Arumdalu Farm : Lebih dari Kebun Bunga Matahari

Suatu ketika aku ke Belitung, ama orang Dinas Pariwisata & Kebudayaan-nya, aku diajakin mampir ke (yang katanya) hotel paling bagus dan paling mahal di Belitung. Arumdalu namanya. Lokasinya di Belitung Selatan, di tengah hutan antah berantah.

Pas masuk ke sana, modelnya rupanya vila gitu. Jadi private resort ini terdiri dari satu rumah isinya satu kamar kamar lega dengan bathubnya yang menggiurkan. Di depan vila itu masing-masing punya kolam renang pribadi buat celup-celup manja. Sekilas jadi ingat Sanctoo Bali.

Penjaga hotelnya juga sempat menjelaskan bahwa resort ini sangat bersahabat dengan alam, mulai dari penggunaan air yang dimanfaatkan kembali, vila yang cuma menggunakan batu dan kayu tanpa cat sama sekali, ada kebun tanaman organik serta lanskap hotel yang lebih banyak menuruti kontur alam yang sudah ada sehingga tak mengubah keasliannya atau ngerusak ekosistem yang ada. Jadi jangan heran pas jalan-jalan di sini kebanyakan jalannya masih tanah karena memang mau dibiarkan sealami itu. Ibaratnya manusia, ini Arumdalu adalah wanita yang cantik yang gak perlu operasi plastik dan cuma pake make up minimalis aja auranya udah ke mana mana.

arumdalu resort

Nah lalu belakangan di Serpong, akhir Agustus ini ada dibuka sebuah cafe lucu yang ada kebun bunga matahari. Pas aku cek namanya Arumdalu Farm. Aku sekilas langsung inget hotel yang di Belitung itu. Pas dicek-cek emang ternyata ini satu manajemen. Aku jadi gak sabar untuk melihatnya langsung. Meski Jakarta sedang sering-seringnya hujan, aku paksain aja ke sana bareng si meme.

Arumdalu Farm ini lokasinya di dalam area Scientia Square Park yah. Pasti bisa langsung ketebak karena ada dua bangunan unik warna hitam serta pohon-pohon tinggi gitu yang menjadi daya tariknya. Terus di depan penuh dengan kebun sayur, cabe yang ternyata dipakai loh buat bahan menu makanan cafe. Pas kami masuk, mas mbak penjaganya langsung melayani. Usai bayar-bayar, kami dipersilahkan langsung ke belakang menuju kebun, sementara makan minum bisa tar aja. Pasti stafnya juga hapal sih, karena kebanyakan kelakuan pengunjung pasti gitu heheh mumpung belom ujan nih sob jadi aku foto-foto duluuuuu.

arumdalu kebun bunga matahari

Di belakang, sebenarnya tidak terlalu luas. Ada area yang kosong dengan tanah doang, ada yang tanah dengan tumbuhan yang belum keliatan bunganya, namun ada juga yang sepetak udah dipenuhi bunga matahari yang tingginya melampaui aku. Rupanya memang sengaja ditanam gak serempak biar nanti mekarnya pun gak barengan jadi kapanpun ada tamu, paling gak adalah bunga mataharinya yang sedang mekar sehingga yang datang jauh-jauh kayak aku gak perlu was-was. Btw di sini juga jual bibit bunga mataharinya loh. Lumayan buat nanam sendiri di rumah dan diplototin tiap hari. Selain bunga matahari, sebenarnya mereka juga menjual sayur yang di depan itu mulai dari 10rb buat seikat sayurnya.

arumdalu farm

Kondisi tanah saat itu karena habis hujan bikin jadi becek banget sehingga kadang aku kepeleset juga sih. Nah yang ribet adalah pas mau kembali ke cafe usai berfoto, sandalku penuh dengan lumpur. Aku sampai gak enak hati dan minta maaf sama staffnya karena ngotorin lantai. Begitu masuk ke bangunan hitam itu, badan yang sedari tadi kegerahan ketika ndusel-ndusel di kebun bunga matahari langsung tersegarkan. Bangunan cafe ini kabarnya dibikin hanya dalam kurun 7 minggu saja oleh grup ini -Arumdalu Lab namanya-. Konsep yang mereka pakai namanya Prefebricated Building yang katanya bisa dibangun di mana saja dan ramah lingkungan. Aku ampe terkagum-kagum sih membaca penjelasannya. Tapi yang paling aku suka emang desain bangunan ini simpel banget tapi berkarakter. Saat aku masuk, hari sudah mulai sore sehingga cahaya matahari bisa menyelinap masuk dan menyinari sebagian ruangan. Jadinya bisa hemat listrik kan yah, plus pas di foto kece aja jatuhnya. Kayaknya kalau suatu saat aku mau bikin rumah, boleh deh hubungin Arumdalu Lab kali aja mau nge-endorse. Eeeeeehhh..

Kalau gak ya wes punya rumah biasa tapi ada kebun gini Atau pemandangan macam gini deh. Sejuk banget liatnya.

arumdalu farm serpong

Makan / Minum

Karena ada promo untuk mahasiswa di hari kerja, maka meme cukup bayar 40rb sudah termasuk tiket masuk Scientia Square Park, tiket masuk Arumdalu Farm serta dapat satu-satunya makanan yang dijual di sini yaitu Crispy Tempeh Burger. Murah banget kan?

Saat itu karena emang lapar, dan juga kami doyan makan, itu tempeh burger belum benar-benar sempat difoto, udah ludes aja. Emang gak bisa nih jadi food blogger. Makannya makin kalap mengingat ini makanan pasti sehat banget yah. Isinya sayur, mayonaise, tempeh bak rasa daging serta ada selapis lagi gitu yang crispy-crispy tapi aku lupa namanya. Pokoknya enaklah.

makanan arumdalu farm

Untuk minumnya, ada tiga pilihan teh yang tersedia yakni :

Teh Blupea (warna ungu) yang bagus buat anti oksidan.

Teh Kawista (warna cokelat) yang punya kandungan vitamin C yang tinggi sehingga cocok banget nih buat yang lagi batuk atau buat daya tahan tubuh di saat cuaca kayak gini.

Teh serai (warna cokelat) juga.

Khusus teh yang warna ungu itu bisa berubah warna ketika ditetesin jeruk nipis. Pas aku coba sih, perubahan warnanya gak kentara banget. Paling dari yang awalnya biru gelap menjadi ungu aja. Atau mungkin kurang banyak netesinnya? atau karena dalem ruangan jadi aku agak buta warna? pokoknya (lagi-lagi) ke semua tehnya enak. Yang Teh Kawista juga rasanya mirip banget ama teh manis biasa. Kalau yang Blupea emang sedikit ada rasa kecut seger dari jeruk nipis. Yang penting sih gak ada “Rasa yang pernah kau tinggalkan.”

arumdalu di serpong

Seperti lii bisnis lainnya, Arumdalu Farm ini juga menetapkan konsep yang lebih ramah untuk cafenya. Pemesan gak dikasih tisu maupun tidak diberikan sedotan. Sebenarnya tisu ada tapi di tempat penjaganya. Untuk sedotan, diganti ama tusuk gigi gitu buat nyoblos gelasnya. Nah sayangnya piring makannya masih dari kertas dan tempat minumnya dari plastik. Hiks!

arumdalu serpong

Tips

  • Dari Summerecon Mall Serpong tersedia shuttle bus gratis dari & menuju ke Scientia Square Park tiap jam. Aku dateng naek gocar, jadi pulangnya ikutan shuttle. Yes, abis itu bisa keluyuran di mall dulu deh.
  • Pakai lotion anti nyamuk, karena lumayan banyak yang bikin bentol hehe.
  • Kalau datang sekarang-sekarang dengan kondisi tanah becek, pakai alas kaki anti slip dan siap berkotor-kotor ria yah.
  • Bunga jangan dipegang-pegang atau diotak-atik biar sesuai kemauan kita. Biarkan mereka tumbuh alami. Harusnya kita yang menyesuaikan kalau mau foto-foto.

Jam Operasional

Weekdays : 10.00 – 18.00 WIB | Weekend : 07.00 – 19.00 WIB

Tiket Masuk

Scientia Square Park : Rp. 25.000 / orang (weekdays) | Rp.50.000 / orang (weekend)

Arumdalu Farm : Rp.20.000/orang tapi sudah dapat segelas teh.

Jangan lupa tonton vlogku yah biar lebih jelas gambaran tempatnya 🙂

About the author

Travel Now or NEVER
4 Responses

Leave a Reply