BAB Berdarah

Sejak saya bisa mengingat, salah satu momen yang paling berbekas di memori saya adalah tentang susahnya hidup BAB. Dulu saya pikir, frekuensi orang BAB itu emang bukan tiap hari, karena begitulah yang saya dan sebagian keluargaku alami. Saya juga mikirnya ngeden (keras) di kala BAB itu normal. Malahan dulu pas kecil saya punya pose ngeden yang aneh (kalau sekarang saya pikir malah lucu) di mana saya ngeden sambil tangan di depan. Ceritanya lagi mempraktekkan jurus wiro sableng 212.

Kalau lagi pas gak bisa BAB, koko saya menyarankan untuk meremas – remas perut biar eeknya jalan dan jadi berasa mau BAB. Kalau pas lagi parah, udah jongkok ampe pegel tapi gak keluar juga sementara mau berdiri apa duduk jadi susah karena ada yang nyangkut di bawah sana, maka datanglah mama yang ngasih air garam. Di lain waktu, pernah nih sekali BAB nya beneran gak mau keluar. Terus si papa beli obat sakti mandraguna berupa alat penyemprot gitu. Saya di suruh jongkok di atas kertas koran. Lalu papa pun menyemprotkan beberapa kali ke dubur saya. Tiba – tiba *plop plop* semua eek nya berjatuhan tanpa saya sadari.




Coba bayangin sendiri aja yah… *lalu semua pembaca pada muntah*

Sayangnya hingga kini saya gak tahu itu obat apa dan beli di mana. Meski begitu, yang punya problem akut seperti ini cuma saya. Si cece (kakak perempuan) juga jarang BAB, tapi kalau BAB yah lancar aja. Saya jadi ingin bertanya kepada Tuhan, kenapa hidup itu nggak adil?

Pas kecil saya tuh kurus banget dan susah makan. Persis kayak anak cacingan dengan perut buncit (karena isinya eek?). Saya tidak doyan makan daging jadi pilihan saya jatuh ke sayur atau telur, tahu dll. Harusnya sehat dong yah? Eits tapi mengingat dulu saya makan mi instan tiap hari hingga SMU + jajanan beraneka macam yang sepertinya nggak ada sehatnya, mungkin itu juga yang bikin saya ga punya sistem pencernaan yang baik.

Meskinya udah tahu saya punya problem begitu, harusnya dibawa ke dokter atau dikasih pengobatan yah? Tapi enggak tuh. Saya dibiarin aja, mungkin karena dianggap “It’s just a poop” sehingga saya pun terbiasa tidak ambil pusing soal BAB ini. Hingga beranjak dewasa pun, masalah BAB pun gini gini aja, malahan makin akut. Bukan lagi gak bisa BAB, kalau udah berhari hari (rekor bisa hampir seminggu gak BAB), maka udah dipastikan eek – nya membatu.. dan keluar darah. Itu terjadi pas saya udah mau lulus kuliah. Mungkin ditambah stress skripsi, patah hati karena baru tahu apa itu cinta – cintaan, sehingga urusan makan dan tidur makin berantakan. Makan sayur? pas nemu dan enak aja. Makan buah? Apa lagi! Bhay!

Awalnya BAB berdarah itu bikin saya panik, namun karena hanya sesekali saya pun kembali masa bodoh. Kalau inget saja mulai minum air putih banyak, nyari nyari buah dan sayur. Kalau dirasa udah gak berdarah lagi… yah kembali lagi makan sesukanya. Dalam setahun bisa kali 2-3 x berdarah hingga…

Akhir Mei 2016

Saya lagi jalan – jalan di NTT dan salah satu tempat yang dikunjungi itu adalah pulau padar. Siapapun yang pernah ke sana tau betapa pulau ini panasnya kerasa ampe ke tulang. Apalagi pas hikingnya di siang hari tengah bolong. Saya ngerasain betul saya dehidrasi karena minuman yang tersedia di kapal tidak mencukupi ditambah aktivitas seharian yang lumayan bikin capek. Keesokan paginya, masih di Labuan Bajo, saya sempat BAB dulu di hotel. Keras sich, seperti yang sudah saya duga. Tapi tiba – tiba ada darah mengalir segar. Saya cukup tertegun juga karena seingat saya terakhir saya BAB di Bali (yup 3 hari lalu mungkin?) BAB saya cukup lembut. Drastis banget kan berubahnya..

Saya pikir.. ah sudahlah emang kurang minum, kurang sayur, buah dan istirahat. Tar juga kayak dulu dulu berhenti sendiri.

Juni 2016

Ternyata tidak… hingga saya balik ke Jakarta tiap kali BAB jadi keras dan selalu ada darah. Malah makin banyak dan tentu saja kalau berdarah jadi sakit. Habis BAB juga biasanya keliatan tuh ada noda merah / coklat tua di celana dalam karena darahnya tetap menetes. Seperti biasa saya biarkan hingga dua minggu lebih.

toilet

Di masa masa ini, saya malah harus cabut gigi dan haid, yang makin mengakibatkan saya kehilangan banyak darah. Mulai berasa deh saya suka pusing – pusing. Karena saya merasa sudah menjaga makan dengan sangat baik, tapi gak ada kemajuan sama sekali, saya merasa harus meminta pertolongan medis. Saya pergi ke praktek dokter dekat kos. Kebetulan dokternya cewek. Saya ceritakan masalah saya dan dia pun meminta saya menanggalkan celana & CD saya buat diperiksa. Terus dia pake sarung tangan dan saya di suruh berbaring nyerong ke kiri sambil kaki ditekuk ke atas. Sambil minta maaf dan permisi dia mengoleskan pelumas di area dubur saya dan…… JLEB….. tangan si ibu dokter sudah berada di rektumku.

Saya sempat tak bisa bernafas ketika dicolok begitu. Gak sakit sih cuma jelas tak nyaman. Seketika saya jadi tahu perasaan korban sodomi!

Sebenarnya ini kali kedua saya melakukan tes colok dubur ini karena pas di USA juga sempat ke dokter untuk masalah yang sama tapi bedanya saya dipakein baju operasi warna biru yang belakangnya bolong itu loh… :p

Si ibu dokter sih melihat tidak ada masalah. Cuma dia menganjurkan saya melakukan kolonoskopi alias tes yang lebih medetil untuk pemeriksaan keseluruhan usus saya untuk melihat penyebab pendarahan. Karena kalau diliat sekilas saya tidak memiliki ambien di luar maupun tidak ada pendarahan di sekitar dubur jadi udah pasti pendarahannya dari dalem.

Saya lalu diberikan surat rujukan ke dokter Tjahyadi di RS.Tarakan. Si ibu juga berbaik hati menelponkan dokter ini dan bertanya prosedurnya. Besok – besoknya saya ke RS Tarakan dan mengantri untuk dokter penyakit dalam di antrian umum lantai 3, bukan yang BPJS. Ngantri umum aja udah lama banget. Dari jam 8 ketemu dokternya di atas jam 10 an. Terkadang ada yang udah ngantri dari jam 7 biar dapet yang pertama. Cuma habis itu, bengong sendiri secara RS kosong melompong.

Anyway, ketemulah saya ama dokter cowok (bukan Tjahyadi karena hari itu bukan jadwalnya. Ish!). Dokter di sini selalu dilengkapi dengan 2 orang co – as yang lagi magang jadi kadang saya berasa sedikit jadi kelinci percobaan. Karena antrian udah banyak, biasanya dokter suruh masuk 2-3 orang lalu mereka ditanya tanya dulu ama co -as baru habis itu baru ke dokter beneran. Giliran saya, saya juga gitu. Ditanya – tanyain ama co -as yang cewek, terus pas ketemu dokter dia yang bacaiin gejala penyakit saya. Terus saya juga disuruh melakukan tes colok dubur, tapi bukan ama dokternya. Tapi ama perawatnya. Untung bukan ama co -as! Tapi tetap saya ngerasa aneh harusnya si dokter dong yang langsung menangani saya!

Setelah nyolok, si perawat bilang gak ada apa apa dok. Lalu si dokter pun kasih berbagai hipotesa seputar apa yang mungkin menimpa saya lalu saya diberikan resep obat. Intinya saya ngerasa kurang sreg ama nih dokter. Namun tetep saya tebus tuh semua mua obatnya. Dari salah satu obat yang dikasih kata temen saya itu obat lambung, sebaiknya jangan diminum karena saya gak ada penyakit lambung. Duh dokter!

Setelah beberapa hari, tidak ada perubahan. Saya pun balik lagi ke sana tapi di saat jadwalnya si Dr. Tjahyadi. Kali ini antrinya lebih panjang lagi. Mana si dokter ada tindakan pula! Pas giliran saya, dokternya masih tetap diikuti oleh co -as. Saya pun menjabarkan keluhan saya. Kali ini gak perlu colok – colok lagi, namun saya diminta tes darah dan tetap minum obat. Si dokter juga nanyain kalau mau diopname aja biar bisa dipantau. Tapi saya nolak dan dia pun gak bisa maksa. Emang si dokter ini perawakannya nyablak sih tapi saya lebih doyan yang tipe gini.

Kamisnya (setelah berapa kali bolak balik RS), saya ketemu lagi buat konsultasi. Setelah liat hasil tes darah saya, rupanya HB saya udah turun banget ke angka 7. Ini tergolong anemia berat. Si dokter langsung menginstruksikan saya HARUS opname karena ini udah berbahaya. Saya SHOCK! Mau nolak lagi tapi saya juga sadar tidak ada tanda – tanda kemajuan yang berarti jadi mungkin lebih baik saya di sini dulu.

Sewaktu perawat datang dan meminta saya duduk di kursi roda, saya menolak karena merasa masih sehat. Lah saya aja setiap ke RS masih jalan kaki tiap pergi & pulang. Namun si mbak perawat ngotot, saya harus duduk karena dengan HB segitu bisa aja saya kehilangan kesadaran. Saya pun menyerah. Pas beneran duduk, tiba – tiba saya jadi sedih dan mewek. Oh ini yang namanya sakit dan tak berdaya itu. Mau nanggis malu. Mau curhat gak ada yang nemeni saya. Ini toh namanya sendiri itu.

Orang – orang pada liatin saya sewaktu didorong. Fisik saya masih sangat bugar kecuali muka aja yang pucat. Mereka pasti mikir ini neng sakit apa sampai harus pake kursi roda. Sementara itu ada juga dua orang lainnya yang didorong bersamaan saya yang keadaannya lebih mencemaskan. Satu orang gadis dia emang udah duduk di kursi roda dan daritadi meringis kesakitan.. sepertinya udah sakit lama. Yang satu lagi sama – sama bareng dari dokter yang sama dan sama – sama BAB berdarah. Bedanya dia diare disertai wasir di luar sehingga untuk duduk aja tidak bisa tapi harus bersila. Hiks!

Kami pertama – tama digiring menuju lantai bawah untuk menyelesaikan administrasi. Awalnya saya ditanya apakah memiliki BPJS. Saya ingat saya punya tapi itu pas kerja di Jambi dulu.. mungkin udah ada setahun. Si suster mengatakan masih bisa kok kalau kasusnya begitu. Saya pun langsung mohon izin pulang kos buat ngambil… tapi gak diijinkan. lah piye? katanya harus temen yang nganterin karena takut ada kenapa – napa di jalan. Wah mbaknya posesif banget nih! Setelah drama memohon – mohon karena emang gak ada yang bisa anterin BPJS nya ke RS, barulah saya dibolehin pergi ke kos yang jaraknya cuma 5 menit tapi harus naek ojek RS. Mbak perawatnya sampai anterin dan titip pesan ke abang ojeknya buat hati – hati. Setelahnya si abang nungguin sementara saya mengubek ubek kos. Pas udah dapet, saya langsung balik lagi ke RS. Ternyata oh ternyata BPJS saya udah gak aktif karena ga dibayar perusahaan yang dulu. Lemes deh.. akhirnya bayar juga pake duit.

opname di tarakan

Saya ditempatkan di kamar Dahlia, yakni yang kelas 3, berdelapan seruangan dengan ibu-ibu yang sakitnya kayaknya udah kronis semua.

Bersambung…..

Comments(2)

  1. February 14, 2017
    • February 14, 2017

Leave a Comment