tiket murah

5 Usaha dapat tiket murah

Salah satu komponen yang bikin traveling itu mahal adalah biaya menuju ke destinasinya. Kalau gak jauh sih pake bus atau kereta bakalan lebih irit. Tapi keseringan saya jalan – jalan pake pesawat. Dan itu gak murah.. apalagi kalau destinasinya emang jauh atau pilihan maskapai dikit. Nah kalau sudah punya plan mau ke mana jauh – jauh hari, saya biasanya langsung cek harga tiket deh. Karena itu mempengaruhi saya jadi atau batal gak jalannya. Macam bulan April ini long weekend ada 3 biji tapi tiket ke Singapura ga ada yang normal. Jadi mikir – mikir nih…

Kalau saya googling cara mendapatkan tiket murah, ada beberapa poin yang keluar seperti di bawah ini nih. Ada poin yang emang saya praktekan.. namun ada juga yang enggak sih.

1. Clear Cookies

Website penjual tiket biasanya mencatat history kita di web mereka. Mau terbang kapan, kemana, dan lain lain. Maka itu, kalo udah cek tiket harga ke singapur misalnya, nanti iklan yang bertebaran di socmed atau web yang kita buka pasti juga tentang destinasi yang barusan dicek. Sounds familiar? Lalu ketika esok harinya kita balik lagi ke web jualan tiket itu, harganya jadi naik. Awalnya saya pikir oh emang mungkin pada udah dibeli jadi seats tinggal dikit dan harga jadi naik. Tapi setelah cookies di satu browser dihilangkan, bisa loh harganya kembali ke semula. Ini katanya karena kita dianggap “orang baru” yang ngecek jadi dikasih harga OK. Kalau yang udah tiap hari ngecek, web itu akan pelan – pelan naikin harganya karena ngerasa saya mau gak mau akan beli juga. Kadang saya kalau malas hapus cookies, saya cek / belinya pake komputer / hp lain saja. Tentunya sambil membandingkan.

2. Cek diskon di online travel

Gak bisa dipungkiri online travel kadang harganya bisa lebih murah dibanding beli di tour & travel biasa atau di web resmi maskapai sehingga saya suka ngeceknya selalu dari sini. Selain itu, bisa langsung cek kapan saja dan di mana saja, kelihatan maskapai apa aja yang ada, harga, dan jadwalnya serta bayarnya gak ribet. Yang paling asik, mereka suka ada diskon khusus. Jadi sebelum booking, boleh deh riset dulu ada diskon apa.  Oh ya, selain itu perhatikan juga apa ada penawaran jika memesannya melalui apps-nya atau di LINE seperti teknologi baru Chatbox yang namanya Bang Joni. Ih kayak nama ojek langganan deh ya?

Jadi saya dikenalin temen ama Bang Joni ini. Katanya bisa buat pesen tiket pesawat mudah dan cepet. Berasa ama temen sendiri gitu. Bedanya dia gak bisa nombokin dulu ehhe. Jadi karena temen, saya iseng-iseng add Line nya : @bangjoni.

Bang Joni

Langsung dong nemu dan disapa. Ramahnya bukan main, enggak kayak CS-CS yang biasa. Bang joni ini juga asik dan lucu. Dia sampai tanya nama, pastiin saya cewek ato cowok agar bisa dipanggil sis gituh. Setelah tau saya mau cari tiket, dia langsung memberikan opsi gambar yang bisa di-klik jadi saya pun dengan mudah gak perlu ketik-ketik lagi. Tinggal pencet. Banyak pilihannya..dan bang joni langsung kasih beberapa tiket murah yang ada destinasi yang biasa diincer. Setelah itu saya lalu diarahkan menuju website dan bisa melakukan booking tiket di sana. Cepet kan? Gak nyampe lima menit, semua beres.

Bang Joni apps bang joni travel
Rupanya selain tiket, Bang joni juga bisa ditanyaiin macem – macem mulai dari transletan berbagai bahasa hingga kondisi cuaca. Kalau lenny butuh teman curcol diladenin juga gak bang joni?

3. Terbang di tengah minggu

Weekend itu hari yang paling mahal tiketnya. Begitu juga hari senin atau jumat karena orang (dan saya) suka memanfaatkannya buat weekend getaway. Tapi kalau emang gak punya batasan cuti, asiknya pilih tengah minggu biasanya harganya bisa lebih bersahabat karena permintaan tidak setinggi hari laen. Tapi kalau tengah minggunya libur nasional ya sama aja boong.

4. Ikut miles dari maskapai yang sering diterbangi

Sewaktu hendak ke USA dulu, saya naik Delta Airlines yang notabane Garuda-nya di Amrik. Oleh temen saya, saya dibuatin Skymiles, miles-nya Delta. Jadinya dapet banyak banget poinnya karena rute Jakarta – Amrik PP ditambah pas di Amrik saya juga loyal naik maskapai ini. Suatu ketika, saya pernah komplen sesuatu, ama Deltanya dikasih poin lagi. Total – total kurang lebih 10 bulan saya bisa kumpulin hampir 40.000 poin. Karena Delta ini tergabung di Sky Team, pas balik Indonesia dua tahun kemudian saya tuker 22.500 miles-nya dengan tiket pulang jambi naik Garuda setengah harga. Lumayan kan? Selain itu saya juga punya Garuda miles dan kalau saya naik maskapai bintang lima macam KLM pas ke Belanda dan ke malaysia (dengan business class), saya mendapat banyak tabungan poin yang udah bisa saya tukar tiket Jakarta – Bali (misalnya) dengan gratis. Kabar baiknya juga, sekarang Garuda dan Citilink gabung loh milesnya. Uwiwiwiwi!!

5. Gabung – gabung moda transportasi

Misalnya mau ke Singapura tapi kan tiket mahal yah..padahal udah gak ada konser Coldplay. Bisa aja sih saya terbang dulu ke Batam, habis itu lanjut naik ferry sejam baru nyampe singapura. Kalau pergi berempat mungkin bisa hemat ongkos berapa ratus ribu. Namun cara ini kadang tidak efisien misalnya karena saya cuma punya waktu sedikit. Jadi meski dipertimbangkan juga apakah worth it hemat ratusan ribu tapi rela gonta – ganti moda transportasi dan waktu perjalanan jadi panjang ATAU tetap bayar lebih mahal tapi cepat nyampenya? Sepertinya… hati saya memilih yang kedua.

6. Travel Fair

Nah ini salah satu yang sering dilakukan orang – orang.. tapi sungguh saya gak kuat. Karena kerja di media, saya sering diundang ke acara begini, sebut saja Garuda Travel Fair. (Lah ini udah nyebut namanya dengan gamblang!)

travel fair

Okay GTF kan travel fair paling beken nih. Diskonnya juga pengen bikin saya nguras tabungan dan rela jadi budak kartu kredit. Tapi..tapi…antriannya ituloh. Pintu gerbang belum dibuka, antrinya udah macam ular tangga. Mau hujan atau panas, tidak ada satupun pengunjung yang rela tempatnya kena potong orang. Salut! Kalau saya meski diskonnya 1jt tapi saya gak sanggup kalau harus antri lebih dari 5 jam hanya untuk jadi orang pertama yang berada di pintu masuk seperti mereka – mereka ini. So hands up buat kamu – kamu yang rela desak – desakan dengan stok sabar unlimited mulai dari ngantri, bertanya dan mencari satu -satu promo yang diinginkan.

Padahal yah kalau dipikir saya bisa keluar masuk bebas karena saya punya press card, bahkan sewaktu acara belum dimulai, tapi yaelah malah gak dimanfaatin buat nyari diskonan. #toyordirisendiri

Tapi yah, meski gitu kita harus tetap kritis melihat sejuta promo yang diberikan. Pernah nih yah saya mampir ke salah satu travel fair di mall, gak gitu gede sih. Ini kerjasama antara satu bank dan satu agen tur online gede. Udah hampir jam 9 malem, tapi masih aja rame. Giliran saya dapet antrian buat tanya mbak CS-nya, saya pun ngasih tahu pengen ke Singapura tanggal segini. Setelah mencet – mencet keyboardnya dia bilang..

“Hm..udah pada penuh nih mbak tanggal segitu. Kalau ada pun harganya PP 4 jutaan.” jawab si mbak

Jeder!! 4 jutaan? mahal amit. Tanya – tanya lagi rupanya dia kasih harga Garuda / Singapore Airlines. Yaelah pantesan. Saya pun minta dicarikan yang murah aja misal pesawat yang merah – merah itu loh.

“Maaf, mbak kita gak melayani maskapai low budget.”

Jeder lagi! Saya merasa hina dan miskin. Lah buat apa saya ke sini kalau mereka gak bisa ngasih saya harga murah? Mending saya balik pantengin Bang Joni lagi deh huhuh

**

Sekali lagi cara-cara di atas tidak memang tidak selalu memberikan jaminan 100%. Yah tapi namanya juga usaha yah. Sama saja dengan berbagai larangan yang misalnya bilang jangan beli pas dekat hari H karena pasti mahal, tapi buktinya saya pernah dapat tiket harga normal bahkan beberapa jam sebelum keberangkatan. Sebaliknya udah mau booking harga tiket, lusanya ada lagi tiket lain yang lebih murah dan jamnya lebih cocok. Hm jadi pengen ngunyah koper gak tuh jadinya?

Intinya hanya tuhan dan yang jualan yang tahu kapan ada tiket murah….

Ada yang punya saran atau pengalaman untuk mendapatkan tiket (lebih) murah?

  • Firsta | A Travellers Journey (April 8, 2017)

    Iya penting untuk cari tiket pesawat murah (tapi aku mah susah, seringnya dadakan perginya).. hahaha trus jadi sedih karena tiket pesawat antar negara di Afrika lumayan mahal. Jadi kangen yang merah-merah.

    • Lenny Lim (April 10, 2017)

      iya kak firsta..aku juga seringnya mendadak gitu..jadi sebenarnya kalo harga tiket..aku mulai pasrah ahah

  • si Engkon Ozi (April 9, 2017)

    Len saya dari dulu kagak pernah mau ribet cari tiket pesawat lebih murah, saya biasanya ya datang langsung ke travel langganan dan saya cuma bilang saya mau pergi ke Indo berapa harga yang kamu berikan bisa termurah bagi saya, ternyata sesudah itu saya tahu bahwa memang tiket saya lebih murah dari orang lain atau saudara2 yang lain

    • Lenny Lim (April 10, 2017)

      saya juga dulu selalu ke kantor travel gitu kong..cuma sekarang di jakarta kan macet males keluar bukanya online travel dulu deh buat cek harga ahahah

  • Nusantara Adhiyaksa (April 20, 2017)

    emang sih budget ticket liburan di hari kerja emang lebih murah, tapi ia gitu harus ambil jatah cuti nih apalagi kalau anak-anak pas hari sekolah …. hmmm …. gimana ia ia ia wwwkwkwkwk

    • Lenny Lim (April 20, 2017)

      Nah itu emang salah satu dilemanya kalo kita orang kantoran huhuhuh

  • richotraveling (May 11, 2017)

    Membantu banget yak si babang Joni. Jd pengen dijajanin babang *eh

  • endang cippy (May 19, 2017)

    berarti hrs unduh LINE dl ya utk tersambung sm Bang Joni 😀

  • Kevin Dominic (May 22, 2017)

    Nicee 🙂

  • Dee - HDR (May 24, 2017)

    Gampang bener ya pesen tiket murah tinggal kirim Line aja ke Bang Joni 💕

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published.

You Might Also Like

Here you can find the related articles with the post you have recently read.