Barang gratisan yang diambil di Hotel

Dibanding nginep di home stay atau couchsurfing atau hostel, aku cenderung memilih menginap di hotel sewaktu jalan jalan di Indonesia. Yah soalnya tempatnya lebih terpercaya, aman, bagus, privasi terjaga, fasilitas lengkap sehingga tidur pun jadi nyenyak. Selain itu banyak gratisannya juga loh! Memang sih kalau dipikir pikir nggak gratis lagi karena sudah gabung dengan harga kamar. Kebiasaan saya kalau di hotel suka menggunakan beberapa barang gratis yang memang disediakan buat tamu. Bahkan kalau beneran suka dan butuh, saya suka “ngutil” juga loh. Beberapa barang hotel yang suka saya ambil adalah :

1. Sandal hotel
Sewaktu traveling biasanya alas kaki yang dibawa terbatas jumlahnya. Selain itu yang dibawa tentulah alas kaki yang bagus misal sepatu / heels sehingga kalau sudah tidak berkegiatan enaknya pake sandal hotel yang tipis ini. Nggak hanya di hotel saja, sandal ini kadang dipake hingga ke warung sebelah hotel. Sayangnya sandal ini biasanya warna putih sehingga cepat sekali kotor. Apalagi kalau kena becek, ewh langsung deh males makenya. Kira kira kalau udah dipake tamu gitu apakah pihak hotel akan membuangnya atau di  daur ulang lagi yah?

Ambil atau tidak? Aku sih jarang mengambilnya karena umurnya hanya sebentar saja kecuali emang nggak punya sandal lagi. Tapi saya yakin banyak nih yang ngambil karena saya suka liat orang yang jalan jalan pake sandal hotel hihihi

2. Pena & Notepad
Biasanya benda ini berada tepat di sebelah meja tempat tidur dan tersedia dalam satu paket pena dan notepad / note hotel. Menurut pengalaman, jarang banget sih saya pakai. Lama kelamaan fasilitas ini bakalan hilang deh kecuali di hotel *4 ke atas.

Ambil atau tidak? Saya ambil hanya penanya saja. Karena lucu aja buat dikenang pernah nginep di sini. Dan lumayan kan pena selalu dibutuhkan kapan aja. Kalau notepad kecuali dalam bentuk satu pad, bukan hanya beberapa lembar, maka akan saya ambil juga.

3. Air minum mineral
Emang dasarnya saya peminum air yang banyak, maka botol air mineral di hotel adalah satu hal yang saya harapkan selalu ada. Pengennya lagi sih ada tempat refill air minum di hotel kayak Amaris – Cihampelas jadi botolnya bisa saya ambil kalau nggak bawa botol minum sendiri.

Ambil atau tidak? AMBIL! Namun tetap lihat lihat dulu karena hotel sekarang tidak melulu menyiapkan air minum gratis. Salah salah minum rupanya itu bagian dari mini bar. Ups!

4. Toiletries
Ah yang ini adalah godaan yang terbesar. Bawa bawa peralatan mandi itu malesin karena nanti basah & becek di tas. Nah kalau di hotel kan sudah ada dikasih kemasan yang kecil kecil. Lagian saya bukan tipe yang sensitif. Bisa pake shampoo dan sabun apa aja. Justru terkadang sabun hotel kok lebih wangi yah?

Ambil atau tidak? kalau sabun / shampoonya dalam kemasan kecil saya ambil buat trip berikutnya. Tapi sekarang udah banyak hotel yang pake sabun sampoo dalam kemasan mereka sendiri yang ditempel di dinding shower. Yah gak bisa diambil! Ya udah ambil aja yang lain sisir mini, alat cukur, hand body botol kecil, plastik sanitary pad, lalu apa lagi…apa lagi.

toiletries

 

5. Makan pagi
Emang dasar nggak mau rugi yah, makan pagi di hotel biasanya nggak mungkin dilewatkan. Nah kalau masih laper mata, biasanya saya suka ngutil beberapa roti untuk perjalanan.

Ambil atau tidak? tergantung. Kalau enak, ambil! Pernah juga saya di bandung ngembat roti roti di hotel agar si supir saya bisa nyemil buat di jalan. Nggak perlu bawa bawa tempat makan, ambil saja tisu buat alas 🙂

6. Map/ brosur
Tidak semua hotel menyediakn map / brosur daerah / tempat wisata.

Ambil atau tidak? pasti saya ambil bahkan ini item wajib yang harus saya bawa pulang buat referensi menulis.

7. Tisu
Nah ini awalnya nggak pernah berpikir sampai saya bawa pulang tisu gulung. Ceritanya kalau di Indonesia, masuk toilet terkadang mereka nggak menyediakan tisu ditambah saya suka lupa / nggak punya. Nah ketika check out hotel, sambil lirik lirik apa yang ketinggalan, saya liat tisu gulungnya masih banyak, yah udah buat jaga jaga saya ambil dan akhirnya banyak berguna. Buat ke toilet, ngelap keringat, de el el.

Ambil atau tidak? Ambil! Apalagi biasanya hotel memberi satu lagi tisu roll gulung baru, langsung deh dimasukin tas. Tapi kalau yakin nggak bakal digunakan, ya nggak di ambil juga.

Dari browsing – browsing ternyata yang ngutil ini contohnya bisa banyak dan ekstrem loh! Saya si tentunya tidak pernah bertindak sejauh itu kayak mengambil handuk yang jelas jelas tentu bernilai mahal dan ya elah ngapain juga?

Okay, jadi Please saya jangan dilaporin ke hotel hotel yah. 🙂
Ada yang punya kebiasaan seperti saya gak?
Atau ada yang anti-ngutil seperti saya dan berpikir “Ih, kayak nggak mampu aja sih!”?

Tapi biar gitu postingan saya ini membuat saya masuk TV loh. Nih tayanganya :

About the author

Travel Now or NEVER
11 Responses
  1. engkong

    Len, beberapa barang diambil boleh saja karena memang sudah dikalkulasi oleh Hotel dengan biaya sewanya……cuma itu tuh Orang Indonesia kebiasaan meakai Toilet Tissue untuk keperluan lain, misal untuk lap keringet, lap tangan …..lah itu kan kegunaannya untuk lap fantat….pernah ada temen kerja orang Indonesia di dashboard mobilnya ada tissue roll toilet jadi pada diketawain sama temen bangsa lainnya, memang tissue untuk di mobil lebih mahal sih, tapi pantas tidak kegunaan toilet tissue di mobil ???

  2. @engkong : iya kong mungkin ini faktor beda budaya juga. Kalo lenny sih gak pernah ngeliatnya sekedar untuk lap anu… di rumah pun kami pake untuk keperluan apa aja jadi lenny sih santai aja nenteng2 itu. Cuma emank kl di LN mereka membedakan jenis tisu. 🙂

Leave a Reply