Arborea Cafe, Si Kecil di Tengah Hutan dan Rimba Jakarta

Pertama kali ngeliat postingan blog Aip, aku terkesima sama sebuah bangunan kayu yang dikelilingi pepohonan, tapi di belakangnya ada gedung yang biasa nyakar langit Jakarta. Anomali banget kan?

Setelah dibisikin itu apa dan di mana, aku langsung ngebatin HARUS ke sini. Jadi begitulah awal perjumpaan aku dengan Arborea Cafe yang ada di Manggala Wanabakti di kompleks Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan. Kalau kata temanku ijul (selaku fotografer di banyak foto kece di postingan ini), Manggala Wanabakti ini biasa tempat gedung kawinan, eh tapi rupanya punya juga tempat kece kayak gini. Keren juga sih inisiatif dari lembaga ini. Dari pada menggandeng toko kopi beken, mereka bikin sendiri yang selaras dengan alam. Apalagi Arborea Cafe kan letaknya ada di Arboretum (tempat berbagai pohon / tanaman dikembangbiakkan untuk penelitian) Ir. Lukito Daryadi jadi paslah sudah.

cafe di kementerian lingkungan

Sedari aku masuk dari pintu yang persis di samping gedung DPR, aku jalan kaki dari gerbang ke area hutan. Teduh banget karena area taman hutan ini punya koleksi 394 pohon dari 78 jenis pohon. Terus aku ngelewatin jalan setapak kecil yang di sampingnya kolam gitu. Masya allah, sempat mikir ini lagi di Jakarta apa di Kebun Raya Bogor. Tapi karena ada bapak-bapak sibuk siul-siulin dari parkiran mobil, barulah ku sadar masih berada di kejamnya ibukota.

Setelah keliatan bangunan warna cokelat, ku udah tau itu pasti cafenya. Tapi karena masih betah, aku jalan-jalan bentar dulu di hutan terus nemu tanaman langka yang sedang dikembangbiakkan yakni Bunga Bangkai. Tapi masih belum berwujud apa-apa sih dan lagi dikandangin gitu. Wah jadi gak perlu jauh-jauh ke Bengkulu nih kalau mau ngecium bau khas bunga ini.

Satu lagi yang kusuka dari tempat ini adalah karena pohon-pohonnya banyak dikasih info gitu. Aku jadi bisa belajar dikit-dikit.

“ooh ini toh pohon asam jawa..”

“eh kok lucu ada nama pohon saputangan..”

Secara selama ini bagiku semua pohon mah kelihatan sama aja.

taman kota manggala wanabakti

Puas lihat-lihat, barulah aku ngaso di Arborea Cafe. Saat itu cuma ada seorang staff yang berjaga. Dia dengan senang hati mengantarkan aku melihat-lihat cafe mungil itu. Karena bentuknya yang tak konvensional, sebenarnya pengunjung bisa duduk di mana aja. Undakan tangga, hutan, bean bag di depan cafe atau di belakang cafe di mana ada toilet dan beberapa meja kursi kecil. Tersedia juga lantai dua dengan bentuk semi indoor. Tidak ada pendingin ruangan, hanya sebuah kipas angin. Cuma di ruangan ini yang ada kursi sofanya. Sisanya bisa duduk di kursi bar gitu dengan pemandangan terbuka menghadap hutan seluas 7000m2. Sedang kalau mau naik lagi ke lantai tiga, bisa sih cuma belum ada apa-apa. Coba dikasih bean bag juga, mantap banget ini ala-ala mini rooftop gitu.

Arborea Cafe

arborea cafe

Arborea cafe ini yang punya Kementerian Lingkungan Hidup, tapi juga disupport Ciputra, jadi gak heran kalau ada brosur hotel ciputra pas di kasir. Terus penyuplai roti dan kue yang dijual di sini juga pastinya dari mereka. Oh ya di sini gak ada makanan berat yah cuma roti dan kue tradisional saja. Untuk minuman masih cukup lengkap, mulai dari jus, kopi, teh dan soft drink gitu. Cuma sedihnya mereka menyajikan semua dalam kemasan sekali pakai, termasuk piring kertas cem pas kondangan ketika ada yang beli roti. Aku yang pesen es jeruk juga dimasukin ke gelas kopi terus dikasih sedotan plastik. Yah sayang banget yah menginggat bangunannya udah ramah lingkungan banget. Kalau gini mending tadi jusnya masukin botol minuman ku aja 🙁

arborea manggala wanabakti

Arborea Cafe ini baru buka pertengahan Agustus 2018 sewaktu hajatan Asian Games 2018. Harapannya biar ada turis mampir gitu. Tapi sayangnya hingga saat ini banyak masyarakat umum yang belum tahu ada cafe keren ini. Jadi gak heran sih pas ke sana, aku satu-satunya yang dateng sandal jepit pake kaos kutangan doang di antara pekerja kementerian berseragam yang rapi jali klimis.

Best Time to Visit Mampir deh pas sore-sore soalnya udah gak panas banget, terus tar menjelang gelap lampu-lampunya dihidupin. Uwiiwiw suasananya jadi romantis gimana gitu. Aku kebayang kalau bikin acara kecil tapi intim seperti anniversary, ultah di sini pasti seru banget. Tema nya outdoor vintage rustic gitu. Ugh jadi pengen nyari gandengan nih #halah

arborea resto

Jam Operasional : sesuai kantornya KLH (Senin – Jumat 07.00 – 19.00 WIB) Iya aku tahu nyesek banget kan akhir pekan gak bisa main ke sini. Menurut stafnya, dulu pernah buka tapi sepi jadi ditiadakan. Tapi setelah postinganku viral, beberapa hari kemudian cafe ini umumin kalau sekarang sudah dibuka juga akhir pekan. Jadi bisa weekend di sini yah. Tiap hari ke sini pun tak apa. Ohya staffnya udah tambah jadi 3 jadi lebih maksimal buat ngelayanin kita. Yippi!

Tips :

Menjelang maghrib siapin lotion anti nyamuk. Yah kan namanya juga di hutan.

Buat yang rakus kayak aku, ke sini harus dalam posisi kenyang, jadi tinggal minum cantik.

No wifi. Ini tempat buat rileks jangan mikirin kerjaan yah.

Di dalam Kementerian juga ada Museum Kehutanan. Monggo sekalian mampir lihat-lihat yah.

museum kehutanan

Alamat :

Manggala Wanabakti (Jl. Gatot Subroto Rt 1/Rw 3 Tanah Abang-Jakpus)

Akses terdekat naik kereta itu turun di stasiun Palmerah terus tinggal jalan kaki. Masuk gerbang tar hutannya di area belakang. Kalau dari pintu masuk samping DPR, arahnya ke kiri yah. Tanya petugas juga pada tau kok.

Sedikit masukan (kalau dibaca pengelola) :

Area cafe ini semuanya smoking area. Itu aja sih yang bikin aku kudu pindah-pindahin bean bag menjauh dari perokok. Soalnya kan ke sini mau ngebersihin paru-paru dengan udara segar dari pepohonan, bukan dengan asap.

Sama kalau bisa peralatan makan minumnya jangan dari plastik / kertas please.

arborea cafe jakarta

Selebihnya, aku sudah puas sekali. Bobo sore di sini adalah surga. Kapan lagi nemu cafe mungil seperti ini di belantara Jakarta. Mana harganya murah pula. Es teh cuma 10K dan kue mulai dari 6K. Cucok~~

arborea cafe

Selain di sini, aku juga udah gak sabar nungguin dibukanya Hutan Kota GBK. Yuk kita doaiin biar cepat selesai.

hutan kota gbk

About the author

Travel Now or NEVER
36 Responses
  1. Noted:
    Beli minum minta isi di tumbler aja.
    Say no to straw. Biasanya saya begitu.
    Bawa kotak makan?
    Datang jam 5 pm.
    Bawa lotion.
    Enjoy the place.

    Yeaapp.. senang bacanya, kak leennn 😘

    1. Iya kak karena tadi ga tahu dan pikir pasti disajikan di gelas biasa..eh tiba2 udah jadi dalam cup dan dipakein straw 🙁 kotak makan ide bagus juga tuh! toh cuma buat alas roti / kue. Sebenarnya langsung ambil pake tangan juga bisa karena gak gede kok ukuran snacknya hahah

  2. Suka cafenya, artikel & blognya 😀
    Setelah banyak yang share info ttg cafe ini, semoga yang berkunjung nggak sampai membludak, jd tetap bisa nikmatin suasananya hehe

  3. Aldi

    Btw sekolah saya di benhil rumah saya di bintaro naik kereta, kadang klo balik jalan kaki dari benhil lewat wanabakti buat ke st palmerah tapi kenapa baru tau skrg ada tempat keren gini, senin i must try 🙏, Gracies for infonya kaka Lenny 🙏

  4. Kay

    Hi, I’m Kay from Malaysia, may i know is this cafe serve halal food n beverages? I try to find their own instagram n facebook but to no avail cant find it.

    Btw nice blog u have here! 🙂

Leave a Reply