3 Tempat di Boyolali Untuk Melihat Merapi dan Merbabu

Yang pernah jalan bareng aku, sudah pasti tak akan pernah mengajak saya naik gunung. Kenapa? karena daripada saya nyusahin dan bakal lambat banget jalannya. Oleh karena itu, aku dengan rela hati masuk ke dalam tim jompo kalau soal kuat-kuatan jalan. Contohnya nih naik ke Pulau Padar atau Punthuk Setumbu, aku masih kalah ama emak-emak dan berada di urutan terakhir di belakang sambil empot-empotan ngatur napas. Salah satu momen tragis yang paling ku kenang banget itu ketika habis nanjak ke Padar, aku kepanasan, dehidrasi berat, lalu pulang-pulang malah BAB berdarah wkwk!

Jadinya ku sadar diri. Impian menaklukkan gunung sudah jauh-jauh hari kubuang dalam angan-angan. Tapi yah namanya sesuatu yang tak bisa kita capai itu, justru makin bikin gregetan yak. Yah persis kisah cintaku yang tak bisa memilikimu~

Anyway, pas ke Solo marin kan yah, si temenku mbak Karina, yang kerja di Sriwijaya Inflight Magazine dan masih single (eh!), punya rencana maen ke Boyolali pas hari terakhir. Nah loh melihat tumpangan mobil Sriwijaya Air yang gratis, ku pun mengajukan diri buat nemenin dan fotoin dia tar. Aksi bulusku berhasil dan diiyakan. Ku girang banget dong apalagi pas tahu mau ke kaki gunungnya Merbabu.

Di hari yang ditunggu-tunggu, kami pun dijemput mobil dari Alila Solo dan langsung menuju ke Desa Selo, Boyolali. Selo guys jangan tanya dulu arah jalannya karena ku gak tahu hahah!

Berhubung udah ada supir lokal, jadi ku tidur deh di jalan. Sejam kemudian pokoke kiri-kanan udah ada gunung. Ku dikasih tahu “Itu Merapi”, “Ini Merbabu”, “Ini bapak Budi” dan “Ibu sedang menanam padi di sawah”. Tapi giliran ada tikungan, belokan, tanjakan, penurunan, ku mulai disorientasi arah dan bingung. Dengan selonya ku tanya lagi “Mas kalau yang ini gunung apa?”

Karena udah mulai jengah kutanyain mulu yekan, akhirnya mas supir ngasih info paling mendasar dan hakiki.

Pokoknya kalau yang ujungnya lancip dan ada hitamnya, itu Merapi.

Nah dari tadi dong. Jadi sekarang ku kan gak perlu tanya lagi. Sungkem dulu ama supirnya.

Eh jangan ding dia lagi nyetir…

Setelah jalan tanjakan yang cukup curam dan tajam, mobil kami pun nyerah karena memang mobil tak bisa lagi naik ke atas lebih jauh. Kami pun jadinya parkir di Basecamp-nya gunung Merbabu. Melihat turis macam kami ini, langsunglah aku dan mbak Karina ditawarin ojek pangkalan untuk menempuh perjalanan bersama. Duh rasanya harga diri sedikit terkoyak karena emang dari tampang apa yah kami sudah terlihat lemah. Tapi karena memang begitulah nyatanya, maka kami pun mengiyakan tawaran tumpangan dengan bayaran yang murah meriah. Tarik mang~~

Keputusan untuk naik ojek ini belakangan sangat disyukuri karena medan dan jarak tempuhnya panjang woy! Lebih panjang dari kalau mau naik ke Tebing Keraton. Beberapa jalannya ada yang kurang bagus alias tanah gitu. Jadi bagi adek-adek yang baru punya SIM, jangan coba-coba ke sini yah. Kita serahkan aja pada ahlinya. Karena mau naik ke gunung, bisa dibilang ini rute kelok sembilannya motor di Boyolali. Kebetulan aku dibonceng pake motor yang agak gede off road gitu. Lumayan tenaganya. Tapi si mbak karina yang (maaf) tubuhnya lebih bongsor dibonceng pake matic. Awalnya ku sempat nawari mau ganti gak. Dia bilang gak apa-apa. Karena melihat ganasnya rute, sempat mbak Karina nawarin kalau ada penanjakan, dia turun aja dulu..dari pada dari pada motornya malah turun ke belakang. Eh si ojek gengsi dan bilang tidak usah… hingga pada satu tanjakan super serem akhirnya mbak karina dan aku juga sih harus bener-bener turun agar motor bisa naik terlebih dahulu. Habis dirasa aman, kami pun lanjut.

Eh iya lupa bilang bahwa di trip ini nantinya bakal ada 3 tempat berbeda yo. Jadi destinasi pertama ini emang yang paling berkesan dan view-nya gak selo banget bagusnya. Mana masih sepi dan gak banyak yang tahu, termasuk si supir Sriwijaya karena sempat awalnya nyasar-nyasar juga baru berkat ditunjukin orang lokal baru kami tiba di tujuan.

Gancik Hill

Setelah nge-gas 15 menitan yang penuh deg-degan bersama tukang ojek, kami tiba juga di Gancik Hill. Sebenarnya ini semacam objek foto ala ala yang sedang kekinian gitu. Namun kayaknya sih masih baru yah. Pas tiba di sana, kebetulan hari kerja sih jadi sama sekali gak ada turis. Yang banyak kami temui adalah para pria pendaki gunung dengan tas-tas yang melebihi kepala mereka. Mereka ceritanya udah nanjak dari subuh dari bawah itu loh dan baru tiba di Gancik Hill barengan ama kami yang naek ojek. Kebanyakan leyeh-leyeh dulu sebelum melanjutkan perjalanan ke atas. Ya lord mungkin bakal nyampe sore. Itu pun baru di titik awal pendakian banget. Ngebayangin gitu aja aku sudah ciut.

bukit gancik

Di Gancik Hill ini ada toilet dan menara pandang jadi lumayan bisa buat para jejaka pendaki tersebut buat mengendorkan betis. Terus dari sini bisa lihat Merapi dari dekat loh. Lumayan buat inspirasi besoknya mau menaklukkan gunung mana lagi.

Setelah basa basi dikit ama sesama pejalan, (Cailah padahal kami jalan nanjak dikit, udah ngos-ngosan), aku dan mbak Karina langsung menjalankan misi kami dan manjat ke area spot foto atau tempat-tempat dari bambu gitu. Beberapa tempat bambunya masih belum kokoh sehingga goyang-goyang. Apalagi itu ceritanya udah tinggi yah kan dari dataran, jadi berasa juga anginnya seliwer-seliwer gitu, mana cuacanya sejuk sekali loh.

Pas kami foto-foto demi kasih makan Instagram, kami diliatin ama para pendaki. Mungkin bagi mereka kami ini gimana gitu, dateng jauh-jauh pake ojek, sampai ke sini cuma foto-foto doang. Kalah jauh tangguhnya dibanding mereka-mereka ini yang gembolan.

Habis mau gimana dong bang? eneng tak silau dengan harta, tapi silau ama abang-abang yang rela bawaiin koper eneng buat daki gunung. #Apacoba

merapi

Tretes Taman Tani

Setelah puas di Gancik Hill, kami turun lagi. Masih bareng dengan ojek kami yang setia menunggu itu. Mbak karina rupanya minta dianterin belanja sayur langsung di sini. Emang sih sepanjang jalan aneka hasil bumi tumbuh subur. Pastilah tanahnya kaya mineral banget karena diapit dua gunung gitu. Kami sempat mampir ke salah satu ibu penjual. Ya ampun brokolo seger di sini sekilo cuma 10rb. Kalau gak ingat masih harus balik Solo dan packing, pasti udah kuborong buat tumis di kos. Tapi setidaknya si mbak Karina yang beli wortel hehe.

Lanjut….

Setelah pamit sama abang ojek, kami naik mobil lagi menuju Tretes Taman Tani. Kalau tempat ini, sepertinya lebih populer karena akhirnya kami nemu pengunjung juga. Tapi yah mereka kebanyakan ngaso di tempat duduk gitu biar gak kepanasan. Sedang aku dan mbak karina malah senang dapat hari yang terik memanggang kulit begini. Itu artinya lighting-nya pas buat sesi foto kami. Yes!

Tempat ini lebih cocok dibilang kebun bunga sih. Yang paling suka adalah bunga matahari dan bunga-bunga warna kuning gini. Apa namanya yah?

Meski tempatnya gak luas, cukup OK kalau mau piknik di sini dengan latar Gunung Merapi. Mungkin sekalian bagi yang cari bibit bunga bisa belanja di sini juga yah.

Oemah Bambu

Spot terakhir ini lebih lagi ramenya. Kali ini yang terlihat dari sini cuma si Gunung Merbabu. Tapi kesannya deket banget loh, malah kalau aku berdiri rasanya kami sepantaran. Sesuai namanya, destinasi ini adalah sebuah bangunan yang memiliki beberapa tempat buat memandangi si Merbabu. Beberapa tempat tersebut sayangnya tidak ada penjaga jadi kadang agak lama menunggu orang untuk turun dan gantian naik.

oemah bambu

Mungkin karena ini yang paling duluan dibangunnya, makanya orang lebih tahu ini dulu yah. Destinasi ini juga lebih mudah diakses sih karena tersedia tempat makan dan parkiran luas, tidak seperti dua destinasi di atas. Tapi yah itu siap-siap ramenya yah. Ditambah lagi sebenarnya titik spot fotonya juga terbatas. Jadi aku sih tetap prefer kalian coba yang Gancik Hill dulu deh. Kebetulan karena aku duluan maen ke Gancik Hill, pas ke Oemah Bambu aku tak begitu terkesan lagi hahah maaf standarku ku agak tinggi. #sombong

***

So hayooo, kalian tahu yang foto yang mana satu yang Merbabu dan yang mana Merapi?

Ada yang punya rekomendasi melihat gunung ini di tempat lain? tak harus di Boyolali guys! Please do share 🙂

Comments(8)

  1. June 5, 2018
    • June 6, 2018
  2. June 12, 2018
    • June 12, 2018
  3. June 14, 2018
    • June 14, 2018
  4. June 20, 2018
    • June 20, 2018

Leave a Comment