Apa Beda Pempek Palembang dan Pempek Bangka? Enak Yang Mana?

Disclaimer : Karena aku orang Jambi, perbandingannya dengan mpek Jambi yah. Meski gitu, karena Palembang lebih terkenal sebagai daerah penghasil mpek dan orang lebih ngeh dengan daerah ini, jadi biarlah pembandingnya kutulis antara Mpek Palembang vs Bangka yah. Padahal kalau mau jujur, menurutku pempek / tekwan/ otak-otak dan olahan ikan masih enakan punya Jambi loh daripada Palembang. Lebih murah pula..tapi gak murahan. Eak!

**

Demi mendapatkan pengalaman kuliner yang tiada tara pas ke Bangka, aku sempat puasa gak makan mpek / tekwan / seafood seminggu atau dua minggu sebelum berangkat. Padahal biasanya tuh tiap minggu, aku pasti makan tekwan. Tapi ini ditahan demi mau puas-puasin di Bangka. Hebat yah?

pempek bangka

Jadi hari pertama di Bangka, kebanyakan dihabiskan di Bangka Tengah & Selatan. Barulah hari kedua aku di Pangkalpinang, siangnya kami(aku&meme) makan mpek-mpek. Rencananya mau coba Otak-Otak Ase karena itu yang paling hits. Tapi rame gak ketulungan plus ga dapat duduk, membuat aku melipir ke sebelahnya yakni Otak-Otak Fung Fung.

Dari awal nyampe Bangka, supir driver udah bilang kalau semua otak-otak di Bangka ini rata-rata dijual Rp.2.500. Ada juga sih yang Rp.1.500 tapi biasanya yang lebih murah atau di jalan gitu. Eh rupanya ini gak berlaku buat otak-otak saja, tapi juga mpek-mpeknya. Pinter yah, jadi mudah hitung kalau gitu.

Lalu aku bertanya “mbak ada tekwan?” mbaknya langsung menggeleng. Hm kalau di Jambi, kalau jual mpek dan otak-otak, otomatis ada tekwan, model, lenggang dan kawan-kawannya. Sepertinya sistem di sini tidak berjalan begitu. Harus nyari tempat khusus yang jual tekwan / model gitu.

Karena suasana Otak-Otak Fung Fung agak sepi, kami langsung duduk dan meng-order. Tanpa perlu basa-basi lagi, mbak-mbaknya langsung kasih sepiring otak-otak, mpek rebus, mpek kulit dan juga Bujan. Di sinilah mulai aku membanding-bandingkan dengan mpek di kampung halaman :

Ragam Pempek

Bangka : Pempeknya ada yang dari ikan, ada yang dari udang. Yang udang warnanya agak merah muda gitu, kalau di foto atas, yang mpeknya di bawah. Tak begitu kentara sih warnanya. Dudulnya aku kalap makan otak-otak dan gak sempat nyobain yang udang ini. Bah!

Aku cukup surprise sih karena yang disajikan mpeknya cuma yang bentuk petak serta kulit doang. Dan mereka nyediaiinnya direbus semua. Aku sih prefer yang digoreng. Jadi karena tidak ditawarin, aku inisiatif minta digorengin dua biji aja. ehehhe

Jambi : Ada mpek ikan dan mpek sagu, jadi yang vegetarian pun bisa makan mpek. Tapi di Jambi banyak macamnya loh, ada keriting, telor, bulet, panjang, panggang etc. Lalu rata-rata di Jambi, biasanya digoreng kecuali keriting. Itupun bebas mau goreng atau enggak. Lalu di sini, kita makan mpek dapat timun sama udang kering biar rasanya makin kencang.

Bahan Dasar Pempek

Bangka : Ikannya dari laut. Katanya yang paling mantap itu yang dari Belinyu alias atasnya lagi Bangka. Tapi segini aja udah enak kok buatku.

Jambi : Kayaknya kebanyakan air tawar yah seperti belida dan gabus. Maklum agak jauh dari laut.

Dressing

Bangka : Di sini tidak pake cuko. OMG! Sebagai gantinya, dikasih tiga pilihan saus yakni tauco, terasi dan saus cabe. Tauco rasanya kurang pas. Terasi rasanya ada manis-manis gimana gitu. Jadilah kami pilih saus cabe yang sudah diencerin. Ah kangen cuko pedas!

Jambi : Pakai cuko is a must! Bahkan makan tekwan pun, kuahnya di-cuko-in saking nagihnya.

Yang unik :

Bangka : Meski begitu, ada satu kuliner cukup unik yang tak ada di Jambi / Palembang yakni Bujan. Katanya Bujan ini awalnya dari kata nujan (Tionghoa) tapi sama lidah melayu jadi berubah Bujan. Ini adalah mpek-mpek tapi dikasih potongan talas gitu. Rasa pempeknya jadi gak dominan. Kalau aku makan jadi berasa makan kue sih. Bujan digoreng hingga garing luarnya, namun dalemnya tetap lembut gitu.

bujan

Jambi : Ada lenggang yang dipanggang benar-benar dari daun pisang gitu hingga matang di atas bara. Aku rasa itu unik dan benar-benar autentik jadinya. Selain itu, ada yang namanya celimpungan, semacam mpek yang pake kuah santan. Maknyus!

Jadi enakan yang Jambi/Palembang atau Bangka nih?

Meski tiap daerah itu unik, tapi kalau boleh milih buatku mpek JAMBI tetep nomor satu. Yey (dasar daerahlis orangnya!). Ini murni karena lidah aku lebih familiar dengan cuko ketimbang saos sambal. Tapi saya harus acungi jempol untuk kesegaran olahan ikan di Bangka itu sangat baik sekali. Berasa nian ikannya. Harganya juga rata-rata lebih murah dari di Jambi. Cuma 2.500 loh. Di jambi mah ada harga mpek ampe 5.000 sebiji. Huft!

otak otak bangka

Sayangnya yang belum kesampaian itu makan tekwan / modelnya Bangka.

Next time dah yah~~

About the author

Travel Now or NEVER
6 Responses
  1. Aku tuh ke Palembang baru sekali. Ke Belitung sekali. Belum pernah ke Bangka. Jadi gak begitu tahu kalau ini macam penganan khas wajib makan macam nasi pecel buat orang Jawa. Pempek menurutku paling enak ya pake cuko. Soal bahannya, paling sedap pakai ikan. Duh gak tau tapi ikan apaan. Waktu di Palembang ditraktir mz Yayan (Oomndut) itu. Jadi ya tinggal lep aja hehehe 🙂

    1. Waktu itu kita makan di mana ya mas? kok ya aku lali hehehe.

      Bagi orang Lampung pun, katanya pempek Lampung lebih enak. Yes, mereka daerahlis sejati muahahaha.

      Bener itu agak gak lazim jual pempek tapi gak jual model dan tekwan juga :p

Leave a Reply