sambil menyaksikan semua momen itu berlalu. Aih emang gak salah nih Taman Simalem berani mengklaim dirinya sebagai penginapan yang menawarkan panorama Danau Toba terbaik.

danau toba

Pas udah gelap, aku pun balik ke kamar di Tongging Point yang lucunya ada pintu belakang menuju halaman belakang di mana aku langsung bisa liat Danau Toba (lagi). Halaman belakang ini juga luas loh, bisa buat guling-gulingan atau main bola. Tapi awas jangan sampai nyerusuk masuk jurang yah.

 

 

simalem resort

Bermalam di sini, saya tak perlu hidupin AC lagi karena udara bukit yang dingin aja bikin saya mikir-mikir mau mandi apa gak. Tapi akhirnya saya luluh juga sama bathubnya. Toh air panasnya berfungsi dengan sangat baik.

 

taman-simalem-resort

Pas ngeliat-liat kamar, aku sempat liat compliments teh dan kopinya yang rupanya dibuat sendiri loh di sini. Karena penasaran, aku pun sempat bertandang ke tempat pemrosesan kopinya. Jadinya bisa lihat langsung deh gimana mereka produksi kopinya. Bener-bener pekerjanya ulet semua dan prosesnya berlangsung khidmat sehingga menghasilkan rasa kopi premium. Kalau mau beli pun bisa langsung di sana yah. Tapi kalau aku sih gak beli karena gak minum kopi. Aku cukup nyolong sachetan yang di kamar ini aja buat oleh oleh. *please jangan diaduin yah*

Taman Simalem Resort

kopi medan

Hari kedua di sini aku memutuskan jalan-jalan ke pulau samosir. Kalau naik bus, masih sekitaran satu jam lagi baru nyampe ke pelabuhannya. Nah pas hari ketiga, alias hari terakhir, barulah aku rencana eksplor lebih dalam tentang Taman Simalem Resort. Tempat ini emang gak bisa buat ditiduri doang karena ternyata banyak aktivitas seru yang bisa dilakukan. Sehari doang di sini kayaknya gak cukup sih buat keliling di sini. Jadinya dari puluhan kegiatan yang bisa dicoba, aku pilih beberapa yang seru seperti :

  1. One Tree Hill

Karena belum menemukan sunrise kece di atas Danau Toba, hari terakhir aku paksain bangun pagi dan pesen shuttle dari hotel menuju ke One Tree Hill, salah satu tempat tertinggi buat ngelihat matahari terbit. Letaknya naik lagi dari penginapan. Bentar doang sih naek pake shuttle dan rupanya masih dalam satu kawasan di Taman Simalem ini.

taman simalem resort

Sesampainya di One Tree Hill ini, emang ada satu tanah tinggi dengan satu pohon bertengger sih. Terus di pohon itu ada ayunan juga buat nongkrong sambil nunggu matahari.

Pas perginya aku sempat menggigil karena dingin banget dan belum makan pagi pula. Tapi syukurlah semua itu diganjar dengan panorama Danau Toba yang gak sia-sia. Meski gak dapet sunrisenya karena mataharinya gak nonggol-nonggol (atau ketutup awan), tapi ketika tubuhku dilimpahi sinar matahari, rasanya meleleh langsung. Seakan dapat kehangatan instan plus indra penglihatan yang terbuai oleh semesta.

Danau Toba

  1. Twin Fall Waterfall

Habis sunrise-an, makan pagi, agenda berikutnya tuh ngeliatin air terjun kembar yang disebut Twin Fall Waterfall. Air terjunnya emang letaknya samping – sampingan gitu sih. Dari hotel, kami naik shuttle lagi ke hutan rimba gitu. Terus hiking ringan dan santai aja selama setengah jam sambil ditemani guide yang ramah. Air terjunnya gak tinggi banget sih, sekitar 10 meter, tapi airnya jernih mengundang banget buat nyebur. Enak banget lah pokoknya bisa meleburkan diri ke alam dan air terjun yang adem ini.

Taman Simalem Resort

  1. Tur kebun buah

Siangnya, masih lanjut lagi buat liat kebun buah di resort ini. Seperti yang aku bilang, ini resort cukup eco-friendly dan mereka memproduksi buah, sayur, bunga dan lain-lain untuk kebutuhan resort dan sisanya bisa dijual bebas ke masyarakat umum. Jadi dari kemarin-marin aku makan di resort ini, pantesan enak-enak semua makanannya, apalagi menu sayurnya. Rupanya semua beneran fresh karena ditanam langsung di sini. Aku sempat ketemu beberapa penjaganya dan rupanya sebagian dari mereka adalah anak sekolah deket-deket sini yang lagi PKL gitu. Wah seru~~

Taman Simalem Resort

Taman Simalem Resort

  1. Jadi orang batak

Taman Simalem ini berada di tanah batak karo. Jadi pas begitu nyampe di Taman Simalem Resort di hari pertama, aku sempat liat plang welcome tapi tulisannya “Mejuah-juah”. Awalnya ku bingung karena yang aku tau kan cuma “Horas!”. Pas dikasih tahu artinya, wah lumayan nih namabah lagi satu kosakataku tentang bahasa Batak. Mejuah-juah ini sama kok kaya horas, cuma lebih khas buat orang Karo. Kalau mau nawar barang di Samosir atau sekitar ini, sebut aja Mejuah-juah 3x, niscaya harga barangnya turun dikit. Nah biar makin tahu tentang budaya di sini, aku mau dong jadi orang lokal dengan cara pake baju adatnya Batak Karo. Pas tau di Taman Simalem Resort ada penyewaan baju khas Batak, aku langsung ke sana dan nyewa yang warna merah menyala! Buat cowok juga ada loh. Terus aku juga bisa lihat mesin tenun kayu tradisionalnya yang biasa mereka pakai untuk bikin nih ulos.

Meski belum pernah kujumpai jenis batak bermata sipit, tapi penampilanku udah cukup meyakinkan belum?

Baju Batak

Pesan Terakhir :

Kebanyakan kalau orang ke Danau Toba, kepikirannya berenang di danau-nya gitu yah. Sayangnya aku gak nyobain sih. Menurutku air-nya kurang bersih gitu, kecuali yang di tengah atau yang dekat samosir sana kali yah. Jadinya aku lebih kepikir buat postingan ini agar kalian punya pilihan alternatif mau ngapain di Danau Toba dan sekitarnya yah. Selain itu, bagi aku Taman Simalem Resort itu bukan hanya penginapan doang tetapi bisa jadi pilihan tempat reksreasi buat orang umum loh. Jadi, kalau gak mau nginap, datang aja day trip gitu juga boleh. Tinggal bayar tiket masuknya, lalu pilih mau ke atraksi yang mana.

danau toba

Tapi kalau aku, yah sekalian aja merasakan tidur dan bangun di samping Danau Toba. Toh hotelnya bisa dipesan just click away dari HP pake Traveloka. Serba cepat, hemat, praktis, dan gak pake drama lagi! Pokokonya ibarat pacar, Traveloka itu udah pacar paling yahud deh. Tampan, baik, gak cemburuan dan suka ntraktir tekwan. Sempurna!

About the author

Travel Now or NEVER
10 Responses
  1. lha kapan ke Medannya nih… udh sampe Simalem Resort tinggal dikit lagi bisa nikmati air terjun sipiso-piso, melihat Toba dari sisi2 lainnya… gak akan abis2nya deh indahnya Danau Toba, dipandang dari mana saja tetap cakep

Leave a Reply