•19

6 Mural Keren di Kampong Glam Singapura

Sudah lama sekali saya enggak ke Singapura. Terakhir kalau gak salah ketika masih jadi part time tour guide di singapura. Terakhir ketika Marina Bay Sands belom buka. Terakhir ketika Singapura belom punya mural – mural hits ini. Yah emang saking lamanya bahkan ketika saya mau nukarin kartu MRT single trip yang warna ijo itu udah gak diterima karena udah kadaluwarsa. Begitu juga dengan kartu MRT ku yang reguler juga sudah gak valid harus tuker. Hiks berasa tuwir banget!

Namun semesta emang maha baik. Mungkin karena itu jugalah saya dikirim balik ke sini biar update soal singapura dan bisa nulis postingan ini. Sebelum berangkat saya emang udah googling tempat OOTD mural yang lagi hits di singapura.

Untuk melihat mural mural kayak gini pastinya bagi yang ngelukis itu rasanya bangga banget karena you know lar Singapura negara yang disiplin. Sembarangan mencoret aja kalau ketahuan bisa masuk bui 6 bulan plus dicambuki 3 kali. Ouch!

Jadi kalau bisa liat hasil karya seni sendiri yang segede gedung macam ini, udah pasti WOW banget! Memang singapura adalah negara yang kecil jadi mereka harus pinter – pinter membuat sesuatu yang baru biar turis tetep mau datang. Nah dengan mural begini langsung deh viral dan bener saja pasti ada aja turis yang datang cuma mau foto di tembok beginian *ngacung*

Sebenarnya, mural begini (kecil atau besar) bisa ditemuin di banyak tempat restoran / hotel / gedung yang kekinian. Namun tetap saja ada mural yang sudah populer banget dan kebanyakan mereka berkumpul di suatu daerah yang bernama Kampong Glam. Kampong yang artinya beneran “kampung” dan Glam adalah nama sebuah pohon yang dipake dulunya buat nelayan orang malaysia buat nempelin di perahu agar tidak masuk air. Selain itu bisa dipake juga buat minyak lampu (karena dulu ga ada listrik). Sedangkan pohon dan daunnya juga bisa dipake buat sehari hari. Karena banyak banget fungsinya, dan dulu di kawasan ini emang pohon ini tumbuh subur, maka dinamakanlah daerah ini dengan Kampong Glam. Di Area ini juga dulunya adalah kawasannya istana Malaysia karena dulu kan singapura emang nyatu ke malaysia sebelum dijual ke Inggris. Jadi tidak heran di sini ada Istana Sultan dan mayoritas penduduk di sini adalah muslim dan arab, dan orang Indonesia sehingga kalau mau nemu rumah makan padang yang lumayan otentik atau teh tarik yang murah (SGD1.70) dan enak banget, main ke sini dong.

Selain wisata sejarah dan budaya di daerah ini, sekarang Kampong Glam juga telah berubah jadi tempat kekinian karena adanya banyak mural di lokasi ini. Gak tahu sih kenapa tiba – tiba tempat ini happening banget. Menurut salah satu guide yang ajakin saya jalan, emang pemerintah singapura lagi nge – boost perekonomiannya dan ingin mendayagunakan anak mudanya buat buka usaha sehingga mungkin harga toko di sini dikasih lebih murah. Salah satu tempat yang difasilitasi kayak gini adalah Haji Lane, sebuah tempat kumpul kawula muda. Cie alah bahasanya tua banget ….

Haji Lane

Haji Lane adalah salah satu gang tersempit tapi juga mungkin saja yang paling populer di Singapura. Sebagai tempatnya anak muda, emang lokasinya dibikin live banget dengan mural mural dan toko, cafe lucu lucu sehingga harus banget deh ke sini. Kalau dari hotel saya, Village Hotel Bugis cuma nyebrang aja udah ketemu lorong hits ini. Kalau mau foto leluasa, datanglah pagi pagi sebelum jam 10. Karena setelah itu, maka cafe – toko – resto semua udah buka dan sepanjang dinding mural udah diduduki customer. Plus lagi bunyi musik kenceng dan asap rokok mungkin akan membuntuti. Lorong ini gak panjang kok paling cuma 200 meter tapi muter muter di sini dilanjut ke gang lainnya jadi menyenangkan karena banyak yang bisa dilihat.

haji-lane

Academy Roastery Cafe

Cafe yang satu ini pinter banget menggaet calon pembeli dengan menggambari dinding sampingnya dengan mural dunia perkopian. Ada bapak – bapak arab di samping lagi bikin teh tarik, ada uncle – uncle yang rebus kopi dan ada anak anak nuangin espresso gitu. Lucuh dan gratisan tanpa perlu beli kopinya udah bisa foto di sini heheh.

Alamat : 29 Sultan Gate, Singapore 198477

mural singapura

Hotel Nuve

Pas jalan balik gak sengaja banget nih nemu beginian. Lokasinya di tengah gang nyaris gak keliatan sih, gak kayak mural lain yang memang lokasinya di tepi jalan raya / gang biar kelihatan. Muralnya lucu banget tentang kehidupan tradisional gitu. Orang makan sate, jualan di pasar. Berasa lagi di jawa nih.

Alamat : 9 Sungai Pinang, Singapore 199141

hotel-nuve-singapore hotel-nuve

Sultan Arts Village

Sewaktu jalan jalan ke Istana Sultan yang kini sudah berubah menjadi Malaysia Heritage Centre, saya nemuin ini tepat di depan pintu masuk Malaysia Heritage Centre. Agak nyempil di balik tanaman hijau nih. Mayan!

sultan-arts-village

 

The Big Girl with Cat

Ini ketemunya gak sengaja banget dan secara ukurannya selebar gedung, udah pasti mencolok banget. Saking gedenya si anak kecil ini gak masuk di satu frame kamera jadi fotonya kudu miring kayak gini. Eh btw itu gedung tinggi di belakangnya hotel yang saya tiduri loh, Village Hotel Bugis *ngiklan dikit*. Alamatnya ada di victoria street di persimpangan Jalan Pisang. Mudah kok nyarinya karena beneran di tepi jalan besar.

mural-singapore

Kids in Trolleys

Ini adalah foto terakhir yang paling jauh yang saya temuin yakni masih di Victoria Street 2/3 simpang setelah The Big Girl With Cat dan adanya juga tepat di samping jalan raya. Berhubung jalan – jalan sendiri maka fotonya cuma pake timer di tempat duduk. Seadanya.. hhaha

singapore-mural

Di sampingnya tak jauh dari gambar di atas ada ini nih.. hampir gak kelihatan karena warnanya matching sama gambar. Kalian kelihatan ga?

bugis-mural

A Ride Through Race Course Road

Yang ini bukan di Kampong Glam sih tapi masih deketan lah. Nah pas muter – muterin Little India dan makan siang di resto The Banana Leaf Apolo di Race Course Road, di dekat situ saya nemu mural ini. Bagusnya ada info yang disediakan biar para pengunjung bisa tau siapa yang bikin mural ini, filosofi dan lain sebagainya. Gak kayak mural di atas di mana saya tidak bisa memberikan penjelasan karena emang gak tahu, khusus mural ini saya cukup tahu (tinggal translate hahah). Mural ini dibuat dan selesai pada Juni 2016 oleh Jaxton Su, dan dibantu oleh guru dan murid Raffles Institution dan juga penduduk di sekitar. Sesuai namanya, jadi mural ini mau mengingatkan kembali salah satu budaya lomba pacu kuda yang dulunya emang ada di Race Course Road sejak Desember 1842. Acara ini biasanya diadakan tiap akhir pekan dan mengundang banyak peminat dari orang orang Eropa dan juga masyarakat lokal yang kaya raya. Jadinya acara ini pun menjadi tontonan dan acara sosial bagi orang eropa di singapura.

mural little-india

Mungkin untuk mural – mural lain saya berharapnya nanti bisa ditempel juga info semacam ini biar orang bisa lebih mengerti makna yang terkandung di dalemnya . Setuju? Setuju lar…

**

Masih banyak loh mural lain di Singapura.. ada yang punya infonya? Mana satu yang jadi favoritmu?

About the author

Travel Now or NEVER
19 Responses
  1. ih aku juga sukaa banget hunting mural kak, percaya ga dulu pertama kali ke Penang juga gara-gara mau hunting Mural di sana hihihihihi, Paporit aku yg di SG sih teteeeep Haji Lane hahahahah kmrn juga baru nemu Mural di Chinatown.

    Btw kalo ga salah yg di area Little India itu dikasihin info gara2 ada Little India art festival deh di awal tahun ini. Aku punya mapnya yg di Little India ada juga yg di tengah-tengah deket shophousenya duh apa namanya yaa =,= nanti aku tag di IGku deh 😛

  2. Tahun 2014 gue main ke Bugis dan Kampong Glam juga tapi nggak tau ada mural-mural begituan (atau memang belum ada ya?). Tahun 2016, 2017, sampai terakhir ke Singapura tgl 17-20 November kemarin tapi juga nggak sempet main-main ke mural ini. Nasib yak. Tanda harus ke Singapura lagi ini mah.

Leave a Reply