DSCF8108

Kisah Food Combining Dimulai

Setelah hidup selalu berbarengan dengan konstipasi, saya akhirnya jengah juga. Hingga saya opname dan akhirnya ketahuan punya ambien di dalem, setelah itu saya selalu berusaha banget buat menjaga makan. Namun udah rutin makan segala macam sayur dan buah, rasanya tidak begitu banyak perubahan pas BAB. BAB lembut dan rutin itu seperti untung – untungan. Lalu karena penasaran, saya baca – baca buku kesehatan gratis di Gramedia, dan melihat buku tentang Food Combining. Pernah denger sih istilah ini tapi belum mengerti itu apa. Akhirnya saya baca satu buku, dua buku, hingga akhirnya pinggang encok kelamaan berdiri. Yaelah beli atuh neng bukunya :p

Saya pun lalu cari – cari info tentang Food Combining di internet. Hasilnya meski masih pro dan kontra, tapi banyak penggemarnya yang sudah merasakan betul manfaatnya. Yang jelas katanya BAB lancar. Kalau soal kurus mah bonus. Iyah saya mah gak penting langsingnya, yang penting gak perlu ngeden lagi. Dengan itikad mau hidup lebih lama dan bahagia, saya coba aja.

DSCF8097

Food combining ini adalah teknik padu padan makanan agar tubuh selalu berada di PH yang seimbang sehingga dipercaya penyakit menjadi tidak mudah menyerang. Inti dari Food Combining ini adalah makannya apa, kapan dan bagaimana cara makannya. Makanan yang dikonsumsi harus dipilih baik – baik terlebih dahulu dan jangan lupa memperhatikan waktu makannya karena ngikutin jam tubuh. Di Food combining ini juga tidak ada larangan gak boleh makan nasi, daging atau apalah. Gak perlu juga hitung – hitung kalori yang penting secukupnya sampai kenyang juga okay sehingga buat saya yang laperan mulu, saya masih bisa bertahan. Berikut hal – hal simpel tentang rambu – rambu Food Combining jika ingin mencoba :

1. Segala jenis karbohidrat (nasi, mi, kentang, roti etc) harus makan ama sayur atau boleh dengan protein nabati macam tempe dan tahu. Pantang dengan protein hewani. Ya ampun berarti nasi padang itu dosa besar? lalu gimana dengan mie ayam? kenapa makanan enak selalu salah?

2. Protein hewani harus makan bareng sayur. Pantang dengan karbohidrat. Udah gitu yang dilebihin sayurnya yah bukan dagingnya. Ya ampun kenikmatan ayam penyet tanpa nasi uduk langsung ambyar. Masa dengan lalapan doang? Ini semua karena tubuh membutuhkan waktu cerna protein yang lebih lama. Katanya juga tubuh sebenarnya gak perlu banyak protein hewani apalagi khusus saya yang ada riwayat ambien, memang disarankan tidak banyak konsumsi binatang kaki empat. Tapi..tapi..abang bakso yang lewat di kala hujan itu kenapa terlihat begitu menggoda?

3. Pagi – pagi begitu bangun, masih ada iler dan kerongkongan masih kering kerontang, langsung minum air hangat dicampur perasan lemon atau jeruk nipis. Yang ini sejatinya sudah saya mulai sebelum tau tentang Food Combining karena baik bagi liver dan memperlancar metabolisme. Sakit perut gak? Yah enggak lah. Pas masuk ke tubuh, asamnya lemon malah jadi basa. Setelah itu, karena ini jamnya tubuh lagi bekerja membersihkan sisa – sisa kemarin, ditambah juga baru bangun, jangan kasih makan berat – berat. Jadi makannya buah aja ampe jam 12 siang. Ok yang satu ini saya akui saya tidak bisa terlalu ngikut. Biasanya saya bangun jam 8-an. Ke kantor jam 9. Saya tipikal yang gak pernah absen makan pagi dan makan pagi saya porsinya cukup gede. Saya juga tipikal gak BAB di pagi hari. Malahan, saya amati kalau saya sudah makan pagi, barulah saya punya keinginan BAB. Mungkin butuh dorongan kali yah? Entahlah. Terkadang saya percaya tubuh manusia itu gak 100% plek sama sehingga kita harus pinter – pinter belajar tentang kesehatan sendiri.

Oleh karena itu, saya cuma bisa ngikuti syarat ini paginya minum air banyak, minum lemon / jeruk nipis kalau ada, dan buah dulu. Setelah itu, kalau emang masih lapar dan gak ada buah, yah saya makan pagi tapi nurut ama poin 1 & 2. Cuma dikurangin porsinya biar saya lapar lagi nanti jam 12 gitu. Tapi pernah loh sekalinya saya coba beneran makan pagi hanya buah dalam jumlah banyak dan lumayan bervariasi yakni pepaya, apel dan jeruk. Lumayan mengisi perut tapi tetap ada yang kurang dan bawaan jadi lemes gitu. Saya pun hanya kuat sampai jam 11-an saja. Itu udah bagus banget dah.

4. Makan buah ekslusif. Sebaiknya buah potong. Katanya ini karena cara serap buah kalau berdekatan dengan yang lain malah merusak kandungan vitamin & mineral makanan. Untungnya saya emang sudah rutin makan buah hampir tiap hari atau paling gak beli jus deh. Selain itu, saya juga tahu buah sebaiknya dimakan pertama saat perut kosong. Jadi bukan sebaliknya menempatkan buah menjadi pencuci mulut. Saya juga suka pesen jus buah buat kudapan atau kalau pas lapar ringan. Tapi kadang kalau lagi acara atau makan di restoran, penyajian buah dan makanan itu bareng. Saya kan jadi galau harus memilih dia atau kamu? Padahal idealnya kalaupun makan buah dulu, tetep kasih jarak setengah jam dulu biar terserap. Pernah saya dalam satu event gitu, saya udah lapar. Buah macam nanas, pepaya, semangka saya makan habis. Setelah itu, saya makan besar dengan menu agak berantakan. Balik – baliknya perut jadi mules dan aneh gitu. Hahah!

5. Syarat lainnya hampir mirip – mirip dengan tips sehat lainnya yang pasti sudah kita ketahui bersama tapi susah dijalani yaitu konsumsi sayur / buah segar, berolahraga / beraktivitas, kurangi pengawet, zat kimia, micin, manis – manis, kopi & teh, jangan sering goreng – goreng….. (and the list goes on. Isi sendiri yah titik – titiknya.)

6. Jam makan berat sebaiknya jam 12 – 8 malam. Kalau pagi saya mulai lebih awal, harapan saya sih jam 8 malem emang jadi jam makan terakhir saya. Ditambah saya gak doyan ngemil jadi aman dong. Namun, ada kalanya pas balik kos tiba – tiba perut berbunyi. Ini nih karena sok sok makan dikurangi malahan jadi kelaparan malemnya. Mau gak mau akhirnya beli satu bungkus nasi goreng. Kebanyakan dan kenyangnya pun gak enak. Begah gitu! Gak lagi deh! Jadi sekarang nyiapin roti / snack kecil buat antisipasi lapar mata atau lapar dikit ketika udah malem atau pilihan makanan sehat terbatas.

7. Sampai di sini udah menciut belum nyalinya? atau ada yang merasa tidak kuat menghadapi banyaknya cobaan mengingat Indonesia adalah surga kuliner dunia? Gpp. Manusiawi. Boleh kok “cheating” pas weekend untuk sehari apa dua hari. Saya juga begitu. Tapi kalau boleh jangan semuanya. Kalau bisa makan paginya masih bener atau soal makanan serasi masih tidak terlalu melenceng. Beli soto ayam, ayamnya minta didikitin ajah ganti bihun dan sayur yang banyak. Setelah beberapa hari “cheating” biasanya akan merasa ” berdosa” dan tubuh mulai kasih alarm tuh. Baru deh besoknya dijamin saya bakal merasa sedikit menyesal gitu dan jadinya lebih bersemangat buat Food Combining yang bener lagi.

DSCF8090

Meski masih banyak bolongnya, selama hampir sebulanan ini saya kerasa manfaatnya. Rata – rata frekuensi BAB saya jauh lebih rutin menjadi 1 atau 2 hari sekali dan teksturnya lebih lembut. Tentunya harus diimbangi dengan tidur cukup dan beraktivitas /olahraga yah. Emang awalnya suka lesu dan ngerasa lapar terus, tapi itu kayaknya sugesti diri karena orang Indonesia kan tahunya “kalau belum makan nasi, belum makan namanya.”. Sekarang urusan nasi saya udah mulai bisa menguranginya. Apalagi karena dulu hidup di USA, ga sering makan nasi, jarang micin, banyak bergerak, saya merasa berada pada titik terbaik dalam hal kesehatan.

Nah tentu saja, niat saya emang sudah bulat, sayangnya mau hidup sehat pasti ada saja hambatannya, persis kayak punya stok beras merah tapi males masaknya. Zzzz! Hambatan terbesar juga kadang datang dari eksternal. Kalau pas hari biasa, saya cenderung bisa mengontrol karena saya sudah hapal jualan di sekitar kos sehingga saya hanya perlu beli – beli sesuai panduan di tempat biasa. Harganya pun murah macam gado – gado, nasi rumahan, mie ayam(tetep!), jus dll. Nah giliran saya akhir pekan di kos adik di bintaro, pilihannya mengerucut dan gak semua jualannya sehat. Makin diperparah deh kalau kami makan di luar. Ramen, roti, minuman, dan yang lain – lain masuk deh ke perut. Yah udah anggap aja cheating day buat saya. Giliran saya lagi liburan atau traveling karena kerjaan baru deh itu berasa bukan cheating lagi tapi bablas semua konsep Food Combining. Karena mau gimanapun saya akan ikut makan apa yang sudah disediaiin. Tapi, paling tidak saya hanya bisa mengontrolnya dengan lebih banyak makan buah, nasinya didikitin, banyakin sayur, minum air banyak dan lain sebagainya. Prakteknya bakal lebih susah lagi pas nginepnya di hotel bagus karena saya suka gak tega kalau cuma makan buah sedangkan breakfast lain dibiarkan menggangur. Nasib..

Ada yang punya pengalaman nyobai food combining? minta tipsnya dong buat pemula yang suka bandel ini!

Ps : Foto – foto di atas bukan yang saya makan tiap hari buat Food Combining. Terlalu bule dan gak kuat di ongkos :p

kolonoskopi

Kolonoskopi

Setelah 3 hari 2 malam merasakan opname karena BAB Berdarah di RS. Tarakan, saya merasa cukup. Cukup untuk belajar dari pasien lain, bahwa sehat itu mewah. Suasana RS yang bikin saya makin down dan terkungkung, ditambah toiletnya yang bau membuat saya harus keluar. Untungnya dokter Tjahyadi mengizinkan saya pulang, setelah dua kantong darah ditransfusi ke tubuh saya. Dia juga menjadwalkan tes kolonoskopi minggu depannya.

Sesudah menyelesaikan administrasi dan nebus obat, saya sudah siap berpisah dengan teman sekamar saya. Namun tiba-tiba berasa sedih juga ninggalin kamar itu karena semua pada perhatian sama aku. Mereka memberikan minum, makan buat aku, tanyain mau titip apa. Pas dadah- dadah gitu makin terasa nyess. Saya udah bisa pulang tapi yang lain ntah kapan baru bisa pulang. Semoga kalian cepat sembuh dan terima kasih buat kebaikannya selama ini yah.

Segera setelah keluar, saya langsung ngidam berbagai jenis makanan. Padahal gak boleh karena untuk tes kolonoskopi saya harus mengosongkan usus saya. Tapi kalau gak makan yah mati dong yah? jadinya saya cuma boleh makan bubur aja dan buah. Namun karena saya udah ngidam banget, saya sempat ke Sarinah makan mi campur sayur steamboat. Gak pake cabe tentu saja. Rasanya surga banget!

Begitu keluar RS, saya langsung bisa BAB. Mendingan meskipun masih keluar darah dikit. Untuk mengetahui secara pasti penyebab pendarahan, maka harus dilakukan kolonoskopi. Ada yang tahu itu tes apaan? Ini tes yang cukup bikin mental kecut karena bakal ada sebuah kamera yang akan dimasukkan melalui dubur untuk melihat kondisi, rektum serta usus saya dan mencari tahu di mana sumber pendarahan.

Sesuai panduan dokter, H-1 tes endoskopi saya disuruh minum dulcolax agar semua kotoran keluar. Belum cukup, malemnya saya harus minum garam inggris yang pahit banget dan panasnya kayak membakar tenggorokan. Setelah itu baru deh mulai dari jam 10 malam, semua kotoran di perut keluar. Saya ter-mencret – mencret hingga hanya ada air yang bisa saya keluarin. Suatu sensasi yang menyenangkan mengingat selama ini harus kesusahan BAB dan ngeden terus. Capek boker, saya pun pengen tidur tapi tetep aja mulesnya bikin saya bolak balik WC meski cuma ada serpihan kotoran atau air.

Jam 4 subuh saya sudah bangun dan kali ini harus memasukkan suatu cairan ke dubur saya. Susah banget masuknya saya udah ngangkang, tidur menyamping, tapi cuma ada sedikit cairan yang masuk. Saya pun nyerah. Sejak malam tadi, saya udah gak boleh minum air dan saya udah puasa sejak sorenya agar usus saya dipastikan bersih. Saya pun berangkat ke RS Tarakan buat ambil hasil lab. Untungnya kondisi saya membaik. HB udah naik jadi 10 dan cairan tubuh OK jadi bisa melakukan endoskopi. Saya pun menuju ke lantai 11 dan di sana sudah ada seorang ibu yang duluan di endoskopi. Seorang lagi masih menunggu setelah giliran saya.

Saya menunggu di ruang sebelahnya sambil berbaring dan dipasangi infus yang anehnya gak dijalani. Saya menunggu cukup lama karena dokter Tjahyadinya entah ke mana. Saking nervous, saya sampai lupa akan lapar dan haus yang ada. Pokoknya pengen cepat – cepat tes biar ketahuan penyakitnya. Ketika si ibu yang pertama udah selesai, saya ,masih harus nunggu karena alatnya harus dicuci dulu jadinya si dokter pergi lagi buat nenggok pasien. Tapi sementara itu, perawat pun mulai dorong ranjang saya menuju ke ruang sebelah untuk bersiap – siap.

Ketika dokter Tjahyadinya masuk ruangan, saya senyum – senyum. Eh dianya seperti gak kenal siapa saya. Dia membaca lagi sejarah riwayat sakit saya. Yang bikin sebel adalah tetap ada 2 co – as yang akan ikut dalam prosedur ini. Ditambah satu perawat. Duh rame banget buat nonton usus saya secara langsung.

Sebelum ini, saya sudah riset – riset dan baca – baca tentang bagaimana sih prosedur yang bakal dilakukan. Tetapi sepertinya semuanya diluar ekspektasi dan harapan saya. Dokter Tjahyadi mulai memasang sarung tangannya, pertanda kolonskopi akan segera dimulai. Infus dipasang. Alat jantung di telunjuk kiri dipasang. Hidung saya dimasukin alat khusus agar udara dari tabung bisa masuk sesukanya. Rasanya dingin gitu. Jadi males bernafas nih. Di kiri saya ada semacam TV yang bakal jadi monitor untuk melihat. Sedangkan seorang perawat di sisi kanan mulai memberikan arahan.

“Tenang yah.. jangan tegang.” lalu saya pun dibaringin ke kiri sementara pantat saya yang polos mulai merasa dingin.

Dokter Tjahyadi mengambil sebuah alat yang mirip selang hitam yang diujungnya dilapisin pelumas.

Plup! Tiba2 gambar  anus dan isi perut saya dengan jelas terpampang layar. Lah gak dibius atau dibikin tidur dulu nih?

Kaget namun penasaran yang begitu kuat membuat mataku tak mau sedikitpun lepas dari layar. Alat hitam yang diameternya 3-4x pena itu meliuk – liuk di dalam usus. Tangan dokter Tjahyadi mengendalikan alat itu dari luar. Jadi semacam ada pengatur buat selang itu masuk atau mundur. Saya yang sempat tegang awalnya kembali diingetin ama mbak perawat.

“Lemesin mbak,.. kalau enggak nanti gak bisa masuk terus” Ternyata kalau kita panik, usus ikutan jadi mengkerut rupanya. Saya pun dipandu untuk mengambil napas dalam – dalam sementara dokter terus mengobok – obok usus saya dan mengambil foto beberapa tempat. Dari bawah, selang tersebut kini sudah melintang di perut saya dan sensasi tidak nyaman itu perlahan menimbulkan rasa sedikit sakit. Sialnya lagi saya lupa pipis tadi dan sekarang rasa itu datang lagi di saat kritis begini. Tapi yah gak bisa berhenti wong udah tengah jalan. Si perawat meminta saya bertahan sebentar lagi. Kalau gak bisa tahan, pipis / poop di sini aja gak apa – apa. Begitu katanya.

Berulang kali saya berusaha rileks dan mengabaikan rasa kebelet agar selang itu bisa terus naik hingga ke atas. Iya beneran berasa loh itu selang udah sampai mana haha. Sekali – kali si dokter berkata “Wah ini kotorannya masih ada nih..ya udah sekalian saya siram biar nanti kamu ke WC” ya ampun padahal di monitor cuma kayak sehelai dua helai benang kuning. Lalu dari selang yang juga berfungsi sebagai kamera go pro itu, keluarlah air yang menyembur ke dinding usus sehingga kotoran tadi langsun turun. Duh makin mau pipis!

Namun setelah beberapa menit, sampailah selang tersebut di ujung usus besar. Mentok. karena di depan cuma ada lobang kecil alias usus halus yang gak mungkin bisa dimasuki. Ok selesai. Dokter pun menarik selang tersebut. Leganya!

Dari hasil beberapa gambar yang diambil, terlihat ada dua foto (di bawah) yang paling atas di mana ada pembengkakan dan merah – merah itu yang berarti ambien, namun lokasinya di dalam.Sedikit di atas dubur jadi pas colok dubur gak keliatan atau dokternya gak berasa. Sisanya adalah gambar usus saya. Semuanya normal dan tidak ditemukan ada kanker , tumor atau benjolan yang mengkhawatirkan. Fiuh!

kolonoskopi

Saya pun dikembalikan lagi ke ruang sebelah. Si dokter tidak banyak berkata apa – apa. Saya lega tapi harus segera ke WC nih. Tapi si mbak perawat lagi nyuci alat selang itu lagi karena buat pasien berikutnya. Saya sduah tak bisa menahan jadi mohon izin tetap pipis meski mbaknya di samping lagi cuci – cuci. Sambil nutup, nutup gitu, keluarlah desiran angin berkali – kali ketika saya pipis. Bikin malu sih, tapi mbaknya malah senang karena itu artinya sehat. Memang setelah kolonoskopi, pasien wajib istirahat dulu dan menunggu kentut dulu baru boleh pulang.

Balik lagi di ruangan si dokternya nyiapin laporan. Pas didorong sempat liat sih hasil fotony dan emang ada bengkak merah dan benjolan yang bikin sempit di anus. Itulah ambien dalam yang selama ini menyebabkan pendarahan. BAB yang kerap keras gitulah yang pas lewat bikin darah segar mengalir. Dokter lalu meresepkan obat dan beberapa catatan yang harus saya patuhi. Makan pepaya tiap hari. Serat yang banyak. Hindari cabe. Kalau bisa jangan banyak makan binatang kaki empat. Dan list nya bisa lebih panjang lagi mungkin namun itu yang paling utama.

Balik dari RS, antara lega dan sedih. Lega karena perjuangan endoskopi yang dinantikan udah selesai. Sedih karena ternyata positif ambien di dalem, tapi setidaknya lega karena gak da tumor / kanker. Emang harus merubah pola makan dan mulai menjaga makan yang bener nih. Doakan saya sehat selalu yah 🙂

infus darah

Opname di Tarakan

Karena sudah BAB berdarah (baca postingan sebelumnya) selama beberapa minggu hingga HB saya anjlok ke 7, maka dokter mengharuskan saya opname di Rs. Tarakan. Saya menempati Ruang Dahlia (kamar kelas 3 / paling murah) di mana total seruangan ada berdelapan dengan ibu-ibu yang sakitnya udah pada kronis semua. Tiba – tiba saya jadi merasa sedikit bersyukur karena yaelah ternyata penyakit saya kalau dibandingin ama yang laen itu mah nggak ada apa – apanya. Namun begitu, saya juga harus hati – hati jangan sampai tambah parah penyakitnya.

opname di tarakan

Di antara pasien yang lain, hanya saya saja yang bisa mondar – mandir gak karuan. Yang laen rata – rata malah ada yang udah gak bisa turun dari ranjang. Begitu menyandang gelar pasien, otomatis saya “terpenjara”. Saya tidak diperbolehkan keluar dari lantai ini, bahkan urusan beli air minum dan makan saja bikin saya repot secara saya anak kos jadi gak ada yang menemani. Untungnya pasien di kanan & kiri saya serta yang menungguinya sangat berbaik hati. Mereka selalu menawarkan saya jika salah satu anggota keluarganya ada yang turun ke bawah mau beli sesuatu.

Kalau gak sama mereka, saya suka nitip sama perawat. Saya sempat pula nitip bakso ama perawat cowok karena saya bosan dan merasa gak cukup dengan makanan RS. Dapetnya sih 3x sehari…. tapi makannya bubur dengan lauknya paling cuma tahu rebus, sayur bening, daging, dll yang tentu aja sangat sehat tapi sama sekali tidak berbumbu banyak buat saya. I need more micin heheh.

Karena tahu saya makannya banyak, pasien kiri & kanan saya suka ngasih jatah makanannya ke saya karena toh mereka ga nafsu makan. Rupanya menu makanan yang dikasih terkadang beda. Yah mungkin tergantung sakitnya apa kali yah. Meski awalnya hambar tapi lama – lama doyan juga. :p

Selama opname, saya dipasangi infus jadi kalau mau ke WC saya tenteng tuh infus atau saya berhentikan dulu alirannya. Setelah itu, saya harus jongkok dengan satu tangan mengangkat infus tinggi – tinggi. Pas cebok harus gantian tangannya antara megang infus dan megang gayung. Untung saya pake celana yang tinggal dipelorotin. Kebayang kan kalau pake jeans yang harus dikancing gitu? Ribetnya! Itu juga alasan kenapa selama 3 hari 2 malam saya memilih gak mandi. #alesan

Sebenarnya ada lagi alasan kenapa saya jarang ke WC. Bau nya itu loh. Ada dua wc jongkok yang dipake buat MCK bareng – bareng. Keliatannya sih bersih tapi ada bau menyengat entah dari mana (dari lobang air kayaknya) yang bikin saya harus selalu menahan napas ketika masuk. Kalau gak biasa saya olesin minyak kayu putih dulu biar gak terlalu berasa. kalau gak, saya selalu menunggu habis dibersihin pagi harinya dan dikasih pewangi ama CS nya, baru saya puas – puasin masuk ke sana. Saking bau nya ibu sebelah saya kalau gosok gigi juga di ranjang karena alasan yang sama. Tapi aneh dan untungnya, selama opname 3 hari 2 malam di sana saya ga kepengen BAB meski udah dikasih obat macam dulcolax dan sejenisnya biar poop. Yah lagi lagi ini mungkin karena Shy Bowel Syndrome saya.

Sehari – hari saya cuma main HP atau jalan jalan ke ruang sebelah buat nyari teman ngobrol. Kebetulan saya berteman ama ibu di kamar depan yang nungguin anaknya gejala DBD. Terus saya juga suka mampir ke ruang sebelah di mana ada pasien wanita yang sama – sama BAB berdarah namun dalam kondisi lebih memprihatinkan karena ambien luar dan diare di saat bersamaan jadi harus selalu pake pembalut. Rata – rata pasien di sini adalah pengguna BPJS dan mereka ngerasain banget manfaatnya. Semuanya gratis dan mereka bisa tinggal sampai disuruh pulang dengan semuanya udah dijamin. 

Kadang – kadang saya juga suka ngecengin satpam atau perawat biar mereka ngijinin saya main ke bawah, tapi ditolak. Beberapa pasien lainnya sempat bertanya pada saya, sebenarnya saya ini lagi sakit atau cuma yang nungguin sih? secara saya keliatannya tidak sekarat. Saya pun bingung menjelaskan. Di satu sisi dokter mengharuskan saya opname tapi sampai saat ini saya disuruh istirahat aja sambil menunggu transfusi darah dan kolonoskopi. Tapi kan kalau gak ada yang dikerjaiin jadi BT juga dan mati gaya. Pas malemnya, ketika jam besuk sudah habis, suasana di lantai RS ini sudah mulai tenang, kecuali dengan erangan dan jeritan dari salah satu pasien yang letaknya di ujung lantai, di kamar sendiri. Pasien ini sendiri, tidak ada yang menemani. Emang sedari sore dia berteriak – teriak terus. Kadang hanya terdengar pilu, kadang dia berteriak minta tolong. Saya tidak mengerti dia sakit apa. Saya hanya sekilas melewati ruangannya, tapi tak jelas melihat rupanya. Dia hanya terlentang namun suaranya kuat menggema di seluruh koridor lantai. Tapi tak ada dokter / suster yang menghampirinya. Menengok pun tidak saya rasa.

Dalam keheningan malam, yang sudah mendekati jam tidur, tentu saja saya susah terlelap karena rintihan pasien ini. Tengah malamnya saya dibangunin perawat, karena mereka akan memberikan saya sekantong darah untuk membantu menaikkan HB saya. Darah itu begitu masuk ke pembuluh darah saya, rasanya dingin sekali. Saya hanya berdoa darahnya cocok dan tidak akan menimbulkan reaksi apa apa. Terima kasih buat kalian – kalian yang pernah nyumbang darah ke PMI. You knows you help someone along the way!

infus darah

Menunggu hingga tetes darah itu pindah ke badan saya, saya udah pengen banget bobo. Tapi lagi – lagi teriakan dari si pasien itu membuat mataku terus melek. Dari yang jadinya kasihan, sekarang saya malah kesel habis. Di antara umpatan dalam hati yang saya tujukan buat dia, ada kali saya nyumpahi dia untuk segera berpulang saja jika memang sudah tak kuat menahan sakit dan hidup ini.

Karena kecapekan, tanpa sadar saya ketiduran juga. Besoknya, saya bangun pagi – pagi meski masih ngantuk. Ketika perawat datang untuk memeriksa, dia bertanya :

“Gimana tidurnya mbak?”

“Susah tidur mbak. Itu pasien yang ruangan di ujung teriak teriak terus. Dia kenapa sih?” ujar saya yang masih belekan.

“Oh, pasien itu udah meninggal kok semalam.” jawab si perawat tenang.

JEDARRR!!! Rasanya saya disambar kilat. Doa (yang tidak sengaja) saya umbar, benar – benar dikabuli. Ya tuhan, betapa jahat dan kejamnya saya. Saya cuma kesal karena gak bisa tidur, sementara dia harus menahan siska penyakit yang mungkin kalau saya jadi dia, saya pun tak akan sanggup. Di antara raungan – raungannya yang terakhir, emang terdengar pilu banget. Tak jarang dia memanggil mamanya. Tak jarang aku bisa dengar dia udah kehabisan suara, namun tetap dipaksa untuk mengerang. Terkadang tenggorokannya udah kering, namun tak ada seorang pun yang memberinya air minum. Niat saya kemarin tuh ingin menjenguknya. Tapi sekarang sudah kandas. Hei, siapapun kamu, maafkan saya yah. Semoga kamu sudah tenang di sana.

Meski shock, saya jadi penasaran asal usul si pasien tersebut. Dari info yang didapat, pasien tersebut berasal dari salah satu panti sehingga tidak ada yang mengurus. Sudah sakit lama dan sepertinya komplikasi sehingga tidak ada lagi yang dapat diperbuat. Keluarganya pun entah dimana sehingga dia seperti “ditinggal” begitu saja. Saya jadi mengerti mengapa dia teriak – teriak. Mungkin dia hanya butuh seseorang yang mau memperhatikan dia. Sebagai pasien yang juga tidak ada yang menunggui, saya juga bisa merasakan kesedihannya. Orang – orang selalu nanyain keluarga / temannya mana. Saya pun hanya bisa menunduk lesu.

Untungnya meski sendiri, saya tidak begitu merasa kesepian karena pasien di sini baik – baik sekali. Contohnya si ibu A, yang berada di kiri saya. Dia sedang berjuang melawan tumor / kanker. Orangnya lembut dan suka ajak omong. Tapi saya suka sedih liat dia. Saya perhatikan si A punya jam – jam khusus di mana dia akan merasa kesakitan banget karena penyakitnya atau karena dia lagi masa penggantian obat. Padahal dia udah minum obatnya teratur banget bahkan kadang jam 3 pagi. Meski dia gak teriak teriak, namun dia suka menangis dalam diam. Kadang dia membekap wajahnya sendiri dengan bantal agar ibunya yang sudah renta tidak terbangun mendengarnya menderita. Kalau kebetulan lagi siang hari, sewaktu dia kesakitan, ibunya akan berusaha memijatnya atau menenangkannya. Kadang si A minta tambahan obat pereda sakit, namun si ibu mengingatkan bahwa jatah obat yang boleh dia ambil untuk hari itu sudah habis sehingga tidak ada lagi yang dapat mereka lakukan selain berdoa sakitnya cepat reda. Kadang kalau sudah tak tahu harus gimana lagi, si ibu membaca Alquaran.

Saya sendiri yang terbaring di sampingnya cuma bisa senyum kecut dan menitikkan air mata untuknya. Saya memberinya setoples kacang, satu – satunya snack yang saya bawa. Awalnya dia yang meminta karena kata si A dengan mengunyah kacang, setidaknya ia merasa lebih baik. Di lain waktu, kami suka bercerita. Si A adalah seorang janda tanpa anak. Awalnya dia hanya fokus bekerja tanpa menyadari dia sudah melewatkan masa emasnya untuk mencari suami. Meski begitu, untunglah dia akhirnya juga memiliki seorang pasangan hidupnya. Sialnya, laki – laki yang dia anggap sebagai belahan jiwanya ini sepertinya lebih tertarik dengan hartanya. Oleh sebab itu, si A yang saya perkirakan berumur 40 tahun ini tidak punya siapa – siapa yang menungguinya selain ibunya. Di jam – jam besuk, terkadang saudaranya datang untuk melihatnya dan dia pun akan terlihat segar. Dia hanya berharap bos di tempat kerjanya saja yang gak usah datang membesuknya karena si A takut si bos bukan hanya bawa buah tapi juga bawa surat pemecatan. Maklum, dia sudah beberapa minggu ini tidak dapat bekerja lagi.

rs tarakan

Sedangkan di samping kanan saya, ada seorang nenek, sebut saja si B. Si B yang ditunggui oleh suaminya sedang menunggu jadwal operasi untuk mengambil batu empedunya. Mereka berdua adalah pasangan yang diam. Tidak banyak berkata – kata dan tidak banyak terlihat kesakitan juga. Si B sudah tidak dapat turun dari ranjangnya sehingga urusan ke belakang selalu dilakukan di atas ranjang. Dengan telaten dan sabar, si suami akan membuang pipisnya atau muntahnya ke dalam WC. Yah mungkin itu juga napa WC kamar tambah bau.

Si suami B sehari – harinya lebih sering duduk sambil membaca koran atau main HP sedangkan si B lebih banyak tidur. Kadang suaminya suka turun membeli air panas dan makanan. Ketika di hari operasinya sukses, sang suami memamerkan kumpulan batu empedu si B yang berhasil diambil keluar. Kami seruangan langsung heboh ingin melihat langsung gimana sih batu empedu itu. Rupanya kecil aja kok macam upil cokelat, namun banyak.

Masih di satu baris dengan ranjang saya, di ujung ada seorang ibu – ibu Batak, sebut saja si C yang juga bersama suaminya. Si C sepertinya punya masalah ginjal jadi setiap hari rutin cuci darah. Di lehernya seperti ada selang yang menonjol keluar, mungkin untuk cuci darah. Tapi si C ini suka ngamuk – ngamuk. Kadang gak mau disuntik sampai harus suaminya dan perawat menahannya. Kalau sudah begitu dia pasti meronta – ronta tidak karuan. Kadang gak mau minum obat. Kadang gak mau makan juga. Saya liat suaminya sabar banget. Dia selalu bilang :

“Ayo mamak, makan dulu biar habis ini kita pulang.”

“Kalau gak mau makan nanti pasang selang dari hidung.” (maksudnya di infus)

Tapi seringnya usaha si suami gagal. Si C ini juga kadang suka ngedumel enggak jelas sehingga saya agak meragukan kewarasannya. Tapi di lain waktu dia baik – baik saja, dan tentunya ceria banget ketika rombongan keluarganya datang. Meski begitu, suaminya selalu seperti tidak pernah kehabisan stok sabar. Sudah dibelikan bubur atau makanan kesukaan tapi si C tidak mau membuka mulut. Begitu dimasukin paksa, di keluarin lagi. Begitu seterusnya. Ujung – ujungnya si suami yang makan.

Lesson Learned : Besok kalau cari suami yang kayak suami B & C biar saya yang penyakitan ini punya seseorang yang sabar menghadapi saya. Hasik!

**

Melihat banyaknya yang sakit, dan satu ruangan saya itu semuanya cewek, saya jadi makin peduli ama kesehatan. Namun setelah 2 malam tinggal di sana, saya harus akui saya enggak kerasan. Tentu banyak hal yang bisa saya pelajari dan syukuri dari pengalaman – pengalaman orang sekitar. Namun aura sakit, tangisan, depresi yang begitu mengelayut membuat saya jadi ikut terbawa – bawa. Mana saya gak tahan dengan WC nya pula. Dan saya yakin saya gak bisa poop dengan kondisi kayak gini. Jadi sewaktu di check di hari ketiga saya ngotot mau pulang. Untungnya dokter Tjahyadi bolehin sambil memberikan jadwal buat kolonoskopi minggu depannya.

Bersambung…

Malu ah..jangan dilihat dong.
Lokasi : Sandat Glamping

BAB Berdarah

Sejak saya bisa mengingat, salah satu momen yang paling berbekas di memori saya adalah tentang susahnya hidup BAB. Dulu saya pikir, frekuensi orang BAB itu emang bukan tiap hari, karena begitulah yang saya dan sebagian keluargaku alami. Saya juga mikirnya ngeden (keras) di kala BAB itu normal. Malahan dulu pas kecil saya punya pose ngeden yang aneh (kalau sekarang saya pikir malah lucu) di mana saya ngeden sambil tangan di depan. Ceritanya lagi mempraktekkan jurus wiro sableng 212.

Kalau lagi pas gak bisa BAB, koko saya menyarankan untuk meremas – remas perut biar eeknya jalan dan jadi berasa mau BAB. Kalau pas lagi parah, udah jongkok ampe pegel tapi gak keluar juga sementara mau berdiri apa duduk jadi susah karena ada yang nyangkut di bawah sana, maka datanglah mama yang ngasih air garam. Di lain waktu, pernah nih sekali BAB nya beneran gak mau keluar. Terus si papa beli obat sakti mandraguna berupa alat penyemprot gitu. Saya di suruh jongkok di atas kertas koran. Lalu papa pun menyemprotkan beberapa kali ke dubur saya. Tiba – tiba *plop plop* semua eek nya berjatuhan tanpa saya sadari.

Coba bayangin sendiri aja yah… *lalu semua pembaca pada muntah*

Sayangnya hingga kini saya gak tahu itu obat apa dan beli di mana. Meski begitu, yang punya problem akut seperti ini cuma saya. Si cece (kakak perempuan) juga jarang BAB, tapi kalau BAB yah lancar aja. Saya jadi ingin bertanya kepada Tuhan, kenapa hidup itu nggak adil? 

Pas kecil saya tuh kurus banget dan susah makan. Persis kayak anak cacingan dengan perut buncit (karena isinya eek?). Saya tidak doyan makan daging jadi pilihan saya jatuh ke sayur atau telur, tahu dll. Harusnya sehat dong yah? Eits tapi mengingat dulu saya makan mi instan tiap hari hingga SMU + jajanan beraneka macam yang sepertinya nggak ada sehatnya, mungkin itu juga yang bikin saya ga punya sistem pencernaan yang baik.

Meskinya udah tahu saya punya problem begitu, harusnya dibawa ke dokter atau dikasih pengobatan yah? Tapi enggak tuh. Saya dibiarin aja, mungkin karena dianggap “It’s just a poop” sehingga saya pun terbiasa tidak ambil pusing soal BAB ini. Hingga beranjak dewasa pun, masalah BAB pun gini gini aja, malahan makin akut. Bukan lagi gak bisa BAB, kalau udah berhari hari (rekor bisa hampir seminggu gak BAB), maka udah dipastikan eek – nya membatu.. dan keluar darah. Itu terjadi pas saya udah mau lulus kuliah. Mungkin ditambah stress skripsi, patah hati karena baru tahu apa itu cinta – cintaan, sehingga urusan makan dan tidur makin berantakan. Makan sayur? pas nemu dan enak aja. Makan buah? Apa lagi! Bhay!

DSC07275.JPG

Awalnya BAB berdarah itu bikin saya panik, namun karena hanya sesekali saya pun kembali masa bodoh. Kalau inget saja mulai minum air putih banyak, nyari nyari buah dan sayur. Kalau dirasa udah gak berdarah lagi… yah kembali lagi makan sesukanya. Dalam setahun bisa kali 2-3 x berdarah hingga…

Akhir Mei 2016

Saya lagi jalan – jalan di NTT dan salah satu tempat yang dikunjungi itu adalah pulau padar. Siapapun yang pernah ke sana tau betapa pulau ini panasnya kerasa ampe ke tulang. Apalagi pas hikingnya di siang hari tengah bolong. Saya ngerasain betul saya dehidrasi karena minuman yang tersedia di kapal tidak mencukupi ditambah aktivitas seharian yang lumayan bikin capek. Keesokan paginya, masih di Labuan Bajo, saya sempat BAB dulu di hotel. Keras sich, seperti yang sudah saya duga. Tapi tiba – tiba ada darah mengalir segar. Saya cukup tertegun juga karena seingat saya terakhir saya BAB di Bali (yup 3 hari lalu mungkin?) BAB saya cukup lembut. Drastis banget kan berubahnya..

Saya pikir.. ah sudahlah emang kurang minum, kurang sayur, buah dan istirahat. Tar juga kayak dulu dulu berhenti sendiri.

Juni 2016

Ternyata tidak… hingga saya balik ke Jakarta tiap kali BAB jadi keras dan selalu ada darah. Malah makin banyak dan tentu saja kalau berdarah jadi sakit. Habis BAB juga biasanya keliatan tuh ada noda merah / coklat tua di celana dalam karena darahnya tetap menetes. Seperti biasa saya biarkan hingga dua minggu lebih.

Di masa masa ini, saya malah harus cabut gigi dan haid, yang makin mengakibatkan saya kehilangan banyak darah. Mulai berasa deh saya suka pusing – pusing. Karena saya merasa sudah menjaga makan dengan sangat baik, tapi gak ada kemajuan sama sekali, saya merasa harus meminta pertolongan medis. Saya pergi ke praktek dokter dekat kos. Kebetulan dokternya cewek. Saya ceritakan masalah saya dan dia pun meminta saya menanggalkan celana & CD saya buat diperiksa. Terus dia pake sarung tangan dan saya di suruh berbaring nyerong ke kiri sambil kaki ditekuk ke atas. Sambil minta maaf dan permisi dia mengoleskan pelumas di area dubur saya dan…… JLEB….. tangan si ibu dokter sudah berada di rektumku.

Saya sempat tak bisa bernafas ketika dicolok begitu. Gak sakit sih cuma jelas tak nyaman. Seketika saya jadi tahu perasaan korban sodomi!

Sebenarnya ini kali kedua saya melakukan tes colok dubur ini karena pas di USA juga sempat ke dokter untuk masalah yang sama tapi bedanya saya dipakein baju operasi warna biru yang belakangnya bolong itu loh… :p

Si ibu dokter sih melihat tidak ada masalah. Cuma dia menganjurkan saya melakukan kolonoskopi alias tes yang lebih medetil untuk pemeriksaan keseluruhan usus saya untuk melihat penyebab pendarahan. Karena kalau diliat sekilas saya tidak memiliki ambien di luar maupun tidak ada pendarahan di sekitar dubur jadi udah pasti pendarahannya dari dalem.

Saya lalu diberikan surat rujukan ke dokter Tjahyadi di RS.Tarakan. Si ibu juga berbaik hati menelponkan dokter ini dan bertanya prosedurnya. Besok – besoknya saya ke RS Tarakan dan mengantri untuk dokter penyakit dalam di antrian umum lantai 3, bukan yang BPJS. Ngantri umum aja udah lama banget. Dari jam 8 ketemu dokternya di atas jam 10 an. Terkadang ada yang udah ngantri dari jam 7 biar dapet yang pertama. Cuma habis itu, bengong sendiri secara RS kosong melompong.

Anyway, ketemulah saya ama dokter cowok (bukan Tjahyadi karena hari itu bukan jadwalnya. Ish!). Dokter di sini selalu dilengkapi dengan 2 orang co – as yang lagi magang jadi kadang saya berasa sedikit jadi kelinci percobaan. Karena antrian udah banyak, biasanya dokter suruh masuk 2-3 orang lalu mereka ditanya tanya dulu ama co -as baru habis itu baru ke dokter beneran. Giliran saya, saya juga gitu. Ditanya – tanyain ama co -as yang cewek, terus pas ketemu dokter dia yang bacaiin gejala penyakit saya. Terus saya juga disuruh melakukan tes colok dubur, tapi bukan ama dokternya. Tapi ama perawatnya. Untung bukan ama co -as! Tapi tetap saya ngerasa aneh harusnya si dokter dong yang langsung menangani saya!

Setelah nyolok, si perawat bilang gak ada apa apa dok. Lalu si dokter pun kasih berbagai hipotesa seputar apa yang mungkin menimpa saya lalu saya diberikan resep obat. Intinya saya ngerasa kurang sreg ama nih dokter. Namun tetep saya tebus tuh semua mua obatnya. Dari salah satu obat yang dikasih kata temen saya itu obat lambung, sebaiknya jangan diminum karena saya gak ada penyakit lambung. Duh dokter!

Setelah beberapa hari, tidak ada perubahan. Saya pun balik lagi ke sana tapi di saat jadwalnya si Dr. Tjahyadi. Kali ini antrinya lebih panjang lagi. Mana si dokter ada tindakan pula! Pas giliran saya, dokternya masih tetap diikuti oleh co -as. Saya pun menjabarkan keluhan saya. Kali ini gak perlu colok – colok lagi, namun saya diminta tes darah dan tetap minum obat. Si dokter juga nanyain kalau mau diopname aja biar bisa dipantau. Tapi saya nolak dan dia pun gak bisa maksa. Emang si dokter ini perawakannya nyablak sih tapi saya lebih doyan yang tipe gini.

Kamisnya (setelah berapa kali bolak balik RS), saya ketemu lagi buat konsultasi. Setelah liat hasil tes darah saya, rupanya HB saya udah turun banget ke angka 7. Ini tergolong anemia berat. Si dokter langsung menginstruksikan saya HARUS opname karena ini udah berbahaya. Saya SHOCK! Mau nolak lagi tapi saya juga sadar tidak ada tanda – tanda kemajuan yang berarti jadi mungkin lebih baik saya di sini dulu.

Malu ah..jangan dilihat dong. Lokasi : Sandat Glamping

Sewaktu perawat datang dan meminta saya duduk di kursi roda, saya menolak karena merasa masih sehat. Lah saya aja setiap ke RS masih jalan kaki tiap pergi & pulang. Namun si mbak perawat ngotot, saya harus duduk karena dengan HB segitu bisa aja saya kehilangan kesadaran. Saya pun menyerah. Pas beneran duduk, tiba – tiba saya jadi sedih dan mewek. Oh ini yang namanya sakit dan tak berdaya itu. Mau nanggis malu. Mau curhat gak ada yang nemeni saya. Ini toh namanya sendiri itu.

Orang – orang pada liatin saya sewaktu didorong. Fisik saya masih sangat bugar kecuali muka aja yang pucat. Mereka pasti mikir ini neng sakit apa sampai harus pake kursi roda. Sementara itu ada juga dua orang lainnya yang didorong bersamaan saya yang keadaannya lebih mencemaskan. Satu orang gadis dia emang udah duduk di kursi roda dan daritadi meringis kesakitan.. sepertinya udah sakit lama. Yang satu lagi sama – sama bareng dari dokter yang sama dan sama – sama BAB berdarah. Bedanya dia diare disertai wasir di luar sehingga untuk duduk aja tidak bisa tapi harus bersila. Hiks!

Kami pertama – tama digiring menuju lantai bawah untuk menyelesaikan administrasi. Awalnya saya ditanya apakah memiliki BPJS. Saya ingat saya punya tapi itu pas kerja di Jambi dulu.. mungkin udah ada setahun. Si suster mengatakan masih bisa kok kalau kasusnya begitu. Saya pun langsung mohon izin pulang kos buat ngambil… tapi gak diijinkan. lah piye? katanya harus temen yang nganterin karena takut ada kenapa – napa di jalan. Wah mbaknya posesif banget nih! Setelah drama memohon – mohon karena emang gak ada yang bisa anterin BPJS nya ke RS, barulah saya dibolehin pergi ke kos yang jaraknya cuma 5 menit tapi harus naek ojek RS. Mbak perawatnya sampai anterin dan titip pesan ke abang ojeknya buat hati – hati. Setelahnya si abang nungguin sementara saya mengubek ubek kos. Pas udah dapet, saya langsung balik lagi ke RS. Ternyata oh ternyata BPJS saya udah gak aktif karena ga dibayar perusahaan yang dulu. Lemes deh.. akhirnya bayar juga pake duit.

Saya ditempatkan di kamar Dahlia, yakni yang kelas 3, berdelapan seruangan dengan ibu-ibu yang sakitnya kayaknya udah kronis semua.

Bersambung…..