Bukit Cantik Campuhan Ubud

Biasanya turis-turis wisata ke Bali itu bisa dikelompokkan berdasarkan kesukaannya. Yang di Seminyak yang duitnya berlebih dan mau nongkrong cantik, di Kuta yang budget plus mau dekat ke mana mana, dan kalau ubud yah biasa mau leyeh-leyeh mencari zen aka ketenangan hidup. Gak heran Ubud itu identik ama sawah-sawah hijau ala tegalalang meski saya juga gak pernah ke sana. Hijau yang benar-benar hijau itu justru saya dapetin sewaktu main ke Bukit Campuhan Ubud atau Campuhan Ridge Walk.

Awalnya pertama kali ke ubud tahun kemarin pas imlek, saya gak sempat ke sini. Masih penasaran dong jadinya karena kala itu lagi hits banget dan foto Campuhan Ubud ini udah wara-wiri di feed Instagram. Lalu ada kesempatan lagi Aprilnya ke Bali, saya udah memasukkan banget destinasi ini karena kebetulan tinggalnya juga masih di sekitar Ubud. Setelah beberapa hari di Ubud menyusuri pusat keramaian dengan hotel, cafe, toko, rasanya perlu juga untuk menyegarkan mata dengan nuansa alam.




Berbekal info dari internet, saya menuju ke sana pake motor. Tidak ada tiket masuk dan tidak ada tukang parkir. Oke sip saya demen kalo begini! Cukup bawa air seadanya di tas kecil karena gak mau meribetkan diri sendiri. Apalagi ke sini hitung-hitung mau buat olahraga karena kabarnya trek di Campuhan ini panjangnya 9 kilometer. Kalau jalannya lurus sih saya bakal anteng – anteng aja. Bakal kuat gak yah? Mari kita lihat.

Waktu itu saya pakainya cuma sandal jepit dan pakaian se-nyaman mungkin biar kalau keringetan gak jengah. Dari parkiran motor, turun aja ke bawah. Seingat saya, gak bakal nyasar deh, ada tanda penunjuk, meski di sekitar sana sudah tidak ada rumah penduduk alias udah alam bebas. Nanti jalan terus, bakal ketemu komplek Pura Gunung Lebah yang cakep. Tak perlu masuk cukup lewati aja sambil menaiki anak tangga, hingga akhirnya sampai ke bukit Campuhan Ubud di mana sekeliling sudah berubah jadi padang ilalang yang hijau.

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Di atas bukit ini angin cukup banyak meski juga cuacanya panas. Banyak yang merekomendasikan sih datangnya pagi hari banget atau sekalian sore buat nyari sunset. Saya tak sampai dapet matahari tenggelam, malah cuacanya agak mendung. Sepanjang jalan naik ke bukitnya agak terjal sih, jadi kalau bawa orang tua dan anak-anak harus hati-hati juga karena ke bawah sana sudah sungai atau semacam lembah (jurang?) gitu. Meski begitu yang saya suka adalah jalurnya sudah ada semacam paving gitu, jadi gak becek kalau hujan…serta Yeay saya pakai swallow aja bisa jalan-jalan di sini.

Bukit Campuhan Ubud

Saya perhatikan pengunjung ke sini ada dua jenis. Turis luar negeri yang pakaiannya udah sporty banget datang emang buat jogging atau jalan santai hingga ke ujung sana atau hingga ke Cafe Karst, yang saya gak nyampe ke situ karena kejauhan dan keburu capek HAHA(nertawain diri sendiri yang jompo). Nah tipikal saya ini mirip dengan turis lokal yang datang buat jalan bentar, lihat-lihat, foto-foto narsis habis tuh balik badan pulang. Karena kalau mau balik harus lewat jalan sama. Kurang lebih kalau liat di web lain kalau Anda niat bolak-balik yah bisa 2-3 jam deh. Tertarik?

campuhan ubud

Kalau pengunjung lokal, kebanyakan anak muda bali datang ke sini saya lihat berasa piknik. Bawa snack lalu nongkrong agak ke tepi ilalang gitu. Mojok nih ye?? Tempatnya sih emang lumayan buat leyeh-leyeh dan damai. Cuma jangan lupa bawa sampahnya pulang yah, secara tidak ada tong sampah di sepanjang jalur yang saya lewati.

Jadi yang mau ke sini, jangan harap juga nemu toilet atau indomaret di atas. Yang saya masih kurang tau yah di ujung bukit Campuhan Ubud ini kira-kira ada apa yah? rumah penduduk kah? atau jalan buntu? lalu trek ini dibuat bagus apakah memang ada maksud dan tujuan?

Monggo loh yang udah nyampe ujung berbagi dengan saya 😀

Cara ke sana :

Cari yang namanya Warwick Ibah Luxury Villas and Spa yang sebelum Museum Blanco di Jl.Raya Ubud. Ini hotel asik banget karena udah yang paling deket dari Bukit Campuhan Ubud. Dari sana ikutin aja petunjuknya, turun ke bawah hingga nemu sebuah pura cakep. Gak usah masuk, cukup berbelok naik bukit, nah nyampe deh. Enjoy!

Baca juga: Hamparan Sawah Hijau Jatiluwih Bali

Comments(10)

  1. June 24, 2017
  2. July 1, 2017
    • July 3, 2017
  3. July 5, 2017
    • July 10, 2017
  4. July 14, 2017
    • July 15, 2017

Leave a Comment